Kongregasionalisme

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Gereja Kongregasional di Detroit, Michigan, (1880)

Kongregasionalisme adalah sebuah bentuk pemerintahan gereja Kristen (terutama Protestan) yang menekankan otonomi jemaat setempat.[1] Pendiri dari kongregasionalisme adalah Robert Browne (1550-1633).[2] Nama kongregasionalisme ini muncul mula-mula dalam suatu perkumpulan di Skotlandia pada Desember 1557.[2] Pada mulanya mereka menyebut diri sebagai "Congregation of the Lord".[2] Maksud mereka saat itu bukanlah untuk membasmi Gereja Negara di Inggris pada saat itu.[2] Robert Browne merumuskan asas-asas Kongregasionalisme sehingga golongan ini juga dikenal dengan sebutan Brownist.[1] Prinsip utama yang selalu dipegang dalam bentuk pemerintahan ini adalah hanya Kristus lah yang menjadi kepala gereja.[1] Namun, bentuk ini juga mengakui prinsip demokrasi dalam gereja.[1] Semua anggota jemaat mempunyai jabatan imam di hadapan Tuhan Allah.[1] Mereka menyatakan bahwa Kerajaan Allah tidak dimulai oleh seluruh jemaat tetapi dimulai dari mereka yang sedikit.[1] Gereja harus bebas dari campur tangan pemerintah dan gereja mempunyai hak untuk memerinta dan mengurus dirinya sendiri.[1] Selain itu mereka berpendapat bahwa gereja itu diikat bersama oleh perjanjian Allah.[1]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h F.D. Wellem. 2009, Kamus Sejarah Gereja. Jakarta: BPK Gunung Mulia. hlm. 227.
  2. ^ a b c d J.L. Ch. Abineno. 1995, Garis-garis Besar Hukum Gereja. Jakarta: BPK Gunung Mulia. hlm. 84.