Kerajaan Tallo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sebuah nisan di Situs Pemakaman Raja-raja Tallo diukir dalam huruf Arab.

Kerajaan Tallo adalah salah satu kerajaan suku Makassar yang terdapat di Sulawesi Selatan. Kerajaan ini berhubungan erat dengan Kerajaan Gowa, yang secara bersama-sama setelah Islamisasi persekutuan kerajaan Gowa-Tallo oleh para sejarawan disebut dengan nama Kesultanan Makassar.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Tallo berawal dari pertengahan abad ke-15, yaitu setelah wafatnya Raja Gowa ke-6 Tonatangkalopi. Penerusnya sebagai Raja Gowa ke-7 adalah anak tertuanya Batara Gowa Tuminanga ri Paralakkenna, sementara adiknya Karaeng Loe ri Sero memerintah sebagian wilayah sebagai Raja Tallo pertama.[1] Wilayah Kerajaan Tallo meliputi Saumata, Pannampu, Moncong Loe, dan Parang Loe.[1]

Kedua kerajaan Tallo dan Gowa kemudian terlibat pertempuran dan persaingan, hingga Tallo terkalahkan. Pada masa pemerintahan Raja Gowa ke-10 Tonipalangga Ulaweng dan Raja Tallo ke-4 Daeng Padulu' dicapailah kesepakatan Rua karaeng se're ata (dua raja tetapi satu rakyat), yang mana dengan persetujuan tersebut, maka dalam persekutuan itu Raja Gowa menjadi Sombaya (raja tertinggi) sedangkan Raja Tallo menjadi Tuma'bicara Butta (perdana menterinya) dari persekutuan kedua kerajaan tersebut. Sejak saat itu Kerajaan Tallo selalu terlibat dan mendukung ekspansi Kerajaan Gowa di Sulawesi Selatan dan sekitarnya.[1]

Di antara raja-raja Tallo yang menonjol adalah Karaeng Matoaya (1593-1623) dan anaknya Karaeng Pattingalloang (1641-1654), yang adalah para perdana menteri yang terpelajar dan andal, yang membawa Kesultanan Makassar pada masa keemasannya.[2]

Daftar raja Tallo[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah daftar Karaeng (raja) Kerajaan Tallo:[3]

No Nama Pemerintahan Keterangan
1 Karaeng Loe ri Sero, Tuniawanga ri Sero Pertengahan s.d. akhir abad ke-15 Anak Tunatangkalopi Raja Gowa ke-6
2 Karaeng Tunilabu ri Suriwa Akhir abad ke-15 - 1500-an Anak raja sebelumnya
3 I Mangayoangberang Karaeng Pasi' gelar anumerta Karaeng Tunipasuru 1500-an - 1540/43 Anak raja sebelumnya
4 I Mappatakakatana Daeng Padulu', Karaeng Pattingalloang, gelar anumerta "Tumenanga ri Makkoayang" 1540/43 - 1576 Anak raja sebelumnya, perdana menteri pertama Kerajaan Gowa-Tallo
5 I Sambo Daeng Niasseng Karaeng Pattingalloang Karaeng Bainea 1576-1593 Anak raja sebelumnya
6 I Mallingkaan Daeng Mannyonri, Karaeng Matoayya, "Sultan Abdullah Awalul Islam", gelar anumerta "Tumenanga ri Agamana" 1593–1623 Anak raja ke-4, raja muslim pertama Kesultanan Makassar
7 I Manginyarrang Daeng Makkio, Karaeng Kanjilo, "Sultan Abdul Jafar Muzaffar", Tumammalinga ri Timoro, gelar anumerta "Tumenanga ri Tallo" 1623–1641 Anak raja sebelumnya, pernah menyerang Timor
8 I Mangadacinna I Daeng Baqle, Karaeng Pattingalloang, "Sultan Mahmud", gelar anumerta "Tumenanga ri Bontobiraeng" 1641-1654 Saudara raja sebelumnya
9 I Mappaiyo Daeng Mannyauru', "Sultan Harun Al Rasyid", gelar anumerta "Tumenanga ri Lampana" 1654-1673 Anak raja ke-7
10 I Mappincara Daeng Mattinri, Karaeng Kanjilo, "Sultan Abdul Qadir", gelar anumerta "Tumenanga ri Pasi'" 1673–1709 Anak raja sebelumnya
11 I Mappau'rangi Daeng Mannuntungi, Karaeng Boddia, "Sultan Sirajuddin", gelar anumerta "Tumenanga ri Tallo" 1709–1714 Anak raja sebelumnya
12 I Manrabbia Daeng Ma'nassa, Karaeng Kanjilo, "Sultan Najamuddin", gelar anumerta "Tumenanga ri Jawayya" 1714–1729 Anak raja sebelumnya, meninggal di Jawa
13 I Makkasu’mang Daeng Mattalik, Karaeng Lempangang, "Sultan Syafiuddin", gelar anumerta "Tumenanga ri Butta Labbiri'na" 1739–1760 Saudara raja sebelumnya

Kompleks makam[sunting | sunting sumber]

Kompleks makam raja-raja Tallo dari abad ke-17 hingga ke-19 terletak di Kelurahan Tallo, Kecamatan Tallo, Kota Makassar.[4]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Ahmad M. Sewang (2005). Islamisasi Kerajaan Gowa: abad XVI sampai abad XVII. Yayasan Obor Indonesia. hlm. 22. ISBN 979-461-530-7, 9789794615300. 
  2. ^ William Cummings (2002). Making Blood White: Historical Transformations in Early Modern Makassar (edisi ke-berilustrasi). University of Hawaii Press. hlm. 30-32. ISBN 0-8248-2513-6, 9780824825133. 
  3. ^ William Cummings (2011). The Makassar Annals. 35 dari Biblioteca Indonesica. BRILL. hlm. 352-353. ISBN 90-04-25362-9, 9789004253629. 
  4. ^ Kantor Suaka Peninggalan Sejarah dan Purbakala Sulawesi Selatan (1985). Laporan Pengumpulan Data Peninggalan Sejarah dan Purbakala di Kotamadia Ujung Pandang, Provensi Sulawesi Selatan, Indonesia. Suaka Peninggalan Sejarah dan Purbakala Sulawesi Selatan. hlm. 56-58.