Kebudayaan Shijiahe

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kebudayaan Shijiahe
Peta yang menunjukkan besarnya Kebudayaan Shijiahe
Jangkauan
geografis
Yangtze tengah
PeriodeNeolitikum
Tanggalskt. 2500 – skt. 2000 SM
Didahului olehKebudayaan Qujialing
Kebudayaan Shijiahe
Hanzi: 石家河文化
Kapal pengangkut tembikar kurban, budaya Shijiahe, Museum Provinsi Hubei

Kebudayaan Shijiahe (2500–2000 SM) merupakan sebuah kebudayaan Neolitikum akhir yang berpusat di wilayah Sungai Yangtze tengah di Kota Shijiahe, Tianmen, Provinsi Hubei, Tiongkok. Kebudayaan tersebut menggantikan Kebudayaan Qujialing di wilayah yang sama dan mewarisi artefak unik dari lingkaran poros dicat. Patung-patung tembikar dan batu giok berbeda yang dikerjakan dengan teknik-teknik canggih juga umum untuk budaya.

Ikhtisar[sunting | sunting sumber]

Kebudayaan ini dinamai berdasarkan jenis situsnya, kluster situs Shijiahe, di Tianmen, Hubei, di Lembah Yangtze Tengah. Lapisan bawah situs milik Kebudayaan Qujialing. Situs kota ini dikatakan sebagai "hamparan yang hampir sempurna" seluas 120 hektare (300 ekar) di daerah itu dan berpenduduk padat. Itu mungkin menampung antara 15.000 dan 50.000 penduduk di dalam tembok pemukiman. Di Dengjiawan, dalam kluster situs Shijiahe, beberapa potongan tembaga ditemukan, menjadikannya benda tembaga paling awal yang ditemukan sejauh ini di Tiongkok selatan.[1]

Moda utama perjalanan dianggap perahu air. Orang bahkan membangun saluran sebagai sungai darurat untuk menghubungkan daerah inti perkotaan ke sungai yang berdekatan atau dari kota ke sungai utama. Selain dinding, parit juga digali di sekitar kota dan pusat kota dengan cara yang sama seperti saluran yang dibangun.[1] Di situs kota di Chengtoushan, parit itu lebarnya sekitar 40–50 m. Para peneliti memperkirakan bahwa total tenaga kerja 200.000 hingga 470.000 orang diperlukan untuk membangun parit dan dinding di situs ini.[2] Orang-orang dari kebudayaan Shijiahe menumbuhkan padi dan jawawut.

Beberapa ahli berspekulasi bahwa Shijiahe bisa dianggap sebagai negara kuno karena struktur sosio-politiknya yang relatif maju.[1][3] Shijiahe dikatakan memiliki ukuran populasi dan luas daratan lebih besar daripada Erlitou, namun tidak jelas apakah mereka memiliki tingkat kontrol terpusat yang sama atas wilayah-wilayah ini yang dilakukan oleh Erlitou.[4] Para sarjana lain mencatat bahwa Shijiahe dan kebudayaan lain di sepanjang Yangtze lebih kompleks dan berkembang secara sosial daripada orang-orang sezaman mereka di utara di Lembah Han.[3]

Artefak batu giok[sunting | sunting sumber]

Banyak artefak giok telah ditemukan dari situs Shijiahe, terutama berasal dari fase akhir. Kebanyakan jades memiliki kesejajaran dalam Kebudayaan Liangzhu, dan dalam banyak hal kompleks situs Shijiahe mirip dengan kompleks Mojiaoshan dari Liangzhu, menunjukkan pengaruh kuat dari wilayah Yangtze yang lebih rendah ke timur.[5]

Pada tahun 2015, para arkeolog menggali situs Tanjialing, berasal dari kebudayaan Shijiahe akhir. Mereka menemukan lebih dari 250 buah batu giok di lima makam. Teknologi ukiran batu giok yang dipamerkan oleh artefak ini tampaknya telah melampaui kebudayaan Liangzhu dan Hongshan, keduanya terkenal karena batu giok mereka.[6]

Kemerosotan[sunting | sunting sumber]

Budaya Shijiahe berakhir sekitar 2000 SM, kira-kira pada saat yang sama dengan Liangzhu. Namun, tidak seperti budaya Liangzhu, yang benar-benar menghilang, Shijiahe tampaknya mengalami penurunan populasi yang drastis. Beberapa ahli percaya bahwa kemunduran adalah hasil dari peperangan dengan Kebudayaan Longshan,yang berkembang dari utara.[7] Kemungkinan penyebab lainnya adalah banjir, runtuhnya tatanan sosial atau kombinasi dari faktor-faktor ini.[4] Dari 4200 BP, kekeringan yang parah mengikis pondasi ekonomi dari penanaman padi.[8]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Zhang (2013), hlm. 524.
  2. ^ Zhang (2013), hlm. 516–520.
  3. ^ a b Zhang & Hung (2008), hlm. 309.
  4. ^ a b ().
  5. ^ Liu & Chen (2012), hlm. 244.
  6. ^ 湖北出土玉器彰显史前中国玉文化最高成就 (dalam bahasa Chinese). Institute of Archaeology, Chinese Academy of Social Sciences. 2015-12-21. 
  7. ^ Zhang & Hung (2008), hlm. 309–310.
  8. ^ Zhu, Xiao Hong; Li, Bing; Ma, Chun Mei; Zhu, Cheng; Wu, Li; Liu, Hui (2017). "Late Neolithic phytolith and charcoal records of human activities and vegetation change in Shijiahe culture, Tanjialing site, China". PLOS ONE. 12 (5): e0177287. doi:10.1371/journal.pone.0177287. PMC 5438134alt=Dapat diakses gratis. PMID 28542219. 

Karya-karya kutipan

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Allan, Sarah (ed), The Formation of Chinese Civilization: An Archaeological Perspective, ISBN 0-300-09382-9
  • Lui, Xujie (2002), "The Origins of Chinese Architecture", dalam Steinhardt, Nancy Shatzman, Chinese Architecture, Yale University Press, hlm. 11–32, ISBN 978-0-300-09559-3.