Krisis Israel–Palestina 2021

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Krisis Israel–Palestina 2021
Bagian dari Konflik Israel–Palestina
Disorders in Lod, May 2021. VII.jpg
Pasukan polisi Israel di Lod, 11 Mei 2021
Tanggal6 Mei – 21 Mei 2021 (2 minggu, 1 hari)
LokasiIsrael, Palestina, perbatasan Israel–Lebanon, Dataran Tinggi Golan
Sebab
StatusKembali ke status quo ante bellum; gencatan senjata diumumkan; kedua belah pihak mengeklaim kemenangan[1][2]
Pihak terlibat

 Jalur Gaza

Pengunjuk rasa di Tepi Barat dan Yerusalem

Tokoh utama
Ismail Haniyeh
(Pemimpin Hamas)
Salih al-Aruri
(Wakil Pemimpin Hamas)
Abd Al Aziz Awda
(Pemimpin JIP)
Ziyad al-Nakhalah
(Sekretaris Jenderal JIP)
Jumlah korban

7 warga sipil tewas[4]

200+ warga sipil terluka[7][8]
1 tentara tewas, 2 luka-luka[9]

21 polisi terluka[10]

Jalur Gaza:
113 warga sipil dan militan tewas, 580+ luka-luka[11]

  • 80–90 militan tewas (per Israel)[12]
  • 20 militan tewas (per Hamas & JIP)[13]

Yerusalem Timur:
1 pengunjuk rasa Arab-Israel tewas[14]
300 pengunjuk rasa Palestina terluka[15]
23 pengunjuk rasa ditangkap[16]
Tepi Barat:

5 orang Palestina tewas[17][18][19]

Krisis Israel–Palestina 2021 diawali dengan bentrokan yang melibatkan pengunjuk rasa dari Palestina dan Polisi Israel pada Mei 2021, bersamaan dengan libur Lailatulqadar dan Hari Yerusalem. Bentrokan tersebut merupakan akibat dari rencana pengusiran beberapa warga Palestina yang bermukim di Sheikh Jarrah, Yerusalem Timur oleh Mahkamah Agung Israel. Bentrokan ini mengakibatkan 300 orang luka-luka dan sebagian besar merupakan warga Palestina.[15] Hal ini memicu kecaman dari dunia internasional dan menyebabkan pengambilan keputusan oleh Mahkamah Agung ditunda selama 30 hari.

Pada 9 Mei, polisi Israel menyerang Masjidilaqsa, salah satu tempat suci umat Islam.[20][21][22] Sebagai balasannya, pada 10 dan 11 Mei, Hamas dan Jihad Islam Palestina meluncurkan 400 roket ke wilayah Israel yang mengakibatkan 2 warga Israel tewas serta 70 lainnya terluka.[23][24] Israel merespon serangan tersebut dengan melakukan serangan udara ke wilayah Gaza yang mengakibatkan 26 warga Palestina tewas (termasuk 9 anak-anak) dan 103 lainnya terluka.[25][26]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Mahkamah Agung Israel kabarnya akan memutuskan rencana pengusiran enam keluarga Palestina dari Sheikh Jarrah, Yerusalem Timur pada Mei 2021. Klaim kepemilikan Sheikh Jarrah sudah menjadi masalah sejak beberapa abad yang lalu. Awalnya, dua warga Yahudi membeli sebagian Sheikh Jarrah dari pemilik beretnis Arab pada 1876, atau pada masa Kesultanan Utsmaniyah. Ketika Perang Arab–Israel tahun 1948, Yordania mengambil alih wilayah tersebut. Yordania yang kala itu didukung oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa membangun 28 rumah untuk pengungsi Palestina yang berhasil melarikan diri dari Wilayah Israel. Ketika terjadinya Perang Enam Hari pada 1967, wilayah ini kembali diambil alih oleh Israel dan kepemilikannya diserahkan ke warga Yahudi. Warga Yahudi kemudian menjual rumah-rumah di sana kepada organisasi sayap kanan yang telah berulang kali mencoba mengusir warga Palestina. Dalam Hukum di Israel, warga Israel mempunyai hak untuk mengambil alih properti yang dimiliki oleh Yahudi sebelum Perang Arab–Israel tahun 1948 di Yerusalem Timur. Namun di sisi lain, tidak ada peraturan yang menyatakan bahwa warga Palestina dapat mengambil alih properti mereka yang direbut di Israel.[27][28][29]

Itamar Ben-Gvir, seorang politisi kanan jauh Israel, sempat mengunjungi Sheikh Jarrah sesaat sebelum bentrokan terjadi. Ketika itu, ia mengatakan bahwa rumah-rumah di sana dimiliki Yahudi dan polisi harus "melawan" siapapun yang memprotes hal tersebut.[30] Agence France-Presse melaporkan bahwa penduduk Israel mulai tampak berdatangan di Sheikh Jarrah dengan membawa senapan serbu dan revolver sehingga menimbukan bentrokan.[30] Sebelumnya, bentrokan juga terjadi setelah Pemerintah Israel menutup Gerbang Damaskus, tempat yang populer bagi umat Islam untuk berkumpul selama bulan Ramadan,[30] dan ketika Pemerintah Israel menerapkan pembatasan di Masijidilaqsa.[31]

Pengunjuk rasa dari Palestina juga menyayangkan sikap Presiden Palestina, Mahmoud Abbas, yang menunda pemilu legislatif karena diduga tidak ingin Partai Fatah yang diketuai olehnya kalah secara politik.[30]

Bentrokan[sunting | sunting sumber]

Foto udara Masjidilaqsa, tempat terjadinya beberapa bentrokan.

Bentrokan pertama antara penduduk Palestina dan Israel pertama kali terjadi pada 6 Mei 2021. Bentrokan tersebut berakhir setelah penahanan setidaknya tujuh orang oleh polisi Israel.[32] Bentrokan kemudian kembali terjadi di Masjidilaqsa. Bulan Sabit Merah Palestina melaporkan 136 orang di Yerusalem terluka sore itu. Pemerintah Israel juga melaporkan setidaknya enam polisi dari Israel terluka akibat kejadian ini.[33]

Bentrokan selanjutnya terjadi pada 8 Mei, saat penantian malam Lailatulqadar.[34] Massa dari Palestina melempar batu, menyalakan api, dan bersaut "Serang Tel Aviv" dan "Umat Yahudi, ingatlah Khaibar, pasukan Muhammad akan kembali"[a] sambil memegang bendera Hamas.[35][36] Polisi Israel yang memakai pakaian anti huru-hara melakukan perlawanan menggunakan stun grenade dan meriam air.[34] Setidaknya 80 orang terluka.[34]

Pagi harinya pada 9 Mei, pasukan Israel menyerbu Masjidilaqsa dan melukai ratusan orang.[37][38] Warga Palestina melawan dengan cara melempar batu, petasan, dan benda berat lainnya, sementara polisi Israel menembakkan stun grenade dan peluru karet.[38] Penyerbuan ini terjadi sebelum nasionalis Yahudi melakukan iring-iringan bendera di Kota Lama Yerusalem saat peringatan Hari Yerusalem.[38][39] Setidaknya 215 warga Palestina terluka, 153 di antaranya harus dirawat di rumah sakit.[40]

Pada 10 Mei, sepanjang sore dan malam hari, warga Arab di Israel yang berada di Lod melempar batu dan bom api ke rumah maupun sekolah milik warga Yahudi, sinagoge, hingga rumah sakit. Akibatnya, satu warga Yahudi tewas dan melukai dua lainnya.[41]

Unjuk rasa dan kerusuhan menyebar luas di seluruh Israel, khususnya wilayah dengan warga Arab yang lebih dominan. Pada 11 Mei, wali kota Lod yaitu Yair Revivio meminta Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk mengirimkan Polisi Perbatasan Israel karena kondisi di sana tidak terkendali.[42]

Serangan udara[sunting | sunting sumber]

Pada 10 Mei, Hamas telah menembakkan lebih dari 150 roket dari Gaza menuju Israel.[43] Pasukan Pertahanan Israel mengatakan bahwa tujuh roket ditembakkan menuju Yerusalem dan Bet-Semes dan telah ditembak jatuh.[44] Israel juga meluncurkan serangan udara menuju Jalur Gaza pada 10 Mei 2021.[45] Sebuah misil antitank juga ditembakkan menuju kendaraan sipil di Israel, melukai pengendaranya.[46] Israel kemudian merespons dengan meluncurkan serangan udara menuju Gaza pada hari yang sama.[47]

Pada 11 Mei, gedung Hanadi Tower yang berpenghuni dan memiliki tinggi 13 lantai di Gaza runtuh akibat serangan udara Israel.[48][49][50] Pasukan Keamanan Israel (IDF) mengatakan bahwa di gedung terdapat kantor yang digunakan oleh Hamas. Pasukan tersebut juga mengatakan bahwa mereka telah memberikan pemberitahuan bagi masyarakat sipil untuk melakukan evakuasi.[50] Hamas dan Jihad Islam merespons dengan menembakkan 137 roket ke Tel Aviv selama lima menit.[51] Serangan pada hari itu merusak pipa minyak bumi milik Israel.[52]

Pada 12 Mei, Angkatan Udara Israel menghancurkan belasan markas polisi dan kemanan di Jalur Gaza. Hamas mengatakan bahwa markas besar polisi milik mereka juga menjadi salah satu sasarannya.[53] Lebih dari 850 roket diluncurkan dari Gaza menuju Israel pada 12 Mei.[54]

Menurut militer Israel, setidaknya 200 roket gagal mencapai wilayah mereka dan jatuh di Jalur Gaza.[55]

Korban[sunting | sunting sumber]

Selama tiga hari serangan udara, 53 warga Palestina tewas, di antaranya adalah 14 anak-anak, tiga wanita, dan lima petani. Sebanyak 320 terluka. Beberapa korban tewas di gedung hunian, mobil sipil, dan jalan.[9]

Seorang Komandan di kelompok Hamas yang teridentifikasi bernama Mohammed Abdullah Fayyad serta tiga anggota Jihad Islam yang berpangkat tinggi dilaporkan tewas.[56][57] Anggota Hamas lainnya dilaporkan tewas pada 11 Mei. Kematian lima komandan tersebut dikonfirmasi melalui pernyataan resmi dari kedua pihak. Kematian militan lainnya diduga terjadi, tetapi tidak dikonfimasi.[58][59][60] Tidak diketahui apakah korban yang tewas pada 10 Mei merupakan akibat dari serangan Israel atau roket Palestina yang salah sasaran.[60][61]

Pada 11 Mei, Hamas dan Jihad Islam merespons dengan meluncurkan ratusan roket menuju Ashdod dan Ashkelon, menewaskan dua orang dan melukai 90 lainnya.[23][24][46][24] Korban wanita ketiga yang tewas berasal dari Rishon LeZion, sementara dua warga sipil dan seorang tentara tewas keesokan harinya.[62]

Dampak dan reaksi[sunting | sunting sumber]

Pihak Israel dan Palestina[sunting | sunting sumber]

Pada 9 Mei 2021, Mahkamah Agung Israel menunda pengambilan keputusan selama 30 hari setelah intervensi yang dilakukan oleh Jaksa Agung, Avichai Mandelblit.[63] Polisi Israel juga melarang umat Yahudi untuk mengunjungi plaza Al-Aqsa selama perayaan Hari Yerusalem.[64] Pada 10 Mei, Israel menutup total perbatasan Kerem Shalom, termasuk untuk bantuan kemanusiaan.[65]

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, membela tindakan polisi Israel dan mengatakan bahwa Israel "tidak dapat membiarkan elemen radikal mengganggu ketenangan".[66] Pihak Israel juga meminta pemerintahan Joe Biden untuk tidak mengintervensi situasi yang terjadi.[67]

Pada 10 Mei 2021, Presiden Otoritas Palestina, Mahmoud Abbas, memberikan pernyataan yang berbunyi "penyerangan brutal dan kekerasan terhadap jemaah Masjidilaqsa adalah sebuah tantangan baru bagi dunia internasional".[68]

Juru bicara Jihad Islam Palestina mengatakan bahwa Israel "memulai agresi di Yerusalem. Apabila agresi ini tidak berakhir, maka upaya diplomatik tidak lagi berguna untuk mencapai gencatan senjata".[69] Hamas memberikan ultimatum kepada pemerintah Israel dengan mengatakan bahwa apabila mereka tidak mengosongkan masjid hingga pukul 2 dini hari pada 11 Mei, Hamas akan kembali meluncurkan serangan roket.[70]

Pada 10 Mei, kerumunan Yahudi Israel berkumpul di tengah kebakaran dekat masjid sambil menyanyikan yimakh shemam.[71]

Internasional[sunting | sunting sumber]

A dense protest with many Palestinian flags flying.
Demonstrasi pro Palestina di London, Inggris pada 9 Mei 2021

Multilateral[sunting | sunting sumber]

  •  Perserikatan Bangsa-Bangsa – PBB mengimbau Israel untuk membatalkan rencana pengusiran apapun dan berusaha "semaksimal mungkin untuk tidak menggunakan pasukan" dalam menangani pengunjuk rasa.[72] Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa melakukan pertemuan tertutup pada 10 Mei untuk mendiskusikan masalah ini.[67] Pada pertemuan tersebut, mereka mempertimbangkan untuk merilis sebuah pernyataan, meskipun pada akhirnya batal karena kekhawatiran yang diajukan oleh Amerika Serikat.[73][74]
  •  Uni Eropa – Uni Eropa mengimbau kedua pihak untuk menurunkan ketegangan dan kembali menyatakan bahwa "kekerasan dan penghasutan tidak dapat diterima dan pelaku kriminal dari kedua pihak harus bertanggung jawab".[75]

Regional[sunting | sunting sumber]

  •  Arab SaudiKementerian Luar Negeri Arab Saudi merilis pernyataan yang menegaskan bahwa Arab Saudi "menolak rencana Israel untuk mengusir belasan warga Palestina dari rumah mereka di Yerusalem dan memaksakan kedaulatan Israel kepada mereka".[76]
  •  Iran – Pemerintah Iran menganggap tindakan polisi Israel sebagai kejahatan dan menyarankan PBB untuk menjatuhkan hukuman kepada mereka.[75]
  •  MesirKementerian Luar Negeri Mesir mengimbau Israel untuk "menghentikan segala tindakan yang tidak sejalan dengan kesucian Masjidilaqsa" dan menganggap rencana pengusiran sebagai pelanggaran terhadap hukum internasional.[77]
  •  Turki – Presiden Recep Tayyip Erdoğan dalam sebuah pidatonya mendeskripsikan Israel sebagai "wilayah teroris yang kejam" dan berkata bahwa PBB harus melakukan intervensi untuk "menghentikan perksekusi" yang terjadi.[75] Ribuan massa, termasuk warga Suriah dan Palestina, berkumpul dan melakukan aksi protes di depan konsulat Israel di Instanbul pada 10 Mei.[78]
  •  Uni Emirat Arab – Menteri Luar Negeri Uni Emirat Arab, Khalifa al-Marar, mengecam pemberontakan ini dan mengimbau Pemerintah Israel untuk "menyediakan perlindungan yang cukup bagi warga sipil Palestina dalam menjalankan ibadah sesuai keyakinannya dan mencegah hal-hal yang tidak sejalan dengan kesucian Masjidilaqsa".[76]
  •  Yordania – Pemerintah Yordania mendeskripsikan tindakan polisi Israel sebagai "tindakan yang barbar".[66] Ribuan warga Yordania melakukan aksi protes di luar kedutaan Israel di Amman pada 10 Mei.[79]

Lainnya[sunting | sunting sumber]

  •  Afrika Selatan – Partai Economic Freedom Fighters meminta Afrika Selatan "menutup Kedutaan Israel – dan menarik perwakilan mereka dari Tel Aviv".[80]
  •  Amerika SerikatDepartemen Luar Negeri Amerika Serikat mengungkap kekhawatiran mereka dan meminta kedua pihak untuk "menghindari langkah-langkah yang memperburuk ketegangan dan menjauhkan kita dari perdamaian".[75] Senator AS, Bernie Sanders dan Elizabeth Warren, dan anggota Dewan Perwakilan Rakyat AS, Alexandria Ocasio-Cortez, mengecam rencana pengusiran yang dilakukan oleh Israel.[77]
  •  Bosnia dan HerzegovinaBakir Izetbegović, kepala Partai Aksi Demokrat, partai politik muslim terbesar dan paling berpengaruh di negara itu, mengeluarkan pernyataan berbunyi, "Pertumpahan darah saat bulan suci Ramadan dan pengusiran warga Palestina dari rumah mereka adalah bentuk penyerangan kepada nilai-nilai kemanusiaan."[81]
  •  Britania Raya – Sekretaris Luar Negeri Dominic Raab meminta dilakukannya "penurunan ketegangan pada semua pihak" dan sebuah "akhir [serangan yang] menargetkan populasi sipil". Raab juga mengecam penembakan roket yang dilakukan oleh Hamas menuju Israel.[82]
  •  Indonesia – Presiden Joko Widodo menyampaikan pernyataannya melalui Twitter berbunyi "Indonesia mengecam tindakan tersebut dan mendesak Dewan Keamanan PBB untuk segera melakukan tindakan terhadap pelanggaran berulang yang dilakukan oleh Israel. Ia juga menyatakan dukungan Indonesia terhadap warga Palestina.[83]
  •  Irlandia – Menteri Luar Negeri Islandia Simon Coveney mengecam "respons brutal keamanan Israel terhadap protes yang dilakukan di kompleks Al Aqsa", menyebutnya "tidak dapat diterima".[84]
  •  Kanada – Menteri Luar Negeri Kanada, Marc Garneau, meminta "penurunan ketegangan dengan segera" dan "pencegahan tindakan-tindakan unilateral" dari kedua pihak.[85]
  •  Pakistan – Perdana Menteri Imran Khan mengecam serangan dan menyatakan bahwa "Kami menyatakan kembali dukungan kepada masyarakat Palestina. Dunia Internasional harus segera mengambil tindakan untuk melindungi warga Palestina & hak-hak mereka."[86]
  •  Prancis – Kementerian Luar Negeri Prancis meminta "semua pihak yang khawatir untuk menunjukkan upaya sebesar-besarnya dalam menahan segala provokasi sehingga kondisi yang terjadi saat ini dapat mereda secepat mungkin".[82]
  •  Takhta SuciPaus Fransiskus dalam pidatonya di Lapangan Santo Petrus mendorong berakhirnya bentrokan dan peringatan yang "melahirkan kekerasan dari kekerasan lainnya".[87]
  • Pengguna Instagram dan Twitter yang mendukung Palestina menyebut unggahan mereka telah dihapus dan akun mereka dikunci. Kedua perusahaan kemudian meminta maaf dan menganggap kejadian ini sebagai kesalahan teknis.[88]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kedua kalimat ini diterjemahkan dari sumber berbahasa Inggris yang berbunyi "Strike Tel Aviv" dan "Jews, remember Khaybar, the army of Muhammad is returning". Tidak diketahui maksud "Strike" di sini berarti "serang" atau "hapus".

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Israel-Gaza ceasefire holds despite Jerusalem clash". BBC News. 21 Mei 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Mei 2021. 
  2. ^ Al-mughrabi, Nidal; Saul, Jonathan; Ayyub, Rami (20 Mei 2021). "Israel and Hamas both claim victory as ceasefire holds". Reuters. Diarsipkan dari versi asliAkses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan tanggal 26 Mei 2021. Diakses tanggal 27 Mei 2021. 
  3. ^ Kingsley, Patrick (9 Mei 2021). "Israeli Court Delays Expulsion of Palestinian Families in East Jerusalem". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Mei 2021. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  4. ^ "Israeli ground troops carrying out strikes into Gaza Strip, IDF says". Diakses tanggal 13 Mei 2021. 
  5. ^ Sherwood, Harriet (12 Mei 2021). "Israeli city of Lod descends into 'civil war' as violence escalates". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Mei 2021. Diakses tanggal 12 Mei 2021. 
  6. ^ "Struck by rocket strike during video call with husband, Kerala woman dies in Israel". Press Trust of India. India Today. 12 Mei 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Mei 2021. Diakses tanggal 12 Mei 2021. 
  7. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama NBC 12 May
  8. ^ Schwartz, Felicia; Weber, Dov (12 Mei 2021). "Death Toll Rises as Israel-Hamas Fighting Intensifies". The Wall Street Journal. Diakses tanggal 12 Mei 2021. 
  9. ^ a b "Israeli bombardment escalates as Gaza death toll rises: Live news". Al Jazeera. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Mei 2021. Diakses tanggal 12 Mei 2021.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "Al Jazeera Live" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  10. ^ "Israel: Nationalist march re-routed in Jerusalem following clashes that saw more than 300 hurt". Sky News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Mei 2021. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  11. ^ "Israeli troops threaten Gaza as strikes continue: Live news". Al Jazeera. 13 Mei 2021. Diakses tanggal 13 Mei 2021. 
  12. ^ "Israel fires artillery into Gaza, Palestinian rocket attacks persist". Reuters News. 13 Mei 2021. Diakses tanggal 13 Mei 2021. 
  13. ^ Photos from Palestine and Israel, where fighting is escalating even amid truce efforts
  14. ^ "33-year-old man killed in Lod amid violent riots across Israel". The Times of Israel. 11 Mei 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Mei 2021. Diakses tanggal 11 Mei 2021. 
  15. ^ a b Ben Zion, Ilan (10 Mei 2021). "More than 300 Palestinians hurt in Jerusalem holy site clash". Associated Press. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  16. ^ Boxerman, Aaron (10 Mei 2021). "25 wounded, 23 arrested in Arab protests in Jerusalem and across Israel". The Times of Israel. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Mei 2021. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  17. ^ Scott-Geddes, Arthur (12 Mei 2021). "Hundreds attend funeral of unarmed Palestinian killed in error by Israeli troops". The National. Diakses tanggal 14 Mei 2021. 
  18. ^ Joffre, Tzvi (12 Mei 2021). "Two Palestinians killed by Israeli army in West Bank: ministry". Agence France-Presse. Al-Ahram. Diakses tanggal 12 Mei 2021. 
  19. ^ "Two Palestinians killed by Israeli troops after alleged attack". Al Jazeera. 12 Mei 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Mei 2021. Diakses tanggal 12 Mei 2021. 
  20. ^ Kingsley, Patrick; Kershner, Isabel (10 Mei 2021). "After Raid on Aqsa Mosque, Rockets from Gaza and Israeli Airstrikes". The New York Times. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  21. ^ Hasson, Nir; Khoury, Jack (10 Mei 2021). "Tensions over Jerusalem Day march, Temple Mount clashes culminate in rocket fire from Gaza". Haaretz (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  22. ^ "TV: Palestinians stocked rocks for Temple Mount riots, police caught unawares". The Times of Israel (dalam bahasa Inggris). 8 Mei 2021. Diakses tanggal 2021-05-10. 
  23. ^ a b "1 dead, 3 hurt as 'largest ever' Hamas barrage hits Ashdod, Ashkelon". ynetnews (dalam bahasa Inggris). 2021-05-11. Diakses tanggal 2021-05-11. 
  24. ^ a b c "Two Israelis dead, over 90 injured after rockets strike Ashkelon, Ashdod". The Jerusalem Post (dalam bahasa Inggris). 11 Mei 2021. Diakses tanggal 2021-05-11. 
  25. ^ Kingsley, Patrick; Kershner, Isabel (2021-05-10). "After Raid on Aqsa Mosque, Rockets From Gaza and Israeli Airstrikes". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-05-11. 
  26. ^ Federman, Josef; Akram, Fares (10 Mei 2021). "Hamas launches new attack on Israel after Jerusalem clashes". The Washington Post. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  27. ^ Kingsley, Patrick (7 Mei 2021). "Evictions in Jerusalem Become Focus of Israeli-Palestinian Conflict". The New York Times. Yerusalem. Diakses tanggal 9 Mei 2021. 
  28. ^ Rubin, Shira (9 Mei 2021). "How a Jerusalem neighborhood reignited the Israeli-Palestinian conflict". The Washington Post. Jerusalem. Diakses tanggal 9 Mei 2021. 
  29. ^ Boxerman, Aaron; Bachner, Michael; Gross, Judah Ari (2021-05-09). "Supreme Court delays session on Sheikh Jarrah evictions amid Jerusalem violence". The Times of Israel. Diakses tanggal 2021-05-11. 
  30. ^ a b c d "'Silence is not an option' in east Jerusalem for Palestinians". Agence France-Presse. 9 Mei 2021. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  31. ^ Palmer, Elizabeth (10 Mei 2021). "Hundreds of Palestinians wounded as religious tension boils over in Jerusalem". CBS News. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  32. ^ "Palestinians, Israeli settlers scuffle in east Jerusalem". Associated Press. Jerusalem. 6 Mei 2021. Diakses tanggal 9 Mei 2021. 
  33. ^ Krauss, Joseph (7 Mei 2021). "Palestinians, Israel police clash at Al-Aqsa mosque; 53 hurt". Associated Press. Jerusalem. Diakses tanggal 9 Mei 2021. 
  34. ^ a b c Farrell, Stephen; Lubell, Maayan (9 Mei 2021). "Clashes, prayers in Jerusalem on Muslim Laylat al-Qadr". Reuters. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  35. ^ Boxerman, Aaron. "'Strike Tel Aviv': Palestinians at Temple Mount chant in support of Hamas". The Times of Israel (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  36. ^ Truzman, Joe [@Jtruzmah] (9 Mei 2021). "On the grounds of al-Aqsa Mosque a short time ago some Palestinians with Hamas flags chant 'Jews, remember Khaybar, the army of Muhammad is returning.'" (Tweet). Diakses tanggal 10 Mei 2021 – via Twitter. 
  37. ^ Alsaafin, Linah (10 Mei 2021). "Dozens wounded as Israeli forces raid Al-Aqsa compound: Live". Al Jazeera. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  38. ^ a b c Odenheimer, Alisa (10 Mei 2021). "Violence Spreads on Day Israel Marks Its Control of Jerusalem". Bloomberg News. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  39. ^ "Jerusalem Day Violence: Dozens of Palestinians Wounded in Clashes on Temple Mount". Haaretz. 10 Mei 2021. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  40. ^ Ben Zion, Ilan (10 Mei 2021). "More than 300 Palestinians hurt in Jerusalem holy site clash". Associated Press. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  41. ^ "Arab Israeli killed amid violent riots by Arab mob in Lod; Jewish suspect held". Times of Israel (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-12. 
  42. ^ "IDF strikes Hamas leaders amid heavy rocket attacks; major rioting in Lod". Times of Israel (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-12. 
  43. ^ Schwartz, Felicia; Lieber, Dov (2021-05-10). "Israel Strikes Hamas Targets After Rockets Fired at Jerusalem". The Wall Street Journal (dalam bahasa Inggris). ISSN 0099-9660. Diakses tanggal 2021-05-10. 
  44. ^ Schwartz, Felicia; Lieber, Dov (10 Mei 2021). "Israeli Military Says Rockets Fired From Gaza Toward Jerusalem". The Wall Street Journal. Yerusalem. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  45. ^ "Hamas Fires Rocket Barrage at Jerusalem as IDF Green Lights Gaza Strikes". Algemeiner.com. 
  46. ^ a b Ahronheim, Anna; Joffre, Tzvi; Zonshine, Idan (11 Mei 2021). "Massive barrage of 60 rockets fired at Ashkelon, Ashdod; buildings hit". The Jerusalem Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-11. 
  47. ^ "Hamas Fires Rocket Barrage at Jerusalem as IDF Green Lights Gaza Strikes". Algemeiner.com. 
  48. ^ "Gaza residential tower collapses in Israeli airstrike, witnesses say". Reuters. 11 Mei 2021. Diakses tanggal 11 Mei 2021. 
  49. ^ "Israeli air strike destroys Gaza tower block". Al Jazeera. 11 Mei 2021. Diakses tanggal 11 Mei 2021. 
  50. ^ a b Carey, Andrew; Gold, Hadas; Kadder, Kareem; Salman, Abeer; Eshel, Ofri; Dahman, Ibrahim. "At least 35 killed in Gaza as Israel ramps up airstrikes in response to rocket attacks". CNN. Diakses tanggal 11 Mei 2021. 
  51. ^ "Gaza tower block destroyed by Israel strike, Hamas fires back 130 rockets at Tel Aviv". Al Arabiya. 11 Mei 2021. Diakses tanggal 11 Mei 2021. 
  52. ^ "Israeli energy pipeline hit in Gaza rocket attack, sources say". Reuters. 11 Mei 2021. Diakses tanggal 11 Mei 2021. 
  53. ^ "In widescale airstrikes, Israel hits Gaza police stations, security sites". The Times of Israel. 12 Mei 2021. Diakses tanggal 12 Mei 2021. 
  54. ^ Ahronheim, Anna; Ben-Nun, Sarah (12 Mei 2021). "2 killed in overnight rocket barrages, IDF retaliating in Gaza". The Jerusalem Post. Diakses tanggal 12 Mei 2021. 
  55. ^ Gross, Judah Ari. "1 killed, 3 injured as Hamas fires anti-tank missile at Israeli jeep". www.timesofisrael.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-12. 
  56. ^ "Israel launches airstrikes on Gaza strip after Hamas rocket attacks". the Guardian. 10 Mei 2021. 
  57. ^ "Jerusalem violence leads to Hamas rockets on Israel, nine dead in Gaza". Reuters. 10 Mei 2021. 
  58. ^ "Israel launches airstrikes on Gaza strip after Hamas rocket attacks". the Guardian. 10 Mei 2021. 
  59. ^ "Jerusalem violence leads to Hamas rockets on Israel, nine dead in Gaza". Reuters. 10 Mei 2021. 
  60. ^ a b Gross, Judah Ari (11 Mei 2021). "Gaza terrorists fire hundreds of rockets at Israel; IDF pummels Hamas targets". Times of Israel (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-11. 
  61. ^ Federman, Josef; Akram, Fares (11 Mei 2021). "Gaza militants, Israel trade new rocket fire and airstrikes". Associated Press. Diakses tanggal 11 Mei 2021. 
  62. ^ Gross, Judah Ari. "Woman killed in rocket strike in Rishon Lezion". www.timesofisrael.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-11. 
  63. ^ Kingsley, Patrick (9 Mei 2021). "Israeli Court Delays Expulsion of Palestinian Families in East Jerusalem". The New York Times. Jerusalem. Diakses tanggal 9 Mei 2021. 
  64. ^ Heller, Jeffrey (10 Mei 2021). "Palestinians and Israeli police clash at al-Aqsa mosque, over 300 hurt". Reuters. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  65. ^ Ari Gross, Judah (10 Mei 2021). "Israel shuts crossing into Gaza, bars humanitarian goods". The Times of Israel. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  66. ^ a b "Jerusalem protests: Netanyahu defends Israeli action after clashes with Palestinians". BBC News. 9 Mei 2021. Diakses tanggal 9 Mei 2021. 
  67. ^ a b Ravid, Barak (10 Mei 2021). "Israel calls on Biden administration to stay out of Jerusalem crisis". Axios. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  68. ^ Boxerman, Aaron (10 Mei 2021). "Abbas slams Israel's 'brutal storming' of Temple Mount, 'assault on worshipers'". Times of Israel. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  69. ^ "Islamic Jihad: No point in truce efforts until Israel ends Jerusalem aggression". The Times of Israel. 11 Mei 2021. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  70. ^ "Hamas gives Israel another ultimatum to remove forces from Temple Mount". The Times of Israel. 11 Mei 2021. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  71. ^ Corbett, Jessica (10 Mei 2021). ""These Are Not 'Clashes'": Media Slammed for Coverage Amid Deadly IDF Attacks on Gaza". Common Dreams. Diakses tanggal 11 Mei 2021. 
  72. ^ "Jerusalem: Many injured on second night of clashes". BBC News. 9 Mei 2021. Diakses tanggal 9 Mei 2021. 
  73. ^ "UN Security Council meets on Jerusalem but holds off on statement". Agence France-Presse. 10 Mei 2021. Diakses tanggal 11 Mei 2021. 
  74. ^ Magid, Jacob (10 Mei 2021). "UN Security Council statement on Jerusalem held up by US". The Times of Israel. Diakses tanggal 11 Mei 2021. 
  75. ^ a b c d Holmes, Oliver (9 Mei 2021). "Scores injured in fresh night of Jerusalem clashes". The Guardian. Diakses tanggal 9 Mei 2021. 
  76. ^ a b "Saudi and UAE condemn Israel over Palestinian clashes at Al-Aqsa". Reuters. 8 Mei 2021. Diakses tanggal 9 Mei 2021. 
  77. ^ a b Magid, Jacob (9 Mei 2021). "Sanders, Warren, Ocasio-Cortez slam Israel over pending Sheikh Jarrah evictions". The Times of Israel. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  78. ^ "In Turkey, protests against Israel over surge in violence". Reuters. 10 Mei 2021. Diakses tanggal 11 Mei 2021. 
  79. ^ "Jordanians protest against Israel over al Aqsa violence". Reuters. 10 Mei 2021. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  80. ^ Head, Tom (10 Mei 2021). "SA told to 'shutdown its Israel Embassy' – as clashes with Palestinians continue". The South African. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  81. ^ Biogradlija, Lelja (9 Mei 2021). "Bosnia politician condemns Israel's attacks on Palestinians". Anadolu Agency. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  82. ^ a b "World reacts after Israeli forces wound hundreds in Al-Aqsa raid". Al Jazeera. 10 Mei 2021. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  83. ^ Joko Widodo [@jokowi] (10 Mei 2021). "Indonesia condemns such acts and urges the UN Security Council to take measures on the repeated violations carried out by Israel. Indonesia will continue to stand with the people of Palestine" (Tweet) (dalam bahasa bahasa Inggris) – via Twitter. 
  84. ^ @simoncoveney (10 Mei 2021). "Evictions & threatened evictions in Sheikh Jarrah & Silwan, & the brutal response of Israeli security services to protests in Al Aqsa compound, is unacceptable" (Tweet). Diakses tanggal 10 Mei 2021 – via Twitter. 
  85. ^ Lazaroff, Tovah (9 Mei 2021). "Canada, Quartet slam Jerusalem violence, int'l pressure grows on Israel". Jerusalem Post. Diakses tanggal 10 Mei 2021. 
  86. ^ "PM slams Israeli attack, urges OIC to combat Islamophobia". Dawn. 10 Mei 2021. 
  87. ^ "'Violence Breeds Violence': Pope Francis Calls for End of Clashes in Jerusalem". Haaretz. 9 Mei 2021. Diakses tanggal 9 Mei 2021. 
  88. ^ Gebeily, Maya (10 Mei 2021). "Instagram, Twitter blame glitches for deleting Palestinian posts". Reuters. Diakses tanggal 10 Mei 2021.