Komunikasi di Jepang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kompleks Tokyo ini menampung Kementerian Urusan Dalam Negeri dan Komunikasi, yang mengelola jaringan telepon seluler Jepang sambil juga menyediakan banyak layanan lainnya.

Negara Jepang saat ini memiliki salah satu jaringan komunikasi tercanggih di dunia. Misalnya, pada tahun 2008 Kementerian Urusan Dalam Negeri dan Komunikasi dari pemerintah Jepang menyatakan bahwa sekitar 75 juta orang menggunakan telepon genggam untuk mengakses Internet, dikatakan total terhitung untuk sekitar 82% dari pengguna Internet individu.[1]

Ikhtisar layanan komunikasi[sunting | sunting sumber]

Layanan telepon[sunting | sunting sumber]

Telepon dan ISDN – saluran utama yang digunakan: 52,3981 juta (2007)[2]

IP telepon saluran yang digunakan: 16,766 juta (2007)[2]

Saluran seluler dan PHS yang digunakan: 105,297 juta (2007)[2]

international: stasiun bumi satelit – 5 Intelsat (4 Samudera Pasifik dan 1 Samudera Hindia), 1 Intersputnik (wilayah Samudera Hindia), dan 1 Inmarsat (Pasifik dan Hindia wilayah laut); kabel terendam ke Tiongkok, Filipina, Rusia, dan AS (via Guam)

Layanan telepon seluler[sunting | sunting sumber]

Ada empat penyedia layanan telepon seluler nasional: NTT DoCoMo, KDDI, Ymobile, dan Rakuten mobile.

Siaran radio dan televisi[sunting | sunting sumber]

Stasiun siaran radio: AM 190, FM 88, gelombang pendek 24 (1999)

Radio: 120,5 juta (1997)

Stasiun siaran televisi: 7.108 (ditambah 441 repeater; catatan – selain itu, Pasukan AS dilayani oleh 3 stasiun TV dan 2 layanan kabel TV) (1999)

Televisi: 86,5 juta (1997)

radio amatir: 446.602 stasiun berlisensi per Oktober 2011.[3]

Layanan internet[sunting | sunting sumber]

  • Penyedia jasa Internet (ISP): 357 (1999)
  • Penyedia jasa Internet melalui jaringan kabel: 334 (Juni 2004)
  • Jumlah Pengguna Telepon Portabel dengan Akses Internet: 71.044.000 (Juni 2004)

Jumlah Pengguna Pita Lebar Menurut Akses (April 2005)

  • Jumlah Pengguna xDSL: 13.675.840 baris
  • Jumlah Pengguna FTTH: 2.852.205 baris
  • Jumlah Pengguna Layanan CATV: 2.959.712 baris

Jumlah Pengguna Pita Lebar Menurut Akses (Juni 2004)

  • Jumlah Pengguna xDSL: 12.068.718 baris
  • Jumlah Pengguna FTTH: 1.417.483 baris
  • Jumlah Pengguna Layanan CATV: 2.702.000 baris
  • Jumlah Pengguna Dial-up: 17.730.000 baris

Jumlah Pengguna Pita Lebar Menurut Akses (Juni 2002)

  • Jumlah Pengguna xDSL: 3.300.926 baris
  • Jumlah Pengguna FTTH: 84.903 baris
  • Jumlah Pengguna Layanan CATV: 1852000 baris
  • Jumlah Pengguna Dial-up: 20.390.000 baris

Kode negara (Domain tingkat atas): JP

Layanan pos[sunting | sunting sumber]

Sebuah kotak pos di Jepang seperti yang digambarkan pada tahun 2005. Perhatikan simbol bilah ganda, tanda pos negara, di bagian depan.

Layanan pos modern pertama di Jepang dimulai pada tahun 1871, dengan pengiriman surat secara profesional antara Kyoto dan Tokyo serta kota terakhir dan Osaka. Ini terjadi di tengah pesatnya industrialisasi dan reorganisasi sosial yang dilambangkan Periode Meiji dalam sejarah Jepang. Mengingat bagaimana teknologi perkeretaapian negara masih dalam masa pertumbuhan, sistem pos Jepang yang berkembang sangat bergantung pada metode pengiriman transportasi bertenaga manusia, termasuk becak, serta tenaga kuda. Misalnya, saat memperingati 50 tahun layanan pos Jepang, pemerintah negara itu tahun 1921 merilis kartu pos dekoratif yang menggambarkan penunggang kuda yang pemberani membawa surat.[4][5]

Dalam hal komunikasi, teknisi Inggris telah dipekerjakan untuk membantu mercusuar Jepang, dan sistem surat yang sedang berkembang di negara itu tampaknya menggabungkan ide-ide Inggris dengan praktik lokal. Pengiriman di sepanjang pantai negara secara khusus menunjukkan contoh penting tentang bagaimana ekonomi Jepang berkembang: pemerintah bekerja sama dengan perusahaan swasta untuk memperluas industri dengan cara yang memenuhi persyaratan sosial. kebutuhan sementara juga memungkinkan untuk keuntungan besar. Kontrak Mitsubishi untuk transportasi surat melalui laut terbukti cukup menguntungkan sehingga membantu perusahaan tersebut menjadi salah satu "zaibatsu yang terkenal".[4]

Sejak tahun 2007, kantor pos negara telah dikelola oleh perusahaan Japan Post Network, yang, pada gilirannya, merupakan bagian dari konglomerat Japan Post Holdings yang lebih besar. Pada Desember 2017, perusahaan yang lebih kecil telah dikelola oleh CEO Koji Furukawa.[6] Tanda pos Jepang yang sederhana, mendahului literasi massal di negara ini, masih digunakan hingga hari ini.

Latar belakang dan sejarah umum[sunting | sunting sumber]

Kaisar Meiji, difoto dalam pakaian militer oleh Uchida Kuichi, memimpin masa industrialisasi besar-besaran, dengan periode Meiji membangun akar komunikasi Jepang modern.

Contoh awal komunikasi Jepang modern adalah pergeseran publikasi surat kabar. Vendor berita dari Periode Tokugawa, yang berlangsung dari tahun 1603 hingga 1867, biasanya mempromosikan publikasi dengan membaca isinya dengan keras dan membagikan kertas yang dicetak dari balok ukiran tangan. Adopsi huruf lepas yang meluas terjadi saat masyarakat Jepang dimodernisasi. Secara khusus, Yomiuri Shimbun, sebuah surat kabar harian nasional yang menjadi terbesar di negara itu oleh sirkulasi, didirikan pada tahun 1874 dan dirancang untuk dibaca secara rinci menggunakan bahasa Jepang standar. Lima harian semacam itu dimulai pada awal Periode Meiji, berlangsung dari tahun 1868 hingga 1912. Yomiuri secara khusus mengambil pengaruh langsung dari publikasi Amerika yang dikendalikan oleh William Randolph Hearst.[7]

Surat kabar massal pertama yang didirikan adalah "Daftar Pengiriman & Pengiklan Nagasaki", didirikan pada tahun 1861 di Nagasaki oleh orang Inggris A.W. Hansard. Edisi pertamanya terbit pada 22 Juni tahun itu. Surat kabar tersebut, yang secara khusus membahas masalah-masalah dalam bahasa Inggris, meletakkan dasar bagi publikasi Hansard selanjutnya "Japan Herald".[8]

Industri penyiaran telah didominasi oleh Japan Broadcasting Corporation (Nippon Hoso Kyokai—NHK) sejak didirikan pada tahun 1925.[butuh rujukan]

Pada periode pascaperang, anggaran dan operasi NHK berada di bawah lingkup Kementerian Pos dan Telekomunikasi, UU Penyiaran tahun 1950 mengatur manajemen dan pemrograman independen oleh NHK. Siaran televisi dimulai pada tahun 1953, dan televisi berwarna diperkenalkan pada tahun 1960. Televisi kabel diperkenalkan pada tahun 1969. Pada tahun 1978 sebuah satelit siaran eksperimental dengan dua saluran televisi berwarna diluncurkan. Satelit operasional untuk penggunaan televisi diluncurkan antara tahun 1984 dan 1990. Penayangan televisi menyebar begitu cepat sehingga, pada tahun 1987, 99 persen rumah tangga Jepang memiliki televisi berwarna dan rata-rata keluarga menyalakan televisi setidaknya lima jam sehari. Mulai tahun 1987, NHK memulai siaran eksperimental skala penuh di dua saluran menggunakan sinyal satellite-to-audience, sehingga membawa layanan ke bagian terpencil dan pegunungan di negara yang sebelumnya mengalami penerimaan yang buruk. Sistem baru ini juga menyediakan layanan nonstop selama dua puluh empat jam sehari.[butuh rujukan]

Pada akhir 1980-an, NHK mengoperasikan dua televisi publik dan tiga jaringan radio secara nasional, menghasilkan sekitar 1.700 program per minggu. Program umum dan pendidikannya disiarkan melalui lebih dari 6.900 stasiun televisi dan hampir 330 pagi dan lebih dari 500 stasiun pemancar radio FM. Layanan komprehensif dalam dua puluh satu bahasa tersedia di seluruh dunia.[butuh rujukan]

Peningkatan pesat, inovasi, dan diversifikasi dalam teknologi komunikasi, termasuk kabel serat optik, satelit komunikasi, dan mesin faks, menyebabkan pertumbuhan pesat industri komunikasi pada 1980-an. Nippon Telegraph and Telephone Corporation, yang dimiliki oleh pemerintah hingga 1985, telah mendominasi industri komunikasi hingga April 1985, ketika operator umum baru, termasuk Daini Denden, diizinkan memasuki lapangan. NTT Worldwide Telecommunications Corp (Kokusai Denshin Denwa Company, umumnya dikenal sebagai KDD, sekarang bagian dari KDDI Inc.) kehilangan monopolinya atas kegiatan komunikasi internasional pada tahun 1989, ketika Nihon Kokusai Tsushin dan perusahaan komunikasi swasta luar negeri lainnya mulai beroperasi.[butuh rujukan]

Pada tahun 1992 Jepang juga memiliki lebih dari 12.000 stasiun televisi, dan negara ini memiliki lebih dari 350 stasiun radio, 300 stasiun radio AM dan 58 FM. Inovasi penyiaran pada tahun 1980-an termasuk penyiaran multipleks suara (dua bahasa atau stereo), penyiaran satelit, dan pada tahun 1985 University of the Air and teletext services diresmikan.[butuh rujukan]

Jepang telah menjadi pemimpin dunia dalam telekomunikasi pada 1980-an, tetapi posisi ini telah ditantang oleh industri dot-com Amerika Serikat pada 1990-an dan Macan Asia Timur yang muncul di Asia. Sementara Amerika Serikat memimpin dalam konten digital, Korea Selatan memimpin dalam akses broadband, India memimpin dalam perangkat lunak, dan Taiwan memimpin dalam penelitian dan pengembangan.[butuh rujukan]

Jepang memasuki abad ke-21 setelah mencapai kejenuhan yang meluas dengan perangkat telekomunikasi. Misalnya, pada tahun 2008 Kementerian Urusan Dalam Negeri dan Komunikasi dari pemerintah menyatakan bahwa sekitar 75 juta orang menggunakan telepon seluler untuk mengakses Internet, terhitung sekitar 82% dari pengguna internet individu.[1]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Nagata, Kazuaki (2 September 2009). "Cell phone culture here unlike any other". Japan Times. 
  2. ^ a b c "Status of Number of Subscribers to Telecommunications Services" (PDF). Ministry of Internal Affairs and Communications (MIC). Diakses tanggal 19 March 2008. 
  3. ^ 無線局統計情報 [Radio Station Statistics] (dalam bahasa Jepang). Ministry of Internal Affairs and Communications. October 2011. Diakses tanggal 20 January 2012. 
  4. ^ a b Mosk, Carl (2000). Japanese Industrial History: Technology, Urbanization, and Economic Growth. M.E. Sharpe. hlm. 66–68. ISBN 9780765638557. 
  5. ^ "Japan Postal Service 50th Anniversary commemorative postcard, 1921. - Old Tokyo". oldtokyo.com. 
  6. ^ "Japan Post Network Co., Ltd.: Private Company Information". Bloomberg L.P. 
  7. ^ "Yomiuri shimbun – Japanese newspaper". 
  8. ^ "The Nagasaki Shipping List and Advertiser". gallery.lb.nagasaki-u.ac.jp.