Kematian Mahsa Amini

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kematian Mahsa Amini
Nama asli مهسا امینی
Tanggal16 September 2022
LokasiTehran, Iran
Nama lainJina Amini
PenyebabKegagalan organ multipel yang disebabkan oleh hipoksia serebral[1]
HasilUnjuk rasa Mahsa Amini
TewasMahsa Amini
DimakamkanSaqqez, Iran

Pada 16 September 2022, seorang wanita Iran berusia 22 tahun bernama Mahsa Amini (bahasa Persia: مهسا امینی), juga dikenal sebagai Jina Amini atau Zhina Amini (bahasa Persia: ژینا امینی; bahasa Kurdi: ژینا ئەمینی, translit. Jîna Emînî),[2] meninggal di sebuah rumah sakit di Teheran, Iran, dalam keadaan yang mencurigakan. Patroli Bimbingan, polisi moral agama pemerintah Iran, menangkap Amini karena tidak mengenakan hijab sesuai dengan standar pemerintah yakni terlalu longgar sehingga memperlihatkan sebagian rambutnya. Polisi, setelah memindahkannya ke rumah sakit, mengatakan dia mengalami serangan jantung di kantor polisi, pingsan, dan koma.[3][4] Saksi mata, termasuk wanita yang ditahan bersama Amini, mengatakan dia dipukuli habis-habisan, dan dia meninggal akibat kebrutalan polisi.[5][6][7][8][9][10] Pernyataan ini, selain scan medis yang bocor,[11] membuat pengamat independen percaya bahwa Amini mengalami pendarahan otak atau stroke.[12]

Kematian Amini mengakibatkan serangkaian unjuk rasa, yang digambarkan oleh CNN sebagai lebih luas daripada unjuk rasa 2009, 2017, dan 2019,[13] dan oleh The New York Times sebagai unjuk rasa Iran terbesar setidaknya sejak 2009.[14] Beberapa demonstran perempuan melepas hijab mereka atau memotong rambut mereka di depan umum sebagai aksi protes.[15] Hingga 12 Oktober 2022, Hak Asasi Manusia Iran melaporkan setidaknya 201 pengunjuk rasa telah tewas oleh pasukan keamanan yang menghadapi unjuk rasa di seluruh negeri.[16] Amnesty International melaporkan bahwa pasukan keamanan Iran, dalam beberapa kasus, menembaki kelompok-kelompok dengan peluru tajam, dan dalam kasus lain membunuh pengunjuk rasa dengan memukuli mereka dengan tongkat.[17]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Unjuk rasa Hari Perempuan Iran 1979 menentang undang-undang wajib hijab

Iran memperkenalkan aturan berpakaian wajib bagi wanita, sesuai dengan interpretasi mereka tentang standar Islam, tidak lama setelah Revolusi Iran 1979. Pada tanggal 7 Maret, kurang dari sebulan setelah revolusi, Khomeini menetapkan hijab Islami menjadi wajib bagi semua wanita di tempat kerja mereka, dan menetapkan bahwa wanita tidak akan lagi diizinkan memasuki tempat kerja atau kantor pemerintah mana pun yang ada, yang disebutnya sebagai "telanjang".[18][19]

Kekerasan dan pelecehan terhadap perempuan yang tidak mengenakan hijab sesuai dengan standar pemerintah Iran telah menjadi hal biasa setelah revolusi, baik oleh aparat penegak hukum atau warga pro-rezim.[20] Sejak tahun 1980, perempuan tidak dapat memasuki gedung pemerintahan atau publik atau menghadiri tempat kerja mereka tanpa hijab. Pada tahun 1983, hijab wajib di depan umum diperkenalkan dalam hukum pidana, yang menyatakan bahwa "wanita yang tampil di depan umum tanpa hijab agama akan dihukum cambuk hingga 74 cambukan". Namun dalam praktiknya sejumlah perempuan, seperti Saba Kord Afshari dan Yasaman Aryani, dijatuhi hukuman penjara yang berat.[19]

Pada dekade terakhir, pakaian dalam masyarakat Iran mengalami perubahan yang signifikan, dan perempuan muda khususnya cenderung lebih liberal tentang aturan hijab. Hal ini mendorong Patroli Bimbingan, polisi moralitas Iran, untuk meluncurkan kampanye intermiten guna menegur secara lisan atau kekerasan,[21][22][23][24][25][26] menangkap dan "mendidik kembali" wanita yang mereka anggap salah mengenakan hijab. Secara rutin, para tahanan dibawa ke pusat di mana mereka diinstruksikan kembali tentang peraturan berpakaian selama berjam-jam, sebelum diminta untuk menandatangani janji untuk menegakkan peraturan tersebut, dan kemudian diizinkan pergi bersama keluarga mereka.[27][28]

Unjuk rasa terhadap hijab wajib telah umum sejak 1979, dengan salah satu unjuk rasa terbesar terjadi antara 8 dan 14 Maret 1979, dimulai pada Hari Perempuan Internasional dan sehari setelah aturan hijab diperkenalkan oleh Republik Islam.[19] Protes terhadap aturan hijab wajib terus berlanjut, seperti selama protes 2019–2020, ketika pengunjuk rasa menyerang sebuah van Patroli Pembimbing dan membebaskan dua wanita yang ditahan.[29]

Pada tahun 2020, Pemimpin pemerintah Iran Ali Khamenei dikutip mengatakan bahwa "wanita berchador yang tidak pantas harus dibuat merasa tidak aman", sebuah pernyataan yang didukung oleh pejabat dan ulama lain dan membuka jalan bagi lebih banyak kekerasan terhadap perempuan.[30][31] Di antara populasi umum, bagaimanapun, sebuah survei independen yang dilakukan pada tahun yang sama menunjukkan bahwa 58% orang Iran tidak percaya pada hijab sama sekali, dan 72% menentang aturan hijab wajib. Hanya 15% bersikeras pada kewajiban hukum untuk memakainya di depan umum.[32][33]

Sebuah tanda dalam unjuk rasa di Toronto dengan tulisan di batu nisan makam Amini dalam bahasa Kurdi yang berbunyi "Jina, sayang! Kamu tidak akan mati. Namamu akan menjadi simbol."

Biografi[sunting | sunting sumber]

Mahsa Amini lahir pada 23 September 1999[34] dari keluarga Kurdi di Saqqez, Kurdistan, di barat laut Iran.[35] Sementara Mahsa adalah nama resminya (karena hanya nama Persia yang boleh didaftarkan di Iran), nama Kurdinya adalah Jina (juga dieja Zhina), dan merupakan nama yang dikenal sebagai nama keluarganya.[36][37] Dia memiliki satu adik laki-laki, Kiarash (Ashkan).[38] Ayahnya, Amjad Amini,[39] adalah seorang pegawai di sebuah organisasi pemerintah dan ibunya, Mojgan Amini,[40] adalah seorang ibu rumah tangga.[41] Dia bersekolah di Taleghani Girls' High School di Saqqez, dan lulus pada 2018. Amini baru saja diterima di universitas sebelum kematiannya. Dia bercita-cita menjadi pengacara.[40][42]

Sepupunya, Erfan Mortezaei,[43][44] seorang aktivis politik sayap kiri yang tergabung dalam partai Komala dan seorang pejuang Peshmerga yang tinggal di pengasingan di Kurdistan Irak,[45] adalah anggota pertama dari keluarga Amini yang berbicara dengan media setelah kematiannya.[46] Dia membantah klaim pemerintah Iran bahwa Amini terlibat dalam politik apapun.[45] Sebaliknya, Amini digambarkan sebagai “penduduk yang pemalu dan pendiam” di kampung halamannya[47] yang menghindari politik, tidak pernah aktif secara politik saat remaja, dan bukan seorang aktivis.[41] Keluarga Amini menggambarkannya tidak memiliki masalah kesehatan sebelumnya, dan ia seorang yang "sehat" berusia 22 tahun, kontras dengan klaim yang dibuat oleh pemerintah Iran bahwa dia memiliki kondisi kesehatan sebelumnya.[38]

Unjuk rasa di Ottawa, Kanada.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Amini datang ke Teheran untuk mengunjungi saudara laki-lakinya[35] dan pada 13 September 2022 ditangkap oleh Patroli Bimbingan di pintu masuk Jalan Tol Shahid Haghani di Teheran saat bersama keluarganya. Dia kemudian dipindahkan ke tahanan Keamanan Moral.[48][49][50] Kakaknya, yang telah bersamanya ketika dia ditangkap,[35] diberitahu bahwa dia akan dibawa ke pusat penahanan untuk menjalani "kelas pengarahan" dan dibebaskan satu jam kemudian. Kakaknya diberi tahu bahwa adiknya mengalami serangan jantung dan kejang otak di kantor polisi tempat dia dibawa.[51] Dua jam setelah penangkapannya,[51] dia dibawa ke Rumah Sakit Kasra.[52]

Menurut sepupu Amini, dia disiksa dan dihina di dalam van, sebagaimana disaksikan oleh rekan tahanannya. Setelah dia tiba di kantor polisi, dia mulai kehilangan penglihatan dan pingsan. Butuh waktu 30 menit untuk ambulans tiba, dan satu setengah jam baginya untuk sampai ke rumah sakit Kasra.[53]

Selama dua hari, Amini mengalami koma di Rumah Sakit Kasra di Teheran, yang menyebabkan protes terhadap Patroli Bimbingan dan undang-undang tentang hijab.[54] Dia meninggal di unit perawatan intensif pada 16 September.[55][56][57]

Bukti kekerasan[sunting | sunting sumber]

Rumah Sakit Kasra tempat Amini meninggal.

Klinik tempat Amini dirawat merilis pernyataan di Instagram yang mengatakan bahwa dia mati otak saat dirawat. Postingan Instagram itu telah dihapus.[58][59]

Kakak Amini melihat memar di kepala dan kakinya. Para wanita yang ditahan bersama Amini mengatakan bahwa dia dipukuli habis-habisan karena menolak hinaan dan makian petugas yang menangkapnya.[60]

Sejumlah dokter menilai Amini mengalami cedera otak berdasarkan gejala klinis, antara lain keluar darah dari telinga dan memar di bawah mata.[61] Ini juga dikonfirmasi oleh dugaan pemindaian medis tengkoraknya, yang dibocorkan oleh para peretas, menunjukkan patah tulang, pendarahan, dan edema otak.[11][62]

Menurut Iran International, pemerintah Iran memalsukan catatan medis palsu untuk Amini, yang menunjukkan bahwa dia memiliki riwayat penyakit jantung. Pada tanggal 20 September, Dr. Massoud Shirvani, seorang ahli bedah saraf, mengklaim di televisi milik negara bahwa Amini menderita tumor otak yang diekstraksi pada usia 8 tahun.[63]

Pada 21 September, rumah sakit telah merilis CT scan awal. Pendukung pemerintah menyatakan CT scan menunjukkan tekanan psikologis (yang merupakan emosi dan karenanya tidak dapat dilihat pada CT scan) yang disebabkan oleh operasi otak sebelumnya; kritikus menyatakan scan menunjukkan pemukulan fisik dan trauma. Pemerintah Iran menyatakan Amini menjalani operasi otak pada usia lima tahun.[64] Ayah Amini menyatakan "Mereka berbohong ... Dia tidak pernah memiliki kondisi medis apapun, dia tidak pernah menjalani operasi." Dua teman sekelas, yang diwawancarai oleh BBC, mengatakan bahwa mereka tidak mengetahui Amini pernah berada di rumah sakit.[65]

Pada tanggal 29 September sebuah file audio dirilis oleh mantan komandan Korps Pengawal Revolusi Iran, yang melaporkan "sumber terpercaya" yang tidak disebutkan namanya mengatakan bahwa alasan kematian Amini adalah cedera pada tengkoraknya dan bahwa cedera tersebut akibat dari pemukulan yang parah.[6][66][67]

Pengacara keluarga Amini, Saleh Nikbakht, mengatakan kepada situs berita online Etemad bahwa "dokter yang terhormat" percaya bahwa Mahsa dipukul dalam tahanan.[68] Nikbakht juga mengatakan keluarga menginginkan komite pencari fakta untuk menyelidiki kematiannya, dan rekaman polisi yang difilmkan setelah penangkapannya harus diserahkan.[69]

Pada bulan Oktober, laporan koroner menyangkal bahwa Amini meninggal karena pukulan di kepala dan anggota badan; malah kematiannya disebabkan oleh kondisi medis yang sudah ada sebelumnya, dan dia meninggal karena kegagalan beberapa organ yang disebabkan oleh hipoksia serebral.[70]

Unjuk rasa[sunting | sunting sumber]

Akibat kematian Amini, serangkaian unjuk rasa terjadi di seluruh wilayah Iran. Unjuk rasa ini hingga 12 Oktober telah menewaskan setidaknya 201 orang menurut lembaga HAM Iran.[16] Unjuk rasa terjadi beberapa jam setelah kematian Amini, dimulai di rumah sakit di Teheran tempat dia dirawat dan dengan cepat menyebar ke bagian lain negara itu; pertama ke kampung halaman Amini di Saqqez dan kota-kota lain di provinsi Kurdistan termasuk Sanandaj, Divandarreh, Baneh dan Bijar.[71][72] Menanggapi unjuk rasa ini, mulai 19 September pemerintah Iran menerapkan penutupan akses Internet secara regional. Saat unjuk rasa berkembang, pemadaman internet yang meluas diberlakukan bersamaan dengan pembatasan nasional pada media sosial.[73][74]

Selain itu, berbagai dukungan berdatangan dari berbagai negara atas unjuk rasa dan kematian Amini.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ https://www.cbc.ca/news/world/iran-mahsa-amini-coroner-report-1.6609470
  2. ^ "Zhina Amini goes into coma 2 hours after arrest". National Council of Resistance of Iran (dalam bahasa Inggris). 15 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 September 2022. Diakses tanggal 18 September 2022. 
  3. ^ "Three killed in protests over Iranian woman Mahsa Amini's death in custody". CBC.ca. 20 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 September 2022. Diakses tanggal 22 September 2022. 
  4. ^ "Arrest by hijab police leaves woman comatose". Al-Monitor. 15 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2022. Diakses tanggal 22 September 2022. 
  5. ^ Mehsa Amini's death "due to injury to the skull"; A former IRGC commander informed about the forensic report, BBC News, 29 September 2022
  6. ^ a b Ex-IRGC Officer Releases More Evidence About Mahsa Amini’s Murder, Iran International, 29 September 2022
  7. ^ Fazeli, Yaghoub (16 September 2022). "Iranian woman 'beaten' by police for 'improper hijab' dies after coma: State media". Al Arabiya. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2022. Diakses tanggal 16 September 2022. 
  8. ^ "IranWire Exclusive: Morality Patrol Beats a Woman into a Coma". iranwire.com. 15 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2022. Diakses tanggal 18 September 2022. 
  9. ^ "Zhina Amini goes into coma 2 hours after arrest". National Council of Resistance of Iran (dalam bahasa Inggris). 15 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 September 2022. Diakses tanggal 18 September 2022. 
  10. ^ "Mahsa Amini kimdir? M ahsa Amini nasıl öldü?". Cumhuriyet (dalam bahasa Turki). Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2022. Diakses tanggal 25 September 2022. 
  11. ^ a b "Mahsa Amini's medical scans show skull fractures caused by 'severe trauma': Report". Al Arabiya. 19 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2022. Diakses tanggal 22 September 2022. 
  12. ^ Brase, Jörg (20 September 2022). "Irans Opposition hat vor allem eine Schwäche" [Above all, Iran's opposition has one weakness]. ZDF (dalam bahasa Jerman). Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2022. Diakses tanggal 22 September 2022. 
  13. ^ "A barrier of fear has been broken in Iran. The regime may be at a point of no return". CNN (dalam bahasa Inggris). 5 October 2022. Diakses tanggal 10 October 2022. 
  14. ^ Fassihi, Farnaz (24 September 2022). "Iran Protests Surge to Dozens of Cities". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 October 2022. Diakses tanggal 3 October 2022. 
  15. ^ "Iranian women burn their hijabs as hundreds protest death of Mahsa Amini". CNN (dalam bahasa Inggris). 21 September 2022. Diakses tanggal 10 October 2022. 
  16. ^ a b "Iran Protests: Death Toll Rises to at Least 201/Children Victims of the Crackdown". Iran Human Rights. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 October 2022. Diakses tanggal 12 October 2022. 
  17. ^ "Amnesty: Iran Ordered Forces to 'Severely Confront' Protests". VOA (dalam bahasa Inggris). 2022. Diakses tanggal 10 October 2022. 
  18. ^ "The Stolen Revolution: Iranian Women of 1979". cbc.ca. 8 March 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 March 2022. Diakses tanggal 24 September 2022. 
  19. ^ a b c Thirty-five Years of Forced Hijab: The Widespread and Systematic Violation of Women's Rights in Iran (PDF) (Laporan). Justice for Iran. March 2014. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 19 January 2022. Diakses tanggal 24 September 2022. 
  20. ^ Fazeli, Yaghoub (11 March 2020). "Video: Man attacks woman in Iran for being a 'bad hijab'". Al Arabiya. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 March 2022. Diakses tanggal 23 September 2022. 
  21. ^ "خشونت گشت ارشاد به زنان ایران؛ موضوعی ادامه‌دار". www.radiozamaneh.com (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 27 September 2022. 
  22. ^ "گشت ارشاد و تجاوز به زنان ابزارهایی برای کنترل". تریبون زمانه (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 27 September 2022. 
  23. ^ "آمریکا "پلیس امنیت اخلاقی" ایران را به‌دلیل "خشونت علیه زنان" تحریم کرد". رادیو فردا (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 27 September 2022. 
  24. ^ The harsh treatment of the Irshad patrol endangers the hijab, Tabnak, 2022
  25. ^ "حقوق شهروندی | پرت شدن یک زن از ون گشت ارشاد؛‌ متهم شدن سپیده رشنو به تشویق فساد و فحشا". صدای آمریکا (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 27 September 2022. 
  26. ^ Attacks of Islamic guidance patrols on the streets and naked violence against women, Keyhan London, 2022
  27. ^ "Mahsa Amini's death sparks anger towards Iran's morality police". Aljazeera. 23 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2022. Diakses tanggal 23 September 2022. 
  28. ^ IRAN Criminal procedures and documents (PDF) (Laporan). December 2021. hlm. 20,63,108. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 19 January 2022. Diakses tanggal 23 September 2022. 
  29. ^ Qiblawi, Tamara (20 February 2019). "Iranians attack police after women detained for wearing hijabs 'improperly'". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 June 2022. Diakses tanggal 23 September 2022. 
  30. ^ Hijab in Iran; Establishing new regulations and reactions to them, BBC News, 2022
  31. ^ Fazeli, Yaghoub (5 October 2020). "'Improperly veiled' women should be made to feel unsafe, say Iran supreme leader reps". Al Arabiya. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 June 2022. Diakses tanggal 23 September 2022. 
  32. ^ Maleki, Ammar; Arab, Pooyan Tamimi (August 2020). IRANIANS' ATTITUDES TOWARD RELIGION: A 2020 SURVEY REPORT (PDF) (Laporan). The Group for Analyzing and Measuring Attitudes in IRAN (GAMAAN). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 11 September 2022. Diakses tanggal 25 September 2022. 
  33. ^ "The Observer view on the backlash in Iran following the death of Mahsa Amini". The Guardian. 25 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2022. Diakses tanggal 25 September 2022. 
  34. ^ Woman, Life, Freedom! Why I Heard the Rallying Call for Mahsa Amini, inspirelle, October 5, 2022
  35. ^ a b c Rogg, Inga (29 September 2022). "Who was Mahsa Amini, the face of mass protests in Iran". Neue Zürcher Zeitung (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 2 October 2022. 
  36. ^ "Iran protests: Mahsa Amini's family receiving death threats, cousin says". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2022-10-10. Diakses tanggal 2022-10-10. 
  37. ^ Çiçek, Meral (4 October 2022). "Jîna 'Mahsa' Amini Was Kurdish And That Matters". Novara Media. Diakses tanggal 11 October 2022. 
  38. ^ a b "Iranians are Furious after a Young Woman Dies While in Custody of the Hijab Police". Zamaneh Media (dalam bahasa Inggris). 2022-09-16. Diakses tanggal 2022-10-08. 
  39. ^ "Mahsa Amini's Father Rejects Coroner's Report About Her Death". Iran International (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-10. 
  40. ^ a b "Woman Who Died After Arrest By Iran's Morality Police Buried Amid Chants Of 'Death To The Dictator'". RadioFreeEurope/RadioLiberty (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-10. 
  41. ^ a b Jerusalem, Inga Rogg. "Who was Mahsa Amini, the face of mass protests in Iran". Neue Zürcher Zeitung (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 2022-10-08. 
  42. ^ Mahsa Amini's family files complaint in Iran over her arrest, Alarabia, 29 Sep 2022
  43. ^ Mahsa Amini was 'tortured and insulted' before death in police custody in Iran, her cousin says, Sky news, 26 September 2022
  44. ^ Family Frantically Searched for Iranian Woman After Arrest, Voa news, September 29, 2022
  45. ^ a b Staff, The New Arab (2022-09-26). "Mahsa Amini was 'insulted and tortured' before death: cousin". english.alaraby.co.uk/ (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-08. 
  46. ^ Iran: Mahsa Amini was 'insulted and tortured' before her death, cousin tells UK media, The New Arab, 26 September 2022
  47. ^ Hafezi, Parisa (2022-09-28). "Iranian woman whose death led to mass protests was shy and avoided politics". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-10. 
  48. ^ "(Video) Mahsa Amini is the latest victim of the misogynist mullahs' regime in Iran". EIN Presswire. Associated Press. 19 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2022. Diakses tanggal 22 September 2022. 
  49. ^ "Indignación en Irán por el coma de una joven tras ser detenida por la Policía" [Outrage in Iran over the coma of a young woman after being detained by the Police]. swissinfo.ch (dalam bahasa Spanyol). Swissinfo. 15 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2022. Diakses tanggal 18 September 2022. 
  50. ^ "Iran: Woman in coma after her arrest by Tehran's morality police". alaraby.co.uk. The New Arab. 15 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 September 2022. Diakses tanggal 22 September 2022. 
  51. ^ a b "Iranian woman in coma after morality police arrest: activists". France 24. AFP. 15 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 September 2022. Diakses tanggal 18 September 2022. 
  52. ^ "Hijab Victim Suffered Repeated Blows To Her Head – Hospital Source". Iran International (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2 October 2022. 
  53. ^ "Mahsa Amini was 'tortured and insulted' before death in police custody in Iran, her cousin says". Sky News. 25 September 2022. 
  54. ^ Saaberi, Arezou (15 September 2022). "Mahsa Amini: Arrested For Islamic Guidance, Ended Up Brain Dead!". IranTrue (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 September 2022. Diakses tanggal 18 September 2022. 
  55. ^ KHRN (16 September 2022). "Iran: Kurdish woman dies after arrest and torture by morality police in Tehran". Kurdistan Human Rights Network. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2022. Diakses tanggal 18 September 2022. 
  56. ^ Fazeli, Yaghoub (16 September 2022). "Iranian woman 'beaten' by police for 'improper hijab' dies after coma: State media". Al Arabiya. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2022. Diakses tanggal 16 September 2022. 
  57. ^ Rothwell, James (16 September 2022). "Iranian woman dies after beating by 'morality police' for not wearing headscarf". The Telegraph (dalam bahasa Inggris). ISSN 0307-1235. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2022. Diakses tanggal 18 September 2022. 
  58. ^ "Landesweite Proteste nach Tod von Mahsa Amini" [Nationwide protests after Mahsa Amini's death] (dalam bahasa Jerman). Deutsche Welle. 19 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 September 2022. Diakses tanggal 19 September 2022. Die Klinik, in der die 22-Jährige behandelt wurde, hatte nach ihrem Tod auf einem inzwischen gelöschten Post bei Instagram geschrieben, dass Amini bereits bei der Aufnahme hirntot gewesen sei. 
  59. ^ "مهسا امینی بر اثر جراحات ناشی از ضرب و جرح ماموران گشت ارشاد درگذشت" [Mahsa Amini died as a result of the injuries caused by the assault by the officers of the Irshad patrol] (dalam bahasa Persia). Al Arabiya. 16 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2022. Diakses tanggal 24 September 2022. 
  60. ^ "Father of Kurdish woman killed in Iran says daughter was beaten". Rudaw Media Network. 19 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 September 2022. Diakses tanggal 25 September 2022. 
  61. ^ "Iranian Medical Official Says Amini's Death Caused By Head Injury, Rejects Official Version". Radio Free Europe/Radio Liberty (dalam bahasa Inggris). 20 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 September 2022. Diakses tanggal 24 September 2022. 
  62. ^ "Mahsa Amini's CT Scan Shows Skull Fractures Caused By Severe Blows". Iran International. 19 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 September 2022. Diakses tanggal 20 September 2022. 
  63. ^ "Exclusive: Khamenei Doctor Sought To Forge Mahsa Amini's Records". 26 September 2022. 
  64. ^ "Three people killed in Iran protests over death of Mahsa Amini". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 21 September 2022. Diakses tanggal 29 September 2022. 
  65. ^ "Iran: Mahsa Amini's father accuses authorities of a cover-up". BBC News. 22 September 2022. Diakses tanggal 8 October 2022. 
  66. ^ Former IRGC Commander: Forensics Report Says Mahsa Amini Died of Skull Injury, Iran Wire, 29 September 2022
  67. ^ The disclosure of the former commander of the IRGC: the reason of Mahsa Amini's death was "injury to the skull"., Alarabia, 29 September 2022
  68. ^ Iran protests: riot police clash with students at Sharif university , The Guardian, 3 October 2022
  69. ^ Lawyer: Mahsa Amini’s family wants fact-finding committee to probe her death, Iran Front Page, 3 October 2022
  70. ^ https://www.cbc.ca/news/world/iran-mahsa-amini-coroner-report-1.6609470
  71. ^ AP, AFP (20 September 2022). "Mahsa Amini: EU concern over woman who died after being stopped by morality police". Euronews. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 September 2022. Diakses tanggal 21 September 2022. 
  72. ^ "Protests flare across Iran in violent unrest over woman's death". Reuters (dalam bahasa Inggris). 20 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2022. Diakses tanggal 23 September 2022. 
  73. ^ Bonifacic, Igor (21 September 2022). "Iran restricts access to WhatsApp and Instagram in response to Mahsa Amini protests". Engadget. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2022. Diakses tanggal 22 September 2022. 
  74. ^ Strzyżyńska, Weronika (22 September 2022). "Iran blocks capital's internet access as Amini protests grow". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2022. Diakses tanggal 25 September 2022.