Konrad von Presying

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Johann Konrad Maria Augustin Felix, Graf von Preysing Lichtenegg-Moos (30 agustus tahun 1880 – 21 desember 1950) adalah seorang jerman prelate dari Gereja Katolik Roma. Dianggap signifikan sosok di Katolik perlawanan Nazism, ia menjabat sebagai Uskup Berlin dari tahun 1935 sampai kematiannya, dan meningkat ke cardinalate pada 1946 oleh Paus Pius XII.

Kehidupan awal dan ordination[sunting | sunting sumber]

Preysing dilahirkan di kastil Kronwinkel, dekat Landshut, untuk para bangsawan Kaspar von Preysing dan istrinya, Hedwig von Walterskirchen. Saudara-saudaranya, Albert dan Yusuf, yang juga menjadi imam. Preysing menghadiri sebuah Landshut gimnasium sebelum memasuki University of Munich di 1898. Setelah belajar di Universitas Würzburg dari 1901-02, dia hilang sebuah diplomatik karier untuk seorang gerejawi .[1] Dia kemudian diperoleh-nya doktor dalam teologi pada tahun 1913 dari Teologis Fakultas dari Innsbruck, yang ia telah masuk dalam 1908. Preysing adalah ditahbiskan pada imamat pada 29 juli 1912.

Sekretaris Kardinal[sunting | sunting sumber]

Ia menjabat sebagai sekretaris pribadi untuk Kardinal Franziskus von Bettinger, uskup Agung Munich dan Freising, sampai tahun 1916. Sebagai Kardinal sekretaris, dia menghadiri tahun 1914 kepausan conclave yang terpilih sebagai Paus Benedict XV. Preysing apakah pastoral kerja di Archdiocese of Munich dan Freising dari tahun 1916 sampai 1932. Dia membuat kanon dari katedral bab pada 1 April 1928, dan merupakan Kehormatan pejabat kerajaan yang Mulia pada 15 Mei tahun 1914.

Nazi periode[sunting | sunting sumber]

Uskup[sunting | sunting sumber]

Pada 9 September 1932, Preysing diangkat sebagai Uskup Eichstätt oleh Paus Pius XI. Dia menerima-nya episcopal consecration dalam mengikuti oktober 28 dari uskup Agung Jacobus von Hauck, dengan Uskup Matthias Ehrenfried dan Sigmund Ow-Felldorf melayani sebagai co-consecrators, di Eichstätt. Ia kemudian bernama Uskup Berlin pada 5 juli 1935, dan install seperti pada berikut ini 31 agustus.

Perlawanan Nazism[sunting | sunting sumber]

Tahun 1933, Adolf Hitler diangkat sebagai Kanselir Jerman. Yang jahat lawan dari rezim Nazi, dia bilang "Kita telah jatuh ke tangan para penjahat dan orang-orang bodoh" saat pesta datang ke kekuasaan.[1] Preysing adalah salah satu yang paling tegas dan konsisten dari senior Katolik untuk menentang Nazi, dan loathed oleh Hitler, siapa yang bilang "mahluk paling dari bangkai adalah orang-orang yang datang berpakaian dalam jubah kerendahan hati dan mahluk paling ini Menghitung Presying! Apa yang binatang!".[2]

Von Preysing menentang appeasing sikap dari Kardinal Adolf Bertram terhadap Nazi. Dia berbicara di depan umum khotbah dan berpendapat kasus untuk perusahaan oposisi pada uskup' konferensi. Dia berusaha untuk memblokir Nazi penutup dari sekolah-sekolah Katolik dan penangkapan dari gereja pemerintah. Oleh awal 1937, gereja hierarchy di Jerman, yang telah awalnya mencoba untuk bekerjasama dengan pemerintahan baru, telah menjadi sangat kecewa. Di bulan Maret, Paus Pius XI mengeluarkan Mit brennender Sorge ("Dengan membakar perhatian") encyclical. Paus asserted yang inviolability dari hak asasi manusia dan disajikan dalam keprihatinan di rezim Nazi adalah flouting dari 1933 Jerman concordat, its penganiayaan dari Katolik dan penyalahgunaan dari nilai-nilai Kristen.[3] Dia menuduh pemerintah "sistematis permusuhan meratakan di Gereja" dan menabur "rahasia dan terbuka mendasar permusuhan kepada Kristus dan Gereja-Nya".[4] Preysing bagian dari lima anggota komisi itu menyiapkan anti-Nazi encyclical.[5][6]

Pada 1938, Preysing menjadi salah satu co-pendiri dari Hilfswerk beim Bischöflichen Ordinariat Berlin (Kesejahteraan Kantor Berlin Keuskupan Kantor). Dia diperpanjang peduli untuk berdua dibaptis dan unbaptised orang-orang Yahudi dan protes Nazi eutanasia program.[6] Pada 1940, Preysing memerintahkan bahwa doa akan ditawarkan dalam segala keuskupan's - gereja selama tiga puluh Mengaku Gereja clerics yang ditahan di Prussia.[1] Sementara Preysing dilindungi dari Nazi balasan oleh posisinya, katedral administrator dan confidant Bernard Lichtenberg, tidak. Lichtenberg disajikan di St Hedwig adalah Katedral dari 1932, dan berada di bawah menonton dari Gestapo oleh 1933, untuk berani nya untuk mendukung para tahanan dan orang-orang Yahudi. Ia menjadi confidante dari Uskup von Preysing dari tahun 1935. Dia berlari Preysing ada bantuan unit, Hilfswerke beim Bischöflichen Ordinariat Berlin, yang diam-diam memberi bantuan bagi orang-orang yang sedang dianiaya oleh rezim. Dari 1938, Lichtenberg dilakukan doa untuk orang-orang Yahudi dan sesama tahanan dari kamp-kamp konsentrasi, termasuk "pengikut imam sana". Untuk berkhotbah melawan propaganda Nazi dan menulis surat protes mengenai eutanasia Nazi, dia ditangkap di 1941, dijatuhi hukuman dua tahun pidana perbudakan, dan meninggal dalam perjalanan ke Kamp Konsentrasi Dachau pada 1943.[7][8]

Berikut Lichtenberg adalah penangkapan, Margarete Sommer dilaporkan ke Uskup Preysing.[9] Sementara bekerja untuk kepentingan Kantor, Sommer terkoordinasi Katolik bantuan untuk korban rasial penganiayaan yang memberi kenyamanan spiritual, makanan, pakaian, dan uang. Dia mengumpulkan intelijen di deportations dari orang-orang Yahudi, dan kondisi hidup di kamp-kamp konsentrasi, serta di SS menembak squads, menulis beberapa laporan tersebut topik dari 1942.[9]

Seorang januari 1941 surat dari uskup von Preysing untuk Paus Pius XII mengindikasikan bahwa dia menyadari menimbulkan situasi Eropa orang-orang Yahudi dan bahwa dia telah mencari bantuan dari Kudus Sampai pada pertanyaan.[10] Dalam khotbah di bulan Maret 1941, Preysing reaffirmed Pius XII adalah oposisi untuk membunuh orang sakit atau sebaliknya yang lemah di kedua ekonomi atau eugenical dasar.[11]

Preysing juga bekerja dengan memimpin anggota perlawanan Carl Goerdeler dan Helmuth James Graf von Moltke.[5][6] Presying adalah Advent Pastoral Surat 1942 dan 1943 pada sifat dari hak asasi manusia tercermin anti-Nazi teologi dari Barmen Deklarasi dari sebuah pengakuan Gereja, yang memimpin salah satu untuk siaran di jerman oleh BBC.[6] Preysing memiliki kontak dengan Kreisau Lingkaran jerman Perlawanan kelompok.[12] Preysing kemudian mengakui bahwa Hans Globke telah menjadi seorang pejabat dari Kementerian dalam negeri melalui jerman episcopate dalam rangka untuk melayani sebagai seorang agen untuk jerman Perlawanan.[1] Pada tahun 1944, Preysing bertemu dengan dan memberikan berkah untuk Claus von Stauffenberg, dalam memimpin sampai dengan bulan juli Plot untuk membunuh Hitler, dan berbicara dengan pemimpin perlawanan pada apakah kebutuhan untuk perubahan radikal bisa membenarkan tyrannicide.[5] Meskipun Preysing terbuka oposisi, Nazi tidak berani menangkap dia dan beberapa bulan setelah akhir perang dia bernama seorang kardinal oleh Paus Pius XII.[6]

Pasca-perang periode[sunting | sunting sumber]

Konrad von Preysing.

Kardinal[sunting | sunting sumber]

Paus Pius XII menciptakan dia Kardinal Imam dari S. Agata de' Goti di consistory dari 18 februari 1946; Angelo Roncalli, nuncio ke Prancis, yang diberikan Uskup dengan uang untuk perjalanan ke Roma.[13] Pada upacara itu, ketika yang lain baru kardinal berkata bahwa mereka merah topi akan tertahan di dalam gereja setelah kematian mereka, Preysing menjawab, "yang Mulia lupa bahwa aku tidak memiliki atap", seperti St Hedwig adalah Katedral telah dibom selama Perang Dunia II.[catatan yang diperlukan]

Anti-Komunis[sunting | sunting sumber]

Dia denounced jerman Timur Komunis Nasional Depan, yang selanjutnya disebut dia "gladiator untuk Amerika imperialism".[1]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Preysing meninggal di Berlin pada usia 70. Dia dimakamkan di St Hedwig adalah kuburan pada 28 desember 1950, tapi tetap itu kemudian dipindahkan ke ruang bawah tanah dari St Hedwig adalah Katedral pada 12 februari 1968.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e TIME Magazine.
  2. ^ Richard Bonney Confronting the Nazi War on Christianity: the Kulturkampf Newsletters, 1936-1939; International Academic Publishers; Bern; 2009 ISBN 978-3-03911-904-2; pp. 29-30
  3. ^ Anton Gill; An Honourable Defeat; A History of the German Resistance to Hitler; Heinemann; London; 1994; p.58
  4. ^ William L. Shirer p234-5
  5. ^ a b c Anton Gill; An Honourable Defeat; A History of the German Resistance to Hitler; Heinemann; London; 1994; pp.58-59 Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "Honourable Defeat pp.58-59" didefinisikan berulang dengan isi berbeda Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "Honourable Defeat pp.58-59" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  6. ^ a b c d e Konrad Graf von Preysing; German Resistance Memorial Centre, Index of Persons; retrieved at 4 September 2013
  7. ^ Anton Gill; An Honourable Defeat; A History of the German Resistance to Hitler; Heinemann; London; 1994; p.60
  8. ^ Bernhard Lichtenberg; German Resistance Memorial Centre, Index of Persons; retrieved at 4 September 2013
  9. ^ a b Margarete Sommer; German Resistance Memorial Centre, Index of Persons; retrieved at 4 September 2013
  10. ^ Pope Pius XII and the Holocaust
  11. ^ Goldhagen v.
  12. ^ Anton Gill; An Honourable Defeat; A History of the German Resistance to Hitler; Heinemann; London; 1994; p.161
  13. ^ Pham, John-Peter.