László IV dari Hongaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
László IV
Segel László si Cuman
Segel László si Cuman
Raja Hongaria dan Kroasia
Memerintah 1272–1290
Hongaria setelah 6 Agustus 1272
Pendahulu István V
Pengganti András III
Lahir 5 Agustus 1262
Mangkat 10 Juli 1290 (umur 27)
Körösszeg (Cheresig, Rumania)
Makam Katedral Csanád (Cenad, Rumania)
Pasangan Elisabeth dari Sisilia
Dinasti Árpád
Ayah István V dari Hongaria
Ibu Erzsébet dari Cuman

László si Cuman (bahasa Hongaria: IV. (Kun) László, bahasa Kroasia: Ladislav IV. Kumanac, bahasa Slowakia: Ladislav IV. Kumánsky; 5 Agustus 1262 – 10 Juli 1290) merupakan seorang Raja Hongaria dan Kroasia yang berkuasa dari tahun 1272 hingga 1290. Ibundanya yang bernama Erzsébet adalah putri kepala suku Cuman yang menganut agama pagan dan telah menetap di Hongaria. Pada umur tujuh tahun, László menikahi Elisabeth (atau Isabella), putri Raja Carlo I dari Sisilia.

Sewaktu László masih berumur sepuluh tahun, bangsawan pemberontak yang bernama Joakim Gutkeled menculik dan memenjarakan László. Ia masih menjadi tawanan ketika ayahandanya, István V, meninggal dunia pada tanggal 6 Agustus 1272. Selain itu, selama masa kecilnya, banyak kelompok bangsawan yang saling memperebutkan kekuasaan, seperti kelompok Aba, Kőszegi, dan Wangsa Gutkeled. László dinyatakan cukup usia oleh sebuah majelis yang terdiri dari para bangsawan dan orang Cuman pada tahun 1277. Ia kemudian bersekutu dengan Raja Rudolf I dari Jerman dalam peperangan melawan Ottokar II dari Bohemia. Pasukannya berperan penting dalam memenangkan Pertempuran Dürnkrut dan Jedenspeigen pada tanggal 26 Agustus 1278.

Namun, László tidak mampu mengembalikan kekuasaan keluarga kerajaan di Hongaria. Uskup Fermo Filippo datang ke Hongaria sebagai wali Paus untuk membantu László memperkuat kekuasaannya, tetapi ia tercengang setelah melihat keberadaan ribuan orang Cuman yang beragama pagan di Hongaria. László berjanji bahwa ia akan memaksa mereka menjadi Kristen, tetapi orang-orang Cuman menolak mematuhi perintah wali Paus. László memutuskan untuk mendukung orang-orang Cuman, sehingga Filippo dari Fermo mengekskomunikasi László. Orang-orang Cuman kemudian memenjarakan sang wali Paus, sementara para pendukung wali Paus menangkap László. Pada awal tahun 1280, László menyatakan kesediaannya untuk meyakinkan orang-orang Cuman agar mereka tunduk kepada wali Paus, tetapi banyak orang Cuman yang lebih memilih meninggalkan Hongaria.

László berhasil mengalahkan pasukan Cuman yang menyerbu Hongaria pada tahun 1282. Hongaria juga berhasil bertahan dari serangan bangsa Mongol pada tahun 1285. Namun, pada masa itu, László sangat tidak disukai oleh bawahan-bawahannya dan bahkan ia dituduh telah menghasut bangsa Mongol. Setelah László memenjarakan istrinya sendiri pada tahun 1286, ia hidup dengan selir Cumannya. Pada masa menjelang akhir hayatnya, László berkeliling di negaranya bersama dengan sekutu-sekutu Cumannya, tetapi ia tidak mampu mengendalikan para bangsawan dan uskup. Paus Nikolas IV berencana akan menyatakan perang salib melawan László, tetapi tiga orang Cuman sudah membunuh László terlebih dahulu.

Masa kecil (1262-1272)[sunting | sunting sumber]

László adalah putra sulung István V, putra Béla IV dari Hongaria, dan istri István, Erzsébet dari Cuman.[1][2] Erzsébet adalah putri seorang kepala suku Cuman yang menetap di Hongaria.[3] Ia lahir sebagai seorang pagan dan dibaptis sebelum menikah dengan István.[4] László lahir dengan tanda Mars pada tahun 1262, menurut Simon Kézai, yang menjadi kapelannya pada tahun 1270-an.[5][6]

Konflik di antara ayahanda dan kakek László berkembang menjadi sebuah perang saudara pada tahun 1264.[5][7] Pasukan Béla IV yang berada di bawah komando bibi László, Anna, merebut kastil Sárospatak, di mana László dan ibundanya tinggal, dan memenjarakan mereka.[5][8] László awalnya ditahan di Kastil Turóc, namun dua bulan kemudian ia dikirim ke istana Boleslaw yang Suci, Adipati Kraków, yang merupakan menantu Béla IV.[9] Setelah kakek dan ayahandanya berdamai pada bulan Maret 1265, László dibebaskan dan kembali ke ayahandanya.[10]

Ayahanda László beraliansi dengan Carlo I, Raja Sisilia, pada bulan September 1269.[11][12] Menurut perjanjian, putri Carlo I, Elizabeth, yang berusia empat tahun pada saat itu, dijodohkan dengan László yang berusia tujuh tahun.[5][12] Pernikahan mereka dilangsungkan pada tahun 1270.[5][12]

Béla IV meninggal pada tanggal 3 Mei 1270, dan ayahanda László dinobatkan sebagai raja dua minggu kemudian;[12][13] namun raja baru tidak dapat menstabilkan pemerintahannya.[14] Beberapa penasihat dekat Béla IV — Adipati Anna, dan mantan palatin Béla IV, Henry Kőszegi — meninggalkan Hongaria dan meminta bantuan dari menantu Anna, Raja Ottokar II dari Bohemia.[12][15] Ban Slavonia yang baru dilantik, Joakim Gutkeled, juga berbalik melawan István V dan menculik László pada musim panas tahun 1272.[16] Gutkeled menahan László di benteng Koprivnica, Slavonia.[12] Sejarahwan Pál Engel mengemukakan bahwa Joakim Gutkeled berencana untuk memaksa István V untuk membagi Hongaria dengan László.[12] István V mengepung Koprivnica, namun tidak dapat mengambilnya.[12] István jatuh sakit dan meninggal pada tanggal 6 Agustus.[13][12]

Bertakhta[sunting | sunting sumber]

Minoritas (1272-1277)[sunting | sunting sumber]

Joakim Gutkeled berangkat ke Székesfehérvár segera setelah mendengar kabar kematian István V, karena ia ingin mengatur penahbisan sang raja bocah.[17][18] Ibunda László bergabung dengannya, menjengkelkan beberapa partisan István V yang menuduhnya telah berkonspirasi melawan suaminya.[17][18] Master bendahara István V, Egyed Monoszló, mengepung istananya di Székesfehérvár, namun para pendukung Gutkeled mengalahkannya.[17] Monoszló melarikan diri ke Pressburg (sekarang Bratislava, Slowakia); ia menangkap kota tersebut dan menyerahkannya ke Ottokar II dari Bohemia.[17]

A seal depicting a crowned woman who sits on a throne
Segel ibunda László, Erzsébet dari Cuman

Uskup Agung Filippo dari Esztergom menobatkan László sebagai raja di Székesfehérvár pada sekitar tanggal 3 September.[13][17] Di dalam teori, László yang berusia sepuluh tahun memerintah dan ibundanya bertindak sebagai pemangku takhta, namun kenyataannya, partai-partai baronlah yang mengatur kerajaan tersebut.[19][20] Pada bulan November di tahun itu, Henrik Kőszegi kembali dari Bohemia dan membunuh sepupu László, Béla dari Macsó.[21][22] Wilayah-wilayah luas milik Béla, yang terletak di sepanjang perbatasan selatan, terbadi di antara Henrik Kőszegi dan para pendukungnya.[17][21] Sebagai balasan atas serbuan Hongaria ke Austria dan Mähren, pasukan Austria dan Mähren menyerang daerah perbatasan Hongaria pada bulan April 1273.[23] Mereka menangkap Győr dan Szombathely, menjarah wilayah-wilayah barat.[23] Joakim Gutkeled menangkap kembali kedua benteng tersebut dua bulan kemudian, namun Ottokar II dari Bohemia menyerang Hongaria dan merebut banyak benteng, termasuk Győr dan Sopron pada musim gugur.[24][25]

Péter Csák dan sekutunya menyingkirkan Joakim Gutkeled dan Henrik Kőszegi dari kekuasaan, namun Gutkeled dan Kőszegi menangkap László dan ibundanya pada bulan Juni 1274.[26][27] Meksipun Péter Csák membebaskan raja dan ibundanya, Gutkeled dan Kőszegi menangkap adik László, András, dan membawanya ke Slavonia.[21][26][27] Mereka menuntut Slavonia atas nama Adipati András, namun Péter Csák mengalahkan pasukan gabungan mereka di dekat Polgárdi pada akhir bulan September.[21][26] Kőszegi tewas dalam pertempuran.[26] Péter Csák kemudian melancarkan kampanye melawan putra Kőszegi dan László menemaninya.[26] Pada akhir tahun 1274, Rudolf I, Raja Jerman yang baru, dan László beraliansi melawan Ottokar II of Bohemia.[26][28]

László terjangkit suatu penyakit yang tidak dikenal, namun ia sembuh dari penyakit itu.[29] Ia menghubungkan pemulihan ini dengan suatu keajaiban oleh almarhumah bibinya, Santa Margit, dan mendekati Tahta Suci untuk mempromosikan kanonisasinya pada tahun 1275.[29] Pada tahun yang sama, sebuah perang saudara baru terjadi di antara Joakim Gutkeled dan Péter Csák.[30] László ambil bagian di dalam ekspedisi militer melawan pasukan Kőszegi, yang merupakan pendukung Gutkeled.[30] Namun Gutkeled dan para pendukungnya menyingkirkan lawan-lawan mereka dari kekuasaan di sebuah majelis para baron dan bangsawan di Buda pada sekitar tanggal 21 Juni 1276.[30]

Dengan memanfaatkan perang di antara Rudolf I dan Ottokar II, László menyerang ke Austria pada musim gugur.[31] Sopron segera menerima suzerenitas László dan Ottokar II berjanji untuk meninggalkan semua kota yang didudukinya di Hongaria barat.[31] Namun konflik bersenjata baru dimulai di Hongaria selama tahun 1277: Sachsen Transilvania menangkap dan menghancurkan Gyulafehérvár (sekarang Alba Iulia di Rumania), takhta uskup Transilvania, dan wangsa Babonić memberontak di Slavonia.[32]

Tahun-tahun pertama kedewasaan (1277-1278)[sunting | sunting sumber]

Joakim Gutkeled meninggal saat berperang melawan Babonić pada bulan April 1277.[32][31] Sebulan kemudian, sebuah majelis prelatus, baron, bangsawan dan Cuman menyatakan bahwa László sudah cukup umur.[21][19] Tanah kerajaan juga memberi wewenang kepada raja yang berusia lima belas tahun itu untuk memulihkan perdamaian internal dengan menggunakan segala cara.[21] László kemudian menyerang wilayah-wilayah Kőszegis di Transdanubia, namun tidak dapat mengalahkan mereka.[33] Ia menemui Rudolf I dari Jerman di Hainburg an der Donau pada tanggal 11 November untuk mengkonfirmasikan aliansi mereka melawan Ottokar II dari Bohemia.[33]

Setelah pasukan kerajaan merebut benteng pemberontak Miklós Geregye di Adorján (sekarang Adrian di Rumania), László mengadakan sebuah "majelis umum" untuk tujuh negara di sepanjang Sungai Tisza pada awal musim panas tahun 1278.[33] Majelis tersebut mengutuk dua bangsawan pribumi yang memberontak sampai mati.[33] Di Transdanubia, Iván Kőszegi mencoba untuk menghasut sepupu pertama ayahanda László, András III, melawan László.[33] András menuntut Slavonia untuk dirinya sendiri, namun kembali ke Venesia tanpa hasil.[33]

László bergabung dengan Rudolf I dari Jerman untuk melancarkan kampanye melawan Ottokar II.[21] Pasukan László memainkan peran penting dalam kemenangan Rudolf dalam Pertempuran Dürnkrut dan Jedenspeigen pada tanggal 26 Agustus.[21][34] Ottokar tewas di medan perang.[34] Setelah pertempuran, Raja Rudolf I menyatakan kepada László "rasa terima kasihnya dengan menyatakan bahwa lewat bantuannya seluruh Austria dan Stiria telah dipulihkan kepadanya",[35] menurut kronikus László, Simon Kézai.[36]

Permasalahan Cuman (1278-1285)[sunting | sunting sumber]

Ladislaus in Cuman apparel
László digambarkan di atas kain yang disukai oleh Cuman (dari Kronik Piktum)

Paus Nikolas III mengirim Filippo, uskup Fermo, ke Hongaria untuk membantu László mengembalikan kekuasaan kerajaan pada tanggal 22 September 1278.[37][38] Legatus kepausan tersebut tiba di Hongaria pada awal tahun 1279.[37][39] Dengan mediasi sang legatus, László mengakhiri sebuah perjanjian damai dengan Kőszegis.[37] Namun uskup Filippo segera menyadari, bahwa kebanyakan orang Cuman masih menjadi penyembah berkala di Hongaria.[39][38] Ia menghadiri upacara sumpah dari kepala suku Cuma untuk melepaskan kebiasaan pagan mereka, dan membujuk raja muda László untuk menegakkan janji kepala suku Cuman.[37] Sebuah majelis yang diadakan di Tétény mengeluarkan undang-undang yang sesuai dengan tuntutan legatus, menyatakan bahwa orang-orang Cuman harus meninggalkan tenda mereka dan tinggal "di rumah-rumah yang dibangun di atas tanah".[39] Namun orang-orang Cuman tidak mematuhi undang-undang tersebut, dan László sendiri yang memiliki darah setengah Cuman, gagal untuk memaksakan hal tersebut.[39][40] Sebagai balasan, Uskup Filippo mengekskomunikasinya dan menempatkan Hongaria di bawah larangan pada bulan Oktober.[41] László bergabung dengan Cuman dan naik banding ke Tahta Suci, namun Paus menolak untuk membebaskannya.[41]

Atas permintaan László, orang-orang Cuman merebut dan memenjarakan Filippo dari Fermo pada awal Januari 1280.[41][40] Namun, Finta Aba, Voivoda Transilvania menangkap László dan menyerahkannya ke Roland Borsa.[41][40] Dalam waktu kurang dari dua bulan, baik legatus dan raja dibebaskan dan László mengambil sumpah baru untuk memberlakukan undang-undang Cuman.[42] Namun banyak dari orang Cuman memutuskan untuk meninggalkan Hongaria daripada mematuhi tuntutan legatus.[43] László mengikuti orang-orang Cuman yang bergerak sejauh Szalánkemén (sekarang Stari Slankamen di Serbia), namun tidak dapat menghalangi mereka untuk melewati perbatasan.[44][45]

László meluncurkan sebuah kampanye melawan Finta Aba dan merebut kastilnya pada musim panas tahun 1281.[44] Menurut Austrian Rhymed Chronicle, Uskup Filippo dari Fermo meninggalkan Hongaria pada sekitar waktu yang sama, menyatakan bahwa ia tidak akan pernah kembali, "bukan untuk kepentingan Allah Bapa".[46] Sebuah pasukan Cuman menyerbu bagian selatan Hongaria pada tahun 1282.[47] Kronik Piktum menulis bahwa László, "seperti Yosua yang pemberani, yang menentang" orang-orang Cuman "untuk memperjuangkan umat dan kerajaannya."[47][48] Ia mengalahkan pasukan penyerang di Danau Hód, di dekat Hódmezővásárhely.[39]

Pada akhir tahun 1282, László mengepung Borostyánkő (sekarang Bernstein im Burgenland di Austria), yang dipegang oleh Kőszegis.[47][49] Kőszegi bertahan, memaksa raja mengangkat pengepungan pada awal tahun 1283.[49] László bahkan berdamai dengan Ivan Kőszegi dan menunjuknya palatin sebelum tanggal 6 Juli.[49] László meninggalkan istrinya, Isabella, dan menetap di antara orang-orang Cuman pada akhir tahun.[39]

Tahun-tahun terakhir (1285-1290)[sunting | sunting sumber]

Suku Mongol dari Gerombolan Emas menyerang Hongaria di bawah komando Khan Talabuga dan Nogai pada bulan Januari 1285.[50] Menurut Kronik Piktum, mereka "menyebarkan api yang mengerikan di seluruh negeri" ke timur sungai Donau.[51] Pasukan lokal melawan penjajah di banyak tempat termasuk misalnya di Regéc.[49] Serangan berlangsung selama dua bulan sebelum orang-orang Mongol mengundurkan diri.[51]

Sikap pilih kasih László terhadap orang-orang Cuman membuatnya sangat tidak populer sehingga banyak rakyatnya menuduhnya menghasut orang-orang Mongol untuk menyerang Hongaria.[39] Sebenarnya László mempekerjakan tawanan perang Mongol yang dikenal sebagai nyögérs, saat ia menaklukkan pemberontakan di Szepesség pada bulan September 1285.[52] Raja lebih memilih cara hidup suku Cuman termasuk kostum dan gaya rambut mereka, dan membawa gadis Cuman sebagai gundiknya.[39][53] Menurut Lodomer dari Esztergom, László berkopulasi dengan selir kesayangannya, Aydua, yang oleh uskup agung digambarkan sebagai "Beludak berbisa", di depan umum.[53]

Assassination of Ladislaus
Para pembunuh Cuman membunuh László di Körösszeg (Cheresig, Rumania) pada tanggal 10 Juli 1290

Pada bulan September 1286, László memenjarakan istrinya dan memberikan semua pendapatannya kepada gundiknya.[53][52] Uskup agung Lodomer membebaskan Ratu Isabella pada bulan September berikutnya.[52] Uskup agung memanggil para prelatus, baron, dan bangsawan untuk berkumpul di Buda dan mengekskomunikasikan László.[52] Sebagai tanggapan, raja yang marah itu menyatakan bahwa "permulaan dengan keuskupan agung Esztergom dan suffragan, saya akan memusnahkan semuanya sampai ke Roma dengan bantuan pedang Tartar", menurut Uskup agung Lodomer.[39][54]

Para baron menangkap László di Szepesség pada bulan Januari 1288.[55] Meskipun partisannya segera membebaskannya, ia menyetujui untuk mengakhiri sebuah kesepakatan dengan Uskup agung Lodomer.[55] Uskup agung membebaskan László dengan syarat raja akan hidup sesuai dengan moral Kristen.[55] Namun László melanggar janjinya.[55] Ia menculik saudarinya, Erzsébet, suster di Biara Dominikan Perawan Suci di Pulau Kelinci dan menjodohkannya dengan seorang bangsawan Ceko, Záviš dari Falkenstein.[56] Menurut Uskup agung Lodomer, László bahkan menyatakan, "Jika saya memiliki 15 atau lebih saudari di sebanyak komunitas tertutup yang anda inginkan, saya akan merebut mereka dari sana untuk menikahi mereka secara sah atau tidak sah, untuk mendapatkan melalui mereka sebuah kelompok kerabat siapa yang akan mendukung saya dengan segenap kekuatan mereka dalam pemenuhan kehendak saya".[54]

László menghabiskan tahun-tahun terakhir hidupnya mengembara dari satu tempat ke tempat lainnya.[57] Pemerintah pusat Hongaria kehilangan kekuasaan karena para uskup dan para baron memerintah kerajaan secara mandiri dari raja.[39][58] Misalnya, Ivan Kőszegi dan saudara-saudaranya memerangi Albrecht I, Kadipaten Austria, namun László tidak ikut campur, meskipun orang-orang Austria menguasai setidaknya 30 benteng di sepanjang perbatasan barat.[59][60]

Kőszegi menawarkan mahkota tersebut kepada András III, yang tiba di Hongaria pada awal tahun 1290.[61] Namun salah satu lawan mereka, Arnold Hahót, berhasil menangkap pretender itu dan menyerahkannya ke Adipati Albrecht.[61][62] László melantik Mizse sebagai palatin, yang baru saja pindah agama dari Islam ke Kristen.[61][63] Paus Nikolas IV bahkan berencana untuk mengumumkan sebuah perang melawan László.[64][65] Namun László yang selalu bersikap parsial terhadap bawahan Cumannya dibunuh oleh tiga orang Cuman yang bernama Árbóc, Törtel, dan Kemence, di kastil Körösszeg (sekarang Cheresig di Rumania) pada tanggal 10 Juli 1290.[39][60] Mizse dan Nicholas dari Cuman, yang merupakan saudara kekasih László yang berasal dari Cuman juga, membalas dendam atas kematian László dengan membantai para pembunuh itu.[60]

Atas perintah Paus Nikolas IV, sebuah penyelidikan dilakukan untuk mengetahui "apakah raja meninggal sebagai umat Katolik".[66] Hasil penyelidikan tidak diketahui, namun Chronicon Budense menulis bahwa László dimakamkan di katedral Csanád (sekarang Cenad di Rumania).[66][60] Penggantinya, András III, dan Paus Benediktus VIII mengingatkan László sebagai "kenangan terkenal".[66]

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kristó 1994, hlm. 396.
  2. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 274, Appendix 5.
  3. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 268.
  4. ^ Berend 2001, hlm. 261.
  5. ^ a b c d e Kristó & Makk 1996, hlm. 274.
  6. ^ Berend 2001, hlm. 179.
  7. ^ Fine 1994, hlm. 178.
  8. ^ Zsoldos 2007, hlm. 141.
  9. ^ Zsoldos 2007, hlmn. 79–80, 82, 141.
  10. ^ Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 160.
  11. ^ Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 163.
  12. ^ a b c d e f g h i Engel 2001, hlm. 107.
  13. ^ a b c Bartl et al. 2002, hlm. 33.
  14. ^ Kontler 1999, hlm. 99.
  15. ^ Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 164.
  16. ^ Érszegi & Solymosi 1981, hlmn. 164, 166.
  17. ^ a b c d e f Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 166.
  18. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 275.
  19. ^ a b Kontler 1999, hlm. 83.
  20. ^ Fine 1994, hlm. 181.
  21. ^ a b c d e f g h Engel 2001, hlm. 108.
  22. ^ Zsoldos 2007, hlm. 132.
  23. ^ a b Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 168.
  24. ^ Érszegi & Solymosi 1981, hlmn. 168–169.
  25. ^ Kristó 2003, hlm. 186.
  26. ^ a b c d e f Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 170.
  27. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 276.
  28. ^ Žemlička 2011, hlm. 110.
  29. ^ a b Klaniczay 2002, hlm. 225.
  30. ^ a b c Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 171.
  31. ^ a b c Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 172.
  32. ^ a b Kristó 2003, hlm. 188.
  33. ^ a b c d e f Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 173.
  34. ^ a b Žemlička 2011, hlm. 111.
  35. ^ Simon of Kéza: The Deeds of the Hungarians (ch. 2.74), p. 155.
  36. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 277.
  37. ^ a b c d Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 174.
  38. ^ a b Berend 2001, hlm. 277.
  39. ^ a b c d e f g h i j k Engel 2001, hlm. 109.
  40. ^ a b c Kristó & Makk 1996, hlm. 278.
  41. ^ a b c d Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 175.
  42. ^ Érszegi & Solymosi 1981, hlmn. 175–176.
  43. ^ Kristó 2003, hlm. 193.
  44. ^ a b Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 176.
  45. ^ Kristó 2003, hlmn. 193–194.
  46. ^ Engel 2001, hlmn. 109, 390.
  47. ^ a b c Kristó 2003, hlm. 194.
  48. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle: (ch. 181.128), p. 141.
  49. ^ a b c d Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 177.
  50. ^ Sălăgean 2005, hlm. 238.
  51. ^ a b Bárány 2012, hlm. 357.
  52. ^ a b c d Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 178.
  53. ^ a b c Berend 2001, hlm. 174.
  54. ^ a b Berend 2001, hlm. 176.
  55. ^ a b c d Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 179.
  56. ^ Klaniczay 2002, hlm. 262.
  57. ^ Sălăgean 2005, hlm. 239.
  58. ^ Kontler 1999, hlm. 84.
  59. ^ Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 180.
  60. ^ a b c d Kristó & Makk 1996, hlm. 281.
  61. ^ a b c Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 181.
  62. ^ Bartl et al. 2002, hlm. 34.
  63. ^ Berend 2001, hlm. 128.
  64. ^ Berend 2001, hlmn. 174–175.
  65. ^ Kontler 1999, hlmn. 83–84.
  66. ^ a b c Berend 2001, hlm. 177.
  67. ^ Kristó & Makk 1996, hlmn. 274, Appendices 4–5.
  68. ^ Makk 1994, hlm. 444.
  69. ^ Treadgold 1997, hlmn. 726.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

  • Simon of Kéza: The Deeds of the Hungarians (Edited and translated by László Veszprémy and Frank Schaer with a study by Jenő Szűcs) (1999). CEU Press. ISBN 963-9116-31-9.
  • The Hungarian Illuminated Chronicle: Chronica de Gestis Hungarorum (Edited by Dezső Dercsényi) (1970). Corvina, Taplinger Publishing. ISBN 0-8008-4015-1.

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

  • Bárány, Attila (2012). "The Expansion of the Kingdom of Hungary in the Middle Ages (1000–1490)". Di Berend, Nóra. The Expansion of Central Europe in the Middle Ages. Ashgate Variorum. hlmn. 333–380. ISBN 978-1-4094-2245-7. 
  • Bartl, Július; Čičaj, Viliam; Kohútova, Mária; Letz, Róbert; Segeš, Vladimír; Škvarna, Dušan (2002). Slovak History: Chronology & Lexicon. Bolchazy-Carducci Publishers, Slovenské Pedegogické Nakladatel'stvo. ISBN 0-86516-444-4. 
  • Berend, Nora (2001). At the Gate of Christendom: Jews, Muslims and 'Pagans' in Medieval Hungary, c. 1000–c. 1300. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-02720-5. 
  • Engel, Pál (2001). The Realm of St Stephen: A History of Medieval Hungary, 895–1526. I.B. Tauris Publishers. ISBN 1-86064-061-3. 
  • Fine, John V. A (1994). The Late Medieval Balkans: A Critical Survey from the Late Twelfth Century to the Ottoman Conquest. The University of Michigan Press. ISBN 0-472-08260-4. 
  • Érszegi, Géza; Solymosi, László (1981). "Az Árpádok királysága, 1000–1301 [The Monarchy of the Árpáds, 1000–1301]". Di Solymosi, László. Magyarország történeti kronológiája, I: a kezdetektől 1526-ig [Historical Chronology of Hungary, Volume I: From the Beginning to 1526] (dalam bahasa Hungaria). Akadémiai Kiadó. hlmn. 79–187. ISBN 963-05-2661-1. 
  • Klaniczay, Gábor (2002). Holy Rulers and Blessed Princes: Dynastic Cults in Medieval Central Europe. Cambridge University Press. ISBN 0-521-42018-0. 
  • Kontler, László (1999). Millennium in Central Europe: A History of Hungary. Atlantisz Publishing House. ISBN 963-9165-37-9. 
  • Kristó, Gyula; Makk, Ferenc (1996). Az Árpád-ház uralkodói [Rulers of the House of Árpád] (dalam bahasa Hungaria). I.P.C. Könyvek. ISBN 963-7930-97-3. 
  • Kristó, Gyula (1994). "IV. (Kun) László [Ladislaus IV the Cuman]". Di Kristó, Gyula; Engel, Pál; Makk, Ferenc. Korai magyar történeti lexikon (9–14. század) [Encyclopedia of the Early Hungarian History (9th–14th centuries)] (dalam bahasa Hungaria). Akadémiai Kiadó. hlm. 396. ISBN 963-05-6722-9. 
  • Kristó, Gyula (2003). Háborúk és hadviselés az Árpádok korában [Wars and Tactics under the Árpáds] (dalam bahasa Hungaria). Szukits Könyvkiadó. ISBN 963-9441-87-2. 
  • Makk, Ferenc (1994). "Mária 2. [Mary, 2nd entry]". Di Kristó, Gyula; Engel, Pál; Makk, Ferenc. Korai magyar történeti lexikon (9–14. század) [Encyclopedia of the Early Hungarian History (9th–14th centuries)] (dalam bahasa Hungaria). Akadémiai Kiadó. hlm. 444. ISBN 963-05-6722-9. 
  • Sălăgean, Tudor (2005). "Regnum Transilvanum. The assertion of the Congregational Regime". Di Pop, Ioan-Aurel; Nägler, Thomas. The History of Transylvania, Vol. I. (Until 1541). Romanian Cultural Institute (Center for Transylvanian Studies). hlmn. 233–246. ISBN 973-7784-00-6. 
  • Treadgold, Warren (1997). A History of the Byzantine State and Society. Stanford University Press. ISBN 0-8047-2630-2. 
  • Žemlička, Josef (2011). "The Realm of Přemysl Ottokar II and Wenceslas II". Di Pánek, Jaroslav; Tůma, Oldřich. A History of the Czech Lands. Charles University in Prague. hlmn. 106–116. ISBN 978-80-246-1645-2. 
  • Zsoldos, Attila (2007). Családi ügy: IV. Béla és István ifjabb király viszálya az 1260-as években [A family affair: The Conflict between Béla IV and King-junior Stephen in the 1260s] (dalam bahasa Hungaria). História, MTA Történettudományi Intézete. ISBN 978-963-9627-15-4. 
László IV dari Hongaria
Lahir: 1262 Wafat: 10 Juli 1290
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
István V
Raja Hongaria dan Kroasia
1272–1290
Diteruskan oleh:
András III