Khalil al-Sakakini

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Khalil Sakakini

Khalil al-Sakakini (bahasa Arab: خليل السكاكيني, 23 Januari 1878 - 13 Agustus 1953) adalah seorang Kristen Palestina, Ortodoks, pendidik, sarjana, penyair, dan nasionalis Arab.

Awal kehidupan[sunting | sunting sumber]

Khalil Sakakini dilahirkan dalam sebuah keluarga Kristen Arab di Yerusalem pada tanggal 23 Januari 1878. Ia menerima pendidikan di Yerusalem di sekolah Ortodoks Yunani, di Anglikan Christian Mission Society (CMS) Universitas didirikan oleh Uskup Blyth, dan pada Sion English College di mana dia membaca Sastra.[1]

Kemudian, Sakakini pindah ke Inggris dan dari sana ke Amerika Serikat untuk bergabung dengan saudaranya Yusif, seorang salesman bepergian di Philadelphia. Selama tinggal nya sembilan bulan di Amerika, ia menerjemahkan dan menulis untuk majalah sastra Arab di Pantai Timur, dan melakukan terjemahan untuk Profesor Richard Gottheil di Columbia University. Ia mendukung dirinya dengan mengajar bahasa Arab dan bekerja di sebuah pabrik Maine. Dia juga bekerja sebagai pedagang kaki lima. Sekembalinya pada tahun 1908, ia bekerja sebagai jurnalis untuk surat kabar Jerusalem al-Asmai ', mengajar bahasa Arab di sekolah Salahiyya dan mengajari ekspatriat di koloni Amerika.[1][2]

Karier[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1909, ia mendirikan sekolah Dusturiyyah, yang menjadi terkenal karena pendekatan nasionalis Arabnya. Dia merintis sistem pendidikan progresif: tidak ada nilai, hadiah atau hukuman bagi siswa, dan penekanan pada pendidikan musik dan atletik. Dia juga memperkenalkan metode baru pengajaran bahasa Arab, dan membuatnya menjadi bahasa utama pengajaran bukan Turki.[2] Sakakini memimpin gerakan untuk mereformasi dan Arabize apa yang ia lihat sebagai korup Gereja Ortodoks Yunani Yerusalem, dan menulis sebuah pamflet pada tahun 1913 berjudul "The Renaissance Ortodoks di Palestina", yang menyebabkan ekskomunikasinya. Usmani otoritas menangkapnya pada hari terakhir kekuasaan mereka pada tahun 1917 setelah ia terlindung seorang Yahudi Polandia-Amerika dan sesama Jerusalemite, Alter Levine. Mereka dikirim ke penjara di Damaskus. Levine menyatakan musuh ketika Amerika Serikat bergabung dengan Sekutu Perang Dunia I. Kedua menjadi teman dekat selama masa penahanan mereka.[3] Setelah dibebaskan, Sakakini naik untuk waktu yang singkat dengan Musa Alami, seorang mantan murid, dan kemudian bergabung Revolusi Arab, yang ia menulis lagu.[4]

Pada tahun 1919, Sakakini dan istrinya mulai bekerja untuk Otoritas Pendidikan Palestina di Yerusalem, dan Sakakinin diangkat kepala College Yerusalem Guru. Dia kemudian menjadi Inspektur Pendidikan untuk Palestina, yaitu jabatan yang dipegangnya selama 12 tahun, sampai pengunduran dirinya sebagai protes atas pengangkatan seorang Yahudi sebagai Komisaris Tinggi Mandat Palestina, Herbert Samuel.[5] Setelah bekerja sebagai kepala sekolah di Kairo , ia kembali pada tahun 1926 dan menjadi seorang inspektur pendidikan. Hal ini memungkinkan dia untuk membawa filsafat pendidikan ke pedesaan. Pada saat yang sama, ia menulis komentar politik untuk surat kabar al-Muqtataf, al-Hilal dan Al-Siyassa al-Usbu'iyya, menyusun puisi patriotik dan berbicara pada rapat umum politik. Pada tahun 1925, ia mendirikan sekolah Wataniyya, dan pada tahun 1938 College Nahda di Yerusalem. Pada Mei 1934, Sakakini menginvestasikan banyak waktu dan energi dalam membangun rumah baru di lingkungan Katamon, yang memakan waktu tiga tahun untuk menyelesaikan.[6]

Keyakinan[sunting | sunting sumber]

Sepanjang hidupnya Sakakini memeluk budaya Eropa. Setelah seorang nenek Yunani menyebabkan minatnya dalam musik Yunani dan filsafat Yunani. Dia bahkan dijuluki dirinya "Sokrates".[7]

Sakakini sering mengekspresikan ide-ide humanistik, dan memiliki kartu nama dibuat untuk membaca "Khalil Sakakini: manusia, insya Allah". Pada saat yang sama, ia mendefinisikan dirinya pertama dan terutama sebagai seorang Arab, dan dipuji sebagai salah satu bapak pendiri nasionalisme Arab di wilayah tersebut. Dia adalah seorang penganjur Pan-Arabisme dan dipertimbangkan Palestina bersatu dengan Suriah. Dia melihat Zionisme sebagai ancaman besar dan percaya bahwa hak Yahudi atas tanah telah habis sementara hak Arab adalah "hidup satu" [8][9].

Al-Sakakini, masuk daftar beberapa hukuman yang akan dijatuhkan: bom dan menembak para penjajah Inggris dan Yahudi, ladang Yahudi dan kebun jeruk, penyergapan rutin lalu lintas, jalan blok, menggagalkan kereta api, memutuskan aliran listrik. Ia melanjutkan:.. "Pertempuran di Palestina adalah dengan kekuatan penuh ... Kemenangan ada di tangan Tuhan ... Jika kita hidup, kita akan hidup dengan kehormatan Jika kita mati - kita akan mati dengan kehormatan [10]

Selama 1936-1939 pemberontakan Arab, ia memuji serangan Arab terhadap orang Yahudi, khawatir bahwa kekerasan pemberontakan itu tampak buruk di mata publik karena 'orang-orang Yahudi menguasai surat kabar dan radio', ia menyimpulkan bahwa 'pedang itu lebih kuat dari buku' . . Pada serangan granat dari kereta sipil Yahudi, ia memuji respon "pahlawan" [11] Setelah serangan terhadap Yerusalem Edison bioskop yang menewaskan tiga orang, ia menulis:

Tidak ada kepahlawanan lain seperti ini, kecuali kepahlawanan Sheikh al-Qassam.[12]

Namun saudaranya berbicara tentangnya:

Saya merasakan rasa sakit dari masalah, apakah mereka jatuh pada orang-orang Arab atau Inggris atau orang-orang Yahudi. Untuk alasan itu kadang-kadang Anda akan menemukan saya di sisi orang-orang Arab, di lain kali di sisi Inggris, dan masih lain kali di sisi orang-orang Yahudi. Dan jika ada hewan yang menderita bahkan bau samar masalah ini, saya akadang-kadang akan berada di sisi dari hewan.[13]

Sakakini juga datang untuk percaya bahwa Nazi Jerman akan melemahkan Inggris dan 'membebaskan Palestina dari orang Yahudi', sehingga ia mendukung Nazi. Dia menulis bahwa Adolf Hitler telah membuka mata Dunia dengan mitos kekuasaan Yahudi, dan bahwa Jerman telah berdiri untuk orang-orang Yahudi dan menempatkan mereka di tempat mereka sebagai Mussolini yang dilakukan kepada Inggris.[14][15]

Sakakini keras menentang memungkinkan korban Holocaust ke Palestina, dengan alasan bahwa masalah manusia yang diperlukan untuk dipecahkan oleh seluruh umat manusia. Sementara sedih dengan kejadian seperti bencana Struma, ia merasa bahwa bahwa pemerintahan Arab yang independen Palestina bisa menggunakan kekuatan untuk mencegah dari arahan, dan ia merasa bahwa sementara orang Yahudi tua bisa datang untuk menjalani tahun terakhir mereka sebagai dalam generasi masa lalu, komunitas yang berkembang di bawah perlindungan Inggris harus dilarang [16] Dia percaya bahwa Holocaust sedang dieksploitasi parasitically oleh Yahudi menuntut tanah air di Palestina, yang katanya akan membuang orang-orang Arab segera setelah mereka mendapatkannya. Karena seharusnya pengaruh Yahudi di Amerika Serikat, ia percaya bahwa hak mereka untuk memilih harus dicabut di negara itu.[17]

Sakakini adalah seorang advokat seumur hidup reformasi sosial. Dia mencoba untuk menanamkan prinsip-prinsip pembebasan siswa, pendidikan seks, ide-ide progresif sosialis dan lainnya, dan percaya bebas berbaur jenis kelamin. Dia sedih oleh pikiran anak-anaknya tinggal di Palestina, meskipun ia menulis negara ini sebagai Taman Eden. Ia ingin anak-anaknya untuk tinggal di negara yang lebih mulia, dan memimpikan beremigrasi jika ia bisa. Palestina Arab budaya nilai-nilai yang diselenggarakan "dari hubungan keluarga kehormatan dan, mari kita makan dan minum dan tumbuh kuat dan serangan" tegasnya, bukan dari "mari kita berkorban dan memaafkan dan menghormati dan menyayangi".[18]

Warisan[sunting | sunting sumber]

khalil Sakakini menerbitkan karya meliputi risalah pendidikan, koleksi puisi, sastra, filsafat dan politik esai, dan buku harian. Sebuah jalan dan sekolah di Yerusalem yang bernama setelah dia, serta perpustakaan Masjid Pasha Jezzar di Acre dan jalan di Kairo. Makalahnya sekarang di Universitas Ibrani Yerusalem. Ia dimakamkan di Mar Gerges Cemetery di Kairo.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Segev, Tom (1999). One Palestine, Complete. Metropolitan Books. hlm. 27–29. ISBN 0-8050-4848-0. 
  2. ^ a b Salim Tamari (2003). "A Miserable Year in Brooklyn: Khalil Sakakini in America, 1907 - 1908". Institute of Jerusalem Studies. 
  3. ^ Segev, Tom (1999). One Palestine, Complete. Metropolitan Books. hlm. 14. ISBN 0-8050-4848-0. 
  4. ^ Segev, Tom (1999). One Palestine, Complete. Metropolitan Books. hlm. 77–81. ISBN 0-8050-4848-0. 
  5. ^ Sakakini, Such Am I, O World, pp. 138, in Segev, Tom (1999). One Palestine, Complete. Metropolitan Books. hlm. 147. ISBN 0-8050-4848-0. He made sure everybody knew why he had resigned - he would not work under a Jewish high commissioner. 
  6. ^ Segev, Tom (1999). One Palestine, Complete. Metropolitan Books. hlm. 187, 270. ISBN 0-8050-4848-0. 
  7. ^ Sakakini, Such Am I, O World, pp. 121, 125, in Segev, Tom (1999). One Palestine, Complete. Metropolitan Books. hlm. 108. ISBN 0-8050-4848-0. 
  8. ^ "If we do not unite to resist Zionism, we would lose Palestine and expose others to danger", translated from [1]
  9. ^ "We want the country under the sponsorship of a single power, and so we will preserve our unity...The country that saves us from Zionism and from partition - that country we will prefer above all others." Sakakini on preferring US over British rule, Such Am I, O World, pp. 130, in Segev, Tom (1999). One Palestine, Complete. Metropolitan Books. hlm. 152. ISBN 0-8050-4848-0. 
  10. ^ Rose, Norman. A Senseless, Squalid War: Voices from Palestine 1945-1948, The Bodley Head, London, 2009. (p. 39-40). List of "punishments" quoted from Rose.
  11. ^ Sakakini diary, 10 June, 13 June, 16 June 1936; 30 April, 5 May, 7 May, 23 May 1936, in Segev, Tom (1999). One Palestine, Complete. Metropolitan Books. hlm. 368. ISBN 0-8050-4848-0. 
  12. ^ Sakakini to his son, 13 June 1936, in Segev, Tom (1999). One Palestine, Complete. Metropolitan Books. hlm. 365. ISBN 0-8050-4848-0. 
  13. ^ Sakakini, Such Am I, O World, pp. 191, in Segev, Tom (1999). One Palestine, Complete. Metropolitan Books. hlm. 373. ISBN 0-8050-4848-0. 
  14. ^ Sakakini, Hala (1987). Jerusalem and I. Amman. hlm. 54ff. 
  15. ^ Khalil Sakakini, Such Am I, O World, p. 187, in Segev, Tom (1999). One Palestine, Complete. Metropolitan Books. hlm. 411. ISBN 0-8050-4848-0. 
  16. ^ Sakakini, Such Am I, O World, pp. 203; Sakakini diary 1 March 1942 in Segev, Tom (1999). One Palestine, Complete. Metropolitan Books. hlm. 461–462. ISBN 0-8050-4848-0. 
  17. ^ Sakakini, Such Am I, O World, pp. 221, in Segev, Tom (1999). One Palestine, Complete. Metropolitan Books. hlm. 492. ISBN 0-8050-4848-0. 
  18. ^ Sakakini, Such Am I, O World, pp. 192, 194, p.156ff, 175, 148, Sakakini to his son, 12 December 1932, 7 January 1933, 12 January 1933, ISA P/378/2646 in Segev, Tom (1999). One Palestine, Complete. Metropolitan Books. hlm. 372–373. ISBN 0-8050-4848-0. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]