Keletihan mata

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Keletihan mata (bahasa Inggris: eye strain), juga dikenal sebagai asthenopia (dari bahasa Yunani asthen-opia, bahasa Yunani Kuno: ἀσθεν-ωπία), adalah kondisi mata yang terjadi melalui gejala non-spesifik seperti kelelahan, rasa sakit di dalam atau di sekitar mata, penglihatan kabur, sakit kepala, dan penglihatan ganda sesekali. Gejala sering terjadi setelah penggunaan jangka panjang komputer, perangkat digital, membaca, mengemudi jarak jauh atau kegiatan lain yang melibatkan tugas visual yang diperpanjang.[1]

Ketika berkonsentrasi pada tugas visual yang intens, seperti terus fokus pada buku atau monitor komputer, otot siliaris dan otot ekstraokular menjadi tegang. Hal ini menyebabkan ketidaknyamanan, rasa sakit pada bola mata. Menutup mata selama sepuluh menit dan mengendurkan otot-otot wajah dan leher setidaknya satu jam sekali biasanya meringankan rasa sakit. Lebih penting untuk memastikan tujuh hingga delapan jam tidur tanpa gangguan setiap malam untuk memulihkan jaringan mata.

Monitor komputer CRT dengan refresh rates rendah (<70 Hz) atau televisi CRT dapat menyebabkan masalah yang sama karena gambar tersebut memiliki flicker yang terlihat. Bahkan jika flicker ini tidak terlihat, tampilannya masih bisa menyebabkan ketegangan dan keletihan mata.[2] CRT yang menua juga sering sedikit tidak fokus, dan ini dapat menyebabkan keletihan mata. Dengan mengganti layar CRT ke layar LCD dapat mengurangi keletihan mata karena lebih nyaman di mata dan biasanya memiliki permukaan anti-reflektif.[2]

Keletihan mata juga dapat terjadi ketika melihat gambar yang kabur (termasuk gambar yang sengaja dikaburkan sebagian karena sensor), karena otot siliaris yang mengencang berusaha keras untuk memfokuskan objek buram. Pengaburan yang halus juga disebabkan oleh sifat bias yang buruk dari lensa plastik dan polikarbonat. Lensa kaca dikenal menawarkan ketajaman visual yang lebih baik.

Gejala[sunting | sunting sumber]

Gejala yang mungkin timbul antara lain[3]:

  • Mata berair
  • Mata kering
  • Penglihatan kabur
  • Sensitf terhadap cahaya
  • Sakit kepala
  • Nyeri pada pundak dan leher
  • Sulit berkonsentrasi
  • Mata yang terbakar
  • Mata terasa gatal
  • Sulit untuk membuka mata

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Eye Strain: Causes, Symptoms, Diagnosis, Management & Prevention". Cleveland Clinic (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-21. 
  2. ^ a b "Computer Eyestrain: 10 Steps for Relief". roswelleyeclinic.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-01-29. Diakses tanggal 2020-04-21. 
  3. ^ "Eye Strain: Causes, Symptoms, Diagnosis, Management & Prevention". Cleveland Clinic. Diakses tanggal 2020-04-21. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Klasifikasi