Komando dan kendali

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Seorang pengamat di posnya di pusat informasi pertempuran USS Carl Vinson pada tahun 2001.

Komando dan kendali (C2) adalah "seperangkat atribut dan proses organisasi dan teknis [yang] menggunakan sumber daya manusia, fisik, dan informasi untuk menyelesaikan masalah dan menyelesaikan misi" untuk mencapai tujuan organisasi atau perusahaan, menurut definisi 2015 oleh ilmuwan militer Marius Vassiliou, David S. Alberts dan Jonathan R. Agre.[1][2] Istilah ini sering merujuk pada sistem militer.

Manual Lapangan Angkatan Darat Amerika Serikat versi 3-0 yang diedarkan sekitar tahun 1999 mendefinisikan C2 dalam organisasi militer sebagai pelaksanaan wewenang dan arahan oleh seorang komandan yang ditunjuk dengan tepat atas pasukan yang ditugaskan dan melekat dalam penyelesaian misi.[3][4]

Definisi NATO 1988 adalah bahwa komando dan kendali adalah pelaksanaan wewenang dan arahan oleh individu yang ditunjuk dengan tepat atas sumber daya yang ditugaskan untuk mencapai tujuan bersama.[5] Definisi Angkatan Pertahanan Australia, mirip dengan NATO, menekankan bahwa C2 adalah sistem yang memberdayakan personel yang ditunjuk untuk melaksanakan wewenang dan arahan yang sah atas pasukan yang ditugaskan untuk penyelesaian misi dan tugas.[6] (Doktrin Australia melanjutkan dengan menyatakan: Penggunaan terminologi dan definisi yang disepakati adalah dasar bagi sistem C2 dan pengembangan doktrin dan prosedur bersama. Definisi dalam paragraf berikut memiliki beberapa perjanjian internasional, meskipun tidak semua sekutu potensial akan menggunakan istilah dengan makna yang persis sama.[6])

Turunan istilah[sunting | sunting sumber]

Embraer R-99 MULTI INTEL, contoh pesawat dengan kemampuan C3I

Ada sejumlah besar istilah turunan yang menekankan berbagai aspek, kegunaan dan sub-domain C2. Istilah-istilah ini datang dengan banyak singkatan terkait - misalnya, selain C2, perintah dan kendali juga sering disingkat C2, dan kadang-kadang sebagai C&C.

Komando dan kendali telah digabungkan dengan

dan lain-lain.

Beberapa variasi yang lebih umum termasuk:

  • C2I - Komando, Kendali & Inteljen
  • C2I - Komando, Kendali & Informasi (Penggunaan yang kurang umum)[8]
  • C2IS - Sistem Informasi Komando dan Kendali
  • C2ISR - C2I plus Pengawasan dan Pengintaian
  • C2ISTAR - C2 plus ISTAR (Intelijen, Pengawasan, Akuisisi Target, dan Pengintaian)
  • C3 - Komando, Kendali & Komunikasi (Fokus aktivitas manusia)
  • C3 - Komando, Kendali & Komunikasi (Fokus teknologi)
  • C3 - Konsultasi, Komando, dan Kendali [NATO]
  • C3I - 4 kemungkinan, yang paling umum adalah Komando, Kendali, Komunikasi, dan Intelijen
  • C3ISTAR - C3 plus ISTAR
  • C3ISREW - C2ISR plus Komunikasi plus Peperangan Elektronik (Fokus Teknologi)
  • C4, C4I, C4ISR, C4ISTAR, C4ISREW, C4ISTAREW - plus Komputer (Fokus teknologi) atau Komputasi (Fokus aktivitas manusia)[9][10]
  • C4I2 - Komando, Kendali, Komunikasi, Komputer, Intelijen, dan Interoperabilitas
  • C5I - Komando, Kendali, Komunikasi, Komputer, Kolaborasi, dan Intelijen
  • NC2 - Komando dan kendali nuklir
  • NC3 - Komando dan kendali nuklir dan komunikasi

dan lain-lain.

Komando: Latihan kewenangan berdasarkan pengetahuan tertentu untuk mencapai tujuan.
Kendali: Proses verifikasi dan koreksi aktivitas sehingga tujuan atau sasaran komando tercapai.
Komunikasi: Kemampuan untuk menjalankan penghubung yang diperlukan untuk melaksanakan komando yang efektif antara unit-unit taktis atau strategis untuk diperintahkan.
Komputer: Sistem komputer dan kompatibilitas sistem komputer. Juga termasuk pemrosesan data.
Intelijen: Termasuk pengumpulan serta analisis dan distribusi informasi.

Pusat komando dan kendali[sunting | sunting sumber]

Pusat komando dan kendali biasanya adalah ruangan atau gedung yang aman di fasilitas pemerintah, militer atau penjara yang beroperasi sebagai pusat pengiriman agen, pusat pemantauan pengawasan, kantor koordinasi dan pusat pemantauan alarm, semuanya menjadi satu. Pusat komando dan kendali dioperasikan oleh lembaga pemerintah atau kota.

Berbagai cabang militer AS seperti US Coast Guard dan AL memiliki pusat komando dan kendali.  

Pusat komando dan kendali yang digunakan oleh unit militer di lokasi yang dikerahkan biasanya disebut "pos komando".[11] Kapal perang memiliki Pusat Informasi Tempur untuk pengendalian taktis atas sumber daya kapal, tetapi memerintahkan armada atau operasi gabungan membutuhkan ruang tambahan untuk komandan dan staf ditambah fasilitas C4I yang disediakan di kapal bendera (misalnya kapal induk) atau kadang-kadang kapal komando atau logistik yang ditingkatkan kapal seperti USS Coronado.

Peperangan komando dan kendali[sunting | sunting sumber]

Peperangan komando dan kendali mencakup semua taktik militer yang menggunakan teknologi komunikasi. Istilah ini bisa disingkat C2W. Nama yang lebih tua untuk taktik ini adalah "peperangan sinyal", berasal dari nama yang diberikan kepada "komunikasi" oleh militer. Nama-nama yang lebih baru termasuk operasi informasi dan perang informasi.

Teknik-teknik berikut ini digabungkan:

Tujuannya adalah untuk mencegah informasi sampai kepada musuh sehingga mengganggu kemampuan komando dan kendalinya. Pada saat yang sama, tindakan pencegahan dilakukan untuk melindungi kemampuan komando dan kendali pasukan kawan terhadap pembalasan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Vassiliou, Marius, David S. Alberts, and Jonathan R. Agre (2015). C2 Re-Envisioned: the Future of the Enterprise. CRC Press; New York; p. 1, ISBN 9781466595804.
  2. ^ See also Ross Pigeau; Carol McCann (Spring 2002). "Re-conceptualizing Command and Control" (PDF). Canadian Military Journal. 3: 53–63. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 20 November 2013. Diakses tanggal 1 March 2014. 
  3. ^ para 5-2, United States Army Field Manual: FM 3–0
    Headquarters, Department of the Army (14 June 2001). FM 3–0, Operations. Washington, DC: GPO. OCLC 50597897. Diarsipkan dari versi asli (PDF inside ZIPSFX) tanggal 19 February 2002. Diakses tanggal 19 August 2013.  Newer versions of FM 3-0 Diarsipkan do not define Command and control, even though they use the term extensively.
  4. ^ Builder, Carl H., Bankes, Steven C., Nordin, Richard, "Command Concepts – A Theory Derived from the Practice of Command and Control" Diarsipkan, MR775, RAND, ISBN 0-8330-2450-7, 1999
  5. ^ Neville Stanton; Christopher Baber; Don Harris (1 January 2008). Modelling Command and Control: Event Analysis of Systemic Teamwork. Ashgate Publishing, Ltd. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 May 2016. Diakses tanggal 15 November 2015. 
  6. ^ a b "ADDP 00.1 Command and Control" (PDF). Commonwealth of Australia. 27 May 2009. hlm. 1–2. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 14 February 2014. Diakses tanggal 1 March 2014. 
  7. ^ In modern warfare, computers have become a key component as cyberspace is now seen as "the fifth domain of warfare" – refer: Clarke, Richard A. (2010). Cyber War. HarperCollins.  and
    "Cyberwar: War in the Fifth Domain". Economist. 1 July 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 December 2013. Diakses tanggal 23 April 2014. 
  8. ^ TTCP Groups Diarsipkan, www.dtic.mil/ttcp/
  9. ^ "Department of Defense Dictionary of Military and Associated Terms" Diarsipkan, Joint Publication 1-02, US Department of Defense, 17 March 2009.
  10. ^ Sloan, E., "Security and Defence in the Terrorist Era", McGill-Queen's University Press, Montreal, 2005; see Ch. 7 for C4ISTAR discussion.
  11. ^ US Army PEO C3T – Project Manager, Command Posts Diarsipkan, peoc3t.monmouth.army.mil

Pranala luar[sunting | sunting sumber]