Kerajaan Suppa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search


Kerajaan Suppa atau kedatuan Suppa (yang dibaca dengan Suppa') adalah salah satu kerajaan Suku Bugis yang disegani di wilayah Ajatappareng dan didaerah Sulawesi Selatan. Setelah kemerdekaan kini kerajaan suppa' merupakan suatu kecamatan yang berada di kabupaten Pinrang Provinsi Sulawesi Selatan. Kerajaan Suppa sendiri dapat di lihat asal usulnya dalam naskah lontaraq i lagaligo yang disebut dengan toloqna iyarega minruranna Suppa[1]. Kerajaan Suppa secara astronomi berada pada titik koordinat 03˚55’26.40” LS, 119˚33’59.11” BT.

Sejarah berdirinya[sunting | sunting sumber]

Seperti epik kerajaan-kerajaan di Sulawesi Selatan yang pembentukan melalui konsep to manurung atau dikenal dengan kepemimpinan to manurung [2] sebagai mana pula di tertuang dalam sure' Galigo atau i lagaligo kedatuan suppa pun pembentukannya diawali dengan pengangkatan Manurung’nge sebagai Datu Suppa pertama oleh orang-orang yang menyaksikan dan mendengar berita kedatangannya di tanah Suppa diperkirakan pada abad ke 14.

Bergabung dalam Wilayah Ajattapareng[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Suppa merupakan salah satu kerajaan anggota konfederasi Ajatappareng yang letaknya di sebelah barat Danau Tempe, Danau Sidenreng, dan Danau Buaya. Sekitar abad ke-15, konfederasi ini terbangun yang dicetuskan oleh La Makkarawi Datu Suppa (tapi hal ini masih menjadi kajian lebih lanjut) yang hasilnya bergabungnya Lima Kerajaan yaitu kerajaan Sidenreng, Suppa, Sawitto, Rappang dan Alitta. [3] Salah satu motif bergabungnya kerajaan-kerajaan ini karena dikenal sebagai penghasil beras terbesar di Sulawesi Selatan dan menjadi rebutan bagi kerajaan-kerajaan besar yakni Luwu, Bone, dan Gowa. Pasca persekutuan terbentuk, tampak eksistensi Ajatappareng makin maju, itu ditandai hadirnya beberapa pedagang dari luar antara lain Antonio De Paiva pada Tahun 1544, seorang pedagang asal Portugis. Kemajuan perdagangan hasil-hasil pertanian telah mengundang kerajaan yang lebih besar untuk melakukan penguasaan.

Jejak kerajaan Suppa[sunting | sunting sumber]

Jejak kerajaan suppa sendiri masih dapat di telusuri dengan menemukan rumah soraja (kini berada di pare-pare), benda-benda pusaka seperti keris, tombak dan perlengkapan raja lainnya[4] dan rumah datu di dekat pantai mara'bombang di kecamatan suppa. Selain itu dapat dijumpa makam raja-raja kerajaan Suppa di Kota Pare-pare[5].


Kepemimpinan Kerjaan Suppa Dulu dan hingga kini[sunting | sunting sumber]

Para sejarahwan pun banyak menelusuri dan meneliti sejarah dari kerajaan suppa ini, di kerajaan ini lah pernah memerintah pahlawan nasional andi abdullah bau massepe sebagai datu suppa ke 25. Saat ini adalah Hj Andi dala uleng bau massepe putri dari beliau yang melanjutkan keturunan sebagai pewaris tahta kedatuan suppa sampai sekarang setelah Kuneng Bau Massepe yang dikenal dengan datu lolo mangkat ditahun 2014 sebagai datu suppa ke 28 (1992-2014).

Dalam lontara suppa diceritakan manurung’nge mompo ri lura malowangnge (muncul didanau yg besar : maksudnya ialah laut. pen.) bersama dengan sarung lumut dan benda-benda Arajang/kebesarannya yang serba emas, seperti periuk emas, sendok nasi emas, periuk sayur emas, dan peralatan dapur lain-lainnya yang terbuat dari emas. [6].

Berikut silsilah raja-raja suppa yang dihimpun dari berbagai sumber :

c.1370 terbentuknya kerajaan Suppa
1500 rebentuknya wilayah ajattapareng
1500 MasaKepemimpinan La Makkarawi Datu Supp
1681 – c.1700 La Toware (M)
1700 – c.1800 La Pamesangi m), La Sangja, (m)
xxxxx– c.1870 La Kuneng (m)
1820 – c.1830 La Tenri Lengkang (La Bampe) (m)
1830 – c.1855 I Towakka Arung Kalibong (m)
1855 – c.1860 La Cebu
1860 – c.1881 Pancaitana Besse Kajuwara (f)
1881 – c.1900 I Maddellung (m)
1900 – c.1902 regent
1902 – c.1906 La Mappanyukki (Andi Mappanyukki) (m)

Pahlawan Nasional Republik Indonesia Raja Bone ke 31 tahun 1931

1906 – c.1926 La Parenrengi Karaeng TinggiMae (m)
1926 – c.1938 Andi Makkasau Parenrengi (m)
1938 – c.1947 Andi Abdullah Bau Massepe (M)

Pahlawan Nasional Republik Indonesia

1947 – c.1984 I Soji Datu Kanjenne (F)
1985 – c.2014 La Kuneng Bau Massepe (M)
2014 – hingga kini We Dala Uleng Bau Massepe (F)


(Andipepeng78 (bicara) 30 Mei 2017 11.49 (UTC)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ http://kebudayaan.kemdikbud.go.id/bpnbsulsel/2015/05/27/suppa-dalam-lontara/
  2. ^ Mattulada, Andi, 1998., Sejarah Masyarakat dan kebudayaan Sulawesi selatan.,Hasanuddin University Press., ISBN 979-530-020-2
  3. ^ Poelinggomang, dkk. 2004 (dalam Muhaeminah & Makmur) Sejarah Sulawesi Selatan jilid I Cetakan Pertama. Makassar: Kerjasama Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan Balai Penelitian Daerah (Balitbangda) dan Masyarakat Sejarawan Indonesia (MSI) Cabang Provinsi Sulawesi Selatan.
  4. ^ http://andioddang.blogspot.co.id/2011/10/saoraja-andi-abdullah-bau-massepe-datu.html
  5. ^ http://travel.kompas.com/read/2012/05/04/18411053/Kubur.Datu.Makam.132.Raja
  6. ^ https://sultansinindonesieblog.wordpress.com/sulawesi/raja-of-suppa/