Kebebasan linear

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Linearly independent vectors in
Linearly dependent vectors in a plane in .

Dalam aljabar linear, sekelompok vektor disebut bebas linear apabila masing-masingnya tidak dapat ditulis sebagai kombinasi linear dari vektor-vektor yang lain. Sekelompok vektor yang tidak memenuhi syarat ini dinamakan bergantung linier.

Sebagai contoh, dalam sebuah ruang vektor riil tiga dimensi kita bisa mengambil tiga vektor berikut:

Tiga vektor pertama adalah bebas linear, namun vektor keempat sama dengan 9 kali vektor pertama ditambah 5 kali vektor kedua ditambah 4 kali vektor ketiga, sehingga keempat vektor tersebut bergantung linear. Kebebasan linear adalah sifat sekelompok vektor, bukan sifat vektor tunggal. Kita dapat menulis vektor pertama sebagai kombinasi linear tiga vektor berikutnya.

Definisi formal[sunting | sunting sumber]

Sebuah himpunan bagian dari ruang vektor V disebut bergantung linear bila ada sejumlah terhingga vektor berbeda-beda v1, v2, ..., vn dalam S dan skalar a1, a2, ..., an, yang tidak semuanya nol, sehingga

Perhatikan bahwa nol di ruas kanan adalah vektor nol, bukan bilangan nol.

Bila persamaan tersebut hanya dipenuhi oleh skalar-skalar nol, vektor tersebut disebut bebas linear.

Bebas linear dapat didefinisikan sebagai berikut: suatu himpunan vektor v1, v2, ..., vn dikatakan bebas linear jika kombinasi linear nol atas vektor-vektor tersebut hanya dipenuhi oleh solusi trivial; yaitu jika a1,a2,...,an adalah skalar sehingga

jika dan hanya jika ai = 0 untuk semua i = 1, 2, ..., n.

Arti geometris[sunting | sunting sumber]

Contoh geografis dapat membantu memperjelas konsep kemerdekaan linier. Seseorang yang menjelaskan lokasi suatu tempat mungkin berkata, "3 mil sebelah utara dan 4 mil timur dari sini." Informasi ini cukup untuk menggambarkan lokasi, karena sistem koordinat geografis dapat dianggap sebagai ruang vektor 2 dimensi (dengan mengabaikan ketinggian dan kelengkungan bumi). Orang itu mungkin menambahkan, "Tempatnya 5 mil timur laut dari sini." Meskipun pernyataan terakhir ini adalah benar , itu tidak perlu.

Dalam contoh ini vektor "3 mil utara" dan vektor "4 mil timur" tidak bergantung linear. Artinya, vektor utara tidak dapat dijelaskan dalam bentuk vektor timur, dan sebaliknya. Vektor ketiga "5 mil timur laut" adalah kombinasi linear dari dua vektor lainnya, dan itu membuat himpunan vektor bergantung secara linear , yaitu, salah satu dari tiga vektor tidak diperlukan.

Perhatikan juga bahwa jika ketinggian tidak diabaikan, vektor ketiga harus ditambahkan ke himpunan bebas linear. Secara umum, vektor bebas linear n diperlukan untuk mendeskripsikan semua lokasi dalam ruang dimensi n .

Mengevaluasi independensi linear[sunting | sunting sumber]

Vektor pada R2[sunting | sunting sumber]

Tiga vektor: Pertimbangkan himpunan vektor' 'v' ' 1 = (1, 1), v2 = (−3, 2) dan v3 = (2, 4), maka kondisi untuk ketergantungan linier mencari sekumpulan skalar bukan nol, sedemikian rupa

atau

Reduksi baris persamaan matriks ini dengan mengurangkan baris pertama dari baris kedua untuk mendapatkan,

Lanjutkan pengurangan baris dengan (i) membagi baris kedua dengan 5, lalu (ii) mengalikan dengan 3 dan menjumlahkan baris pertama, yaitu

Sekarang kita dapat mengatur ulang persamaan ini untuk mendapatkan

yang menunjukkan bahwa bukan nol ai ada seperti itu v3 = (2, 4) dapat didefinisikan dalam istilah v1 = (1, 1), v2 = (−3, 2). Jadi, ketiga vektor tersebut bergantung secara linear.

Dua vektor: Sekarang perhatikan ketergantungan linear dari dua vektor v1 = (1, 1), v2 = (−3, 2), dan cek,

atau

Pengurangan baris yang sama disajikan di atas hasil,

Ini menunjukkan ai = 0, yang berarti vektor v1 = (1, 1) dan v2 = (−3, 2) adalah independen linear.

Vektor pada R4[sunting | sunting sumber]

Untuk menentukan apakah ketiga vektor pada R4,

bergantung secara linear, membentuk persamaan matriks,

Baris mengurangi persamaan ini untuk mendapatkan,

Atur ulang untuk memecahkan v 3 dan dapatkan,

Persamaan ini dengan mudah diselesaikan untuk mendefinisikan bukan nol ai,

dimana a3 bisa dipilih secara sewenang-wenang. Jadi, vektornya v1, v2 dan v3 bergantung secara linear.

Metode alternatif menggunakan determinan[sunting | sunting sumber]

Metode alternatif bergantung pada fakta bahwa vektor n di secara linier 'independen' jika dan hanya jika determinan dari matriks yang dibentuk dengan mengambil vektor sebagai kolomnya bukan nol.

Dalam hal ini, matriks yang dibentuk oleh vektor adalah

Kami dapat menulis kombinasi linier dari kolom sebagai

Kami tertarik pada apakah A = 0 untuk beberapa vektor bukan nol Λ. Ini tergantung pada determinan A , yaitu

Karena determinan bukan nol, vektor (1, 1) dan (−3, 2) bebas linear.

Jika tidak, misalkan kita memiliki vektor m dengan koordinat n , dengan m < n . Maka A adalah matriks n × m dan Λ adalah vektor kolom dengan entri m , dan kami kembali tertarik pada A = 0. Seperti yang kita lihat sebelumnya, ini setara dengan daftar persamaan n . Perhatikan baris pertama m dari A , persamaan m pertama; solusi apa pun dari daftar lengkap persamaan juga harus benar untuk daftar yang dikurangi. Faktanya, jika 〈i1,...,im〉 adalah daftar baris m , maka persamaan tersebut harus benar untuk baris tersebut.

Lebih jauh, kebalikannya benar. Artinya, kita dapat menguji apakah vektor m bergantung secara linier dengan menguji apakah

untuk semua kemungkinan daftar baris m . (Dalam kasus m = n , ini hanya membutuhkan satu determinan, seperti di atas. Jika m > n , maka itu adalah teorema bahwa vektor harus linier d) Fakta ini berharga untuk teori; dalam perhitungan praktis tersedia metode yang lebih efisien.

Lebih banyak vektor daripada dimensi[sunting | sunting sumber]

Jika ada lebih banyak vektor daripada dimensi, vektor-vektor tersebut bergantung secara linier. Ini diilustrasikan dalam contoh di atas dari tiga vektor di R2.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]