Laporan Chilcot

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Laporan Chilcot
Nama lainIraq Inquiry, Chilcot Inquiry
TanggalDengar pendapat: 24 November 2009 (2009-11-24) – 2 Februari 2011
Laporan: 6 Juli 2016
LokasiLondon, Britania Raya
PartisipanSir John Chilcot (ketua)
Sir Lawrence Freedman
Sir Martin Gilbert (meninggal ketika penyelidikan berlangsung)
Sir Roderic Lyne
Baroness Prashar
Situs webhttp://www.iraqinquiry.org.uk/

Laporan Chilcot (nama berasal ketua komite, Sir John Chilcot)[1][2] adalah hasil penyelidikan publik mengenai keterlibatan Britania Raya selama Perang Irak. Penyelidikan ini diumumkan pada 15 Juni 2009 oleh Perdana Menteri Gordon Brown.

Penyelidikan ini dilakukan oleh komite yang berasal dari Dewan Penasihat Britania Raya dengan berbagai keahlian di bidang tertentu untuk meninjau keterlibatan Britania Raya di Irak selama pertengahan tahun 2001 hingga Juli 2009. Penyelidikan mencakup eskalasi menuju konflik, aksi militer selama di Irak, dan setelah keterlibatan, dengan tujuan untuk mengetahui bagaimana keputusan dibuat, untuk menentukan apa yang terjadi selama di sana, dan mencari pembelajaran agar jika dihadapkan pada situasi yang serupa di akan datang, pemerintah Britania Raya dapat merespons dengan cara yang efektif.[3] Sidang terbuka dari penyelidikan ini dimulai pada 24 November 2009 dan selesai pada 2 Februari 2011.

Pada tahun 2012, pemerintah memveto rilis dokumen mengenai rapat Kabinet ketika hari-hari menjelang invasi Irak pada tahun 2003 untuk penyelidikan. Bersamaan dengan hal itu, Kantor Luar Negeri Britania Raya berhasil mengajukan banding atas putusan hakim dan menghalangi pengungkapan percakapan antara George W. Bush dan Tony Blair sehari sebelum invasi. Pemerintah menyatakan pengungkapan percakapan tersebut akan mengganggu hubungan Britania Raya-Amerika Serikat.[4] Laporan dari Penyelidikan tersebut seharusnya dirilis ke masyarakat umum pada tahun 2014,[5] tetapi perundingan dengan Amerika Serikat yang sulit mengenai publikasi dokumen tersebut terus berlanjut.[6] Lord-in-Waiting Lord Wallace of Saltaire, atas nama pemerintah, mengatakan bahwa mempublikasikan laporan ketika menjelang pemilihan umum Mei 2015 bukanlah hal yang tepat.[7]

Pada bulan Agustus 2015, agenda mengenai Laporan Penyelidikan tersebut akan tertunda, mungkin hingga 2016, karena persyaratan hukum "Maxwellisasi", sehingga setiap orang yang dikritik dalam Laporan Penyelidikan tersebut dapat menyampaikan tanggapan atas kritik tersebut sebelum finalisasi dan publikasi laporan tersebut.[8] Chilcot menulis surat kepada David Cameron di bulan Oktober 2015, menyampaikan bahwa Laporan tersebut bisa selesai di bulan April 2016, dan diusulkan untuk dirilis pada bulan Juni atau Juli 2016.[9]

Pada tanggal 6 Juli 2016 Sir John Chilcot mempublikasikan laporan tersebut, setelah penyelidikan diumumkan lebih dari tujuh tahun yang lalu.[10] Laporan tersebut menyatakan bahwa Saddam Hussein bukanlah ancaman yang mendesak bagi kepentingan Inggris, hasil intelijen mengenai senjata pemusnah massal sangatlah lemah dan penuh ketidakpastian, bahwa masih ada kemungkinan untuk berdamai dengan Irak, Britania Raya dan Amerika Serikat tidak mengindahkan kewenangan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan bahwa perang di Irak adalah perang yang tidak perlu.[11][12]

Memulai penyelidikan[sunting | sunting sumber]

Awalnya Perdana Menteri Gordon Brown mengumumkan kalau Penyelidikan ini akan diselenggarakan secara tertutup. Namun, keputusan itu ditolak Sir John Chilcot, ketua komite penyelidikan, yang mengatakan penyelidikan ini "penting untuk mengadakan proses penyelidikan secara terbuka untuk umum".[13][14] Pada bulan Juli 2009, ketika penyelidikan dimulai, diumumkan jika komite dapat meminta dokumen apapun kepada pemerintah Britania Raya dan dapat memanggil setiap warga Britania Raya untuk memberikan bukti.[15] Seminggu sebelum komite memulai agenda mendengarkan keterangan dari saksi, serangkaian dokumen termasuk laporan militer bocor ke redaksi media yang menunjukkan buruknya perencanaan pasca-perang.[16]

Anggota komite[sunting | sunting sumber]

Anggota komite penyelidikan yang dipilih oleh Gordon Brown,[17] terdiri dari:[18][19]

  • Sir John Chilcot (ketua), seorang diplomat dan pegawai negeri senior yang sebelumnya anggota dari Butler Review
  • Sir Lawrence Freedman, seorang sejarawan militer, dan Profesor Studi Perang di King's College London. Memonya menjelaskan lima tes untuk intervensi militer yang digunakan oleh Tony Blair untuk menyusun pidato kebijakan luar negeri di Chicago
  • Sir Martin Gilbert, (meninggal pada 3 Februari 2015) seorang sejarawan yang mendukung invasi ke Irak dan pada tahun 2004 dia menyatakan George W. Bush dan Blair suatu saat nanti "akan seperti Roosevelt dan Churchill (selama Perang Dunia II)"[20]
  • Sir Roderic Lyne, mantan duta besar Britania Raya untuk Rusia dan Perserikatan Bangsa-Bangsa di Jenewa, sebelumnya menjabat sebagai sekretaris pribadi untuk Perdana Menteri John Major
  • Baroness Prashar, crossbencher, dan saat ini ketua dari Komisi Penunjukkan Kehakiman

Penasihat komite[sunting | sunting sumber]

  • Jenderal Sir Roger Wheeler, mantan Kepala Staf Umum dan Panglima Angkatan Darat.[21]
  • Dame Rosalyn Higgins, mantan Presiden the Mahkamah Internasional.[22]

Proses penyelidikan[sunting | sunting sumber]

Ketika penyelidikan diumumkan pada 15 Juni 2009 oleh Perdana Menteri Gordon Brown, proses penyelidikan akan berlangsung secara tertutup, keputusan tersebut dibatalkan setelah menerima kritik oleh media dan Dewan Rakyat.[18][23][24]

Penyelidikan dimulai pada bulan Juli 2009, dengan sidang dengar pendapat terbuka dimulai pada 24 November 2009 dengan mendengarkan keterangan dari saksi Peter Ricketts, ketua Komite Gabungan Intelijen selama invasi Irak. Pada pembukaan sidang, Sir John Chilcot mengatakan penyelidikan ini tidak mencari siapa yang dapat dipersalahkan, tetapi untuk "mengetahui apa yang terjadi selama invasi".[25] Komite melanjutkan sidang dengar pendapat di bulan Januari 2011 dengan memanggil mantan perdana menteri, Tony Blair, sebagai saksi utama.

Protokol 29 Oktober[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 29 Oktober 2009, Pemerintah Britania Raya menerbitkan Protokol mengenai perlakuan terhadap informasi yang sensitif baik berupa tulisan maupun elektronik.[26] Bukti yang tidak akan dirilis ke publik termasuk kemungkinan akan menyebabkan:

  • a) kerugian kepentingan bersama
  • b) membahayakan nyawa seseorang;
  • c) menjual informasi sensitif;
  • d) melanggar prinsip dari legal professional privilege (LPP);
  • e) pelanggaran aturan mengenai pengungkapan informasi yang berasal dari Security Service, SIS, atau GCHQ
  • f) pelanggaran Undang-undang Perlindungan Data 1998

Saksi[sunting | sunting sumber]

Selama proses penyelidikan, komite telah mendengar keterangan dari berbagai saksi, seperti politisi, termasuk beberapa menteri ketika waktu invasi; pegawai negeri senior, termasuk pengacara dan kepala intelijen; diplomat yang sebagian besar merupakan duta besar Britania Raya untuk Irak dan Amerika Serikat; dan perwira tinggi militer termasuk mantan Kepala Staf Umum dan Kepala Staf Pertahanan serta panglima operasi senior.[25]

Saksi kunci antara lain Sir Christopher Meyer, mantan duta besar Britania Raya untuk Amerika Serikat yang memberikan keterangan pada tangal 26 November; Laksamana Lord Boyce, mantan Kepala Staf Pertahanan; Sir John Scarlett, Kepala SIS; Mayor Jenderal Tim Cross, dan Marsekal Sir Brian Burridge, komandan pasukan Britania Raya selama invasi.

Mantan Perdana Menteri Tony Blair diinterogasi oleh penyelidik pada 29 Januari 2010 dan tanggal 21 Januari 2011.[27] Pada proses ini terdapat aksi unuk rasa di luar tempat persidangan.[28] Karena ketertarikan masyarakat terhadap keterangan Blair, kuota akses publlik untuk menghadiri sidang dengar pendapat harus diundi.[29] kuota khusus dialokasikan untuk keluarga dekat korban perang, beberapa di antaranya berteriak marah kepada Blair selama persidangan kedua.[28]

Selama proses penyelidikan di bulan Januari 2010, mayoritas dari agenda penyelidikan berupa mendengar keterangan dari politisi dan mantan pejabat pemerintah, termasuk Alastair Campbell, direktur komunikasi dari Tony Blair.

Gordon Brown harus menarik klaim pengeluaran untuk pertahanan meningkat setiap tahun selama perang Irak, karena ditemukan tidak ada kejadian tersebut.[30]

Setelah reses agar tidak mempengaruhi pemilihan umum, penyelidikan dilanjutkan dengan dengar pendapat pada 29 Juni 2010. Saksi pertama adalah Douglas Brand, kepala penasihat polisi untuk Kementerian Dalam Negeri Irak tahun 2003-2005.[31]

Saksi terakhir memberikan keterangan pada 2 Februari 2011, Jack Straw, Menteri Luar Negeri tahun 2001-2006.[32]

Temuan[sunting | sunting sumber]

Laporan penyelidikan tersebut – dideskripsikan oleh BBC News sebagai "laporan yang memberatkan",[33] oleh The Guardian sebagai "vonis berat",[11] dan oleh The Telegraphsebagai "tajam"[12] – secara luas mengkritik aksi pemerintah dan militer Britania Raya untuk terlibat dalam perang, dan dalam perencanaan setelah Perang Irak.[34][11][12] Richard Norton-Taylor dari The Guardian menulis bahwa laporan itu "sangat memberatkan" Tony Blair.[35]

Sebab untuk berperang tidak kuat[sunting | sunting sumber]

Laporan tersebut menemukan bahwa sebenarnya masih ada opsi damai untuk menghindari ketidakstabilan dan proliferasi WMD, dan perang merupakan "opsi terakhir".[34][11] Intervensi mungkin akan diperlukan nanti, tetapi di bulan Maret 2003 Saddam Hussein tidak menimbulkan ancaman serius dan mayoritas anggota Dewan Keamanan PBB mendukung kelanjutan dari inspeksi dan pemantauan senjata oleh PBB.[34]

Dasar hukum untuk berperang "jauh dari kata memuaskan"[sunting | sunting sumber]

Penyelidikan ini bukanlah tentang legalitas aksi militer dan tidak mengatur berbagai pihak karena bukanlah mahkamah yang diakui secara internasional. Namun, laporan tersebut mengkritik proses pencarian dasar hukum untuk berperang, dideskripsikan "jauh dari memuaskan".[34] Lord Goldsmith yang merupakan Jaksa Agung, seharusnya memberikan keterangan tertulis secara rinci pada Kabinet, tapi justru hanya diminta untuk memberikan keterangan lisan tanpa pertanyaan lebih lanjut, dan dia tidak menjelaskan apa dasar yang digunakan untuk menentukan apakah Irak telah melanggar Resolusi Dewan Keamanan PBB 1441.[36] Yang pada akhirnya ikut berperang tanpa resolusi Dewan Keamanan.[37]

Britania Raya terlalu percaya diri dapat mempengaruhi keputusan AS di Irak[sunting | sunting sumber]

Laporan tersebut menemukan bahwa Blair berusaha membujuk Bush untuk mencari dukungan di PBB, sekutu Eropa, dan negara Arab, tetapi dia "terlalu percaya diri dapat mempengaruhi keputusan AS di Irak".[34][11] Laporan tersebut menuduh Blair terlalu lembut terhadap AS, mengatakan: "Meskipun dia khawatir terhadap rencana AS, dia tidak membuat suatu perjanjian mengenai rencana setelah konflik yang lebih baik sebagai syarat keterlibatan Britania Raya dalam aksi militer",[37] dan justru menulis memo pribadi ke Bush yang berisi "saya akan bersama anda apapun yang terjadi".[34][11] Berbeda dengan yang Tony Blair katakan, Chilcot menemukan bahwa Hubungan Istimewa tidak memerlukan perjanjian tak terbantahkan antara Britania Raya dan AS, dan laporan mencontohkan beberapa kejadian ketika kedua negara tersebut bertentangan tanpa merusak hubungan diplomatik jangka panjang seperti Perang Vietnam dan Perang Falkland.[11]

Persiapan dan perencanaan perang "tidak memadai"[sunting | sunting sumber]

Laporan tersebut menemukan fakta bahwa perencanaan Britania Raya untuk Irak pasca-Saddam Hussein "tidak memadai" dan Kementerian Pertahanan (MoD) meninggalkan pasukan Britania Raya di Irak tanpa peralatan dan rencana yang memadai.[38][34]

Tidak ada pengawasan kementerian mengenai strategi pasca-konflik.[36]

Perencanaan awal untuk perang berasumsi invasi dilakukan dari arah utara, namun Turki menolak permohonan perizinan pasukan UK dapat melewati perbatasan di Turki.[38] Rencana akhirnya ditulis ulang dua bulan sebelum perang dimulai dengan tidak cukup waktu untuk menilai bahaya atau mempersiapkan pasukan.[38]

Tentara tidak diberikan peralatan yang memadai, dan jumlah helikopter, kendaraan lapis baja, dan hasil pengintaian sangatlah terbatas.[34] Di samping itu, MoD merespon lambat akan ancaman bom rakitan.[37]

Meskipun pejabat militer telah dijelaskan mengenai risiko perang, laporan ini menemukan bahwa ini risiko tersebut tidak dimasukkan dalam perencanaan. "Risiko dari perselisihan internal di Irak, pergerakan Iran untuk mengejar kepentingannya, ketidakstabilan regional, dan aktivitas Al Qaeda di Irak-sebenarnya telah dijelaskan secara eksplisit sebelum invasi".[37]

Laporan ini juga menggambarkan situasi di kota Basra, di mana pasukan Inggris dipaksa untuk membuat kesepakatan dengan para pemberontak untuk mengakhiri serangan terhadap pasukan Inggris, yang dianggap sebagai tindakan yang "memalukan".[37]

Aksi militer tidak mencapai tujuannya[sunting | sunting sumber]

Menurut laporan ini, aksi militer Britania Raya tidak mencapai tujuannya,[34] dan Baghdad serta tenggara Irak menjadi tidak stabil dengan cepat ketika invasi.[11]

Pada saat itu, Britania Raya juga terlibat dalam Perang di Afganistan dan komandan militer merasa bahwa ada lebih banyak potensi untuk sukses di sana, yang menyebabkan peralatan, jumlah tentara, dan fokus komandan dialihkan dari Irak ke Afganistan, sehingga tentara di Irak mengalami kesulitan.[38]

Akibat dari penyelidikan[sunting | sunting sumber]

Setelah laporan penyelidikan dikeluarkan, Blair mengakui bahwa laporan yang dibuat sebagian benar, tetapi merujuk bagian laporan di mana Blair mengatakan "harus diam untuk meredam tuduhan sebagai pembohong atau penipu." Dia berkomentar: "tidak peduli apakah orang setuju atau tidak setuju dengan keputusan saya untuk melakukan tindakan militer terhadap Saddam Hussein; saya melakukannya dengan niat baik dan dengan yang saya yakini akan menjadi kepentingan yang terbaik untuk negera ini. ... saya akan bertanggungjawab penuh untuk setiap kesalahan tanpa pengecualian atau alasan. Saya di waktu yang sama selalu bertanya mengapa, namun, saya percaya bahwa lebih baik untuk menyingkirkan Saddam Hussein dan mengapa saya tidak percaya hal ini adalah penyebab terorisme yang kita lihat saat ini di Timur Tengah atau di tempat lain di dunia ini."[39]

Setelah laporan penyelidikan dikeluarkan, Jeremy Corbyn, pemimpin oposisi dan pemimpin Partai Buruh, memberikan pidato di Westminster menyatakan: "sekarang saya minta maaf atas nama partai saya terhadap keputusan yang buruk untuk berperang di Irak pada bulan Maret 2003." Corbyn secara khusus meminta maaf kepada "rakyat Irak"; untuk keluarga tentara Britania Raya yang tewas atau terluka di Irak; dan "jutaan warga Britania yang merasakan demokrasi kita diinjak-injak oleh dari mana keputusan untuk berperang diambil."[40]

Kritik[sunting | sunting sumber]

Waktu dari penyelidikan—dan terutama bahwa mereka tidak akan mengeluarkan laporan sampai setelah pemilihan umum 2010—menimbulkan kontroversi.[14] Dalam perdebatan di parlemen selama pembentukan rencana penyelidikan, anggota parlemen dari semua partai mengkritik pilihan pemerintah untuk anggota penyelidik.[41]

Liberal Demokrat mengkritik saat dengar pendapat pertama dimulai, ketua partai Nick Clegg menuduh pemerintah menghambat penyelidikan, merujuk pada kewenangan yang diberikan kepada departemen pemerintah untuk memveto sebagian dari laporan akhir. Sementara itu, kelompok anti-perang melancarkan demonstrasi di luar gedung penyelidikan.[42][43] Kritik juga mengangkat masalah keahlian komite, terutama yang berkaitan dengan masalah legalitas oleh hakim senior.[44] Pada 22 November 2009, mantan Duta besar Britania Raya Oliver Mil menerbitkan artikel di The Independent pada hari Minggu,[45] artikel tersebut mempertanyakan penunjukan sejarawan Britania Raya untuk panel penyelidikan karena sebelumnya mereka mendukung Israel. Dalam kabel diplomatik dari kedutaan AS di London, dirilis sebagai bagian dari Cablegate, Jon Day, direktur jenderal untuk kebijakan keamanan di Kementerian Pertahanan Britania Raya dikabarkan telah memberi janji ke AS untuk "memberikan langkah-langkah untuk melindungi kepentingan anda" mengenai penyelidikan.[46] Hal Ini telah diterjemahkan sebagai indikasi bahwa penyelidikan dibatasi "untuk meminimalkan rasa malu untuk Amerika Serikat."[47][48]

Pada tahun 2012, Jaksa Agung Dominic Grieve dikritik ketika dia memveto rilis dokumen pertemuan Kabinet pada hari-hari menjelang invasi Irak pada tahun 2003 untuk penyelidikan. Kemudian, Kantor Luar Negeri Britania Raya berhasil mengajukan banding terhadap putusan hakim sehingga menghalangi pengungkapan pembicaraan antara Bush dan Blair saat-saat sebelum invasi. Pemerintah Britania Raya menyatakan bahwa pengungkapan isi pembicaraan antara Bush dan Blair saat-saat sebelum invasi dapat merusak hubungan Britania Raya-Amerika Serikat.[4]

Panjangnya waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan laporan, yang dipandang banyak orang terlalu lama, secara luas dikritik banyak pihak.[49][50][51]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ My alternative to another round of Iraq whitewashing The Guardian, 31 July 2009
  2. ^ Investigate UK abuses in Iraq The Guardian, 14 August 2009
  3. ^ "The key points of the Iraq war inquiry explained". BBC News. 5 March 2010. 
  4. ^ a b John Kampfner, Daily Mail, 3 August 2012, Hypocrisy and this insidious culture of secrecy
  5. ^ Hope, Christopher (27 July 2013). "Foreign Office braced for criticism in Chilcot report over its record-keeping around Iraq War". The Daily Telegraph. London: Telegraph Media Group. Diakses tanggal 27 January 2013. 
  6. ^ James Cusick, The Independent, 13 November 2011, Exclusive: US blocks publication of Chilcot’s report on how Britain went to war with Iraq
  7. ^ "Iraq Inquiry set to cost taxpayers £10m". BBC News Online. 3 November 2014. Diakses tanggal 14 November 2014. 
  8. ^ Matt Broomfield (5 April 2016). "Iraq War: MPs launch investigation into legislation which delayed Chilcot Inquiry". Independent. Diakses tanggal 6 July 2016. 
  9. ^ http://www.iraqinquiry.org.uk/media/55941/2015-10-28%20Chilcot%20to%20Cameron.pdf
  10. ^ "Iraq Inquiry: Chilcot report to be published on 6 July". BBC News. 9 May 2016. Diakses tanggal 9 May 2016. 
  11. ^ a b c d e f g h Luke Harding (6 July 2016). "Chilcot delivers crushing verdict on Blair and the Iraq war". The Guardian. Diakses tanggal 6 July 2016. 
  12. ^ a b c Leon Watson (6 July 2016). "Chilcot report: 2003 Iraq war was 'unnecessary', invasion was not 'last resort' and Saddam Hussein was 'no imminent threat'". The Telegraph. Diakses tanggal 6 July 2016. 
  13. ^ "Chilcot calls for public Iraq inquiry". New Statesman. 23 June 2009. Diakses tanggal 15 February 2010. 
  14. ^ a b Whitehead, Tom (23 June 2009). "Large parts of Iraq inquiry to be heard in public". Daily Telegraph. London: Telegraph Media Group. Diakses tanggal 15 February 2010. 
  15. ^ Chakrabarti, Reeta (30 July 2009). "Will Iraq probe worry ministers?". BBC News. Diakses tanggal 15 February 2010. 
  16. ^ Gilligan, Andrew (21 November 2009). "Iraq report: Secret papers reveal blunders and concealment". Daily Telegraph. London: Telegraph Media Group Limited. Diakses tanggal 15 February 2010. 
  17. ^ About the Iraq Inquiry: questions and answers The Iraq Inquiry
  18. ^ a b Iraq war inquiry to be in private BBC News, 15 June 2009
  19. ^ "About the Inquiry" The Iraq Inquiry
  20. ^ Statesmen for these times The Observer, 26 December 2004
  21. ^ http://www.iraqinquiry.org.uk/media/36690/roger_wheelercv1.pdf
  22. ^ http://www.iraqinquiry.org.uk/media/36687/dame_rosalyn_cv.pdf
  23. ^ UK PM announces Iraq war inquiry Al Jazeera, 15 June 2009
  24. ^ Siddique, Haroon (22 June 2009). "Public Iraq war inquiry 'essential', says chairman". London: The Guardian. Diakses tanggal 24 November 2009. 
  25. ^ a b "Iraq Inquiry: British officials discussed regime change two years before war". Daily Telegraph. London: Telegraph Media Group. 25 November 2009. Diakses tanggal 12 February 2010.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "Telegraph 25/11" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  26. ^ Iraq Inquiry Protocol Cabinet Office
  27. ^ http://www.iraqinquiry.org.uk/hearings/timetable.aspx
  28. ^ a b Prince, Rosa (21 January 2011). "Chilcot Inquiry: Tony Blair heckled as he expresses regret for this loss of life in the Iraq war". Daily Telegraph. London: Telegraph Media Group. Diakses tanggal 19 June 2011. 
  29. ^ http://www.iraqinquiry.org.uk/news/20101208-ballot.aspx
  30. ^ Brown misled Iraq inquiry over defence budget - Cameron BBC News, 17 March 2010
  31. ^ "Iraq inquiry told of post-war police training errors". BBC News. 29 June 2010. Diakses tanggal 29 June 2010. 
  32. ^ "Iraq inquiry - day by day timeline of evidence given". BBC News. 2 February 2011. Diakses tanggal 5 February 2011. 
  33. ^ Laura Kuenssberg (6 July 2016). "Crystal clear, polite - but damning". BBC News. Diakses tanggal 6 July 2016. 
  34. ^ a b c d e f g h i "Chilcot report: Findings at a glance". BBC News. 6 July 2016. Diakses tanggal 6 July 2016. 
  35. ^ Richard Norton-Taylor, Chilcot's indictment of Tony Blair could hardly be more damning, Guardian (6 July 2016).
  36. ^ a b Joshua Rozenberg (6 July 2016). "The Iraq war inquiry has left the door open for Tony Blair to be prosecuted". The Guardian. Diakses tanggal 6 July 2016. 
  37. ^ a b c d e Steven Erlanger and Stephen Castle (6 July 2016). "Chilcot Report on Iraq War Offers Devastating Critique of Tony Blair". New York Times. Diakses tanggal 6 July 2016. 
  38. ^ a b c d Nick Hopkins (6 July 2016). "MoD left UK forces in Iraq lacking equipment and a plan, Chilcot says". The Guardian. Diakses tanggal 6 July 2016. 
  39. ^ Tony Blair says reports clears him of 'bad faith', The Guardian (6 July 2016).
  40. ^ Corbyn apologises for war on behalf of Labour to Iraqis, to soldiers' families and to Britons, The Guardian (6 July 2016).
  41. ^ "Iraq Inquiry". They Work For You. 24 June 2009. 
  42. ^ Asthana, Anushka; Sherman, Jill (25 November 2009). "Gordon Brown accused of suffocating the Chilcot Iraq Inquiry". Times Online. London: Times Newspapers Ltd. Diakses tanggal 12 February 2010. 
  43. ^ "Iraq inquiry being 'suffocated' - Lib Dem leader Clegg". BBC News. 25 November 2009. Diakses tanggal 12 February 2010. 
  44. ^ Laing, Aislinn (24 November 2009). "Iraq inquiry: civil servant Sir John Chilcot 'incapable of addressing legal issues'". Daily Telegraph. London: Telegraph Media Group. Diakses tanggal 12 February 2010. 
  45. ^ "The key question – is Blair a war criminal?". The Independent. London. 
  46. ^ "09LONDON2198, U/S TAUSCHER'S MEETINGS WITH FS MILIBAND AND OTHER". Diakses tanggal 11 November 2011. 
  47. ^ Booth, Robert (30 November 2010). "WikiLeaks cable reveals secret pledge to protect US at Iraq inquiry". The Guardian. London. Diakses tanggal 30 November 2010. 
  48. ^ Elliott, Justin. "Is Britain's Iraq war inquiry compromised?". www.salon.com. Diakses tanggal 30 November 2010. 
  49. ^ "Cameron 'losing patience' with Chilcot Iraq Inquiry delay", BBC News, 17 June 2015.
  50. ^ "Retired High Court judge questions 'inordinate' Chilcot delay as Defence Secretary intervenes", The Telegraph, 18 August 2015.
  51. ^ "Sir John Chilcot facing legal action over report delays", BBC News, 27 August 2015.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]