Kriptogamae

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Polystichum setiferum, pakis
Grimmia pulvinata, lumut
Pelvetia canaliculata, alga coklat
Hypholoma fasciculare, jamur

Kriptogam (nama ilmiah Kriptogamae) dalam arti luas adalah tumbuhan yang bereproduksi dengan spora, tidak memiliki bunga atau biji. "Kriptogamae" (yunani κρυπτός kryptos, "tersembunyi" + γαμέω, gameein, "menikah") yang berarti tanaman dengan organ reproduksi tersembunyi. Mengacu pada fakta bahwa tidak ada benih yang dihasilkan, dengan demikian kriptogamae mewakili tanaman yang tidak berbiji. Nama-nama lain yang kadang-kadang dipakai adalah "thalofita", "tanaman tingkat rendah", dan "tanaman berspora". Sebagai sebuah kelompok, kriptogamae adalah kebalikan dari Phanerogamae (yunani φανερός, phaneros = "terlihat") atau Spermatophyta (yunani σπέρμα, sperma = "benih" dan φυτόν, phyton = "pabrik"), tumbuhan berbiji. Kelompok yang paling terkenal dari kriptogamae adalah ganggang, lumut kerak, lumut dan pakis,[1] tetapi juga mencakup organisme non-fotosintesis yang secara tradisional diklasifikasikan sebagai tanaman, seperti jamur, jamur lendir, dan bakteri.[2] klasifikasi ini sekarang sudah usang dalam taksonomi Linnaeus.

Pada jaman dulu, kriptogamae secara resmi diakui sebagai sebuah kelompok di dalam kerajaan tumbuhan. Dalam sistem klasifikasi tanaman dan hewan, Carl Linnaeus (1707-1778) membagi kerajaan tumbuhan menjadi 24 kelas,[3] salah satunya adalah "Cryptogamia". Ini termasuk semua tanaman dengan organ reproduksi tersembunyi. Ia membagi Cryptogamia menjadi empat ordo: Ganggang, Musci (lumut), Filices (pakis), dan Jamur.

Tidak semua kriptogamae dianggap sebagai bagian dari kerajaan tanaman; jamur, khususnya, dianggap sebagai kerajaan yang terpisah, lebih erat terkait dengan hewan daripada tanaman, sedangkan ganggang biru-hijau sekarang dianggap sebagai sebuah filum dari bakteri. Oleh karena itu, dalam sistematika tanaman kontemporer, "Kriptogamae" adalah kelompok yang tidak koheren secara taksonomi, tetapi polyphyletic kladistik. Namun, semua organisme yang dikenal sebagai kriptogam secara tradisional diteliti oleh ahli botani dan nama-nama dari semua kriptogam diatur oleh Kode Internasional untuk tata nama ganggang, jamur, dan tumbuhan.


Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Tumbuhan, untuk melihat bagaimana kriptogamae didistribusikan di seluruh sistem klasifikasi modern

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Cryptogams". Royal Botanic Garden, Edinburgh. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-11-18. Diakses tanggal 2007-07-02. 
  2. ^ Gilbert M. Smith (1938). Cryptogamic Botany, Vol. 1. McGraw-Hill. Diakses tanggal September 2014. 
  3. ^ P. S. Dixon (1973). Biology of the Rhodophyta. Oliver and Boyd, Edinburgh. ISBN 0-05-002485-X.