Kota Daud

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Seorang turis di dalam Terowongan Hizkia pada tahun 2010

Kota Daud (bahasa Inggris: City of David; (bahasa Ibrani: עיר דוד, Ir David; Arab: مدينة داوود‎) adalah nama yang diberikan oleh orang Israel untuk daerah pemukiman tertua di Yerusalem dan situs arkeologi utama di kota itu.[1] Merupakan suatu tebing sempit yang memanjang ke arah selatan dari Al-Haram asy-Syarif (tempat berdirinya Bait Suci dahulu. Sekarang terletak di wilayah "Silwan" yang sebagian besar dihuni oleh orang Palestina di bagian Yerusalem Timur.[2][3] Pada Zaman Perunggu merupakan sebuah kota bertembok, dan menurut tradisi, adalah tempat di mana raja Daud mendirikan istananya dan membangun ibukotanya. Kota Daud memiliki keuntungan pertahanan dari posisinya yang dikelilingi oleh lembah Tyropoeon di sebelah barat, sekarang sudah banyak ditimbun; lembah Hinom di sebelah selatan, dan lembah Kidron di sebelah timur.

Dalam zaman purba sebelum ditempati orang Israel, daerah ini terpisah dari Al-Haram asy-Syarif oleh suatu tempat yang disebut Ofel, yaitu suatu wilayah tak berpenghuni yang kemudian menjadi pusah pemerintahan orang Israel.[4] Selama pemerintahan raja Hizkia, tembok-tembok kota ini dikembangkan ke arah barat, menutupi daerah yang sebelumnya tidak terlindung tembok, yang sekarang dikenal sebagai daerah Kota Lama Yerusalem, sebelah barat Al-Haram asy-Syarif.

Arkeologi[sunting | sunting sumber]

Bagian dari "Struktur Batu Besar" (Large Stone Structure) yang diidentifikasi oleh para arkeolog sebagai bekas-bekas istana raja Daud.

Nahal Kidron, yang memisahkan Ofel dari Kota Tua sekarang, terletak tersembunyi di bawah puing-puing selama berabad-abad. Eksplorasi arkeologi daerah ini dimulai pada abad ke-19. Yang digali termasuk beberapa situs terkenal, antara lain Terowongan Hizkia (sistem pengadaan air), di mana ditemukan Inskripsi Siloam, Warren's shaft (struktur yang lebih tua, diduga merupakan sistem pengadaan air yang lebih kuno), dan Kolam Siloam (sekarang yang ada berasal dari zaman Bizantin, dan yang baru diketemukan berasal dari periode Bait Suci Herodes). Semua sistem pengadaan air ini bersumber dari mata air Gihon yang terletak di lereng sebelah timur Ofel, dan umumnya dianggap sebagai alasan dibangunnya Kota ini di lokasi tersebut.[4]

Lokasi mata air Gihon dan Kolam Siloam telah dimasukkan ke dalam suatu Taman Arkeologi yang terbuka untuk umum. Pengunjung dapat berjalan melalui Terowongan Hizkia, di mana air masih mengalir sejak zaman purba.[5]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rashid Khalidi, Palestinian Identity: The Construction of a Modern National Consciousness, Columbia University Press, 1997 p.15:(in the Arab neighbourhood of Silwan)'Israeli settlers ..are attempting to impose exclusive use of the name “City of David”, thereby giviing their current claims the patina, prestige, and legitimacy of a connection some 3,0000 years old. In this they are aided by various maps, tourist guides, and road signs produced by the Israeli government, the Jerusalem municipality, and the Israeli tourist authorities, which use the archaic name "City of David" wherever possible in place of Silwan (ironically, this Arabic name is derived from the biblical Siloam, site of the pool of the same name)'.
  2. ^ Aviad Glickman, 'Silwan man who stoned Jewish vehicle gets 4 years,' ("Orang Silwan yang melempari kendaraan Yahudi dengan batu dihukum 4 tahun") pada "Ynet" 27 Desember 2011.
  3. ^ United Nations, Report of the Human Rights Council: Twelfth Session (14 September - 2 October 2009, UN 2010 p.98 (j).
  4. ^ a b Mazar, Eilat, Excavations at the Summit of the City of David, Preliminary Report of Seasons 2005-2007, Shoham, Jerusalem and New York, 2009, p. 21.
  5. ^ Archaeology and the City of David, Rick Sherrod, Good News: A Magazine of Understanding, [1]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 31°46′25″LU 35°14′8″BT / 31,77361°LU 35,23556°BT / 31.77361; 35.23556