Kelainan kepribadian skizoid

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Kelainan kepribadian skizoid adalah gangguan dimana orang yang memilikinya selalu bersifat menjauhkan diri dari orang lain serta memiliki pemikiran yang bersifat eksentrik.[1] Ciri-ciri individu yang mengalami skizoid adalah tidak memiliki keinginan untuk intim atau menjadi bagian dari kelompok sosial, dan sering kali memilih sendirian daripada bersama dengan orang lain.[2] Individu ini juga cenderung tidak menunjukkan emosi secara penuh, kebutuhan akan afeksi yang kurang dan rendahnya introspeksi diri.[2][3]

Penderita SPD mungkin memiliki rasa superioritas yang tersembunyi, namun lain seperti penderita Gangguan Kepribadian Narsistik, penderita SPD tidak mencari pengakuan orang lain atau validasi sosial [4]. Penderita SPD seringkali merahasiakan pemikiran dan kreasi mereka untuk menghindari perhatian yang tidak diinginkan,[4] karena pada umumnya penderita SPD lebih senang jika orang lain di sekitarnya tidak mengetahui atau tidak menganggap keberadaan mereka.

Penyebab[sunting | sunting sumber]

Penyebab dari kelainan ini masih belum diketahui dan mungkin berhubungan dengan skizofrenia. Kelainan kepribadian skizoid tidak separah skizofrenia karena tidak menyebabkan diskoneksi dari realita (pada bentuk halusinasi atau delusi) yang biasanya muncul pada penderita skizofrenia.[5] Beberapa profesional kesehatan mental berspekulasi bahwa masa kanak-kanak yang suram di mana tidak ada kehangatan dan emosi berkontribusi pada perkembangan gangguan tersebut.[1]

Gejala[sunting | sunting sumber]

Biasanya seseorang dengan kelainan kepribadian skizoid akan terlihat menyendiri dan terpisah, menghindari kegiatan sosial yang melibatkan kedekatan emosional dengan orang lain dan tidak ingin atau tidak bisa menikmati hubungan yang dekat, bahkan dengan anggota keluarga.[5]

Pengobatan (Terapi)[sunting | sunting sumber]

Seseorang dengan kelainan kepribadian ini tidak akan mencari pengobatan atau terapi. Oleh karena itu, sulit diketahui bagaimana langkah terapi yang efektif, misalnya terapi bicara juga tidak efektif. Hal ini disebabkan karena seseorang dengan kelainan ini mempunyai kesulitan untuk membentuk komunikasi dengan terapis. Salah Satu pendekatan yang dapat membantu Terapi yaitu mengurangi kebutuhan kedekatan emosional atau intimasi pada individu tersebut. Individu dengan kelainan kepribadian skizoid biasanya membentuk relasi yang baik tanpa fokus dengan kedekatan emosional. Mereka baik untuk membina relasi yang berfokus pada pekerjaan, aktivitas intellectual dan ekspektasi.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kartono, Kartini (1987). Kamus Psikologi. Pionir Jaya. hlm. 433. 
  2. ^ a b "Kamu ups Kesehatan". www.kamuskesehatan.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-07-26. Diakses tanggal 24 Juni 2014. 
  3. ^ VandenBos, Gary. APA Dictionary of Psychology. hlm. 815. 
  4. ^ a b "Treatment of schizoid personality: An analytic psychotherapy handbook - ProQuest". search.proquest.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-08-22. 
  5. ^ a b c "Schizoid personality disorder: MedlinePlus Medical Encyclopedia". medlineplus.gov (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-09-21.