Kebudayaan Villanova

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kebudayaan Villanova
Italy-Villanovan-Culture-900BC.png
Jangkauan
geografis
Eropa (Semenanjung Italia: Emilia-Romagna, Toskana, Lazio, Campania)
PeriodeZaman Besi Awal; Tahap awal Peradaban Etruria.
Tanggalk. 900–700 SM
Didahului olehKebudayaan Proto-Villanova
Diikuti olehPeriode Orientalisasi (700–500 SM) oleh Peradaban Etruria

Kebudayaan Villanova (k. 900–700 SM; bahasa Italia: Cultura villanoviana), dianggap sebagai tahap awal dari Peradaban Etruria,[1][2][3][4][5] adalah kebudayaan arkeologi Zaman Besi paling awal yang ditemukan di Semenanjung Italia. Kebudayaan ini merupakan kelanjutan dari Proto-Villanova pada Zaman Perunggu yang bercabang dari Kebudayaan Urnenfelder di Eropa Tengah.[6] Nama ini berasal dari wilayah Villanova, sebagian kecil daerah di munisipalitas Castenaso di Kota Metropolitan Bologna, tempat di mana Giovanni Gozzadini menemukan sisa-sisa reruntuhan permukiman dan pemakaman purba (mengungkap 193 makam, 179 di antaranya tempat penyimpanan abu kremasi dan 14 untuk kuburan).[7]

Kebudayaan Villanova memperkenalkan teknik pembuatan dan pengerjaan besi ke Semenanjung Italia. Masyarakat kebudayaan itu juga mempraktikan kremasi dan mengubur abu orang mati dalam guci tembikar berbentuk kerucut ganda yang khas.[8]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Nama Villanova dari tahap awal peradaban Etruria berasal dari situs penemuan arkeologi pertama yang berkaitan dengan kebudayaan maju tersebut, yang merupakan sisa-sisa pemakaman yang ditemukan di dekat Villanova (Castenaso,12 kilometer (7,5 mi) tenggara dari Bologna), Semenanjung Italia. Penggalian yang berlangsung dari tahun 1853 hingga 1855 dilakukan oleh cendekiawan dan pemilik situs, Giovanni Gozzadini, dan melibatkan 193 makam, enam di antaranya dipisahkan dari yang lain seolah-olah menandakan status sosial khusus. Kuburan lubang "makam sumur" yang dilapisi dengan batu berisi guci kremasi. Sebagian kecil kawasan situs tersebut sebelumnya telah dijarah, tetapi sebagian besar kawasan belum tersentuh sama sekali. Pada tahun 1893, sebuah penemuan kebetulan menemukan nekropolis Villanova khas lainnya di Verucchio yang menghadap ke dataran pesisir Laut Adriatik.

Ciri pemakaman menghubungkan kebudayaan Villanova dengan Urnenfelder (k. 1300–750 SM) dan kebudayaan Kelt Hallstatt yang menggantikan Urnenfelder. Hal tersebut tidak mungkin untuk membedakan ini pada tahap awal kebudayaan itu. Jenazah yang dikremasi ditempatkan di guci kremasi[9] dan kemudian dikubur. Guci tersebut adalah bentuk tembikar Villanova yang dikenal sebagai impasto.[9] Sebuah kebiasaan yang diyakini berasal dari kebudayaan Villanova adalah penggunaan guci berbentuk gubuk, yang merupakan guci kremasi yang dibuat seperti gubuk tempat penduduk desa tinggal. Dekorasi sgraffito khas swastika, meander, dan bujur sangkar digores dengan alat seperti sisir. Guci disertai dengan fibula perunggu sederhana, pisau cukur, dan cincin.

Rentang waktu[sunting | sunting sumber]

Kebudayaan Villanova secara umum dibagi menjadi Villanova I dari k. 960 SM hingga k. 801 SM dan Villanova II dari k. 800 SM hingga 720 SM. Tahap selanjutnya (Villanova II) berubah drastis, bukti kontak dengan peradaban Helenik dan perdagangan dengan bangsa dari utara di sepanjang Jalan Amber. Bukti ini berupa kalung kaca dan ambar untuk wanita, perlengkapan baju besi dan perlengkapan kuda dari perunggu, dan pengembangan kuburan elit yang kontras dengan budaya egaliter sebelumnya, berdampingan dengan praktik kremasi sebelumnya. Dengan tahap terakhir dari Villanova II Peradaban Etruria, khususnya Etruria Selatan, memasuki Periode Orientalisasi. Wilayah paling utara dunia Etruria, seperti Etruria Padana, terus berkembang sebagai Villanova III (750–680 SM) dan Villanova IV (680–540 SM).

Kronologi Villanova dalam Peradaban Etruria[sunting | sunting sumber]

Peradaban Etruria
(900–27 SM)[10]
Periode Villanova
(900–720 SM)
Villanova I 900–800 SM
Villanova II 800–720 SM
Villanova III (kawasan Bologna) 720-680 SM [11]
Villanova IV (kawasan Bologna) 680-540 SM [11]
Periode Orientalisasi
(720–580 SM)
Orientalisasi Awal 720–680 SM
Orientalisasi Pertengahan 680–625 SM
Orientalisasi Akhir 625–580 SM
Periode Arkais
(580–480 SM)
Arkais 580–480 SM
Peride Klasik
(480–320 SM)
Klasik 480–320 SM
Periode Helenistik
(320–27 SM)
Helenistik 320–27 SM

Pengolahan logam dan perdagangan[sunting | sunting sumber]

Kualitas pengolahan logam yang ditemukan dalam perunggu dan tembikar menunjukkan keterampilan perajin Villanova. Beberapa barang kuburan dari situs pemakaman menampilkan kualitas yang lebih tinggi, menunjukkan perkembangan elit masyarakat dalam budaya Villanova. Peralatan dan barang-barang ditempatkan di kuburan yang menunjukkan kepercayaan akan kehidupan setelah kematian. Makam laki-laki berisi senjata, zirah besi, sedangkan kuburan perempuan berisi alat tenun. Beberapa kuburan terdapat campuran atau keduanya, menunjukkan kemungkinan bahwa beberapa wanita menggunakan alat dan beberapa pria membuat pakaian.[12]

Selama periode Villanova, Etruria berdagang dengan negara-negara lain dari kawasan Laut Tengah seperti Yunani, Balkan, dan Sardinia. Perdagangan membawa kemajuan dalam pengolahan logam, dan kehadiran Yunani mempengaruhi tembikar Villanova.[12]

Helm jambul perunggu Villanova abad ke-9 SM, (Metropolitan Museum of Art, Kota New York)
Guci ganda Villanova dari Chiusi, Toskana. abad ke-9 hingga ke-7 SM. (Museum Arkeologi Nasional, Firenze).
Perangkap Zirah Perunggu Berbentuk Kuda; Villanova, abad ke-9–8 SM. LACMA.

Tempat tinggal[sunting | sunting sumber]

Bangunan-bangunan itu berbentuk persegi panjang. Orang-orang tinggal di gubuk-gubuk kecil, terbuat dari pial dan memulaskan dengan tiang kayu sebagai penyangga. Di dalam gubuk, tempat memasak, peralatan, dan tulang binatang yang hangus menjadi bukti tentang kehidupan keluarga penghuni awal di Semenanjung Italia.[13] Beberapa gubuk berisi toples tembikar besar untuk penyimpanan makanan yang ditenggelamkan ke lantainya. Ada juga saluran pembuangan batu untuk mengalirkan air hujan ke waduk-waduk umum.[12]

Permukiman Villanova[sunting | sunting sumber]

Secara umum, pemukiman Villanovan berpusat di Etruria Adriatik, di Emilia Romagna (khususnya di Bologna dan di Verucchio, dekat Rimini), di Marche (Fermo), dan di Etruria Tirenia, di Toskana dan Lazio. Lebih jauh ke selatan, pemakaman kremasi Villanova dapat ditemukan di Campania, tepatnya di Capua, di "makam pangeran" Pontecagnano dekat Salerno,[note 1] Capo di Fiume, dekat Vallo di Diano dan di Sala Consilina.

Permukiman Villanova kecil yang tersebar telah meninggalkan beberapa jejak selain situs pemakaman yang lebih permanen, yang agak terpisah dari pemukiman, sebagian besar karena situs pemukiman dibangun pada zaman Etruria. Pendapat modern umumnya mengikuti Massimo Pallottino dalam menganggap budaya Villanovan sebagai leluhur dari Peradaban Etruria.

Genetika[sunting | sunting sumber]

Sebuah studi genetik yang diterbitkan di Science pada November 2019 meneliti sisa-sisa tulang belulang seorang wanita dari zaman kebudayaan Villanova yang dimakamkan di Veio Grotta Gramiccia, Semenanjung Italia, sekitar k. 900 SM hingga 800 SM. Dia membawa haplogroup ibu K1a4.[14] dan DNA autosomalnya adalah silsilah campuran dari 72.9% manusia Zaman Tembaga (EEF + WHG) dan 27.1% Penggembala Stepa Barat.[15] Ada bukti kekerabatan untuk sampel ini dengan sampel kuno lainnya (700 SM – 600 SM) dari pekuburan Bangsa Etruria di La Mattonara dekat Civitavecchia, sesuai dengan keturunan terakhir dari kerabat tingkat ketiga dari yang pertama.[16]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Temuan Pontecagnano dilestarikan di Museum Agro Picentino.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Diana Neri (2012). "1.1 Il periodo villanoviano nell'Emilia occidentale". Gli etruschi tra VIII e VII secolo a.C. nel territorio di Castelfranco Emilia (MO) (dalam bahasa Italia). Firenze: All'Insegna del Giglio. hlm. 9. ISBN 978-8878145337. Il termine “Villanoviano” è entrato nella letteratura archeologica quando, a metà dell ’800, il conte Gozzadini mise in luce le prime tombe ad incinerazione nella sua proprietà di Villanova di Castenaso, in località Caselle (BO). La cultura villanoviana coincide con il periodo più antico della civiltà etrusca, in particolare durante i secoli IX e VIII a.C. e i termini di Villanoviano I, II e III, utilizzati dagli archeologi per scandire le fasi evolutive, costituiscono partizioni convenzionali della prima età del Ferro 
  2. ^ Gilda Bartoloni (2012). La cultura villanoviana. All'inizio della storia etrusca (dalam bahasa Italia). Roma: Carocci editore. 
  3. ^ Giovanni Colonna (2000). "I caratteri originali della civiltà Etrusca". Dalam Mario Torelli. Gi Etruschi (dalam bahasa Italia). Milano: Bompiani. hlm. 25–41. 
  4. ^ Dominique Briquel (2000). "Le origini degli Etruschi: una questione dibattuta fin dall'antichità". Dalam Mario Torelli. Gi Etruschi (dalam bahasa Italia). Milano: Bompiani. hlm. 43–51. 
  5. ^ Gilda Bartoloni (2000). "Le origini e la diffusione della cultura villanoviana". Dalam Mario Torelli. Gi Etruschi (dalam bahasa Italia). Milano: Bompiani. hlm. 53–71. 
  6. ^ "Villanovan culture". Encyclopædia Britannica. 
  7. ^ "VILLANOVIANA, Cultura in "Enciclopedia dell' Arte Antica"". www.treccani.it (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 2021-12-25. 
  8. ^ "La Cultura Villanoviana". TuttoStoria. Diakses tanggal 2021-12-25. 
  9. ^ a b Soren, David; Martin, Archer (2015). Art and Archaeology of Ancient Rome. Midnight Marquee Press, Incorporated. hlm. 9. 
  10. ^ Bartoloni, Gilda, ed. (2012). Introduzione all'Etruscologia (dalam bahasa Italia). Milan: Hoepli. ISBN 978-8820348700. 
  11. ^ a b Giovanna Bermond Montanari (2004). "L'Italia preromana. I siti etruschi: Bologna" (dalam bahasa Italia). Treccani. Diakses tanggal October 12, 2019. 
  12. ^ a b c "Villanovan Culture". World History Encyclopedia. Diakses tanggal 2018-04-09. 
  13. ^ Cary, Max; Scullard, H. H. (1975). History of Rome: Down to the Age of Constantine (dalam bahasa Inggris). Springer. hlm. 13. ISBN 978-1349024155. 
  14. ^ Antonio et al. 2019, Table 2 Sample Information, Row 28.
  15. ^ Antonio et al. 2019, Supplementary materials. Table S16, p. 85.
  16. ^ Antonio et al. 2019, Supplementary materials, Kinship analysis and runs of homozygosity, pp. 13-14.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]