Kunala

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kunala
Putra mahkota Kekaisaran Maurya
Lahir263 SM[1]
AyahAshoka
IbuPadmavati
PasanganKanchanamala
AnakSamprati

Kunala (IAST: Kuṇāla) (263 SM - ?) merupakan putra Kaisar Ashoka dan Ratu Padmavati[2] dan pewaris Ashoka, yang merupakan pewaris Kekaisaran Maurya yang pernah menguasai hampir seluruh anak benua India. Setelah kepergian Mahendra, putra sulung Ashoka, ia seharusnya menjadi pewaris kekaisaran, tetapi dibutakan oleh ibu tirinya, Tishyaraksha, pada usia muda karena cemburu, sementara dia tidak dapat naik takhta, Samprati, menjadi ahli warisnya.

Kunala juga menjabat sebagai Viceroy di Taxila selama pemerintahan ayahandanya, yang telah ditunjuk untuk posisi pada tahun 235 SM.[1]

Arti nama[sunting | sunting sumber]

Nama Kunal dalam banyak bahasa India berarti "Elang". Kuṇāla juga nama burung Himalaya, 'Painted Snipes'. Kunal juga berarti "burung dengan mata yang indah", "seseorang yang melihat Keindahan dalam segala hal "atau" satu dengan mata indah".[3]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Karena kematian ibu kandungnya, Padmavati, dalam beberapa bulan setelah kelahirannya, ia dibesarkan oleh permaisuri utama Ashoka Asandhimitra, yang mencintainya seperti putranya sendiri. Karena ini, Asandhimitra sering dikelirukan sebagai ibu kandungnya. Pada usia delapan tahun, Ashoka mengirim putranya ke Ujjain, untuk dibesarkan dan melaksanakan pendidikan pangeran, untuk menjadi pewaris takhta Kekaisaran Maurya.

Dibutakan[sunting | sunting sumber]

Ketika pangeran berusia delapan tahun, raja menulis (di Prakrit) kepada para tutor bahwa Kunala harus memulai studinya. Salah satu istri Ashoka yang ingin mengamankan suksesi putranya sendiri, yang saat itu hadir, mengambil surat itu untuk membacanya. Dia diam-diam meletakkan titik di atas huruf 'a', mengubah Adheeyu menjadi Andheeyu—kata lain, yang berarti dia harus dibutakan. Tanpa membaca ulang surat itu, raja menyegel dan mengirimnya. Petugas di Ujjayini begitu terkejut dengan isi surat ini sehingga dia tidak dapat membacanya dengan keras kepada pangeran. Kunala, karena itu, menyita surat itu dan membaca kalimat kejam ayahandanya. Menimbang bahwa belum ada pangeran Maurya yang tidak taat pada kepala rumah tangga, dan tidak mau memberikan contoh yang buruk, dia dengan keras menimpa matanya dengan besi panas.".

Selain itu, beberapa cerita menjelaskan bahwa Kunala telah dikirim ke Taxila untuk menghentikan pemberontakan, yang berhasil ia lakukan dengan damai. Tapi dia juga dibutakan oleh pengkhianatan istri Ashoka, Tishyaraksha.

Dikatakan oleh beberapa ahli bahwa surat itu dikirim ke Kunal; tidak mempercayainya, Kunal pergi ke ayahandanya. Hal ini membuat Raja Ashoka marah, mengetahui bahwa istrinya telah mengubah surat itu, ia menjatuhkan hukuman mati. Kunal kemudian menjadi pewaris takhta Kekaisaran Maurya. Tidak pasti apakah ini benar.

Mencoba untuk menuntut takhta[sunting | sunting sumber]

Bertahun-tahun kemudian, Kunala datang ke istana Ashoka yang berpakaian seperti seorang pendamping yang ditemani oleh istri favoritnya Kanchanmala. Ketika dia sangat menyenangkan raja dengan musiknya, raja ingin menghadiahinya. Pada saat ini, penyanyi itu mengungkapkan dirinya sebagai pangeran Kunala dan menuntut warisannya. Ashoka dengan sedih keberatan bahwa menjadi buta, Kunala tidak pernah bisa naik takhta. Kemudian yang terakhir mengatakan bahwa ia menuntut kerajaan bukan untuk dirinya sendiri tetapi untuk putranya. "Kapan," teriak raja, "sudahkah seorang putra terlahir untukmu?" "Samprati" (berarti "Baru saja") adalah jawabannya. Samprati sesuai adalah nama yang diberikan kepada putra Kunala, dan meskipun seorang bayi, ia ditunjuk sebagai pengganti Ashoka. Namun, ketika Ashoka meninggal, Samprati terlalu muda untuk memerintah. Oleh karena itu, Ashoka digantikan oleh cucu lelaki lain yang lebih tua, Dasarata. Setelah runtuhnya Dasharatha, Samprati memang menjadi Kaisar.

Dikatakan bahwa Pangeran Kunala mendirikan sebuah kerajaan di wilayah Mithila di Perbatasan Indo-Nepal. Mungkin tempat yang sama di mana desa ini, Kunauli (sebelumnya dikenal sebagai Kunal Gram) di tepi sungai Kosi di Perbatasan Indo-Nepal. Ada beberapa bukti historis dan arkeologis untuk mendukung tuntutan ini.

Gambaran di media populer[sunting | sunting sumber]

Penggambaran semi-fiksi kehidupan Kunal diproduksi sebagai film dengan judul Veer Kunal (1941). Ashok Kumar, film Tamil yang diproduksi pada tahun 1941 berdasarkan kehidupan Kunal.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Mookerji, Radhakumud (1995). Aśoka (edisi ke-3. rev. ed., repr). Delhi: Motilal Banarsidass Publ. hlm. 45,124. ISBN 9788120805828. 
  2. ^ Lahiri, Nayanjot (2015). Ashoka in Ancient India. Harvard University Press. hlm. 284. ISBN 0674057775. 
  3. ^ Strong, John S. (1989). The legend of King Aśoka : a study and translation of the Aśokāvadāna. Princeton: Princeton University Press. ISBN 0-691-01459-0.