Kirgizstan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Kirgizia)
Lompat ke: navigasi, cari
Republik Kirgiz
Кыргыз Республикасы
Kyrgyz Respublikasy (Kirgiz)
Кыргызская Республика
Kyrgyzskaya Respublika (Rusia)
Bendera
Motto
Lagu kebangsaan
Кыргыз Республикасынын Мамлекеттик Гимни
Kyrgyz Respublikasynyn Mamlekettik Gimni
Ibu kota
(dan kota terbesar)
Bishkek
42°52′LU 74°36′BT / 42,867°LU 74,6°BT / 42.867; 74.600
Bahasa resmi Kirgiz dan Rusia
Pemerintahan Republik parlementer
 -  Presiden Almazbek Atambayev
 -  Perdana Menteri Temir Sariyev
Legislatif Жогорку Кеңеш
Žogorku Keňesh
Kemerdekaan dari Uni Soviet 
 -  Oblast Kara-Kirgiz 14 Oktober 1924 
 -  Republik Sosialis Soviet Kirgizstan 5 Desember 1936 
 -  Kemerdekaan diumumkan 31 Agustus 1991 
 -  Diakui 25 December 1991 
Luas
 -  Total 199.951 km2 (87)
 -  Perairan (%) 3,6
Penduduk
 -  Perkiraan 2015 5.895.100 (112)
 -  Kepadatan 27,4/km2 (176)
PDB (KKB) Perkiraan 2014
 -  Total $19.159 miliar[1] (136)
 -  Per kapita $3.361[1] (143)
PDB (nominal) Perkiraan 2014
 -  Total $7.402 miliar[1] (144)
 -  Per kapita $1.299[1] (151)
Gini (2011) 33,4 (sedang)[2]
IPM (2013) 0,628 (menengah) (125)
Mata uang Som Kirgizstan (лв) (KGS)
Zona waktu Waktu Kirgizstan1 (KGT) (UTC+6)
Lajur kemudi kanan
Kode ISO 3166 KG
Ranah Internet .kg
Kode telepon +996
1 Khusus Distrik Kara-Suu menggunakan zona waktu UTC+5

Kirgizstan (kir-gi-STAN) Secara resmi Republik Kirgiz . Sebelumnya dikenal sebagai Kirghizia , adalah sebuah negara yang terletak di Asia Tengah yang terkurung daratan dan pegunungan . Kirgizstan berbatasan dengan Kazakhstan di sebelah utara, Uzbekistan di barat, Tajikistan di barat daya dan Cina di timur. Ibukota dan kota terbesar adalah Bishkek.

Sejarah Kirgizstan mencakup lebih dari 2,000 tahun. Meliputi berbagai budaya dan kerajaan. Secara historis Kirgizstan berada di persimpangan beberapa peradaban besar, yaitu sebagai bagian dari Jalur Sutra dan rute komersial dan budaya lainnya. Kirgizstan berada di bawah dominasi asing dan mencapai kedaulatan sebagai negara-bangsa setelah pecahnya Uni Soviet pada tahun 1991.

Setelah kemerdekaan, Kirgizstan telah resmi menjadi negara kesatuan republik parlementer, meskipun konflik etnis terus bertahan, pemberontakan, masalah ekonomi, pemerintah transisi dan konflik partai politik. Kirgizstan adalah anggota dari Persemakmuran Negara-Negara Merdeka, Uni Ekonomi Eurasia, CSTO, Organisasi Kerja Sama Shanghai, Organisasi Kerja Sama Islam, Dewan Turki, komunitas TÜRKSOY dan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Etnis Kirgiz mencapai mayoritas 5,7 juta orang di negara ini, diikuti oleh minoritas yang signifikan dari Uzbek dan Bangsa Rusia. Bahasa resmi, Kirgiz, terkait erat dengan bahasa Turki lainnya. Mayoritas penduduk (64 persen) adalah Muslim non-denominasi. Selain asal Turki, budaya Kirgiz dikenakan unsur Persia, Mongolia dan pengaruh Rusia.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

"Kyrgyz" diyakini berasal dari kata Turki "empat puluh", mengacu pada empat puluh klan dari Manas, pahlawan legendaris yang bersatu dengan empat puluh klan daerah terhadap Uyghur. Secara harfiah, Kyrgyz berarti Kami Adalah Empat Puluh. Pada saat itu, di awal abad ke-9, Uyghur mendominasi sebagian dari Asia Tengah (termasuk Kirgizstan), Mongolia, dan bagian Rusia dan China.

40 cahaya sinar matahari di Bendera Kirgizstan adalah referensi ke empat puluh suku yang sama dan elemen grafis di tengah matahari menggambarkan mahkota kayu, yang disebut tunduk, dari yurt - sebuah hunian portabel tradisional yang digunakan oleh nomaden di stepa Asia Tengah.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Permulaan Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kekhaganan Turki

Negara Kirgiz mencapai ekspansi terbesar setelah mengalahkan Uyghur Khaganate pada 840 Masehi. Dari abad ke-10 Kirgiz bermigrasi sejauh kisaran Tian Shan dan mempertahankan dominasi mereka atas wilayah ini selama sekitar 200 tahun.

Pada abad kedua belas kekuasaan Kirgiz telah menyusut ke Altai dan Pegunungan Sayan sebagai akibat dari ekspansi Mongol. Dengan munculnya Kekaisaran Mongol di abad ketiga belas, Kirgiz bermigrasi ke selatan. Kirgiz damai dengan menjadi bagian dari Kekaisaran Mongol pada 1207.

Sumber-sumber Cina dan Muslim dari abad ke 7-12 Masehi menggambarkan bangsa Kirgiz berambut merah dengan kulit putih dan mata biru, yang merupakan indikasi dari suku Indo-Eropa kuno seperti Bangsa Slavia. Turunnya Kirgiz dari populasi Siberia asli dikonfirmasi di sisi lain oleh penelitian genetik terbaru. Karena proses migrasi, penaklukan, perkawinan, dan asimilasi, banyak orang Kirgiz yang kini menghuni Tengah dan Barat Daya Asia yang menjadikan mereka campuran, berasal dari fragmen dari berbagai suku, meskipun mereka berbicara dengan bahasa yang sama.

Danau Issyk Kul adalah persinggahan di Jalan Sutra, rute lahan untuk saudagar, pedagang dan wisatawan lain dari Timur ke Eropa.

suku Kirgiz diserbu pada abad ke-17 oleh Mongol Oirat, pada pertengahan abad ke-18 oleh Dinasti Qing, dan pada awal abad ke-19 oleh Uzbek Khanate dari Kokand. Pada akhir abad kesembilan belas, bagian mayoritas yang sekarang Kirgizstan diserahkan ke Rusia melalui dua perjanjian antara Cina (kemudian Dinasti Qing) dan Rusia. Wilayah, yang dikenal di Rusia sebagai "Kirghizia", ​​secara resmi dimasukkan ke dalam Kekaisaran Rusia pada tahun 1876. Pengambilalihan Rusia bertemu dengan berbagai pemberontakan terhadap kekuasaan Tsar, dan banyak bangsa Kirgiz memilih untuk pindah ke Pegunungan Pamir dan Afganistan.

Selain itu, penindasan 1916 pemberontakan terhadap kekuasaan Rusia di Asia Tengah menyebabkan banyak bangsa Kirgiz bermigrasi ke Cina.

Soviet Kirgizstan[sunting | sunting sumber]

kekuasaan Soviet awalnya didirikan di wilayah tersebut pada tahun 1919, dan Kara-Kyrgyz Otonomi Oblast diciptakan dalam RSFS Rusia (frase Kara-Kirghiz digunakan sampai pertengahan tahun 1920 oleh Rusia untuk membedakan mereka dari Kazakhstan, yang juga disebut sebagai Kirghiz). Pada tanggal 5 Desember 1936, Republik Sosialis Soviet Kirgizstan didirikan sebagai sebuah republik penuh dari Uni Soviet.

Selama tahun 1920an, Kirgizstan jauh dari kehidupan budaya, pendidikan dan sosial. Literasi sangat meningkat, dan bahasa sastra standar diperkenalkan dengan memberlakukan bahasa Rusia pada rakyat. Pembangunan ekonomi dan sosial juga penting. Banyak aspek budaya nasional Kirgiz tetap dipertahankan meskipun penekanan aktivitas nasionalis di bawah Josef Stalin, yang menguasai Uni Soviet dari tahun 1920-an sampai tahun 1953.

Tahun-tahun awal glasnost tak banyak berpengaruh pada iklim politik di Kirgizstan. Namun, pers Republik diizinkan untuk mengadopsi sikap yang lebih liberal dan untuk membangun sebuah publikasi baru, Sastra Kirgizstan, oleh Persatuan Penulis. kelompok politik resmi dilarang, tapi beberapa kelompok yang muncul pada tahun 1989 untuk menangani krisis perumahan yang akut diperbolehkan untuk berfungsi.

Menurut sensus Soviet terakhir pada tahun 1989, etnis Kirgiz terdiri hanya 22% dari penduduk kota utara Frunze (sekarang Bishkek), sementara lebih dari 60% adalah Rusia, Ukraina, dan orang-orang dari negara-negara Slavia lainnya (hanya 36 persen dari warga Bishkek yang disurvei mengatakan Rusia adalah bahasa pertama mereka).

Kosmonot Soviet Yuri Gagarin pada cap Kirgizstan modern.

Pada bulan Juni 1990, ketegangan etnis antara Uzbek dan Kirgiz muncul di Osh Oblast (selatan Kirgizstan), di mana Uzbek membentuk minoritas penduduk. Upaya untuk pertanian kolektif Uzbek untuk pembangunan perumahan memicu Kerusuhan Osh. Keadaan menjadi darurat dan mengajukan Askar Akayev, bungsu dari lima anak yang lahir dari keluarga buruh tani kolektif (di Kirgizstan utara), sebagai Presiden pada bulan Oktober tahun yang sama.

Pada saat itu, Gerakan Demokratik Kirgistan/Kyrgyzstan Democratic Movement (KDM) telah berkembang menjadi kekuatan politik yang berarti dengan dukungan di parlemen. Pada bulan Desember 1990, Soviet Agung menyarankan untuk mengubah nama republik menjadi Republik Kirgizstan. (Pada tahun 1993, menjadi Republik Kirgiz.) Januari berikutnya, Akayev memperkenalkan struktur pemerintahan baru dan menunjuk pemerintah baru yang terdiri dari anak muda, politisi reformasi berorientasi. Pada bulan Februari 1991, nama ibukota, Frunze, diubah kembali ke nama pra-revolusioner dari Bishkek.

Meskipun langkah politik menuju kemerdekaan, realitas ekonomi tampaknya berusaha untuk memisahkan diri dari Uni Soviet. Dalam referendum pelestarian Uni Soviet pada Maret 1991 88,7% dari pemilih menyetujui usulan untuk mempertahankan Uni Soviet sebagai "federasi baru". Namun demikian, pasukan separatis mendorong kemerdekaan Kirgistan pada bulan Agustus tahun yang sama saja.

Pada 19 Agustus 1991, ketika Komite Darurat Negara berkuasa di Moskow, ada yang mencoba untuk menggulingkan Akayev di Kirgizstan. Setelah kudeta runtuh minggu berikutnya, Akayev dan Wakil Presiden Jerman Kuznetsov mengumumkan pengunduran diri mereka dari Partai Komunis Uni Soviet, begitu pun dengan seluruh biro dan sekretariatnya juga mengundurkan diri. Hal ini diikuti oleh suara Supreme Soviet yang mendeklarasikan kemerdekaan dari Uni Soviet pada tanggal 31 Agustus 1991 sebagai Republik Kirgizstan.

Kemerdekaan[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Oktober 1991, Akayev terpilih sebagai presiden Republik independen baru dengan pemungutan suara langsung, menerima 95 persen dari suara. Bersama-sama dengan perwakilan dari tujuh republik lainnya pada bulan yang sama, ia menandatangani Perjanjian Masyarakat Ekonomi Baru. Terakhir, pada tanggal 21 Desember 1991, Kirgizstan bergabung dengan empat republik Asia Tengah lainnya untuk secara resmi memasuki Persemakmuran Negara-Negara Merdeka baru. Kirgizstan memperoleh kemerdekaan penuh beberapa hari kemudian pada 25 Desember 1991. Hari berikutnya, pada 26 Desember 1991, Uni Soviet tidak ada lagi. Pada tahun 1992, Kirgizstan bergabung dengan PBB dan Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa/ (OSCE). Pada tanggal 5 Mei 1993, nama resmi berubah dari Republik Kirgizstan menjadi Republik Kyrgyz.

Pada tahun 2005, pemberontakan rakyat yang dikenal sebagai "Revolusi Tulip", terjadi setelah pemilihan parlemen pada Maret 2005, memaksa Presiden Askar Akayev mengundurkan diri pada 4 April 2005. Para pemimpin oposisi membentuk koalisi, dan pemerintahan baru dibentuk di bawah pimpinan Presiden Kurmanbek Bakiyev dan Perdana Menteri Felix Kulov.

Stabilitas politik tampaknya sulit dipahami, namun, berbagai kelompok dan faksi-faksi yang diduga terkait dengan kejahatan terorganisir berebut kekuasaan. Tiga dari 75 anggota DPR yang terpilih pada Maret 2005 dibunuh, dan anggota lainnya dibunuh pada tanggal 10 Mei 2006. Pada tanggal 6 April 2010, kerusuhan sipil berakhir di kota Talas setelah demonstrasi melawan korupsi pemerintah dan meningkatnya biaya hidup. Demo menjadi kekerasan, menyebar ke Bishkek pada hari berikutnya. Para pengunjuk rasa menyerang kantor Presiden Bakiyev, stasiun radio dan televisi yang dikelola negara. Ada laporan yang saling bertentangan bahwa Menteri Dalam Negeri Moldomusa Kongatiyev telah dipukuli. Pada tanggal 7 April 2010, Presiden Bakiyev memberlakukan keadaan darurat. Polisi dan layanan khusus menangkap banyak pemimpin oposisi. Dan pengunjuk rasa mengambil alih markas keamanan internal (bekas markas KGB) dan saluran televisi negara di ibukota, Bishkek. Laporan oleh pejabat pemerintah Kirgizstan menunjukkan bahwa setidaknya 75 orang tewas dan 458 orang harus dilarikan ke rumah sakit akibat bentrokan dengan polisi di ibukota. Sebuah pemerintah transisi yang dipimpin oleh mantan menteri luar negeri Roza Otunbayeva, 8 April 2010 sudah menguasai media pemerintah dan fasilitas pemerintah di ibukota, tapi Bakiyev tidak mengundurkan diri dari jabatannya.

Presiden Bakiyev kembali ke rumahnya di Jalal-Abad dan menyatakan pengunduran dirinya pada konferensi pers pada tanggal 13 April 2010. Tanggal 15 April 2010, Bakiyev meninggalkan negara itu dan terbang ke negara tetangga Kazakhstan, bersama dengan istri dan dua anaknya. Pemimpin sementara negara mengumumkan bahwa Bakiyev menandatangani surat resmi pengunduran diri sebelum keberangkatannya.

Perdana Menteri Daniyar menuduh Rusia mendukung demo; Tuduhan ini dibantah oleh Perdana Menteri Rusia, Vladimir Putin. Anggota oposisi juga menyerukan penutupan Manas Air Base. Presiden Rusia Dmitry Medvedev memerintahkan langkah-langkah untuk menjamin keamanan warga negara Rusia dan memperketat keamanan di sekitar situs Rusia di Kirgizstan untuk melindungi mereka terhadap serangan.

Perselisihan etnis Kirgizstan Selatan 2010 terjadi antara dua kelompok etnis utama Uzbek dan Kirgiz di Osh, kota terbesar kedua di negara itu, pada tanggal 11 Juni 2010. Perselisihan mengkhawatirkan bahwa negara itu bisa menuju pada perang saudara.

Nomaden di Kirgizstan

Menemukan kesulitan untuk mengendalikan situasi, Otunbayeva, pemimpin sementara, mengirim surat kepada Presiden Rusia, Dmitry Medvedev, meminta dia untuk mengirim pasukan Rusia untuk membantu negara mengendalikan situasi. Atase Pers Medvedev, Natalya Timakova, mengatakan dalam sebuah balasan surat, "Ini adalah konflik internal dan untuk saat ini Rusia tidak melihat kondisi untuk mengambil bagian dalam resolusi". Perselisihan menyebabkan kekurangan makanan dan komoditas penting lainnya dengan lebih dari 200 orang tewas dan 1.685 orang terluka, 12 Juni 2010. Pemerintah Rusia, mengatakan akan mengirimkan bantuan kemanusiaan kepada bangsa yang bermasalah.

Menurut sumber-sumber lokal, ada bentrokan antara dua geng lokal dan tidak butuh waktu lama kekerasan menyebar ke seluruh kota. Ada juga laporan bahwa angkatan bersenjata didukung geng etnis Kirgiz memasuki kota, namun pemerintah membantah tuduhan tersebut.

Kerusuhan menyebar ke daerah tetangga, dan pemerintah mengumumkan keadaan darurat di seluruh selatan wilayah Jalal-Abad. Untuk mengendalikan situasi, pemerintah interim memberi tembakan khusus untuk membunuh pasukan keamanan. Pemerintah Rusia memutuskan untuk mengirim batalion ke negara itu untuk melindungi fasilitas Rusia.

Keluarga Kirgiz di Desa Sary-Mogol, Provinsi Osh

Otunbayeva menuduh keluarga Bakiyev yang "menghasut kerusuhan". AFP melaporkan "tabir asap menutupi seluruh kota". Pihak berwenang di negara tetangga Uzbekistan mengatakan sedikitnya 30.000 orang Uzbek telah menyeberang perbatasan untuk melarikan diri dari kerusuhan. Osh menjadi relatif tenang pada tanggal 14 Juni 2010, tetapi Jalal-Abad mengalami kebakaran. Seluruh wilayah itu masih dalam keadaan darurat, Uzbek enggan untuk meninggalkan rumah mereka karena takut akan serangan. PBB memutuskan mengirim utusan untuk memeriksa situasi.

Temir Sariyev, wakil kepala pemerintah sementara, mengatakan ada bentrokan lokal dan bahwa hal itu tidak mungkin [untuk pemerintah] untuk sepenuhnya mengendalikan situasi. Ia menambahkan bahwa tidak ada aparat keamanan yang cukup untuk menahan kekerasan. lembaga media melaporkan pada 14 Juni 2010 pemerintah Rusia sedang mempertimbangkan permintaan pemerintah Kirgizstan. Pertemuan darurat Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO) diadakan pada hari yang sama (14 Juni) untuk membahas peran yang bisa membantu untuk mengakhiri perselisihan. Perselisihan etnis berkurang, menurut pemerintah Kirgizstan, 15 Juni 2010 dan Presiden Kirgizstan Roza Otunbayeva mengadakan konferensi pers hari itu dan menyatakan bahwa Rusia tidak perlu mengirim pasukan untuk memadamkan kekerasan. Etnis Uzbek mengancam akan meledakkan depot minyak di Osh jika mereka gagal mendapatkan jaminan perlindungan. PBB mengatakan mereka yakin bahwa serangan itu "diatur, ditargetkan dan terencana". Para pejabat Kirgizstan mengatakan kepada media bahwa orang yang diduga berada di balik kekerasan di Jalal-Abad telah ditahan.

Anak-anak Kirgizstan

Pada tanggal 2 Agustus 2010, sebuah komisi pemerintah Kirgizstan mulai menyelidiki penyebab perselisihan. Anggota Komisi Nasional, yang dipimpin oleh mantan ketua parlemen Abdygany Erkebaev, bertemu dengan orang-orang di desa-desa Uzbek didominasi etnis Mady, Shark, dan Kyzyl Kyshtak di distrik Kara-Suu dari Osh Oblast. Komisi Nasional ini, termasuk perwakilan dari berbagai kelompok etnis, didirikan oleh keputusan presiden.

Presiden Roza Otunbayeva juga mengatakan pada bulan Agustus 2010 bahwa komisi internasional juga akan dibentuk untuk menyelidiki perselisihan.

Laporan komisi, dirilis pada bulan Januari 2011, menyimpulkan bahwa peristiwa di Kirgizstan selatan : "direncanakan, provokasi skala besar, berorientasi pada pemecahan Kyrgyzstan dan mengganggu persatuan rakyatnya". Sebagai buntut dari kekacauan, pada tanggal 5 Agustus 2010, pasukan Kirgiz ditangkap pemimpin partai Urmat Baryktabasov karena dicurigai telah merencanakan menggulingkan pemerintahan. Penjabat Presiden Roza Otunbayeva mengatakan bahwa pasukan keamanan telah menyita senjata api dan granat.

Politik[sunting | sunting sumber]

President Askar Akayev (1990–2005) dengan presiden AS George W. Bush, 22 September 2002
PM dan Presiden Kurmanbek Bakiyev (2005–2010) dalam pertmuan dengan Menteri Pertahanan AS Donald Rumsfeld, 26 Juli 2005
Presidenn Almazbek Atambayev (2011) dan Presiden Rusia Vladimir Putin, 16 Maret 2015

Konstitusi 1993 mendefinisikan bentuk pemerintahan sebagai republik unikameral. Cabang eksekutif termasuk Kanselir Agung dan Wakil Ketua. Parlemen saat ini unikameral. Cabang yudisial terdiri dari Mahkamah Agung, pengadilan lokal dan Kepala Jaksa.

Dalam tahun-tahun pertama kemerdekaan penuh Kirgizstan, Presiden Akayev kelihatan bersungguh-sungguh mempunyai komitmen kepada proses reformasi. Namun meskipun mendapatkan bantuan dana dari pihak Barat, termasuk Dana Moneter Internasional, Kirgizstan telah mengalami kesulitan ekonomi dari awalnya. Ini disebabkan pemisahan dari blok perdagangan Soviet, yang menghalangi transisi Kirgizstan yang mulus menuju ekonomi pasar bebas.

Revolusi Tulip (tidak bardarah) telah berhasil menurunkan presiden Akayev pada tahun 2005 dikarenakan adanya ketimpangan perkembangan ekonomi wilayah antara utara dan selatan. Hal ini terjadi karena Akayev dan keluarga berasal dari wilayah utara yang menyebabkan wilayah selatan makin terpuruk secara ekonomi. Posisi Presiden kemudian diambil alih oleh Kurmanbek S. Bakiyev yang menawarkan Revolusi Warna yaitu mengharapkan pemerintahan yang demokratis.

Bakiyev menutup basis militer Amerika Serikat di Kirgizstan tahun 2009. 7 April 2010, posisi Bakiyev diturunkan dan diambil alih oleh Roza Otunbayeva, yang sebelumnya adalah menteri luar negeri Kyrgistan. Pada peralihan kepemimpinan kali ini telah menelan korban 68 orang meninggal dan 400 orang terluka di provinsi Osh. Pertikaian bertambah parah karena terdapat unsur etnis yaitu etnis Uzbekistan dengan Kirgizstan. Evakuasi massal oleh etnis Uzbekistan menandakan ketidakberhasilan pemerintah dalam keamanan dan stabilitas dalam negeri. Roza sempat meminta bantuan kepada Rusia yang ditanggapi dingin dan hanya akan mengirim bantuan kemanusiaan saja.

Roza bersedia negoisasi dengan Bakiyev dalam menangani masalah ini, hingga saat ini Bakiyev mengasingkan diri di Belarusia.

Hak Asasi Manusia[sunting | sunting sumber]

Dalam langkah kelompok hak asasi manusia, puluhan tokoh agama dan masyarakat Uzbek ditangkap oleh aparat keamanan setelah Perselisihan Kirgizstan Selatan 2010, termasuk wartawan dan aktivis hak asasi manusia Azimjan Askarov. Sebuah hukum melarang perempuan di bawah usia 23 tahun untuk bepergian ke luar negeri tanpa orang tua atau wali, dengan tujuan "meningkatkan moralitas dan pelestarian kolam gen" disahkan di parlemen Kirgiz Juni 2013. Diplomat Amerika menyatakan keprihatinan pada bulan Oktober 2014 ketika anggota parlemen Kirgizstan mengesahkan undang-undang yang menetapkan hukuman penjara terhadap aktivis gay dan lain-lain, termasuk wartawan, yang menciptakan "sikap positif terhadap hubungan seksual non-tradisional."

Militer[sunting | sunting sumber]

Tentara Kirgizstan melakukan latihan menyapu tambang.

Angkatan bersenjata Kirgizstan dibentuk setelah runtuhnya Uni Soviet dan terdiri dari angkatan darat, udara dan pasukan pertahanan udara, pasukan internal, penjaga nasional, dan penjaga perbatasan. Militer bekerja sama dengan Angkatan Bersenjata AS, yang menyewakan fasilitas bernama Transit Center di bandara International Manas dekat Bishkek sampai Juni 2014. Dalam beberapa tahun terakhir, angkatan bersenjata telah mulai mengembangkan hubungan yang lebih baik dengan Rusia termasuk penandatanganan penawaran modernisasi senilai $1,1 miliar dan mengambil latihan lebih dalam dengan pasukan Rusia. Badan Keamanan Nasional bekerja dengan militer dan melayani tujuan yang sama dengan pendahulu Soviet, KGB. Ini mengawasi unit elit kontra terorisme pasukan khusus yang dikenal sebagai "Alfa", nama yang sama yang digunakan oleh negara-negara bekas Soviet lainnya, termasuk Rusia dan Uzbekistan. Polisi diperintahkan oleh Kementerian Dalam Negeri, bersama dengan penjaga perbatasan.

Pembagian Administratif[sunting | sunting sumber]

Kirgizstan dibagi kepada 7 Provinsi (jamak: Oblast(область), oblasttar (областтар)) dari bahasa Rusia yang berarti daerah atau provinsi). Ibukota, Bishkek dan kota terbesar kedua Osh secara administratif adalah kota independen (shaar) dengan status sama dengan provinsi. Provinsi dan kota-kota independen, adalah sebagai berikut:

Kyrgyzstan provinces map.png
  1. Kota Bishkek
  2. Batken
  3. Chui
  4. Jalal-Abad
  5. Naryn
  6. Osh
  7. Talas
  8. Provinsi Issyk Kul
  9. Kota Osh

Oblast kemudian dibagi lagi kepada raions (distrik), yang diperintah para pejabat yang dilantik oleh pemerintah pusat. Komunitas luar kota, yang berjumlah hingga 20 permukiman kecil, mempunyai kekuasaan sendiri dengan wali kota dan dewan kota.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Peta Kirgizstan
Topografi Kirgizstan.
Pegunungan Tian Shan di Kirgizstan.
Di pantai selatan danau Issyk Kul, Provinsi Issyk Kul.

Kirgistan adalah negara yang terkurung daratan di Asia Tengah, yang berbatasan dengan Kazakhstan, Cina, Tajikistan dan Uzbekistan. Letak astronomisnya adalah 39° LU - 44° LU, dan 69 ° BT - 81 ° BT. Kirgizstan terletak di rangkaian pegunungan Tian Shan (Kyrgyzstan kadang-kadang disebut sebagai "Swiss Asia Tengah"), sebagian besar daerahnya berupa lembah dan cekungan.

Issyk Kul adalah danau terbesar di Kirgizstan dan danau pegunungan terbesar kedua di dunia setelah Danau Titicaca. Puncak tertinggi berada di kisaran Kakshaal, membentuk perbatasan Cina. Puncak Jengish Chokusu, 7439 m (24.406 ft), adalah titik tertinggi dan dianggap oleh ahli geologi menjadi puncak utara lebih dari 7.000 m (22.966 ft) di dunia. Badai salju di musim dingin yang mengarah ke musim semi, banjir yang sering menyebabkan kerusakan hilir. Aliran air dari pegunungan juga digunakan untuk hidro-listrik.

Kirgizstan memiliki deposito penting dari logam termasuk emas dan logam tanah jarang. Karena medan yang didominasi pegunungan, kurang dari 8% dari tanah dibudidayakan dan hanya di dataran rendah utara dan pinggiran Lembah Fergana.

Bishkek di sebelah utara adalah ibukota dan kota terbesar, dengan sekitar 900.000 penduduk (2005). Kota kedua adalah kota kuno Osh, yang terletak di Lembah Fergana dekat perbatasan dengan Uzbekistan. Sungai utama adalah Kara Darya, yang mengalir ke barat melalui Lembah Fergana ke Uzbekistan.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Iklim setiap daerah bervariasi. Selatan-Barat Lembah Fergana beriklim subtropis dan sangat panas di musim panas, dengan suhu mencapai 40 °C (104 °F) dan di daerah Tian Shan beriklim kering untuk iklim kutub, tergantung pada ketinggian. Di daerah paling dingin suhu di bawah nol selama sekitar 40 hari di musim dingin, dan bahkan beberapa daerah gurun mengalami hujan salju konstan dalam periode ini.

Enklave dan Eksklave[sunting | sunting sumber]

Ada satu eksklave desa kecil, Barak (populasi 627), di Lembah Fergana. Desa ini dikelilingi oleh wilayah Uzbek. Kota ini terletak dari Osh (Kirgizstan) ke Khodjaabad (Uzbekistan) sekitar 4 kilometer (2 mil) utara-barat dari perbatasan Kirgiz-Uzbek ke arah Andijan. Barak secara administratif bagian dari Kecamatan Kara-Suu di Provinsi Osh Kirgizstan.

Ada empat enklaves Uzbek di Kirgizstan. Dua di antaranya adalah kota Sokh (area 325 km² (125 sq mi) dan populasi 42.800 pada tahun 1993; 99% Bangsa Tajik, sisanya Bangsa Uzbek) dan Shakhimardan (juga dikenal sebagai Shahimardan, Shohimardon, atau Shah-e-Mardan, wilayah 90 km² (35 mil persegi) dan populasi 5.100 pada tahun 1993; 91% adalah Bangsa Uzbek, sisanya Bangsa Kirgiz); dua lainnya adalah wilayah kecil Chong-Kara (kira-kira 3 km (2 mi) panjang 1 km (0,6 mil)) dan Jangy-ayyl (titik tanah hampir 2–3 km (1-2 mil)). Chong-Kara terletak di sungai Sokh, antara perbatasan Uzbek dan enklave Sokh. Jangy-ayyl sekitar 60 kilometer (37 mil) sebelah timur Batken, sebelah utara dari perbatasan Kirgiz-Uzbek dekat Khalmion.

Ada juga dua ekslave milik Tajikistan: Vorukh (area eksklave antara 95–130 km² (37-50 mil persegi), populasi diperkirakan antara 23.000-29.000, 95% bangsa Tajik dan 5% bangsa Kirgiz), terletak 45 kilometer (28 mil) sebelah selatan Isfara di tepi kanan sungai Karafshin, dan permukiman kecil dekat stasiun kereta api Kirgiz di Kairagach.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Sebuah representasi proporsional ekspor Kirgizstan.
Bangunan lama dan baru Bishkek

Bank Nasional Republik Kirgiz berfungsi sebagai bank sentral Kirgizstan. Kirgizstan adalah negara termiskin kedua di bekas Uni Soviet, dan saat ini negara termiskin kedua di Asia Tengah. Menurut CIA World Factbook, pada tahun 2011, sepertiga dari penduduk negara itu hidup di bawah garis kemiskinan. Menurut UNDP, tingkat kemiskinan akan terus bertambah: pada tahun 2009 31% dari penduduk hidup di bawah tingkat kemiskinan, sementara pada tahun 2011 angka ini meningkat menjadi 37%.

Meskipun dukungan dari pemberi pinjaman besar Barat, termasuk Dana Moneter Internasional (IMF), Bank Dunia dan Bank Pembangunan Asia, Kirgizstan memiliki kesulitan ekonomi setelah kemerdekaan. Awalnya, ini adalah hasil dari pecahnya blok perdagangan Soviet dan kerugian yang dihasilkan dari pasar, yang menghambat transisi ekonomi republik.

Pemerintah telah mengurangi pengeluaran, dan memperkenalkan pajak pertambahan nilai. Secara keseluruhan, pemerintah tampaknya berkomitmen untuk transisi ke pasar ekonomi. Melalui stabilisasi ekonomi dan reformasi, pemerintah berusaha untuk membangun pola pertumbuhan yang konsisten jangka panjang. Ekonomi Kirgiz sangat terpengaruh oleh runtuhnya Uni Soviet dan menimbulkan kerugian pasar yang besar.

Bazar Dordoy.

Kirgizstan ialah negara kecil, miskin, bergunung dengan ekonomi utamanya pertanian. Gandum, kentang, gula bit, kapas, wol, tembakau, buah, daging sapi dan daging domba merupakan produk pertanian yang utama, dengan kapas, wol dan daging ekspor utama. Ekspor industri termasuk emas, merkuri, uranium, dan listrik. Kirgizstan telah merupakan salah satu negara paling progresif dari bekas Uni Soviet dalam melaksanakan reformasi pasar. Menyusul kesuksesan program stabilisasi, yang menurunkan inflasi dari 88% pada 1994 menjadi 15% pada 1997, perhatian telah sejak saat itu berbalik terhadap perkembangan yang menimbulkan semangat. Banyak saham perusahaan pemerintah telah terjual. Penurunan dalam produksi telah menjadi keras sejak ambruknya Uni Soviet pada Desember 1991, namun dari pertengahan 1995 produksi mulai pulih dan ekspor mulai bertambah. Pensiunan, pengangguran, dan pekerja pemerintah dengan tunggakan pajak terus diderita. Bantuan luar negeri memainkan peran besar dalam perubahan haluan ekonomi negara. Pemerintah telah mengambil serangkaian langkah untuk memberantas berbagai masalah berat seperti utang luar negeri yang berlebihan, inflasi, pungutan pajak yang tak cukup, dan jatuhan dari kekacauan ekonomi Rusia. Kirgizstan telah menikmati perkembangan tegap tiap tahun sejak 1999.

Dalam hal infrastruktur telekomunikasi, Republik Kirgiz peringkat terakhir di Asia Tengah di Forum Ekonomi Dunia Jaringan Kesiapan Index (NRI) - indikator untuk menentukan tingkat perkembangan teknologi informasi dan komunikasi suatu negara. Republik Kirgizstan peringkat nomor 118 secara keseluruhan di 2014 peringkat NRI, tidak berubah dari 2013.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Sebuah Piramida penduduk menunjukkan pembagian usia Kirgizstan (2005).

Populasi Kirgizstan diperkirakan 5,6 juta jiwa pada tahun 2013. Ddari mereka, 34,4% berada di bawah usia 15 tahun dan 6,2% lebih dari 65 tahun. Negara ini pedesaan: hanya sekitar sepertiga dari penduduknya yang tinggal di daerah perkotaan. Kepadatan penduduk rata-rata 25 orang per km².

Kelompok Etnis[sunting | sunting sumber]

Kelompok etnis terbesar bangsa ini adalah suku Kirgiz, orang-orang Turki, yang terdiri 72% dari populasi (perkiraan 2013). kelompok etnis lainnya termasuk bangsa Rusia (9,0%) di utara dan bangsa Uzbek (14,5%) yang hidup di selatan Kirgizstan. Minoritas kecil seperti suku Dungan (1,9%), Uighur (1,1%), Tajik (1,1%), Kazakh (0,7%), dan Ukraina (0,5%) dan etnis minoritas kecil lainnya (1,7%). Negara ini memiliki lebih dari 80 kelompok etnis.

Kirgiz memiliki sejarah penggembala semi-nomaden, yang tinggal di tenda-tenda bulat disebut yurt dan menggembalakan domba, kuda dan yak. Tradisi nomaden ini diselenggarakan musiman, setiap keluarga menggiring ternak mereka ke padang rumput di puncak gunung (atau jailoo) di musim panas.

Kirgizstan mengalami perubahan dalam komposisi etnis setelah kemerdekaan. Persentase etnis Kirgiz meningkat dari sekitar 50% pada tahun 1979 menjadi lebih dari 70% pada 2013, sementara persentase kelompok etnis Eropa (Rusia, Ukraina dan Jerman) serta Tatar turun dari 35% menjadi sekitar 10%. Persentase etnis Rusia turun dari 29,2% pada tahun 1970 menjadi 21,5% pada tahun 1989. Sejak tahun 1991, sejumlah besar orang Jerman, yang pada tahun 1989 berjumlah 101.000 orang, telah berimigrasi ke Jerman.

Penduduk Kyrgyzstan menurut kelompok etnis 1926-2014

Penduduk Kirgizstan menurut kelompok etnis 1926-2014
Kelompok
Etnis
senus 19261 sensus 19593 sensus 19896 sensus 19997 sensus 20147
Jumlah  % Jumlah  % Jumlah  % Jumlah  % Jumlah  %
Kirgiz 661,171 66.6 836,831 40.5 2,229,663 52.4 3,128,147 64.9 4,193,850 72.6
Uzbek 110,463 11.1 218,640 10.6 550,096 12.9 664,950 13.8 836,065 14.4
Rusia 116,436 11.7 623,562 30.2 916,558 21.5 603,201 12.5 369,939 6.4

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d [http:http://www.imf.org/external/pubs/ft/weo/2015/01/weodata/weorept.aspx?sy=2014&ey=2014&scsm=1&ssd=1&sort=subject&ds=.&br=1&pr1.x=65&pr1.y=8&c=&s=PPPGDP&grp=0&a= "Kyrgyzstan"]. International Monetary Fund. Diakses tanggal 7 Agustus 2015. 
  2. ^ "GINI index". World Bank. Diakses tanggal 26 Juli 2013.