Kerajaan Aymara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kerajaan Aymara

ca. 1150–1477
Bendera Kerajaan Aymara kingdom
Banner
Wilayah berbahasa Aymara
Wilayah berbahasa Aymara
Ibu kotaHatunqulla (Colla),
Cutimbo (Lupaca),
Caquiaviri (Pacajes)
Bahasa yang umum digunakanAymara,
Quechua
Bahasa lainnyaPuquina,
Uru
PemerintahanKonfederasi dari beberapa Diarki
Era SejarahAbad pertengahan akhir
• Didirikan
ca. 1150
• Dibubarkan
1477
Didahului oleh
Digantikan oleh
Kekaisaran Tiwanaku
Kekaisaran Inca
Sekarang bagian dariBolivia

Kerajaan Aymara adalah entitas politik pribumi di Amerika Selatan yang berkembang setelah runtuhnya Kekaisaran Tiwanaku, secara geografis kerajaan ini terletak di Qullaw (sekarang Altiplano). Kerajaan berdiri antara tahun 1150 dan 1477, hingga ditaklukan oleh Kekaisaran Inka secara militer. Populasi yang didominasi Suku Aymara mencapai sekitar 2 juta jiwa. Mereka tersebar di negara Bolivia, Peru, Chili dan Argentina. Mereka menggunakan bahasa Aymara dan Puquina.[1]

Penaklukan oleh Kekaisaran Inka[sunting | sunting sumber]

Ada persaingan sengit antara kuraka Aymara dari Chucuito, Kerajaan Lupaca dan Hatunqulla serta dari Kerajaan Coll. Konfrontasi ini diketahui oleh suku Inka dan Viracocha Inca dari Kerajaan Cusco yang pertama mencoba mengambil keuntungan dari persaingan ini, menjanjikan bantuan kepada kedua belah pihak tetapi diam-diam setuju dengan Lupacas dari Chucuito. Pengkhianatan ini ditemukan oleh Cari, pemimpin Colla, yang menyerang Lupacas dekat Paucarcolla sebelum tentara Inka datang untuk membantu mereka. Dengan kemenangan ini, collas menjadi kerajaan yang dominan di seluruh Qullaw, mencaplok daratan di sepanjang Pasifik.

Kemudian Pachacuti mengalahkan Collas. Kuraka Collas pada waktu itu disebut Chuqui Capac, dia ditawan oleh suku Inka setelah pertempuran panjang di dekat Hatunqulla. Pada saat penaklukan Collas, wilayahnya membentang dari pantai Pasifik, melewati dataran tinggi Qullaw , hingga pegunungan Mojeños di timur. Setelah penangkapan Chuqui Capac, semua colla ditaklukkan oleh suku Inca, beberapa dengan paksa dan lainnya dengan damai; kota-kota yang dihancurkan dihuni oleh mitmakuna dan kerajaan Aymara lainnya akhirnya menerima kekuasaan Cusco seperti halnya Lupacas, Pacajes, Azangaros, dan lainnya. Setelah ekspansi kerajaan Inka ke tanah kerajaan Aymara, suku Inka menamai semua kerajaan Aymara "Collas", tanpa perbedaan, dan wilayah mereka menjadi bagian dari Collasuyo (Qullasuyo).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Puquina and Leko languages - Advances in Native South American Historical Linguistics". 52ica.etnolinguistica.org. Diakses tanggal 2021-09-21.