KawalPemilu.org

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
KawalPemilu.org
Cuplikan layar situs KawalPemilu.org
Cuplikan layar situs KawalPemilu.org
Jenis situs
Urun daya[1]
penghitungan suara pemilu
BahasaBahasa Indonesia
PenciptaAinun Najib
Felix Halim
Andrian Kurniady
berikut dua orang rekan Indonesia yang berdomisili di Jerman dan Belanda[2]
Slogan"Ini dataku, mana datamu?"
Situs webwww.kawalpemilu.org
KomersialTidak
Daftar akunDiundang
Diluncurkan14 Juli 2014; 4 tahun lalu (2014-07-14)
StatusAktif

KawalPemilu.org adalah situs yang digagas oleh Ainun Najib yang memuat tabulasi dari hasil rekapitulasi data scan dari formulir C1 untuk Pemilihan presiden Indonesia 2014 yang didapatkan dari situs web KPU.go.id. Data tabulasi tersebut diunggah dan diperbarui pada server KawalPemilu.org setiap sekitar sepuluh menit.[3] Tujuan dari situs ini adalah membuat rekapitulasi data Pemilu 2014 di Indonesia secara real count pada situs KawalPemilu.org untuk membantu KPU dalam hal mengawal formulir C1.[4] Situs independen ini terhitung mulai aktif sejak tanggal 14 Juli 2014.[5]

Sejarah

Menurut Ainun, ide pembuatan situs ini bermula dari ketika ia sedang flu dan harus mengambil cuti sakit dari pekerjaannya setelah pilpres. Ide itu muncul dari sebuah Facebook chat yang ia lakukan dengan teman-temannya yang juga ahli teknologi informasi. Mereka terinspirasi dengan diunggahnya formulir C1 oleh KPU, dan keinginan mereka adalah mencegah terjadinya manipulasi dalam proses rekapitulasi suara.[6]

Dari percakapan tersebut, Ainun bersama rekan-rekannya yaitu Felix Halim di Mountain View (di Silicon Valley, Kalifornia) dan Andrian Kurniady di Sydney, Australia berikut Ilham WK yang berada di Jerman dan Fajran Iman Rusadi yang berdomisili di Belanda[2], mereka lanjut mengimplementasikan kawalpemilu.org dengan konsep crowdsourcing dengan sukarelawan.

Ainun lalu merekrut para sukarelawan melalui sebuah grup Facebook yang awalnya dirahasiakan. Implementasi situs tersebut selesai dalam waktu dua hari.[7] Ketika akhirnya hasil digitalisasi dan perhitungan kawalpemilu.org diumumkan melalui jejaring media, situs tersebut menjadi viral dan mendapat liputan media cetak dan elektronik, baik nasional dan internasional. Ainun menyatakan ia tidak mengira bahwa situs tersebut akan mendapatkan perhatian sebesar ini.[6]

Metodologi

Rekapitulasi dan pemindaian formulir C1

Tampilan input data melalui web relawan kawalpemilu.org

Rekapitulasi data dari hasil pemindaian formulir C1 pada situs KPU hasil digitalisasi dilakukan oleh netizen independen yang merupakan sukarelawan dengan metode crowdsourcing untuk memasukkan data tersebut secara gotong royong.[8][9] Pada laman penggemar di Facebook, situs ini menyatakan bahwa mereka adalah sebuah gerakan partisipasi netizen independen yang berpihak pada kebenaran data.[10][11]

Relawan memasukkan data dengan membuka halaman input untuk kelurahan atau desa tertentu. Situs ini lalu memberikan halaman yang terdiri dari potongan formulir C1 yang diunggah dari situs web KPU untuk seluruh TPS di kelurahan atau desa itu. Disamping potongan ini, terdapat formulir web dimana relawan bisa memasukkan angka yang ia lihat di potongan tersebut.

Proses pemasukan angka adalah satu-satunya langkah yang menggunakan input manual. Proses lain, seperti pengunggahan dan pemotongan formulir C1, penjumlahan angka, dilakukan secara otomatis. Hal ini juga dimudahkan oleh pengunggahan C1 oleh KPU yang dilakukan secara terbuka, tepat waktu, dan terstruktur rapi menggunakan konvensi penamaan yang memungkinkan otomatisasi pengumpulan data.[6]

Menurut halaman Facebook KawalPemilu.org, diperkirakan input data hanya butuh waktu 5 detik per TPS, jika relawan telah terbasa.[12] Dengan kekuatan relawan sekitar 700 orang, dalam kondisi ideal dan asumsi 5 detik per TPS, input data untuk 478.828 TPS secara teori dapat dilakukan dalam waktu 1 jam per orang. Kenyataannya, karena tiap relawan butuh waktu untuk belajar dan membiasakan dengan antarmuka situs, dan juga karena perlunya waktu untuk merekrut relawan, proses ini berjalan selama 3 hari.[6][12]

KawalPemilu.org tidak punya kantor. Semua relawan bekerja sukarela tanpa dibayar dengan komputer dan koneksi internet miliknya masing-masing.[13]

Data DA1, DB1 dan DC1

Beberapa hari setelah form C1 yang menujukkan hasil suara tiap TPS, KPU juga mengunggah:

  • Data DA1, hasil pleno tingkat kecamatan dengan menyediakan data sampai kelurahan.
  • Data DB1, hasil pleno tingkat kabupaten/kota dengan menyediakan data sampai kecamatan.
  • Data DC1, hasil pleno tingkat provinsi dengan menyediakan data sampai kabupaten/kota.

Data tersebut sudah tersedia dalam bentuk digital di situs resmi KPU, sehingga tidak perlu input data secara manual. KawalPemilu.org juga mengambil dan merekapitulasi data ini secara otomatis, dan menampilkannya di halaman muka bersama data hasil perhitungan C1.

Antarmuka

Halaman utama situs ini menunjukkan total dan persentase suara yang telah dihitung untuk tiap pasangan calon, dan juga dijabarkan berdasarkan provinsi. Hasil tiap provinsi dapat dibuka, dan dalam halaman provinsi terlihat total dan distribusi suara untuk provinsi itu, dijabarkan berdasarkan kabupaten atau kota. Demikian seterusnya, data dapat dijabarkan terus hingga ke tingkat kecamatan, kelurahan/desa, dan TPS. Pada tingkat TPS, potongan formulir C1 ditampilkan, beserta angka yang dimasukkan relawan. Tampilan ini juga memberikan fasilitas untuk melaporkan kesalahan, jika pengunjung mendapati angka pada formulir tidak sesuai dengan angka yang dimasukkan relawan. Situs ini juga melaporkan "TPS error", dimana formulir C1 memiliki "jumlah suara sah" yang tidak konsisten dengan jumlah suara kedua calon. Sekitar 1% TPS memiliki masalah demikian, dan suara dari TPS-TPS ini tidak dimasukkan kedalam total. Situs ini juga menyediakan berkas zip berisikan rekaman seluruh data yang telah dikumpulkan situs ini.

Hasil perhitungan

Pada tanggal 21 Juli 2014, KawalPemilu.org menyatakan melalui akun twitternya bahwa mereka telah mengakhiri penghitungan suara DC1, setelah hasil DC1 seluruh provinsi telah diunggah oleh KPU.[14] Sekalipun begitu, situs ini tetap menampilkan disclaimer bahwa data masih belum final, dan persentase selain DC1 (yaitu C1, DA1, DB1) masih menunjukkan angka dibawah 100%.

Sumber data Tingkat input data Prabowo Subianto
Hatta Rajasa
Joko Widodo
Jusuf Kalla
Suara % Suara %
C1 TPS 61.563.273 47,03% 69.315.208 52,96%
DA1 kecamatan 62.490.796 46,92% 70.685.114 53,07%
DB1 kabupaten/kota 61.512.893 47,01% 69.322.273 52,98%
DC1 provinsi 62.576.585 46,84% 70.997.607 53,15%
Hasil resmi KPU 62.576.444 46,85% 70.997.833 53,15%
Sumber: Situs web resmi Kawal Pemilu 2014, 2014-08-04 15:46 WIB, Hasil Resmi KPU

Tim dan relawan

Kunjungan silaturahmi para penggagas KawalPemilu.org ke kantor KPU Pusat pada tanggal 5 Agustus 2014.

Ainun Najib adalah anggota tim inti sekaligus juru bicara kawalpemilu.org, dan pada awalnya adalah satu-satunya anggota tim inti yang memilih tidak anonim. Ainun adalah seorang konsultan senior di perusahaan komputer dan teknologi informasi yang berada di Singapura.[15] Menurut Ainun, implementasi situs ini dilakukan oleh tim yang ia juluki "Pandawa Lima", diketahui terdiri dari:[2]

Ainun bertugas sebagai koordinator desain dan relawan, salah seorang programmer bertugas membuat server internal, dan yang seorang lagi bertugas membuat server publik.[20]

Relawan tersebar di berbagai kota di Indonesia sampai ke luar negeri. Relawan yang tersebar dalam zona waktu yang berbeda tersebut membuat penginputan data bisa berjalan nonstop 24 jam tanpa jeda. Relawan terdiri dari berbagai profesi, dan sebagian besar relawan KawalPemilu bukan praktisi teknologi informasi ataupun programmer.[butuh rujukan] Menurut Ainun, para relawan direkrut melalui jejaring media. Anggota relawan termasuk pendukung kedua pasang calon dalam pilpres 2014, maupun mereka yang netral dan golput. Kriteria relawan adalah mereka yang diketahui jujur, berintegritas serta cocok dengan visi kawalpemilu.org.[6]

Reaksi

Penggambaran para pemrogram situs KawalPemilu.org sebagai tokoh pewayangan Pandawa Lima

Pujian

KawalPemilu.org mendapat reaksi positif dari media massa dan pengamat. Dosen ilmu komputer Universitas Indonesia Ruli Manurung memuji situs ini, terutama transparansi yang memungkinkan pengunjung menelusuri data ini hingga level TPS, sehingga kalaupun ada manipulasi akan bisa ditemukan. Ruli juga memuji kecepatan gerakan situs ini, dan juga dilibatkannya masyarakat dalam bentuk gotong royong.[21]. Wartawan Financial Times (FT) Ben Bland memuji "kerja hebat" website ini, dan FT meliput situs ini dalam sebuah artikel.[22]

Kritik

Kritik terhadap situs ini diantaranya meragukan kenetralan situs ini, karena Ainun Najib diketahui mendukung calon Joko Widodo dalam pemilihan ini.[23]. Selain itu beberapa kritik juga meragukan proses pemasukan data yang berjalan dengan cepat, dan menyayangkan peluncuran situs ini yang mendahului hasil resmi dari KPU.

Serangan peretas

Menurut Ainun, situs ini diserang oleh "ratusan peretas", dan karena serangan ini sempat mati untuk beberapa saat. Namun tim inti KawalPemilu.org melawan serangan ini dan situs kembali berjalan.[13] Penyimpanan data dilakukan secara terpisah dari situs untuk umum, sehingga serangan terhadap situs tidak dapat merusak atau memanipulasi data di situs ini.

Referensi

  1. ^ "IvanLanin.org, Urun daya". Diakses tanggal 2014-07-18. Jadi, crowdsourcing kurang lebih bermakna pemberian suatu tugas kepada sekelompok besar orang, khususnya melalui internet, biasanya tanpa kompensasi finansial. Konsep ini seharusnya tidak asing bagi orang Indonesia karena mirip dengan konsep gotong royong (communal work). Yang membedakan adalah medianya (internet). Sempat terpikir oleh saya, “Kenapa tidak kita pakai saja istilah gotong royong?” 
  2. ^ a b c "Google.com, Guarding Indonesia's Election (In Their Spare Time)". Diakses tanggal 2014-08-11. Indonesians Felix Halim, based in Mountain View, and Andrian Kurniady, based in Sydney, joined forces with with three other Indonesian friends in Singapore, Germany, and the Netherlands to create Kawal Pemilu, or Guard the Election. .  line feed character di |quote= pada posisi 233 (bantuan)
  3. ^ "Tempo.co, Situs Kawal Pemilu Bantu Awasi Rekapitulasi KPU". Diakses tanggal 2014-07-17. Laman Kawalpemilu.org dipimpin pria Indonesia bernama Ainun Najib. Laman ini memuat tabulasi hasil rekapitulasi C1 dari situs KPU.go.id. 
  4. ^ "Tempo.co, Situs Kawal Pemilu Bantu Awasi Rekapitulasi KPU". Diakses tanggal 2014-07-17. Salah satu administrator pengelola situs itu, Elisa Sutanudjaja, mengatakan tujuan timnya membuat rekapitulasi secara real count dalam situs Kawalpemilu.org untuk membantu KPU mengawal formulir C1. 
  5. ^ "Who.is, Domain KawalPemilu.org". Diakses tanggal 2014-07-17. 
  6. ^ a b c d e "[INTERVIEW] Ainun Najib: kawalpemilu.org 'Kehendak Ilahi'". Global Indonesian Voices. 
  7. ^ "kawalpemilu.org Dimotori Juara Olimpiade & Programmer Silicon Valley". 
  8. ^ "Kompas.com, Crowdsourcing, Jurus Jitu Awasi Pemilu". Diakses tanggal 2014-07-18. Upaya sukarela yang dikenal dengan istilah crowdsourcing itu disalurkan melalui sejumlah situs independen yang mengolah data formulir C1 dan DA1 serta mempublikasikan hasil rekapitulasinya, seperti realcount.herokuapp.com, kawal-suara.appspot.com, dan kawalpemilu.org. 
  9. ^ "Euro2day.gr, Indonesian techies crowdsource election results". Diakses tanggal 2014-07-17. Three Indonesian tech experts say they have used crowdsourcing to calculate a valid result for the country's contested presidential election in six days, while 4m officials have been beavering away for nearly two weeks counting the votes by hand. 
  10. ^ "Facebook.com, Kawal Pemilu 2014 - Komunitas". Diakses tanggal 2014-07-17. Sebuah gerakan partisipasi netizen independen yang berpihak pada kebenaran data. Mengawal suara rakyat dan mendukung penuh demokrasi Indonesia tercinta. 
  11. ^ "TechInAsia.com, 5 things you need to know about Indonesia's election tech fighters". Diakses tanggal 2014-07-18. 2. It claims to be independent. 
  12. ^ a b "KawalPemilu.org - Entri Data". 
  13. ^ a b "TechInAsia.com, 5 things you need to know about Indonesia's election tech fighters". Diakses tanggal 2014-07-18. 700 volunteers are working for free, with no backers, and consist of supporters of both presidential candidates. 
  14. ^ ""KawalPemilu.org" Akhiri Hitung Suara, Jokowi-JK Raih 53,15 Persen Suara". kompas.com. 
  15. ^ Erri Subakti. "Wajah Ndeso, Otak Internasional". Kompasiana. 
  16. ^ a b "Google.com, Guarding Indonesia's Election (In Their Spare Time)". Diakses tanggal 2014-08-11. [...] that two of our software engineers developed a website. [...] the Googlers grew concerned after both candidates declared victory. Indonesians Felix Halim, based in Mountain View, and Andrian Kurniady, based in Sydney 
  17. ^ a b "The Five Pandawa Behind Kawal Pemilu". According to Country Head Google Indonesia Rudy Ramawy, two of the software engineers worked in Google. Felix Halim is working at Google Headquarter in Mountain View, United States while Andrian Kurniady is working at Google office in Sydney 
  18. ^ "Facebook.com, Fanpage Kawal Pemilu 2014". Diakses tanggal 2014-08-12. We did this to inspire fellow Indonesians and to show the positive impact one can make when applying technology effectively. 
  19. ^ "Kompas.com, Siapakah "Pandawa" di Balik Kawal Pemilu?". Diakses tanggal 2014-08-13. Kawal Pemilu digawangi oleh lima orang. Di samping Ainun Najib yang menjadi penggagas, ada empat orang Indonesia lain yang ikut menyumbang waktu dan tenaga untuk mewujudkan situs itu. 
  20. ^ Ahmad Arif (2014-07-22). "Ainun Najib: Teknologi Informasi Untuk Negeri". KOMPAS. hlm. 16. Diakses tanggal 2014-07-22. 
  21. ^ "Mengapa hasil kawalpemilu.org (dan inisiatif sejenisnya) dapat dipercaya". 
  22. ^ "My story on the great work done by @ainunnajib and friends to create http://www.kawalpemilu.org".  Hapus pranala luar di parameter |title= (bantuan), twitter
  23. ^ "Tanya-Jawab Tentang KawalPemilu.org (FAQs)". 

Pranala luar