Kongres India Malaysia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kongres India Malaysia
Nama dalam bahasa Tamilமலேசிய இந்திய காங்கிரஸ்
Malēciya intiya kāṅkiras
Ketua umumVigneswaran Sanasee
DibentukAgustus 1946
Kantor pusatMenara Manickavasagam,Kuala Lumpur, Malaysia
Surat kabarTamil Nesan
Sayap pemudaGerakan Pemuda MIC
IdeologiNasionalisme, Kepentingan Etnis India,Konservatisme, Dravida
Afiliasi nasionalMajlis Bertindak Bersama Se-Malaya (1948–1953)
Partai Aliansi (1954–73)
Barisan Nasional (sejak 1973)
WarnaHijau dan Putih
Parlemen:
3 / 222
Dewan Undangan Negeri:
5 / 593
Situs web
www.mic.org.my

Kongres India Malaysia (MIC) (bahasa Tamil: மலேசிய இந்திய காங்கிரஸ்) atau lebih dikenal dengan akronim MIC adalah partai politik di Malaysia yang berasaskan etnis India yang didirikan pada 4 August 1946. Bersama dengan Organisasi Kebangsaan Melayu Bersatu dan Persatuan Tionghoa Malaysia, MIC termasuk pendiri koalisi Barisan Nasional.

Partai tersebut termasuk yang pertama memperjuangkan Kemerdekaan Malaya dan merupakan salah satu partai tertua di Malaysia.MIC didirikan pada Agustus 1946 untuk mengadvokasi kemerdekaan India dari pemerintahan kolonial Inggris. Setelah India merdeka, MIC mengalihkan fokusnya pada perjuangan kemerdekaan Malaya (sekarang Malaysia), yang dicapai pada tahun 1957. MIC memposisikan diri untuk mewakili komunitas India di Malaya dalam pembangunan negara pasca-Perang Dunia II. .

Sejak kemerdekaan, Mic pernah menjadi partai politik terbesar dan dominan bagi etnis India di Malaysia, terutama pada periode awal hingga akhir tahun 1960-an.

Sejak 2008, MIC dinilai memiliki kinerja yang buruk yang mengakibatkan kalangan etnis India lebih memilih parti berbilang kaum seperti Partai Keadilan Rakyat[1]. Ia jauh berbeja dengan etnis minoriti Tionghoa di Malaysia yang dilihat rasis kerana lebih memilih parti yang mempunyai etnis mereka sebagai majoriti.


Sejarah[sunting | sunting sumber]

John Thivy dan Nasionalisme India[sunting | sunting sumber]

John Thivy, pendiri MIC, bertemu dengan Mahatma Gandhi di London saat sedang belajar hukum. Dia terinspirasi oleh ideologi Gandhi dan visi Nehru dan bertekad untuk memperjuangkan kemerdekaan India. Ia menjadi aktif terlibat dalam gerakan nasionalis India dan kembali ke Malaya..[2] Ia mendirikan Kongres India Malaya (berganti nama menjadi Kongres India Malaysia setelah pembentukan Federasi Malaysia pada tahun 1963) pada Agustus 1946, dan menjadi presiden partai hingga 1947. Kata 'Kongres' dalam nama partai mengacu pada Kongres Nasional India, Partai Mahatma Gandhi memimpin untuk memperjuangkan kemerdekaan India.

Baba Budh Singh Ji, Ramanathan, dan penentang Persatuan Malaya[sunting | sunting sumber]

Setelah India memperoleh kemerdekaan pada tahun 1947, MIC mengubah fokusnya dan mulai memperjuangkan kemerdekaan Malaya. Baba Budh Singh Ji menjadi presiden MIC pada tahun 1947. Setelah Perang Dunia II, Inggris mendirikan Persatuan Malaya, menyatukan Semenanjung Malaya di bawah satu pemerintahan untuk menyederhanakan administrasi. Meskipun mayoritas komunitas India mendukung Persatuan Malaya, MIC tidak[3]Persatuan Malaya dibubarkan pada tahun 1948 setelah protes Melayu yang meluas dan diganti dengan Federasi Malaya.MIC kemudian bergabung dengan Dewan Aksi Gabungan Seluruh Malaya di yang menentang Perjanjian Federasi Malaya.

K. Ramanathan menjadi presiden pada tahun 1950. Pada saat ini, MIC adalah partai terkemuka yang mewakili orang India di Malaya.Ramanathan menganjurkan pelonggaran tes kecakapan bahasa sebagai prasyarat kewarganegaraan bagi orang India, dan mendesak orang India untuk memperoleh kewarganegaraan federal.

Fokus pada kemerdekaan Malaya[sunting | sunting sumber]

Presiden keempat MIC, Kundan Lal Devaser, menjabat dari tahun 1951 hingga 1955. Pada masanya MIC mulai fokus pada perjuangan kemerdekaan Malaya.[4]. Di bawah Devaser, MIC mengikuti Pemilihan Kota Kuala Lumpur 1952 dalam aliansi dengan Partai Kemerdekaan Malaya, Dato' Onn bin Jaafar dan organisasi non-komunal lainnya. Pemilihan berakhir dengan kegagalan untuk MIC karena koalisi mereka dikalahkan oleh Partai Aliansi. Kekalahan itu menunjukkan kepada MIC bahwa mereka memiliki peluang yang lebih baik untuk mendapatkan pengaruh dengan bergabung dengan Aliansi. Pada tahun 1954 MIC bergabung dengan Organisasi Nasional Melayu Bersatu dan Asosiasi Tionghoa Melayu di Aliansi, mengamankan tempat bagi orang India dalam pemerintahan.

Devaser terutama populer di kalangan elit India yang berbasis di perkotaan, dan tidak memiliki dukungan akar rumput yang lebih luas. Selama delapan tahun pertama, para pemimpin MIC berasal dari India Utara atau Orang Malayali, minoritas di antara orang Indian Malaya. Mayoritas orang India di Malaya pada waktu itu adalah Suku Tamil,yang sebagian besar adalah buruh di perkebunan. Pekerja perkebunan India mengalami segregasi paksa karena perumahan kompleks perkebunan. Sistem tenaga kerja perkebunan juga menentang integrasi pekerja India ke dalam masyarakat dan melanggengkan diferensiasi ras dan pekerjaan. Pekerja perkebunan tidak dapat memperoleh keterampilan yang dibutuhkan untuk pindah ke pekerjaan dengan gaji yang lebih baik.

Pekerja perkebunan migran terpinggirkan dan terpolarisasi di Malaya. Upah mereka terikat pada harga karet, turun ketika harga karet turun, dan sekitar 50c per hari. Devaser mendapat kecaman keras dari media Tamil karena tidak menangani masalah mendesak yang dihadapi masyarakat. Beberapa di dalam partai merasa perlunya seorang pemimpin yang memiliki hubungan yang lebih kuat dengan akar rumput partai. Pada bulan Maret 1955, harian lokal Tamil Murasu mendesak warga Tamil untuk memboikot MIC. Ini diikuti oleh seruan untuk perubahan dalam kepemimpinan MIC, yang dipimpin oleh para pemimpin MIC Tamil, dan Devaser mengundurkan diri. MIC kemudian menghadapi tantangan untuk mendamaikan aspirasi politik kelas menengah dengan kebutuhan kelas pekerja, yang pada saat itu merupakan 84% dari angkatan kerja perkebunan.

V.T Sambanthan dan menjadi partai tamil[sunting | sunting sumber]

Pada Mei 1955, Tun V. T. Sambanthan terpilih sebagai Presiden kelima Kongres India Malaya. Sambanthan memulai kampanye perekrutan di kalangan pekerja perkebunan, mengandalkan perlindungan Hindu dalam bentuk populernya di India Selatan, meningkatkan penggunaan bahasa Tamil, dan mendorong kegiatan budaya Tamil. Dia secara pribadi mengunjungi perkebunan dan mendorong orang Tamil untuk bergabung dengan MIC

Di bawah kepemimpinan Sambanthan, MIC secara efektif menjadi partai Tamil. Sambanthan menjabat sebagai presiden MIC sampai tahun 1971 dan sebagian besar bertanggung jawab atas transformasi partai menjadi partai konservatif dan tradisionalis yang menekankan budaya, agama, dan bahasa India.

Sambanthan menjual kira-kira setengah dari 2,4 km2 perkebunan karet milik ayahnya dan menyumbangkan sebagian uangnya ke MIC. Dia tidak populer secara seragam tetapi mampu secara bertahap menyatukan partai yang memiliki perpecahan internal yang signifikan. Selama masa kepresidenannya, pada tahun 1957, kemerdekaan Malaysia dicapai. Sambanathan terlibat dalam negosiasi dengan Komisi Reid pemerintah Inggris untuk menyusun konstitusi Malaya yang baru. Pada tahun 1963 Singapura, Sabah dan Sarawak bergabung dengan Federasi Malaya untuk membentuk Federasi Malaysia, dan MIC berganti nama menjadi Kongres India Malaysia.

Sambanathan terpaksa pensiun demi V. Manickavasagam pada tahun 1973 setelah pemberontakan oleh lima pemimpin MIC termasuk Samy Vellu.

Manickavasagam dan usaha-usaha non-politik[sunting | sunting sumber]

Manickavasagam menjabat sebagai presiden MIC dari tahun 1973 hingga 1978. Selama periode ini, Kebijakan Ekonomi Baru Malaysia sedang dikembangkan, dan MIC mengadakan dua konferensi ekonomi dalam upaya yang gagal untuk mengadvokasi kepentingan orang India.Beliau juga mendirikan Dana Pendidikan MIC dan Dana Beasiswa India Malaysia.

Samy Vellu dan penekanan pada pendidikan[sunting | sunting sumber]

Samy Vellu menjadi presiden MIC pada 1979 dan menjabat hingga 2010. Di bawah kepemimpinannya, pada 1984, MIC mendirikan Maju Institute of Education Development (MIED) untuk menawarkan peluang pendidikan dan dukungan keuangan kepada siswa India di Malaysia.Pada tahun 2001, MIC dan MIED meluncurkan Universitas AIMST dengan tujuan membantu orang India memperoleh pelatihan profesional.

Sejak 2008 :Kehilangan dukungan dari orang India[sunting | sunting sumber]

MIC telah tampil buruk dalam pemilu sejak 2008. Vellu digantikan oleh G. Palanivel yang menjabat dari 2010 hingga 2014. Subramaniam kemudian terpilih, awalnya dalam peran akting, menjabat dari 2014 hingga 2018. Pada 2019, partai tersebut dipimpin oleh Vigneswaran Sanasee.

Daftar presiden[sunting | sunting sumber]

  1. John A. Thivy (1946 - 1947)
  2. Budh Singh (1947 - 1950)
  3. K. Ramanathan Chettiar (1950 - 1951)
  4. Kundan Lal Devaser (1951 - 1955)
  5. Tun V.T. Sambanthan Thevar (1955 - 1973)
  6. Tan Sri Dato' Seri V. Manickavasagam Pillai (1973 - 1979)
  7. Dato' Seri Samy Vellu Nattar (12 Oktober 1979 - 6 Desember 2010)
  8. Dato' Seri G. Palanivel Mudaliar (7 Desember 2010 - 25 Jun 2014)
  9. Datuk Seri Dr. S. Subramaniam K. V. Sathasivam (25 June 2015-15 July 2018)
  10. Vigneswaran Sanasee (5 July 2018-"Sekarang")

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ https://pru.sinarharian.com.my/info-berita/859/sokongan-padu-kaum-india-pastikan-kemenangan-ph
  2. ^ Timothy J. Lomperis, ed. (2000). From People's War to People's Rule: Insurgency, Intervention, and the Lessons of Vietnam. Univ of North Carolina Press. hlm. 217. ISBN 9789971693916. 
  3. ^ Lau, Albert (1991). The Malayan Union controversy 1942-1948. Singapore: Oxford University Press. ISBN 0195889649. OCLC 22117633. 
  4. ^ "MIC – The Hidden History". malaysianindian1.blogspot.my. 

Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah atau memiliki nama yang salah.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]