Kemanasukaan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Kemanasukaan atau keabritreran adalah sifat dari sesuatu yang ditentukan oleh kebetulan, kemauan mendadak, atau gerak hati, dan bukan karena kebutuhan, akal, atau pendirian tertentu. Istilah ini juga digunakan untuk menunjuk suatu pilihan yang dilakukan tanpa adanya patokan atau batasan.[1][2]

Linguistik[sunting | sunting sumber]

Prinsip kemanasukaan semiotik adalah gagasan tentang kesepakatan sosial dapat menentukan makna pada semiosis tertentu (kegiatan, perilaku, atau proses yang melibatkan tanda-tanda, termasuk produksi makna) atau tanda tertentu.[3] Contohnya lambang bahasa yang berupa bunyi memiliki sifat manasuka, yakni tidak ada ketentuan atau hubungan antara lambang bunyi bahasa dengan konsep atau benda yang dirujuk.[4] Kata kucing untuk hewan kucing dipilih secara manasuka dengan adanya kesepakatan bersama.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Definitive Glossary of Higher Mathematical Jargon —Arbitrary". Math Vault (dalam bahasa Inggris). 2019-08-01. Diakses tanggal 2019-11-19. 
  2. ^ "arbitrariness". Diakses tanggal 21 April 2018 – via The Free Dictionary. 
  3. ^ Chandler, Daniel. "Semiotics for Beginners". visual-memory.co.uk. Diakses tanggal 2019-11-19. 
  4. ^ Prihantini, Ainia (2015-07-30). Master Bahasa Indonesia: Panduan Tata Bahasa Indonesia Terlengkap (dalam bahasa Inggris). Bentang B first. ISBN 978-602-1246-43-6.