Laogai

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Laogai

Laogai Map.jpg

Peta sebaran kamp laogai di seluruh Tiongkok pada awal 1990-an
Hanzi sederhana: 劳改
Hanzi tradisional: 勞改
'
Hanzi sederhana: 劳动改造
Hanzi tradisional: 勞動改造

Laogai (Hanzi: 劳改; Pinyin: Láogǎi), singkatan untuk Láodòng Gǎizào (劳动改造), yang berarti reformasi melalui tenaga kerja, adalah sebuah sistem peradilan pidana yang dihapuskan yang melibatkan penggunaan buruh tahanan dan pertanian penjara di Republik Rakyat Tiongkok (RRT). Láogǎi berbeda dari láojiào, atau pendidikan ulang melalui tenaga kerja, yang merupakan sistem tahanan administratif yang dihapuskan untuk orang-orang yang bukan penjahat tetapi telah melakukan pelanggaran hukum ringan, dan dimaksudkan untuk "mereformasi pelaku menjadi warga negara yang taat hukum".[1] Orang-orang yang ditahan di laojiao ditahan di fasilitas yang terpisah dari yang mencakup sistem penjara umum laogai. Namun, kedua sistem tersebut didasarkan pada buruh tahanan.

Pada tahun 1994, kamp laogai diganti namanya menjadi "penjara".[2] Namun, Hukum Pidana Tiongkok masih menetapkan bahwa para tahanan yang dapat bekerja harus "menerima pendidikan dan reformasi melalui tenaga kerja".[3] Keberadaan sebuah jaringan ekstensif kamp kerja paksa yang memproduksi barang-barang konsumen untuk diekspor ke Eropa dan Amerika Serikat menjadi rahasia..[4][5] Publikasi informasi tentang sistem penjara Tiongkok oleh Al Jazeera English mengakibatkan pengusirannya dari Tiongkok pada 7 Mei 2012.[6][7]

Sistem ini diperkirakan telah menyebabkan puluhan juta[8][9][10] kematian dan juga telah disamakan dengan perbudakan oleh para pengecamnya.[4][11]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Selama tahun 1950-an dan 1960-an, penjara Tiongkok, yang mirip dengan pabrik-pabrik terorganisasi, berisi sejumlah besar orang yang dianggap terlalu kritis terhadap pemerintah atau kelompok "kontra revolusioner". Namun, banyak orang yang ditangkap karena alasan an politik atau keagamaan dibebaskan pada akhir 1970-an pada awal reformasi Deng Xiaoping (dikenal sebagai reformasi dan pembukaan).

Pada abad ke-21, kritikus mengatakan bahwa penjara Tiongkok menghasilkan produk untuk dijual di luar negeri, dengan keuntungan mengalir kepada pemerintah Tiongkok.[12] Produk-produknya mencakup serba dari teh hijau hingga mesin industri dan batu bara yang digali dari pertambangan.[13] Menurut James D. Seymour dan Richard Anderson, produk-produk yang dibuat di kamp laogai mencakup jumlah yang tidak signifikan dari output ekspor dan produk domestik bruto Tiongkok daratan.[14] Mereka berpendapat bahwa penggunaan tenaga kerja penjara untuk manufaktur itu sendiri bukan merupakan pelanggaran hak asasi manusia, dan bahwa sebagian besar tahanan di penjara Tiongkok sedang menjalani waktu untuk apa yang umumnya dianggap sebagai kejahatan di Barat. Kritik Barat terhadap laogai tidak hanya didasarkan pada ekspor produk-produk yang dibuat melalui kerja paksa, tetapi juga pada klaim para tahanan yang ditahan karena pelanggaran politik atau keagamaan, seperti kepemimpinan Gereja-Gereja Rumah Tiongkok yang tidak terdaftar.[15]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Reeducation Through Labor in China". Human Rights Watch. June 1998. Diakses tanggal October 12, 2008. 
  2. ^ "Chinese Political Prisons". Diarsipkan dari versi asli tanggal June 25, 2007. Diakses tanggal August 20, 2008.  ().
  3. ^ 46, Criminal Law of the People's Republic of China, 1997. Diakses tanggal 2016-06-02.
  4. ^ a b "Prison slaves: China is the world's factory, but does a dark secret lurk behind this apparent success story?" (Part of the series: Slavery: A 21st Century Evil). Al Jazeera English. March 25, 2012. Diakses tanggal May 8, 2012. 
  5. ^ "Chongqing: China allows counsel for reeducation-through-labor cases". Laogai Research Foundation. April 4, 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 30, 2009. Diakses tanggal October 22, 2008.  Translated from Chinese, original source was 海涛 (April 4, 2008). "中国重庆允许律师代理劳动教养案". Voice of America. Diakses tanggal April 4, 2007. 
  6. ^ Michael Wines (May 7, 2012). "China Expels Al Jazeera Channel". The New York Times. Diakses tanggal May 8, 2012. 
  7. ^ "Al Jazeera English to close China bureau" Al Jazeera English May 8, 2012
  8. ^ Chang, Jung and Halliday, Jon. Mao: The Unknown Story. Jonathan Cape, London, 2005. p. 338:

    By the general estimate China's prison and labor camp population was roughly 10 million in any one year under Mao. Descriptions of camp life by inmates, which point to high mortality rates, indicate a probable annual death rate of at least 10 per cent.

  9. ^ Rummel, R. J. China’s Bloody Century: Genocide and Mass Murder Since 1900 Transaction Publishers, 1991. ISBN 0-88738-417-X pp. 214–215
  10. ^ Aikman, David. "The Laogai Archipelago", The Weekly Standard, September 29, 1997.
  11. ^ Chapman, Michael. "Chinese slaves make goods for American malls", . Human Events, 07/04/97, Vol. 53, Issue 25.
  12. ^ "Forced Labor in China Diarsipkan July 25, 2008, di Wayback Machine.." Congressional-Executive Commission on China. Retrieved on 2008-10-16. Full transcript of the roundtable session available.
  13. ^ Tim Luard (May 11, 2005). "China's 'reforming' work programme". BBC News. Diakses tanggal August 20, 2008. 
  14. ^ Buffard, Anne-Laure (November 14, 2008). "D.C. museum 1st in U.S. to look at Beijing's prison system". The Washington Times. Diakses tanggal December 12, 2008. 
  15. ^ "The Great Separation: House Church Pastor Expects Death in Chinese Prison". Diakses tanggal August 20, 2008. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • ^ Michael Wines (May 7, 2012). "China Expels Al Jazeera Channel". The New York Times. Diakses tanggal May 8, 2012.