Kobanê

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kobane
Kobanê
ʿAyn al-ʿArab
Kobane berlokasi di Syria
Kobane
Kobane
Location in Syria
Koordinat: 36°53′23″N 38°21′20″E / 36.88972°N 38.35556°E / 36.88972; 38.35556
Negara Suriah
KegubernuranAleppo
DistrikAyn al-Arab
Ditemukan1892
Ketinggian520 m (1,710 ft)
Penduduk (2004)
 • Total44.821
 • EtnisitasKurds. Arabs. Turkmen. Armenians[1]
 • AgamaSunni Islam. Apostolik Armenia. Kristen Suriah
Zona waktuEET (UTC+2)
 • Musim panas (DST)+3 (UTC)

Kobanê, yang juga dieja Kobane atau Kobanî, dalam bahasa Arab dan secara resmi bernama 'Ayn al-'Arab (Arab: عين العرب‎) adalah sebuah kota di Kegubernuran Aleppo di Suriah utara, saat ini dalam sengketa antara pasukan Suriah Kurdistan dan Negara Islam Irak dan Syam (ISIS).

Nama[sunting | sunting sumber]

Kota ini ditemukan pada saat menjadi pemukiman kecil pada tahun 1892, yang dikenal sebagai Arappınar ("musim semi Arab", juga diberikan "Arab Pinar", "Arab Punar", dan "Arab Pounar" dalam sumber-sumber Eropa) di bawah kekuasaan Ottoman[2] dan namanya resmi berubah/diterjemahkan ke Ayn al-Arab di bawah pemerintah Suriah.[3][4] Asal usul nama Kurdi Kobanê tidak jelas. Etimologi tradisional dari nama tersebut merujuk pada pertumbuhan kota berikutnya di sekitar stasiun kereta api yang dibangun pada tahun 1911 di sepanjang jalan kereta api Konya-Baghdad. Nama Kobanê mungkin perubahan dari kata perusahaan tersebut, dari perusahaan kereta api Jerman yang dibangun sebagai bagian dari kereta api Konya-Baghdad.[3][4]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Dalam beberapa dekade sebelum Perang Dunia I, daerah tersebut terutama dihuni oleh suku Kurdi semi-nomaden, banyak tapi tidak semua bagian dari konfederasi Milli. Suku-suku ini baru saja bermigrasi dari utara, mendorong kembali suku-suku Arab yang telah menduduki daerah sebelumnya. Suku-suku ini baru saja bermigrasi dari utara, mendorong kembali suku-suku Arab yang telah menduduki daerah sebelumnya. Saat jalan kereta api Baghdad sedang dibangun, perampok klan Kurdi dari Busrawi dan Shahin Bey-saingan yang tinggal di sisi berlawanan dari lembah di mana kota modern berata -kabarnya dilecehkan saat mencoba untuk menambang basalt dari bukit-bukit di dekatnya, sebagian karena fakta bahwa perusahaan-perusahaan Jerman yang bertanggung jawab untuk konstruksi tersebut lemah dalam menyediakan pembayaran dan kompensasi kepada pemilik tanah setempat.[5] Insinyur Jerman yang tinggal di daerah tersebut pada 1912-1913 menjelaskan "Arab Punar" sebagai sebuah "desa Kurdi kecil di sekitar 35 km sebelah timur dari Efrat" yang terdiri dari sekelompok kecil persegi lumpur gubuk-bata, banyak berupa atap kubah; pondok kepala daerah itu terkenal di kalangan ini dengan penggabungan pintu bergaya Eropa dan jendela dan lantai beton.

Pada tahun 1915, pengungsi Armenia dari Genosida Armenia mendirikan sebuah desa di sebelah stasiun kereta api, dan segera bergabung dengan Kurdi dari daerah sekitarnya.[6] Setelah demarkasi perbatasan dengan Turki di sepanjang jalur kereta api pada tahun 1921, bagian dari kota itu di sebelah kiri dari sisi lain perbatasan, hari ini tergabung dalam kabupaten Suruç sebagai Mürşitpınar dan ada perbatasan eponymous.

Tata letak infrastruktur kota sebagian besar direncanakan dan dibangun oleh pihak berwenang Prancis selama periode Mandat, dan sejumlah bangunan Prancis dibangun masih berdiri dan digunakan saat ini.[1]

Pada pertengahan abad ke-20, ada tiga gereja Armenia di kota, tetapi sebagian besar penduduk Armenia beremigrasi ke Uni Soviet pada 1960-an.[7]

Perang Saudara Suriah[sunting | sunting sumber]

Selama Perang Sipil Suriah, Unit Perlindungan Rakyat (YPG) ditangkap Ayn al-Arab pada tanggal 19 Juli, 2012.[8] Sejak Juli 2012, Ayn al-Arab telah berada di bawah kontrol Kurdi, sedangkan YPG dan politisi Kurdi menunggu otonomi untuk wilayah mereka yang menganggap bagian dari Suriah Kurdistan.[9][10] Setelah peristiwa serupa yang kurang intens di awal 2014, pada tanggal 2 Juli kota dan desa-desa sekitarnya berada di bawah serangan dari pejuang Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS).[11] Pada tanggal 16 September, ISIS kembali mengepung Kobanê dengan serangan skala penuh dari barat dan selatan kota. Pada bulan Oktober 2014 pertahanan dilanggar dan pada hari Selasa, 7 Oktober Presiden Turki mengumumkan bahwa kota itu akan jatuh tak lama lagi kecuali serangan udara dan pasukan darat lebih dipekerjakan.[12] Tak lama setelah pernyataan ini dilaporkan bahwa situasi berubah dalam mendukung Kurdi.[13] Serangan udara yang dipimpin AS telah berpengaruh.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Memiliki populasi 44.821 dalam sensus Suriah 2004.[14] Mayoritas penduduk kota adalah Kurdi dan sisanya penduduk terdiri dari komunitas Arab (5%), Turkmen (5%) dan Armenia (1 %).[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "The Second Report: Ayn al-Arab/Kobani, Etana Billetin-First issue". Etana Files. 1 December 2013. Diakses tanggal 28 April 2014. 
  2. ^ Index Anatolicus
  3. ^ a b "حسين أمين حسين"...يتحدث عن مدينة "عين العرب" في مئة عام..
  4. ^ a b Isis in Kobani: Turkey’s act of abandonment may mark an 'irrevocable breach' with Kurds across the region
  5. ^ Woolley, Sir Leonard (1920). Dead towns and living men: Being pages from an antiquary's notebook. Oxford Unversity Press. hlm. 178–221. 
  6. ^ Cockburn, Patrick (7 October 2014). "Isis in Kobani: Turkey's act of abandonment may mark an "irrevocable breach" with Kurds across the region". Independent. 
  7. ^ Cheterian, Vikin (2 October 2013). "Kurdish Leader Denies Syrian Kurds Seek Secession". Al Monitor. Diakses tanggal 28 April 2014.  Originally published in Arabic by Al-Hayat as أكراد سورية لا يريدون الانفصال نحارب النظام و«النصرة» ونخشى مجازر on 28 September 2013.
  8. ^ "More Kurdish Cities Liberated As Syrian Army Withdraws from Area". Rudaw. 20 July 2012. 
  9. ^ Rozoff, Rick (3 August 2012). "NATO's Secret Kurdish War: Turkey Prepares Iraq-style Attacks Inside Syria". Eurasia Review. Diakses tanggal 3 October 2014. 
  10. ^ "Liberated Kurdish Cities in Syria Move into Next Phase". Rudaw. 25 July 2012. 
  11. ^ "What's happening in Kobane?". Kurdish Question. 6 July 2014. 
  12. ^ James, Catherine (6 October 2014). "ISIS Flags Raised in Kobani Near Turkish–Syrian Border". The Guardian. Diakses tanggal 6 October 2014. 
  13. ^ James, Catherine (7 October 2014). "Syrian Kurds reportedly holding back Isis militants in Kobani". The Guardian. Diakses tanggal 7 October 2014. 
  14. ^ General Census of Population and Housing 2004. Syria Central Bureau of Statistics (CBS). Aleppo Governorate. (Arab)