Kumpulan prasasti Ebla

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Kumpulan prasasti Ebla adalah koleksi sebanyak 1800 tablet tanah liat lengkap,  4700 fragmen dan ribuan potongan kecil yang ditemukan di arsip-arsip istana [1] di kota kuno Ebla, Suriah. Prasasti-prasasti itu ditemukan oleh arkeologi Italia Paolo Matthiae dan timnya pada tahun 1974-75 selama penggalian di kota kuno Tell Mardikh.[2] Prasasti-prasasti yang ditemukan in situ pada reruntuhan rak, mempertahankan banyak tanda pengenal tanah liat kontemporer untuk membantu referensi mereka. Mereka semua bertarikh periode antara ~ 2500 SM dan kehancuran kota itu ~ 2250 SM.[3] Saat ini, prasasti-prasasti itu disimpan di museum-museum Suriah di Aleppo, Damaskus, dan Idlib.

Penemuan dan konteks arkeologi[sunting | sunting sumber]

Prasasti-prasasti atau tablet-tablet ditemukan hanya di mana mereka telah jatuh ketika rak-rak kayu penyimpanannya terbakar dalam kehancuran "Istana G". Arsip itu disimpan dengan tertib dalam dua kamar kecil dari suatu ruang pertemuan besar (dengan podium pada ketinggian di salah satu ujungnya); salah satu repositori hanya menyimpan catatan birokrasi ekonomi pada karakteristik tablet bulat, sedang yang lain, kamar yang lebih besar menyimpan teks-teks ritual dan sastra, termasuk teks pedagogis untuk mengajar para juru tulis muda. Banyak dari tablet-tablet itu sebelumnya tidak pernah dipanggang, tapi ketika semua sudah diawetkan dengan kebakaran yang menghancurkan istana, metode penyimpanan mereka menyediakan tatanan yang hampir serupa dengan kiln ("tanur"): mereka telah disimpan tegak pada sebagian tersembunyi rak-rak kayu, rectos menghadap ke luar, bersandar ke belakang pada sudut sehingga incipit dari masing-masing tablet bisa dilihat sekilas, dan dipisahkan satu sama lain oleh fragmen dari tanah liat. Pembakaran rak membuat susunan tanah liat bakar – jatuh di tempatnya dan menjaga urutan tablet.[4]

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Dua bahasa muncul dalam tulisan di tablet-tablet: Bahasa Sumeria, dan bahasa yang sebelumnya tidak diketahui, yang menggunakan Aksara paku Sumeria (logogram Sumeria atau "Sumerogram") sebagai representasi fonetik bahasa Ebla lokal yang diucapkan.[5] Naskah-naskah yang kemudian awalnya diidentifikasi sebagai proto-Kanaan oleh profesor Giovanni Pettinato, yang pertama kali menguraikan tablet-tablet itu, karena hal itu telah ada sebelum bahasa-bahasa Semitik dari Kanaan, seperti Ugarit dan Ibrani. Pettinato kemudian menarik kembali penunjukan itu dan memutuskan untuk menyebutnya hanya "Eblaite", nama yang dikenal saat ini.

Penggunaan fonetik murni pada logogram Sumeria menandai kemajuan penting dalam sejarah penulisan.[6] Dari sistem yang sebelumnya dikembangkan oleh para juru tulis Sumeria, menggunakan campuran penggunaan logogram dan tanda-tanda fonetik, para juru tulis di Ebla yang menggunakan tanda-tanda yang berkuran jumlahnya dari sistem fonetis penuh yang sudah ada, kedua contoh awal transkripsi (menuliskan suara dalam suatu sistem yang diciptakan untuk bahasa lain) dan suatu langkah penyerdehanaan utama menuju "ramah pembaca" yang memungkinkan penyebaran lebih luas literasi dalam konteks istana, kuil dan pedagang.

Isi dan makna[sunting | sunting sumber]

Tablet-tablet itu memberikan kekayaan informasi di Suriah dan Kanaan pada Awal Zaman Perunggu,[7] dan termasuk yang pertama menyebut istilah "orang Kanaan", "Ugarit", dan "Lebanon". Isi dari tablet-tablet itu mengungkapkan bahwa Ebla merupakan pusat utama perdagangan. Fokus utama adalah catatan ekonomi, catatan persediaan hubungan komersial dan politik Ebla dengan kota-kota Levantine lainnya dan log kota memuat kegiatan impor dan ekspor. Misalnya, mereka mengungkapkan bahwa Ebla menghasilkan berbagai bir, termasuk salah satu yang muncul dengan nama "Ebla", untuk kota itu. Ebla juga bertanggung jawab untuk pengembangan sistem jaringan perdagangan yang canggih antara negara-negara kota di Suriah utara. Sistem ini mengelompokkan wilayah itu menjadi suatu masyarakat komersial, yang jelas dibuktikan dalam teks-teksnya.

Ada raja daftar untuk kota Ebla, royal tata cara-tata cara, fatwa, perjanjian. Ada Gazetir daftar nama tempat, termasuk versi standar tempat-daftar nama yang juga telah ditemukan di Abu Salabikh (mungkin kuno Eresh) di mana itu adalah tanggal untuk ca. 2600 SM.[8] teks-teks sastra seperti himne dan ritual, epos, amsal.

Banyak tablet termasuk prasasti Sumeria dan Eblaite dengan versi tiga daftar kata bilingual dasar membandingkan kata-kata dalam dua bahasa. Struktur ini telah memungkinkan para sarjana modern untuk memperjelas pemahaman mereka tentang bahasa Sumeria, pada waktu itu masih merupakan bahasa yang hidup, karena sampai penemuan corpus tablet tidak ada kamus bilingual dengan Sumeria dan bahasa-bahasa lain, menyebabkan pengucapan dan aspek-aspek lain fonetik bahasa itu menjadi tidak jelas. Satu-satunya tablet Ebla yang ditulis secara eksklusif dalam bahasa Sumeria adalah daftar leksikal, mungkin digunakan dalam pelatihan para juru tulis. Arsip itu berisi ribuan buku catatan, daftar, untuk belajar yang relevan jargon, dan lempeng tulisan bagi para juru tulis, menunjukkan bahwa Ebla merupakan pusat pendidikan utama yang mengkhususkan diri dalam pelatihan juru-juru tulis.[9] Disimpan secara terpisah dengan kamus, ada juga syllabaries dari kata-kata Sumeria dengan pengucapan mereka dalam Eblaite.

Arkeologi Alkitab[sunting | sunting sumber]

Penerapan teks Ebla untuk tempat-tempat tertentu atau orang-orang di Alkitab menyebabkan kontroversi, berfokus apakah tablet-tablet itu merujuk, dan dengan demikian menegaskan, keberadaan Abraham, Daud dan Sodom dan Gomora di antara rujukan-rujukan Alkitab. Klaim sensasional dibuat oleh Giovanni Pettinato dan ditambah dengan keterlambatan publikasi teks lengkap, segera menjadi krisis akademik yang belum pernah terjadi sebelumnya .[10] Konteks politik konflik Arab–Israel modern juga menambahkan api untuk perdebatan, mengubahnya menjadi sebuah perdebatan tentang "bukti" bagi Zionis untuk mengklaim Palestina.

Namun, banyak dari kegembiraan awal media tentang hubungan Eblaite dengan Alkitab, yang berbasis pada dugaan dan spekulasi awal oleh Pettinato dan lain-lain, sekarang banyak ditinggalkan karena dianggap dihasilkan oleh "klaim luar biasa dan tidak berdasar" dan "sejumlah besar disinformasi yang bocor ke publik".[11] Konsensus saat ini adalah peran Ebla arkeologi Alkitab, secara tegas, bersifat minimal.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • Kota-kota di Timur Dekat Kuno
  • Singkat kronologi timeline

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Numbers as in R. Biggs, "The Ebla tablets: an interim perspective", The Biblical Archaeologist 43 (1980:76-87); Palace G in the excavation reports.
  2. ^ Hans H. Wellisch, "Ebla: The World's Oldest Library", The Journal of Library History 16.3 (Summer 1981:488-500) p. 488f.
  3. ^ Dumper; Stanley, 2007, p.141.
  4. ^ Succinctly described in Wellisch 1981:492.
  5. ^ Hetzron, Robert (1997). The Semitic Languages. Routledge. hlm. 101. ISBN 0-415-05767-1. Diakses tanggal 17 May 2015. 
  6. ^ The point is briefly made by Stephen D. Cole, in a letter "Eblaite in Sumerian Script" in The Biblical Archaeologist 40.2 (May 1977:49).
  7. ^ Four volumes of essays on the Ebla language and the archives were published by the Center for Ebla Research, New York University, as the series Eblaitica, begun in 1988.
  8. ^ Giovanni Pettinato, "L'atlante geografico del vicino oriente attestato ad Ebla e ad Abū Salābikh", Orientalia 47 (1978:50-73).
  9. ^ Dumper; Stanley, 2007, p.142.
  10. ^ Moorey, 1991, p.150–152.
  11. ^ Chavalas, 2003, P.40–41.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]