Karier militer Dwight D. Eisenhower

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Dwight David Eisenhower
General of the Army Dwight D. Eisenhower 1947.jpg
Dwight D. Eisenhower in 1947.
JulukanIke
Lahir14 Oktober 1890
Denison, Texas
Meninggal18 Maret 1969
Washington, D.C.
Pengabdian Amerika Serikat
Dinas/cabangUnited States Department of the Army Seal.svg Angkatan Darat Amerika Serikat
Lama dinas1915 – 1953
1961 – 1969
PangkatUS-O11 insignia.svg Jenderal Besar
KomandoPanglima Tertinggi Sekutu Eropa
Kepala Staf Angkatan Darat Amerika Serikat
Gubernur Militer Zona Pendudukan AS di Jerman
Panglima Tertinggi Pasukan Ekspedisi Sekutu di Eropa Barat
Komandan Jenderal, Teater Operasi Eropa
Panglima Tertinggi, Pasukan Sekutu di Afrika Utara
Perang/pertempuranDinas perbatasan Meksiko
Perang Dunia I
Perang Dunia II
PenghargaanNavy Distinguished Service Medal
Army Distinguished Service Medal (5)
Legion of Merit
Pekerjaan lainPresiden Universitas Columbia, NY
Presiden Amerika Serikat

Karier militer Dwight D. Eisenhower dimulai pada Juni 1911, ketika Eisenhower mengambil sumpah sebagai kadet di Akademi Militer Amerika Serikat di West Point. Dia lulus dari West Point dan ditugaskan sebagai letnan dua di Angkatan Darat Amerika Serikat pada Juni 1915, di angkatan yang sama dengan Omar Bradley. Dia naik pangkat selama tiga puluh tahun berikutnya dan menjadi salah satu jenderal Sekutu yang paling penting dari Perang Dunia II, dipromosikan menjadi Jenderal Besar pada tahun 1944. Eisenhower pensiun dari militer setelah memenangkan pemilihan presiden 1952, meskipun pangkatnya sebagai Jenderal Angkatan Darat dipulihkan melalui tindakan Kongres pada bulan Maret 1961.

Setelah lulus dari Akademi Militer Amerika Serikat pada tahun 1915, Eisenhower ditugaskan ke Resimen Infanteri ke-19 di Fort Sam Houston. Dia bertugas di daratan Amerika Serikat selama Perang Dunia I, mengakhiri perang sebagai komandan batalion yang melatih awak tank. Setelah perang, ia menjabat sebagai bagian dari Transcontinental Motor Convoy yang melakukan perjalanan melintasi benua Amerika Serikat. Pada tahun 1922, ia dipindahkan ke Zona Terusan Panama, di mana ia bertugas di bawah Jenderal Fox Conner. Dia kemudian bertugas di Komisi Monumen Pertempuran Amerika di bawah komando Jenderal John J. Pershing. Pada tahun 1929, ia menjadi pejabat eksekutif Jenderal George Van Horn Moseley, yang menjabat sebagai staf Asisten Sekretaris Perang Frederick Huff Payne. Pada tahun 1935, Eisenhower menemani Jenderal Douglas MacArthur ke Filipina, di mana mereka menjabat sebagai penasihat militer yang bertugas mengembangkan Tentara Filipina. Eisenhower kembali ke Amerika Serikat pada tahun 1939 dan mengambil bagian dalam Louisiana Manuvers sebagai kepala staf Jenderal Walter Krueger.

Setelah Amerika Serikat memasuki Perang Dunia II, Jenderal George C. Marshall menugaskan Eisenhower ke Divisi Rencana Perang di Washington, DC Eisenhower menjadi komandan pasukan Amerika di Inggris pada Juni 1942 dan ditugaskan untuk memimpin Operasi Torch, invasi Sekutu ke Afrika Utara Perancis. Setelah keberhasilan Operasi Torch, Eisenhower memimpin invasi Sekutu ke Tunisia yang berhasil, memaksa penyerahan semua pasukan Poros pada Mei 1943. Eisenhower memimpin fase pembukaan Pertempuran Italia, tetapi kemudian ditugaskan untuk memimpin invasi Sekutu ke Eropa Barat pada Desember 1943. Ia menjabat sebagai komandan tertinggi Operasi Overlord, invasi Sekutu ke Normandia, dan mengambil alih komando operasi selanjutnya di Prancis. Menyusul keberhasilan Operasi Overlord, Sekutu dengan cepat menguasai sebagian besar Eropa Barat, tetapi Jerman melancarkan serangan balik besar-besaran di Pertempuran Bulge. Perlawanan Jerman dengan cepat runtuh setelah kemenangan Sekutu dalam pertempuran itu, dan Eisenhower menerima penyerahan Jerman pada Mei 1945.

Setelah perang, Eisenhower menjabat sebagai komandan zona pendudukan Amerika di Jerman. Pada November 1945, ia menggantikan Marshall sebagai kepala staf Angkatan Darat Amerika Serikat. Eisenhower meninggalkan tugas aktif pada tahun 1948 untuk menjadi presiden Universitas Colombia, tetapi bergabung kembali dengan tentara pada tahun 1951 untuk menjadi komandan tertinggi pertama NATO. Dia meninggalkan tentara sekali lagi pada tahun 1952 untuk mencalonkan diri sebagai Presiden Amerika Serikat; pencalonan presidennya berhasil dan dia menjabat sebagai presiden dari Januari 1953 hingga Januari 1961.

Awal tahun, 1915–1918[sunting | sunting sumber]

Eisenhower lulus dari Akademi Militer Amerika Serikat tahun 1915, "Angkatan bintang jatuh", peringkat ke-61 dalam angkatan 164. Cedera sepak bolanya, dan risiko bagi pemerintah karena nantinya harus memberi Eisenhower pembebasan medis dan pensiun, hampir menyebabkan tentara tidak memberinya komisi setelah lulus. Ini dapat diterima oleh Eisenhower, yang ingin tahu tentang kehidupan gaucho dan mulai merencanakan perjalanan ke Argentina. Tentara menawarkan untuk menugaskannya ke artileri pesisir, tetapi Eisenhower memandangnya sebagai "kegembiraan minimum" dan lebih memilih untuk menjadi warga sipil. Kepala petugas medis West Point menengahi Departemen Perang dan mendapatkan komisi untuknya.[1]

Eisenhower ditugaskan sebagai letnan dua pada September 1915.[2] Dia meminta untuk bertugas di Pemerintah Insular Kepulauan Filipina, tetapi ditugaskan ke Resimen Infanteri ke-19 di Fort Sam Houston di San Antonio, Texas.[3] Saat ditempatkan di sana, Eisenhower menjabat sebagai pelatih football untuk St. Louis College, sekarang Universitas St. Mary.[4] Dia juga bertemu dan menikah dengan Mamie Doud, putri pemilik fasilitas pemrosesan daging dari Denver, Colorado.[5] Eisenhower melakukan tugas keamanan di sepanjang Perbatasan Meksiko selama Ekspedisi Pancho Villa dan menerima tugas komando pertamanya ketika dia terpilih untuk memimpin Kompi F Infanteri ke-19.[6]

Perang Dunia I telah pecah di Eropa pada tahun 1914, dan AS bergabung dalam perang di pihak Kekuatan Entente pada bulan April 1917.[7] Seperti banyak personel Infanteri ke-19, Eisenhower dipromosikan dan ditugaskan ke Resimen Infanteri ke-57 yang baru dibentuk, di mana ia menjabat sebagai perwira pasokan resimen.[8] Pada bulan September 1917, ia ditugaskan untuk melatih petugas cadangan, pertama di Fort Oglethorpe dan kemudian di Fort Leavenworth.[9]

Pada Februari 1918, ia dipindahkan ke Camp Meade, Maryland, di mana ia ditugaskan sebagai komandan Batalyon Tank Berat ke-301. Pada awal tahun 1918, Angkatan Darat Amerika Serikat tidak memiliki satu tank operasional, tetapi batalion tersebut berencana untuk menggunakan tank Mark VI yang disediakan Inggris setelah tiba di Eropa. Pasukan ke-301 awalnya dijadwalkan untuk dikerahkan ke Eropa pada awal 1918, tetapi pada Maret 1918 korps tank didirikan sebagai cabang independen dari tentara, dan unit Eisenhower ditugaskan untuk pelatihan lebih lanjut di Camp Colt.[10] Setelah berbulan-bulan pelatihan dasar, tank pertama, Renault FT, tiba pada bulan Juni 1918. Pada bulan September, epidemi "Flu Spanyol" melanda kamp, ​​akhirnya menewaskan 175 dari sekitar 10.000 orang dibawah komadonya.[11] Pada bulan Oktober, Eisenhower dipromosikan ke pangkat letnan kolonel, dan dua minggu kemudian ia menerima perintah untuk dikerahkan ke Eropa. Sesaat sebelum pengerahan, perang berakhir dengan penandatanganan Gencatan Senjata 11 November 1918.[12] Meskipun Eisenhower dan kru tanknya tidak pernah melihat pertempuran, ia menunjukkan keterampilan organisasi yang sangat baik, serta kemampuan untuk secara akurat menilai kekuatan perwira junior dan membuat penempatan personel yang optimal.[13] Terlepas dari kesuksesannya sebagai organisator dan pelatih, selama Perang Dunia II saingan yang memiliki pengalaman tempur sering berusaha untuk merendahkan Eisenhower karena kurangnya pengalaman tempur sebelumnya.[14]

Antara perang[sunting | sunting sumber]

Perang tank dan konvoi lintas benua, 1918–1921[sunting | sunting sumber]

Eisenhower (paling kanan) dengan tiga pria tak dikenal pada tahun 1919, empat tahun setelah lulus dari West Point

Dengan berakhirnya Perang Dunia I, Amerika Serikat secara dramatis mengurangi pengeluaran militer, dan jumlah personel tugas aktif di ketentaraan turun dari 2,4 juta pada akhir 1918 menjadi sekitar 150.000 pada tahun 1922.[15] Eisenhower kembali ke pangkat regulernya[a] Kapten, tetapi segera dipromosikan ke pangkat Mayor, pangkat yang dipegangnya selama enam belas tahun berikutnya.[18] Bersama dengan korps tank lainnya, Eisenhower ditugaskan ke Fort George G. Meade di Maryland.[19] Pada tahun 1919, ia bertugas di Transcontinental Motor Convoy, sebuah latihan kendaraan tentara yang melakukan perjalanan dari Washington, D.C. ke San Francisco dengan kecepatan 5 mpj.[20] Konvoi dirancang baik sebagai acara pelatihan dan sebagai cara untuk mempublikasikan kebutuhan akan jalan yang lebih baik, dan mendorong banyak negara untuk meningkatkan pendanaan untuk pembangunan jalan.[21] Pengalaman Eisenhower dalam konvoi nantinya akan mempengaruhi keputusannya untuk membantu menciptakan Interstate Highway System pada 1950-an.[22]

Dia kemudian kembali ke tugasnya di Camp Meade, menjabat sebagai perwira eksekutif dan kemudian sebagai komandan Brigade Tank ke-305, yang menerjunkan tank Mark VIII.[23] Keahlian barunya dalam perang tank diperkuat oleh kolaborasi erat dengan George S. Patton, Sereno E. Brett, dan pemimpin tank senior lainnya; sementara Eisenhower memimpin Brigade Tank ke-305, Patton memimpin Brigade Tank ke-304, yang menerjunkan tank Renault FT yang lebih ringan dan juga bermarkas di Camp Meade.[23] Ide-ide terdepan mereka tentang perang tank ofensif berorientasi kecepatan sangat tidak dianjurkan oleh atasan, yang menganggap pendekatan baru terlalu radikal dan lebih memilih untuk terus menggunakan tank dalam peran yang sangat mendukung untuk infanteri.[24] Setelah diancam dengan pengadilan militer oleh Jenderal Charles S. Farnsworth, kepala infanteri, Eisenhower menahan diri untuk tidak menerbitkan teori yang menentang doktrin tank yang ada.[25] Meskipun Sekretaris Perang Newton D. Baker dan Kepala Staf Peyton C. March keduanya menganjurkan kelanjutan korps tank sebagai cabang independen tentara, National Defense Act of 1920 melipat korps tank ke dalam infanteri.[26] Pada tahun 1921 Inspektur Jenderal Angkatan Darat Eli Helmick menemukan bahwa Eisenhower telah menerima $250,76 secara tidak patut dalam tunjangan perumahan. Eisenhower mengklaim bahwa dia telah menerima uang itu tanpa maksud untuk menipu, dan dia membayarnya kembali secara penuh setelah Helmick menemukan temuannya. Helmick masih mendesak pengadilan militer, dan hanya intervensi Jenderal Fox Conner, yang mengatakan kepada Pershing bahwa dia ingin Eisenhower menjadi pejabat eksekutifnya di Zona Terusan Panama, menyelamatkan Eisenhower dari kemungkinan pemenjaraan dan pemecatan dari dinas. Meskipun Conner menyelamatkan karier Eisenhower, Eisenhower tetap menerima teguran tertulis yang menjadi bagian dari catatan militernya.[27]

Dinas di bawah Conner dan Pershing, 1922–1929[sunting | sunting sumber]

Jenderal Fox Conner menjabat sebagai mentor untuk Eisenhower

Antara 1922 dan 1939, Eisenhower bertugas dibawah kedudukan jenderal berbakat – Fox Conner, John J. Pershing, dan Douglas MacArthur. Ditemani oleh Mamie, ia menjabat sebagai pejabat eksekutif Jenderal Conner di Panama dari tahun 1922 hingga 1924.[28] Di bawah pengawasan Conner, ia mempelajari sejarah dan teori militer, termasuk kampanye Napoleon, Perang Saudara Amerika, dan Carl von Clausewitz On War. Conner juga berbagi pengalamannya bekerja dengan Prancis dan Inggris selama Perang Dunia I, menekankan pentingnya "seni persuasi" ketika berhadapan dengan sekutu.[29] Eisenhower kemudian mengutip pengaruh besar Conner pada pemikiran militernya, mengatakan pada tahun 1962 bahwa "Fox Conner adalah orang paling cakap yang pernah saya kenal." Komentar Conner Eisenhower kemudian mengutip pengaruh besar Conner pada pemikiran militernya, mengatakan pada tahun 1962 bahwa "Fox Conner adalah orang paling cakap yang pernah saya kenal." Komentar Conner tentang Eisenhower adalah, "[Dia] adalah salah satu perwira paling cakap, efisien, dan setia yang pernah saya temui."[28] Conner akan memainkan peran penting dalam karir Eisenhower, sering membantunya mendapatkan tugas pilihan.[30]

Atas rekomendasi Conner,[31] dan menduduki peringkat 10% teratas jurusan tugas aktif, pada tahun 1925–26 Eisenhower menghadiri Command and General Staff College (CGS) di Fort Leavenworth. Dia khawatir bahwa dia akan dirugikan karena tidak menghadiri Sekolah Infanteri seperti kebanyakan teman sekelasnya, tetapi Conner meyakinkannya bahwa studinya di Panama adalah persiapan yang baik; Eisenhower lulus pertama di kelas CGS dengan 245 perwira. Tentara mempertimbangkan untuk menjadikannya kepala program Korps Pelatihan Petugas Cadangan di universitas besar (Eisenhower juga akan menjabat sebagai pelatih sepak bola, menggandakan gajinya) atau anggota fakultas CGS, tetapi menugaskannya sebagai pejabat eksekutif Resimen Infanteri ke-24 di Fort Benning, Georgia sampai tahun 1927. Eisenhower tidak suka bertugas dengan resimen Prajurit Buffalo; banyak perwira kulit putih memandang bertugas diunit serba hitam sebagai hukuman atas kinerja yang buruk.[32]

Dengan bantuan Conner, Eisenhower ditugaskan untuk bekerja di bawah Jenderal Pershing di Komisi Monumen Pertempuran Amerika, yang mendirikan monumen dan kuburan di Eropa Barat untuk menghormati tentara Amerika yang gugur.[33] Saat bertugas di komisi tersebut, ia menghasilkan A Guide to the American Battlefields in Europe, sebuah karya setebal 282 halaman yang sebagian besar terdiri dari sejarah pertempuran American Expeditionary Forces' di Front Barat selama Perang Dunia I.[34] Dia selanjutnya menghadiri Army War College, di mana dia lulus pertama dikelasnya pada tahun 1928.[33] Setelah lulus dari Army War College, ia dipindah tugas ke Komisi Monumen Pertempuran Amerika, tiba di Paris pada Agustus 1928.[35] Selama di Eropa, ia belajar membaca (tetapi tidak berbicara) Prancis, melanjutkan studinya tentang pertempuran Perang Dunia I, dan mengikuti politik kontemporer Republik Ketiga Prancis.[36] Pada tahun 1929, saat membantu Jenderal Pershing menyusun memoarnya, Eisenhower bertemu Kolonel George C. Marshall untuk pertama kalinya.[37]

Dinas dibawah Moseley dan MacArthur, 1929–1939[sunting | sunting sumber]

Eisenhower bertugas di bawah Jenderal Douglas MacArthur untuk sebagian besar tahun 1930-an

Pada tahun 1929, Eisenhower menjadi pejabat eksekutif Jenderal George Van Horn Moseley, yang menjabat sebagai staf Asisten Sekretaris Perang Frederick Huff Payne.[38] Dalam peran ini, Eisenhower membantu membuat kebijakan pertahanan nasional dan mempelajari mobilisasi industri masa perang dan hubungan antara pemerintah dan industri.[39] Dia merumuskan rencana mobilisasi 180 halaman, yang dikenal sebagai Rencana M-Day, yang tidak pernah digunakan tetapi membuat atasannya terkesan.[40] Setelah Douglas MacArthur menjadi kepala staf angkatan darat, ia menugaskan Moseley sebagai Wakil Kepala Staf. Eisenhower secara resmi tetap menjadi staf Moseley, tetapi dia juga bekerja sebagai sekretaris militer tidak resmi MacArthur dan bertugas di Komisi Kebijakan Perang, yang mempelajari kemungkinan amandemen konstitusi yang dirancang untuk memperjelas kekuatan masa perang Kongres.[41] Pada tahun 1932, ia berpartisipasi dalam pembersihan penuh kekerasan oleh MacArthur di perkemahan Bonus March di Washington, D.C.[42] Eisenhower menulis dan menyerahkan laporan resmi MacArthur mengenai insiden tersebut, tetapi dia secara pribadi mengkritik metode keras MacArthur.[43] Presiden Herbert Hoover dikecam keras oleh pers atas penanganan administrasinya terhadap Bonus March, bahkan dari surat kabar yang biasanya bersimpati kepada pemerintahannya.[44] In 1933, Eisenhower lulus dari Army Industrial College, yang sekarang dikenal sebagai Dwight D. Eisenhower School for National Security and Resource Strategy.[9]

Pada tahun 1935, ia menemani MacArthur ke Filipina, di mana ia ditugaskan untuk mengembangkan Tentara Filipina yang baru lahir.[45] Kongres telah meloloskan Tydings–McDuffie Act tahun sebelumnya, menetapkan Filipina di jalan menuju kemerdekaan pada tahun 1946, dan baik MacArthur maupun Eisenhower tetap bertugas aktif di tentara AS saat menjabat sebagai penasehat militer kepada pemerintah Filipina.[46][b] Eisenhower menurunkan pangkat brigadir jenderal di angkatan darat Filipina, tetapi dipromosikan menjadi letnan kolonel di angkatan darat AS pada tahun 1936.[47] Eisenhower memandang anggaran pertahanan Filipina tidak memadai, dan dia berjuang untuk menyediakan tentara dengan senjata modern dan pelatihan yang memadai.[50] Dia memiliki ketidaksepakatan filosofis yang kuat dengan MacArthur mengenai peran Angkatan Darat Filipina dan kualitas kepemimpinan yang harus ditunjukkan dan dikembangkan oleh seorang perwira tentara Amerika pada bawahannya. Antipati yang dihasilkan antara Eisenhower dan MacArthur berlangsung selama sisa hidup mereka,[51] meskipun Eisenhower kemudian menekankan bahwa terlalu banyak ketidaksetujuannya dengan MacArthur.[52] Dalam evaluasi resmi terakhirnya tentang Eisenhower, yang ditulis pada tahun 1937, MacArthur menulis bahwa Eisenhower adalah "perwira brilian" yang "di masa perang ... harus segera dipromosikan ke pangkat Jenderal."[53] Sejarawan telah menyimpulkan bahwa tugas ini memberikan persiapan yang berharga untuk menangani kepribadian yang menantang Winston Churchill, George S. Patton, George C. Marshall, dan Bernard Montgomery selama Perang Dunia II.[52]

Malam Perang Dunia II, 1939–1941[sunting | sunting sumber]

Eisenhower menjabat sebagai kepala staf Jenderal Walter Krueger selama Louisiana Manuver

Nazi Jerman menginvasi Polandia pada bulan September 1939. Pada saat ini, Eisenhower telah mengesankan rekan-rekan perwiranya dengan keterampilan administrasinya, tetapi dia tidak pernah memegang komando aktif di atas brigade dan hanya sedikit yang menganggapnya sebagai komandan potensial operasi besar. Eisenhower kembali ke Amerika Serikat pada bulan Desember 1939 dan ditugaskan sebagai komandan Batalyon 1, Resimen Infanteri ke-15 di Fort Lewis.[54] Eisenhower menikmati perannya sebagai komandan, menulis kemudian bahwa komandonya di Infanteri ke-15 selama manuver "memperkuat keyakinan saya bahwa saya termasuk dalam pasukan; dengan mereka saya selalu bahagia."[55] Waktu Eisenhower sebagai komandan Batalyon 1 singkat, karena ia ditugaskan sebagai perwira eksekutif resimen. Pada bulan Juni 1940, Kongres mempromosikan setiap perwira di angkatan darat dengan satu pangkat; Eisenhower secara resmi menjadi Kolonel pada Maret 1941.[56] Dia mengharapkan komando resimen, tetapi kecewa ketika Charles F. Thompson, komandan Divisi Infanteri ke-3, yang merupakan markas besar Infanteri ke-15, memilihnya untuk menjabat sebagai kepala staf divisi.[57] Eisenhower dengan setia menyetujui, dan keberhasilannya dalam posisi itu kemudian dipandang sebagai salah satu faktor yang menyebabkan para pemimpin senior Angkatan Darat mengidentifikasi Eisenhower sebagai kandidat untuk posisi yang lebih berpangkat dan bertanggung jawab.[58][c] Jenderal Leonard T. Gerow meminta Eisenhower untuk menjadi stafnya di Divisi Rencana Perang, tetapi Eisenhower bertekad untuk memegang komando, dan jawaban ambivalennya meyakinkan Gerow untuk menarik permintaan tersebut.[61]

Tentara bertambah dari sekitar 200.000 orang pada akhir tahun 1939 menjadi 1,4 juta orang pada pertengahan tahun 1941. Pada bulan Maret 1941, Eisenhower ditugaskan sebagai kepala staf dari IX Corps yang baru diaktifkan dibawah Mayor Jenderal Kenyon Joyce. Pada bulan Juni 1941, ia diangkat menjadi kepala staf Jenderal Walter Krueger, Komandan Third Army di Fort Sam Houston.[62] Pada pertengahan 1941, Angkatan Darat AS melakukan Manuver Louisiana, latihan militer terbesar yang pernah dilakukan tentara di tanah AS. Tentara Kedua dan Angkatan Darat Ketiga, yang secara kolektif memiliki hampir 500.000 tentara, melakukan dua pertempuran tiruan yang keduanya berakhir dengan kemenangan bagi Angkatan Darat Ketiga.[63] Keberhasilan Angkatan Darat Ketiga dalam manuver mengesankan atasan Eisenhower, dan dia dipromosikan menjadi Brigadir Jenderal pada 3 Oktober 1941.[54] Rekan perwira meramalkan bahwa dia akan menjadi Mayor Jenderal dalam enam bulan.[64]

Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

Divisi Rencana Perang, 1941–1942[sunting | sunting sumber]

Setelah Jepang melancarkan serangan ke Pearl Harbor pada bulan Desember 1941, Amerika Serikat memasuki Perang Dunia II. Hampir segera setelah serangan di Pearl Harbor, Jenderal Marshall menugaskan Eisenhower sebagai Wakil Kepala Divisi Rencana Perang di Washington.[65] Penulis biografi Jean Edward Smith menulis bahwa Marshall dan Eisenhower mengembangkan "hubungan ayah-anak"; secara luas diasumsikan bahwa Marshall pada akhirnya akan memimpin operasi besar di Eropa, dan dia awalnya berusaha mempersiapkan Eisenhower untuk menjabat sebagai kepala stafnya selama operasi tersebut.[66] Pada bulan Februari 1942, Eisenhower menggantikan Jenderal Gerow sebagai kepala Divisi Rencana Perang (kemudian dikenal sebagai Divisi Operasi), dan ia dipromosikan menjadi Mayor Jenderal pada bulan berikutnya,[67] Time menggambarkannya sebagai "salah satu perwira staf terbaik di kemiliteran".[64]

Bertugas membantu mengembangkan strategi besar tentara dalam perang, Eisenhower merumuskan rencana yang berpusat pada pembangunan pasukan AS di Inggris, diikuti oleh invasi Eisenhower dan Marshall sama-sama memiliki kesimpulan yang sama dari Presiden Franklin D. Roosevelt dan Perdana Menteri Inggris Winston Churchill bahwa Amerika Serikat harus mengejar Eropa pertama melawan Kekuatan Poros.[68] Meskipun para pemimpin Amerika dan Inggris menyetujui usulan invasi Eisenhower April 1943 ke Eropa Barat, prioritas yang bersaing di arena perang lainnya akan berulang kali menunda invasi.[69]

Operasi di Mediterania, 1942–1943[sunting | sunting sumber]

Eisenhower pada tahun 1942

Janji temu di Eropa[sunting | sunting sumber]

Saat menilai Operasi Bolero, penumpukan tentara Sekutu di Inggris, Marshall dan Eisenhower keduanya sampai pada kesimpulan bahwa Jenderal James E. Chaney tidak cocok untuk tugas memimpin pasukan Amerika di Inggris.[70] Eisenhower merekomendasikan penunjukan seorang komandan tunggal Amerika di Palagan Operasi Eropa (ETO), menyarankan Jenderal Joseph T. McNarney untuk peran tersebut. Dengan restu dari Stimson, Roosevelt, dan Churchill, Marshall malah memilih Eisenhower untuk posisi itu, dan Eisenhower secara resmi ditunjuk sebagai komandan ETO pada Juni 1942; dia dipromosikan menjadi Letnan Jenderal tidak lama kemudian.[71]

Eisenhower mempertahankan Laksamana Harold Rainsford Stark sebagai komandan pasukan angkatan laut AS di Eropa, dan memilih Jenderal Mark W. Clark dan Jenderal Carl Spaatz sebagai masing-masing komandan pasukan darat dan angkatan udara AS Di teater. Jenderal John C. H. Lee menjadi komandan organisasi logistik palagan, dan Jenderal Walter Bedell Smith menjadi kepala staf Eisenhower.[72] Komandonya melibatkan tugas militer dan administrasi yang penting, tetapi salah satu tantangan utamanya adalah mengoordinasikan militer multinasional dan aliansi politik di antara para pejuang dengan tradisi dan doktrin militer yang kontras, serta tingkat ketidakpercayaan.[73] Dia juga sering bertemu dengan pers dan muncul sebagai simbol publik dari upaya perang Sekutu.[74]

Operasi Torch[sunting | sunting sumber]

Lokasi pendaratan Operasi Torch di Afrika Utara, November 1942

Mengatasi keberatan dari Eisenhower dan Marshall, Perdana Menteri Churchill meyakinkan Roosevelt bahwa Sekutu harus menunda invasi ke Eropa Barat dan bukannya meluncurkan Operasi Torch, invasi di Afrika Utara.[73] AS dan Inggris sebelumnya telah sepakat untuk membentuk Kepala Staf Gabungan untuk melayani sebagai struktur komando terpadu, dan untuk menunjuk satu individu sebagai komandan semua pasukan Sekutu dimasing-masing palagan perang.[75][d] Eisenhower menjadi komandan semua pasukan Sekutu yang beroperasi di Palagan Operasi Mediterania, menjadikannya atasan langsung perwira Amerika dan Inggris.[76]

Kepala Staf George C. Marshall, atasan langsung Eisenhower untuk sebagian besar Perang Dunia II

Pendaratan tiga cabang Sekutu di Afrika Utara, yang digambarkan oleh penulis biografi Jean Edward Smith sebagai "operasi amfibi terbesar yang pernah dicoba" pada saat itu dalam sejarah, akan terjadi di pantai Atlantik Maroko Perancis dan di pantai Mediterania Aljazair.[77] Pada saat itu, Aljazair dan Maroko Prancis dikendalikan oleh Prancis Vichy, sebuah kekuatan netral resmi yang telah didirikan di Perancis selatan setelah Perancis menyerah kepada Jerman pada tahun 1940.[78] Prancis Vichy memiliki hubungan yang kompleks dengan Sekutu; itu berkolaborasi dengan Nazi Jerman, tetapi diakui oleh Amerika Serikat sebagai pemerintah resmi Prancis.[79] Berharap untuk mendorong pasukan Prancis di Afrika untuk mendukung kampanye Sekutu, Eisenhower dan diplomat Robert Daniel Murphy berusaha merekrut Jenderal Henri Giraud, yang tinggal di bagian Perancis yang dikuasai Vichy tetapi bukan bagian dari komando tinggi.[80]

Eisenhower dan Murphy tidak dapat memperoleh dukungan penuh Giraud pada saat pendaratan, dan pasukan Prancis awalnya menolak pendaratan Sekutu.[81] Jenderal Alphonse Juin, komandan pasukan Vichy di Afrika Utara, dengan cepat menyetujui gencatan senjata di Aljazair, tetapi pertempuran berlanjut di dua tempat pendaratan lainnya.[82] Setelah menjadi jelas bahwa pasukan Prancis di Afrika tidak akan menerima Giraud sebagai komandan mereka, Murphy dan Jenderal Clark merundingkan kesepakatan dengan Laksamana François Darlan, panglima tertinggi angkatan bersenjata Vichy, yang memberikan militer Sekutu akses ke Afrika Utara Prancis tetapi menegaskan kedaulatan Prancis atas wilayah tersebut.[83]

Meskipun perjanjian dengan Darlan menyediakan kerja sama Prancis di Afrika Utara, Eisenhower dikritik keras oleh pers Amerika dan Inggris karena kesediaannya untuk bekerja dengan seorang pejabat Vichy.[84] Darlan dibunuh pada bulan Desember 1942 oleh orang Prancis Fernand Bonnier de La Chapelle,[e] dan Eisenhower menunjuk Giraud sebagai pemimpin pasukan Prancis di Afrika.[86] Giraud kemudian menjadi co-presiden Komite Pembebasan Nasional Prancis (FCNL) bersama pemimpin Pasukan Kemerdekaan Prancis Charles de Gaulle, tetapi de Gaulle muncul sebagai pemimpin organisasi yang jelas, dan upaya perang Prancis, pada akhir tahun 1943. Eisenhower, yang tidak secara aktif mendukung Giraud atau de Gaulle setelah kampanye awal di Afrika Prancis, menjalin hubungan kerja yang kuat dengan de Gaulle selama sisa perang.[87]

Pertempuran Tunisia[sunting | sunting sumber]

Jenderal Eisenhower dan Presiden Roosevelt di Sisilia, 1943

Menyusul keberhasilan Operasi Torch, Sekutu melancarkan invasi ke Tunisia, yang telah dikuasai Jerman selama Operasi Torch.[88][f] Didukung oleh tank dan kekuatan udara yang unggul, serta cuaca yang baik, pasukan Jerman membangun pertahanan yang kuat di kota Tunis, yang menyebabkan kebuntuan dalam kampanye.[90] Kemajuan yang lambat di Tunisia tidak menyenangkan banyak pejabat Amerika dan Inggris terkemuka, dan Jenderal Harold Alexander, kepala Inggris Near East Command, ditunjuk sebagai wakil komandan Eisenhower. Pada saat yang sama, Eisenhower dipromosikan ke pangkat jenderal, menjadikannya jenderal bintang empat kedua belas dalam sejarah AS.[91] Pada bulan Februari 1943, pasukan Jerman melancarkan serangan yang berhasil terhadap Lloyd Fredendall milik Jenderal Korps II di Pertempuran Kasserine Pass. Korps II runtuh dan Eisenhower membebaskan Fredendall dari komando, tetapi pasukan Sekutu mencegah terobosan Jerman.[92] Setelah pertempuran, Sekutu terus membangun kekuatan mereka dan perlahan-lahan meruntuhkan pertahanan Jerman.[93] 250.000 tentara Poros menyerah pada Mei 1943, mengakhiri Kampanye Afrika Utara.[94]

Pertempuran Italia[sunting | sunting sumber]

Pada November 1943, Sekutu (merah) telah menguasai Afrika Utara dan sebagian besar Italia Selatan

Karena lamanya Pertempuran Tunisia telah membuat invasi lintas saluran ke Perancis menjadi tidak praktis pada tahun 1943, Roosevelt dan Churchill setuju bahwa target Sekutu berikutnya adalah Italia. Juli 1943 invasi Sisilia diawasi oleh Eisenhower dan Alexander, dengan Jenderal Bernard Montgomery dan Jenderal George S. Patton masing-masing memimpin satu dari dua pendaratan simultan.[95] Pasukan Sekutu melakukan pendaratan yang sukses, tetapi mereka gagal mencegah mundurnya sebagian besar Angkatan Darat Jerman ke daratan Italia.[96] Tak lama setelah kampanye berakhir, Eisenhower menegur Patton dengan keras setelah Patton menampar dua bawahan.[97] Eisenhower menolak untuk memberhentikan Patton di tengah kehebohan publik, meskipun insiden tamparan mungkin telah memainkan peran dalam keputusannya untuk merekomendasikan Jenderal Omar Bradley sebagai pemimpin persiapan untuk invasi mendatang ke Eropa Barat.[98]

Selama kampanye di Sisilia, Raja Victor Emmanuel III dari Italia menangkap Perdana Menteri Benito Mussolini dan menggantikannya dengan Pietro Badoglio, yang diam-diam merundingkan penyerahan dengan Sekutu.[99] Jerman menanggapi dengan memindahkan beberapa divisi ke Italia, menduduki Roma, dan mendirikan negara boneka, Republik Sosial Italia.[100] Invasi Sekutu ke daratan Italia dimulai pada bulan September 1943. Setelah Italia menyerah, Sekutu menghadapi perlawanan kuat yang tak terduga dari pasukan Jerman dibawah Marsekal Lapangan Albert Kesselring, yang hampir mengalahkan Operasi Avalanche, pendaratan Sekutu di dekat pelabuhan Salerno.[101] Dengan 24 divisi Jerman yang mempertahankan medan kasar negara itu, Italia dengan cepat menjadi palagan sekunder dalam perang.[102]

Operasi di Eropa Barat, 1944–1945[sunting | sunting sumber]

Operasi Overlord[sunting | sunting sumber]

Eisenhower berbicara dengan orang-orang dari Resimen Infanteri Parasut ke-502, bagian dari Divisi Airborne 101, pada 5 Juni 1944, sehari sebelum invasi Hari-H.
Eisenhower sebagai Jenderal Besar, 1945

Pada bulan Desember 1943, Presiden Roosevelt memutuskan bahwa Eisenhower—bukan Marshall—akan memimpin Operasi Overlord, invasi Sekutu ke Eropa Barat.[103] Roosevelt percaya bahwa pengalaman Eisenhower memimpin operasi multinasional dan amfibi membuatnya memenuhi syarat untuk posisi itu, dan dia tidak mau kehilangan Marshall sebagai kepala staf.[104] Eisenhower mempertahankan Smith sebagai kepala stafnya, memilih Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal Tedder sebagai wakilnya, dan mengangkat Laksamana Bertram Ramsay dan Jenderal John C. H. Lee masing-masing sebagai kepala operasi dan logistik angkatan laut dalam palagan tersebut. Atas desakan Churchill dan Kepala Staf Gabungan, ia memilih Jenderal Montgomery sebagai komandan pasukan darat dan Marsekal Udara Trafford Leigh-Mallory sebagai komandan angkatan udara dalam palagan.[105] Memprioritaskan individu dengan pengalaman pertempuran baru-baru ini, ia memilih Bradley sebagai komandan lapangan senior Amerika dan Jenderal Spaatz sebagai kepala angkatan udara strategis Amerika.[106] Terlepas dari insiden tamparan sebelumnya, Patton dipilih untuk memimpin Tentara Ketiga.[107]

Eisenhower, serta para perwira dan pasukan di bawahnya, telah mempelajari pelajaran berharga dalam operasi mereka sebelumnya, mempersiapkan mereka untuk kampanye paling sulit melawan Jerman—serangan pendaratan pantai di Prancis utara.[108] Titik awal operasi telah dikembangkan oleh kelompok perencanaan yang dipimpin oleh Jenderal Frederick E. Morgan; rencana itu menyerukan pendaratan di Normandia daripada di Pas-de-Calais, yang lebih dekat ke Inggris tetapi lebih dijaga ketat. Eisenhower dan Montgomery bersama-sama setuju untuk mengubah rencana dalam beberapa cara, menempatkan penekanan yang lebih besar pada superioritas udara, meningkatkan jumlah tentara yang berkomitmen untuk operasi, dan membangun zona pendaratan Amerika dan Inggris yang terpisah di wilayah yang lebih luas daripada yang telah dibayangkan semula.[109] Eisenhower juga membantu mengamankan partisipasi de Gaulle dalam pendaratan, sebagian dengan menghindari insiden diplomatik yang berasal dari penangkapan beberapa mantan pejabat Vichy yang telah membantu Sekutu.[110] Eisenhower percaya bahwa kerja sama de Gaulle sangat penting, tidak hanya untuk operasi militer tetapi juga untuk menyediakan pemerintahan di Prancis.[111]

Menggambar pada pengalaman Operasi Longsor, Eisenhower mencatat bahwa "penting bahwa seluruh jumlah kekuatan serangan kami, termasuk dua Angkatan Udara Strategis, tersedia untuk digunakan selama tahap serangan kritis."[112] Rencana pendaratan terakhir, sebagian besar dirancang oleh Montgomery, menyerukan sembilan divisi untuk mendarat di lima zona. Tiga divisi infanteri udara akan mendarat di belakang garis musuh untuk merebut jalan dan jembatan penting.[113] Awalnya dijadwalkan untuk Mei 1944, Operasi Overlord ditunda sebulan, sebagian besar karena kekurangan kapal pendarat. Untuk alasan yang sama, Operasi Dragoon, pendaratan Sekutu di Prancis Selatan, akan terjadi pada Agustus 1944 daripada bersamaan dengan Overlord, seperti yang telah direncanakan sebelumnya.[114] Eisenhower bersikeras bahwa Inggris memberinya komando eksklusif atas semua angkatan udara strategis untuk memfasilitasi pendaratan, sampai mengancam untuk mengundurkan diri kecuali Churchill mengalah, yang dia lakukan.[115]

Angin kencang menunda Operasi Overlord satu hari, tetapi Eisenhower memilih untuk mengambil keuntungan dari jeda cuaca dan memerintahkan Pendaratan Normandia dilakukan pada 6 Juni 1944.[116] Waktu dan lokasi pendaratan mengejutkan Jerman, dan mereka gagal memperkuat tempat berpijak pada waktu yang tepat.[117] Pasukan Sekutu dengan cepat mengamankan empat dari lima zona pendaratan, meskipun Jerman memasang pertahanan yang kuat di Pantai Omaha.[118] Sekutu mengkonsolidasikan kontrol dari zona pendaratan dan meluncurkan fase operasi berikutnya, mengambil alih pelabuhan Cherbourg pada akhir Juni. Pada akhir Juli, lebih dari 1,5 juta tentara Sekutu dan lebih dari 300.000 kendaraan telah mendarat di Normandia.[119] Sekutu memukul mundur serangan balik Jerman dalam Pertempuran Kantong Falaise, yang mengakhiri pertempuran di Normandia.[120] Sementara itu, pendaratan Operasi Dragoon berhasil, saat Sekutu merebut Marseille dan mulai bergerak ke utara.[121] Di Front Timur, Uni Soviet melancarkan serangan besar yang dikenal sebagai Operasi Bagration, mencegah Jerman mengirim bala bantuan ke barat.[122]

Pembebasan Perancis dan invasi Jerman[sunting | sunting sumber]

Dari kiri, barisan depan termasuk perwira militer Simpson, Patton, Spaatz, Eisenhower, Bradley, Hodges dan Gerow pada tahun 1945
Eisenhower dengan komandan Sekutu setelah penandatanganan Instrumen Penyerahan Diri Jerman di Reims

Setelah serangan pantai berhasil, Eisenhower bersikeras untuk mempertahankan kendali pribadi atas strategi pertempuran darat, dan tenggelam dalam komando dan pasokan beberapa serangan.[123] Didorong oleh de Gaulle dan komandan Jerman Dietrich von Choltitz, Eisenhower memerintahkan pembebasan Paris pada akhir Agustus. Von Cholitz menyerahkan kota pada 25 Agustus, dan de Gaulle dengan penuh kemenangan memasuki kota pada hari berikutnya.[124] Dengan runtuhnya perlawanan Jerman lebih cepat dari yang diperkirakan, Sekutu dengan cepat membebaskan sebagian besar Prancis, Belgia, dan Luksemburg.[125] Jenderal Montgomery mengusulkan serangan melalui wilayah Ruhr Jerman, sementara Jenderal Bradley menyerukan serangan lebih jauh ke selatan ke wilayah Saar; Eisenhower menyetujui kedua operasi.[126] Keputusan Eisenhower untuk memecah pasukan Sekutu dan maju di front yang luas membuat logistik tegang dan memberi Jerman waktu untuk mundur ke posisi yang lebih dapat dipertahankan lebih dekat ke Jerman.[127]

Sebagai pengakuan atas posisi seniornya di komando Sekutu, pada 20 Desember 1944, ia dipromosikan menjadi Jenderal Besar, setara dengan pangkat Marsekal lapangan di sebagian besar tentara Eropa.[128][g] Pada bulan yang sama, Jerman melancarkan serangan balasan yang mengejutkan, Pertempuran Bulge, yang dikembalikan oleh Sekutu pada awal 1945 setelah Eisenhower memposisikan kembali pasukannya dan setelah cuaca membaik memungkinkan Angkatan Udara untuk terlibat.[130] Meskipun banyak tentara Sekutu kehilangan nyawa mereka dalam pertempuran, Jerman menderita kekalahan yang menentukan dalam pertempuran.[131]

Setelah Pertempuran Bulge dan keberhasilan serangan besar-besaran Soviet pada awal 1945, Eisenhower mengirim Kepala Udara Marsekal Tedder ke Uni Soviet untuk membantu menyusun strategi bersama untuk invasi Jerman.[132] Eisenhower menolak untuk melibatkan Soviet dalam perlombaan memperebutkan ibu kota Jerman Berlin, dan sebaliknya memprioritaskan hubungan dengan pasukan Soviet sesegera mungkin.[133][h] Tentara Sekutu mencapai Rhein pada awal Maret, mengambil alih jembatan utama di dekat kota Remagen sebelum Jerman dapat menghancurkannya.[135] Perlawanan Jerman dengan cepat runtuh, dan pada tanggal 7 Mei, Eisenhower menerima penyerahan Jerman.[136]

Dinas militer pascaperang[sunting | sunting sumber]

Jenderal Eisenhower menjabat sebagai gubernur militer zona Amerika (disorot) di Jerman yang diduduki Sekutu dari Mei hingga November 1945

Komandan zona pendudukan, 1945[sunting | sunting sumber]

Jenderal Eisenhower (kiri) di Warsawa, Polandia, 1945

Eisenhower, Montgomery, Marsekal Soviet Georgy Zhukov, dan Jenderal Prancis Jean de Lattre de Tassigny bertemu pada tanggal 5 Juni 1945, menyetujui untuk membentuk Dewan Kendali Sekutu, yang mengatur pemerintahan bersama Jerman oleh empat kekuatan.[137] Eisenhower menjadi gubernur militer zona pendudukan Amerika, yang terletak terutama di Jerman Selatan dan berpusat di Gedung IG Farben di Frankfurt am Main.[138] Pada bulan September 1945, Eisenhower mencopot Jenderal Patton dari komandonya di Bavaria setelah yang terakhir secara terbuka menyatakan penentangan terhadap denazifikasi. Penghapusan Patton mengirimkan sinyal kuat bahwa kebijakan resmi mengenai denazifikasi akan dipatuhi dengan ketat.[139] Meskipun Eisenhower secara agresif membersihkan bekas Nazi, tindakannya sebagian besar mencerminkan sikap Amerika bahwa penduduk Jerman yang luas adalah korban Nazi.[138]

Menanggapi kehancuran di Jerman, termasuk kekurangan makanan dan masuknya pengungsi, ia mengatur distribusi makanan dan peralatan medis Amerika.[140][halaman dibutuhkan] Setelah penemuan kamp konsentrasi Nazi, ia memerintahkan kru kamera untuk mendokumentasikan bukti kekejaman di dalamnya untuk digunakan dalam Pengadilan Nuremberg. Dia mengklasifikasikan ulang tahanan perang Jerman dalam tahanan AS sebagai Pasukan Musuh yang Dilucuti (DEF), yang tidak lagi tunduk pada Konvensi Jenewa.[141][142][143] Dia juga mengembangkan hubungan kerja yang kuat dengan Marsekal Soviet Georgy Zhukov, komandan zona pendudukan Soviet di Jerman. Atas permintaan Zhukov, ia mengunjungi Moskow, di mana ia mengamati budaya Rusia dan bertemu dengan pemimpin Soviet Joseph Stalin.[144] Eisenhower mengetahui rahasia pengembangan bom atom beberapa minggu sebelum Serangan bom atom Hiroshima dan Nagasaki; dia menyatakan penentangan terhadap pengeboman dengan alasan bahwa penggunaan senjata atom akan meningkatkan ketegangan pascaperang.[145]

Kepala Staf Angkatan Darat, 1945–1948[sunting | sunting sumber]

Setelah berakhirnya Perang Dunia II, Marshall pensiun pada November 1945. Atas rekomendasi Marshall, Presiden Truman memilih Eisenhower sebagai Kepala Staf Angkatan Darat yang baru[146] Tugas utamanya dalam peran itu adalah demobilisasi jutaan tentara, tetapi dia juga memberi nasihat kepada presiden tentang kebijakan militer[147] dan membuat banyak penampilan publik untuk mempertahankan dukungan publik untuk tentara.[148] Khawatir bahwa demobilisasi yang cepat akan menghilangkan tentara dari tenaga yang diperlukan dalam tugasnya dan sepenuhnya mengembalikan militer ke negara kecilnya sebelum perang, Eisenhower bergabung dengan Truman dalam menyerukan beberapa bentuk dinas militer universal. Kongres menolak gagasan layanan universal, meskipun itu memperpanjang Pelatihan Selektif dan Layanan Undang-Undang 1940.[149]

Eisenhower yakin pada tahun 1946 bahwa Uni Soviet tidak menginginkan perang dan bahwa hubungan persahabatan dapat dipertahankan; dia sangat mendukung PBB yang baru dan mendukung keterlibatannya dalam pengendalian bom atom. Namun, dalam merumuskan kebijakan mengenai bom atom dan hubungan dengan Soviet, pemerintahan Presiden Harry S. Truman sebagian besar mengabaikan para pemimpin militer senior demi Departemen Luar Negeri. Pada pertengahan 1947, ketika ketegangan Timur-Barat atas pemulihan ekonomi di Jerman dan Perang Saudara Yunani meningkat, Eisenhower telah menyetujui kebijakan pembendungan untuk menghentikan perluasan Soviet.[147] Semakin frustrasi dengan jabatannya sebagai kepala staf, pada tahun 1948, ia menjadi presiden Columbia University, sebuah universitas Ivy League di New York City.[150] Meskipun demikian, ia terus memberi nasihat kepada militer tentang berbagai hal.[151] Selama berada di Columbia, ia menerbitkan memoarnya, yang berjudul Crusade in Europe.[152]

Panglima Tertinggi NATO, 1951–1952[sunting | sunting sumber]

Pada Juni 1950, Korea Utara yang didukung Komunis menginvasi Korea Selatan yang bersekutu dengan AS, menandai dimulainya Perang Korea. AS melakukan intervensi atas nama Korea Selatan dan menimbulkan beberapa kekalahan pada pasukan Korea Utara, tetapi perang berakhir dengan jalan buntu setelah Republik Rakyat Tiongkok mengerahkan pasukan untuk membantu Korea Utara. Tertekan oleh ketidaksiapan AS dalam perang, Presiden Truman mengguncang tim keamanan nasionalnya dan mengusulkan peningkatan dramatis dalam pengeluaran militer.[153] Dia meminta Eisenhower untuk membuat kasus publik tentang pentingnya komitmen AS untuk Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO), aliansi militer negara-negara Barat yang telah dibentuk pada tahun 1949.[154] Meskipun Eisenhower tidak dapat mempengaruhi Robert A. Taft, seorang senator Republik yang kuat dari Ohio, sebagian besar anggota Kongres lainnya setuju untuk mendukung aliansi tersebut. Pada bulan April 1951, setelah mengambil cuti dari Columbia, Eisenhower dikukuhkan oleh Senat sebagai Panglima Tertinggi NATO yang pertama. Dalam peran ini, ia ditugaskan untuk membentuk kekuatan militer yang kohesif yang mampu menghadapi potensi invasi Soviet.[155]

Sebagai Panglima Tertinggi Sekutu, Eisenhower mengorganisir struktur komando NATO dan menjabat sebagai persona publik aliansi. Karena ketenaran dan daya tariknya yang populer, Eisenhower adalah pilihan yang jelas untuk menjadi calon presiden dari Partai Republik pada tahun 1952. Eisenhower sering didekati oleh para pemimpin partai dan diminta untuk mencalonkan diri sebagai presiden. Sementara dia merasa was-was, dia akhirnya memutuskan itu adalah tugasnya untuk melayani sebagai presiden. Ketika ia memutuskan untuk meninggalkan Angkatan Darat dan mencalonkan diri sebagai presiden pada akhir Mei 1952, ia digantikan sebagai Panglima Tertinggi Sekutu oleh Jenderal Matthew B. Ridgway, yang terakhir menjabat sebagai komandan PBB di Korea.

Masa Pensiun[sunting | sunting sumber]

Eisenhower muncul sebagai tokoh politik populer di tahun-tahun pascaperang, dan secara luas dianggap sebagai calon presiden.[156] Bersama Senator Robert A. Taft, Eisenhower muncul sebagai salah satu dari dua kandidat utama dalam Pemilihan pendahuluan presiden Partai Republik 1952.[157] Setelah memenangkan 1952 New Hampshire primer, Eisenhower mengundurkan diri dari komando NATO dan kembali ke Amerika Serikat. Dia kemudian memenangkan pemilihan presiden 1952, dan menjabat sebagai Presiden Amerika Serikat ke-34 dari tahun 1953 hingga 1961.[158] Setelah menjadi calon presiden, pada 18 Juli 1952, ia mengundurkan diri dari jabatannya di Angkatan Darat. Setelah meninggalkan kantor, dengan tindakan Kongres, ia dikembalikan ke pangkat Jenderal Besar pada tanggal 30 Maret 1961.[159]

Reputasi[sunting | sunting sumber]

Orang-orang sezaman Eisenhower di militer Inggris dan Amerika menganggapnya sebagai administrator yang sangat baik; Jenderal Montgomery menyebutnya "negarawan militer."[160] Meskipun demikian, Eisenhower menerima kritiknya, seringkali karena kurangnya pengalaman tempur atau kegagalannya untuk memahami strategi militer.[161] Sejarawan Adrian R. Lewis menulis bahwa karena Eisenhower tidak memiliki pengalaman tempur, dia tidak memiliki rasa hormat dari rekan-rekannya yang diberikan kepada mereka yang bertugas dalam pertempuran.[162] Jenderal Besar Lord Alanbrooke menulis dalam buku hariannya pada tanggal 28 Desember 1942 bahwa Eisenhower sebagai seorang jenderal "tidak ada harapan. Dia menenggelamkan dirinya dalam politik dan mengabaikan tugas militernya, sebagian...karena dia tahu sedikit jika ada tentang masalah militer."[163] Jenderal Besar Omar Bradley menulis bahwa Eisenhower "memiliki sedikit pemahaman tentang taktik medan perang yang baik."[164] Laksamana John L. Hall Jr., komandan Pasukan Amfibi 'O', yang mendaratkan Divisi 1 di Pantai Omaha, menulis bahwa Eisenhower "adalah salah satu orang yang paling dibesar-besarkan dalam sejarah militer."[165]

Daftar tugas[sunting | sunting sumber]

Dari Desember 1943 hingga November 1945, Eisenhower "bertopi ganda" sebagai komandan pasukan Amerika Serikat di Eropa serta komandan angkatan bersenjata Sekutu.

Catatan - Sumber bervariasi untuk judul dan tanggal penugasan. Tanggal yang diberikan di atas harus dianggap perkiraan.

Bintang, tanda jasa, dan medali[sunting | sunting sumber]

Bintang Orde Kemenangan Uni Soviet diberikan kepada Eisenhower[168]
Lambang yang diberikan kepada Eisenhower setelah dia bergabung sebagai ksatria Denmark Ordo Gajah pada tahun 1950.[169] Landasan mewakili fakta bahwa namanya berasal dari bahasa Jerman untuk "penebang besi".

SUMBER: [170]

Pita ditampilkan seperti yang akan dipakai. Tanda jasa asing yang dipesan berdasarkan tanggal diberikan dengan pesanan nasional sebelum dekorasi militer dan medali dinas. Dalam kasus ketika beberapa tanda jasa dianugerahkan pada tanggal yang sama, pita dipesan dengan prioritas relatif.

Bronze oak leaf cluster
Bronze oak leaf cluster
Bronze oak leaf cluster
Bronze oak leaf cluster
Bronze star
Silver star
Bronze star
Bronze star
Bronze star
Bronze star
Bronze oak leaf cluster
UK MID 1920-94.svg
1st Row Army Distinguished Service Medal
with 4 Oak Leaf Clusters
(1922, 1943, 1945, 1948, 1952)
Navy Distinguished Service Medal
(1947)
Legion of Merit
(1943)
Mexican Border Service Medal
(1918)
2nd Row World War I Victory Medal
(1919)
American Defense Service Medal
with "Foreign Service" clasp
(1942)
European-African-Middle Eastern
Campaign Medal

with 9 campaign stars
(1942)
World War II Victory Medal
(1946)
3rd Row Army of Occupation Medal
with "Germany" clasp
(1947)
National Defense Service Medal
with oak leaf cluster
(1953, 1966)
Grand Cordon
Bintang Glory
(French Tunisia)
Honorary Knight Grand Cross
of the Most Honourable
Order of the Bath,
Military Division (GCB)
(United Kingdom)
4th Row Grand Cross
Legion of Honor
(Free France)
Grand Cordon
Order of Ouissam Alaouite
(French Morocco)
Order of Suvorov, 1st Class
(Soviet Union)
Virtuti Militari, 1st Class
(Polish government-in-exile)
5th Row Order of Polonia Restituta
(Polish government-in-exile)
Orde Kemenangan
(Uni Soviet)
Order of Merit
(United Kingdom)
Grand Cross with Gold Badge
National Order of Honour and Merit
(Haiti)
6th Row Knight Grand Cross
Order of the Netherlands Lion
Grand Cordon
Order of Leopold
with palm (Belgium)
Grand Cross
Order of the Oak Crown
(Luxembourg)
Order of Liberation
(France)
7th Row Order of the Cross of Grunwald
1st Class
(Polish Provisional Government)
Order of the White Lion
(Czechoslovakia)
Military Order of the White Lion,
1st Class Gold Star
(Czechoslovakia)
Grand Cross
Order of St. Olav
(Norway)
8th Row Knight
Order of the Elephant
(Denmark)
Grand Commander
Order of St. Olav
(Norway)
Grand Cross
Order of Military Merit
(Brazil)
Grand Cross with Swords
Order of George I
(Kingdom of Greece)
9th Row Grand Cross
Order of Aeronautical Merit
(Brazil)
Grand Cross
Order of the Southern Cross
(Brazil)
Grand Cross
Order of Vasco Núñez de Balboa
(Panama)
Collar of the
Order of the Aztec Eagle
(Mexico)
10th Row Order of Military Merit, 1st Class
(Mexico)
Grand Cross
Order of Merit
(Chile)
Cross of Military Merit
First Class
(Guatemala)
Grand Cordon with Star
The Most High Order of Ismail
(Egypt)
11th Row Grand Cordon
Order of the Cloud and Banner
(Republic of China)
Knight Grand Cross
Military Order of Italy
(Italy)
Collar of the Order of Solomon
(Ethiopian Empire)
Order of Abdon Calderón, 1st Class
(Ecuador)
12th Row Grand Cross
Order of the Liberator General San Martín
(Argentina)
Knight Grand Cross
Order of the Redeemer
(Kingdom of Greece)
Grand Cross with Swords
Order pro Merito Melitensi
(Sovereign Military Order of Malta)
Grand Cross
Order of the Holy Sepulchre
(Holy See)
13th Row Grand Cordon
Order of the Queen of Sheba
(Ethiopian Empire)
Collar of the
Order of Manuel Amador Guerrero
(Panama)
Special Class of the
Order of Muhammad
(Morocco)
Order of Pakistan
14th Row Grand Collar (Raja)
Order of Sikatuna
(Philippines)
Knight
Order of the Royal House of Chakri
(Thailand)
Grand Cordon of the Supreme
Order of the Chrysanthemum
(Japan)
Chief Commander
Philippine Legion of Honor
15th Row Grand Decoration of Honour in Gold with Sash
(Austria)[171]
Distinguished Service Star
(Commonwealth of the Philippines)
Médaille militaire
(Perancis)
Croix de guerre 1939–1945
with Palm
(Free France)
16th Row Croix de guerre 1940–1945 with Palm
(Belgium)
Military Medal
(Luxembourg)
Czechoslovak War Cross 1939–1945 Medal of Civic Merit
(Mexico)
17th Row Commemorative War Cross
1941-1945
(Yugoslavia)
Africa Star
with '8' and '1' devices
(United Kingdom)
War Medal
(Brazil)
Campaign Medal
(Brazil)

Tanggal pangkat[sunting | sunting sumber]

Tidak ada lencana Kadet, Akademi Militer Amerika Serikat: 14 Juni 1911
Tidak ada lencana pin pada tahun 1915 Letnan Dua, Tentara Reguler: 12 Juni 1915
US-O2 insignia.svg Letnan Satu, Tentara Reguler: 1 Juli 1916
US-O3 insignia.svg Kapten, Tentara Reguler: 15 Mei 1917
US-O4 insignia.svg Mayor, Tentara Nasional: 17 Juni 1918
US-O5 insignia.svg Letnan Kolonel, Tentara Nasional: 20 Oktober 1918
US-O3 insignia.svg Kapten, Tentara Reguler: 30 Juni 1920
(Dikembalikan ke pangkat permanen.)
US-O4 insignia.svg Mayor, Tentara Reguler: 2 Juli 1920
US-O3 insignia.svg Kapten, Tentara Reguler: 4 November 1922
(Diberhentikan sebagai mayor dan diangkat sebagai kapten karena pengurangan Angkatan Darat.)
US-O4 insignia.svg Mayor, Tentara Reguler: 26 Agustus 1924
US-O5 insignia.svg Letnan Kolonel, Tentara Reguler: 1 Juli 1936
US-O6 insignia.svg Kolonel, Angkatan Darat Amerika Serikat: 6 Maret 1941
US-O7 insignia.svg Brigadir Jenderal, Angkatan Darat Amerika Serikat: 29 September 1941
US-O8 insignia.svg Mayor Jenderal, Angkatan Darat Amerika Serikat: 27 Maret 1942
US-O9 insignia.svg Letnan Jenderal, Angkatan Darat Amerika Serikat 7 Juli 1942
US-O10 insignia.svg Jenderal, Angkatan Darat Amerika Serikat: 11 Februari 1943
US-O7 insignia.svg Brigadir Jenderal, Tentara Reguler: 30 Agustus 1943
US-O8 insignia.svg Mayor Jenderal, Tentara Reguler: 30 Agustus 1943
US-O11 insignia.svg Jenderal Besar, Angkatan Darat Amerika Serikat: 20 Desember 1944
US-O11 insignia.svg Jenderal Besar, Tentara Reguler: 11 April 1946

Sumber - Daftar Resmi Pejabat yang Ditugaskan Angkatan Darat Amerika Serikat, 1946. hal. 205.

Catatan - Eisenhower pensiun dari Angkatan Darat pada 31 Mei 1952 dan mengundurkan diri dari komisinya pada 18 Juli 1952 untuk mencalonkan diri sebagai presiden. Dia meninggalkan kantor sebagai presiden pada 20 Januari 1961 dan dikembalikan ke tugas aktif pada 30 Maret 1961.[172]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Selama Perang Dunia I, Amerika Serikat telah menciptakan sebuah organisasi baru, Tentara Nasional, yang mencakup banyak wajib militer dan sukarelawan selain perwira dari Amerika Serikat yang sudah ada sebelumnya. Tentara. Setelah perang, Tentara Nasional dibubarkan, dan perwira yang dipromosikan sementara di Tentara Nasional dikembalikan ke pangkat mereka di Tentara Reguler.[16][17]
  2. ^ MacArthur also accepted appointment as a field marshal in the Philippine army, a decision that Eisenhower disagreed with.[47] MacArthur would later continue to serve in the Philippine Army after refusing reassignment and retiring from the U.S. Army in December 1937.[48] Eisenhower continued to serve as MacArthur's chief of staff, but also became the ranking U.S. officer in the Philippines until he was reassigned in December 1939.[49]
  3. ^ Thompson retired as a major general and lived in Washington, DC.[59] His wife and he became friendly with the Eisenhowers, and the couples often played contract bridge together.[59] Thompson died in 1954, and the Eisenhowers attended his funeral.[59][60]
  4. ^ Biographer Jean Edward Smith notes that this unified command structure represented "an unprecedented achievement in coalition warfare."[75].
  5. ^ Bonnier de la Chapelle was executed by French authorities less than 36 hours after the assassination. Biographer Jean Edward Smith writes that Bonnier de la Chapelle's motivation for killing Darlan remains unclear.[85]
  6. ^ Sebagai tanggapan terhadap Operasi Torch, Nazi Jerman juga menduduki Prancis selatan, mengakhiri periode kemerdekaan semu Vichy.[89]
  7. ^ William D. Leahy, George Marshall, Ernest King, Douglas MacArthur, Chester W. Nimitz, Eisenhower, dan Henry "Hap" Arnold semuanya secara berurutan dipromosikan ke pangkat bintang lima pada bulan Desember 1944, menetapkan urutan senioritas di antara perwira tinggi militer. Mereka adalah individu pertama yang memegang peringkat bintang lima selama layanan waktu perang.[129]
  8. ^ Februari 1945 Konferensi Yalta telah menetapkan empat zona pendudukan di Jerman, yang berarti bahwa perebutan wilayah Jerman selama Perang Dunia II tidak akan secara langsung mempengaruhi kontrol Jerman pascaperang.[134]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Smith 2012, hlm. 26-27.
  2. ^ Hitchcock 2018, hlm. 8.
  3. ^ Smith 2012, hlm. 28.
  4. ^ Ambrose 1983, hlm. 56.
  5. ^ Hitchcock 2018, hlm. 10–11.
  6. ^ Galambos, hlm. 32.
  7. ^ Hitchcock 2018, hlm. 9.
  8. ^ Smith 2012, hlm. 38–39.
  9. ^ a b Smith 2012, hlm. 38–40.
  10. ^ Smith 2012, hlm. 40–42.
  11. ^ Smith 2012, hlm. 44–46.
  12. ^ Smith 2012, hlm. 46–48.
  13. ^ Ambrose 1983, hlm. 63.
  14. ^ Ambrose 1983, hlm. 68.
  15. ^ Smith 2012, hlm. 60–61.
  16. ^ Berger, Albert I. (2016). Life and Times of the Atomic Bomb. New York, NY: Routledge. hlm. 56. ISBN 978-1-3175-2009-2 – via Google Books. 
  17. ^ Essentials of Military Training. Harrisburg, PA: The Military Service Publishing Company. 1949. hlm. 841–843 – via Google Books. 
  18. ^ Ambrose 1983, hlm. 14.
  19. ^ Smith 2012, hlm. 50.
  20. ^ Ambrose 1983, hlm. 69.
  21. ^ Smith 2012, hlm. 50–51.
  22. ^ Bucklin, Steven J. (December 15, 2016). "'Who needs Roads?' The Interstate Highway System in South Dakota after 60 Years". South Dakota History. 46 (4): 287–325. ISSN 0361-8676. 
  23. ^ a b Smith 2012, hlm. 53.
  24. ^ Ambrose 1983, hlm. 70–73.
  25. ^ Smith 2012, hlm. 55–56.
  26. ^ Smith 2012, hlm. 60.
  27. ^ Smith 2012, hlm. 62-64.
  28. ^ a b Ambrose 1983, hlm. 73–76.
  29. ^ Smith 2012, hlm. 65–66.
  30. ^ Smith 2012, hlm. 90.
  31. ^ Pach, Charles J. Jr. "Dwight D. Eisenhower: Life Before the Presidency". Miller Center. University of Virginia. Diakses tanggal November 19, 2019. 
  32. ^ Smith 2012, hlm. 70-76.
  33. ^ a b Hitchcock 2018, hlm. 12.
  34. ^ Smith 2012, hlm. 78–79.
  35. ^ Smith 2012, hlm. 81–82.
  36. ^ Smith 2012, hlm. 83–87.
  37. ^ Smith 2012, hlm. 88–90.
  38. ^ Ambrose 1983, hlm. 82.
  39. ^ Hitchcock 2018, hlm. 13–14.
  40. ^ Smith 2012, hlm. 93–94.
  41. ^ Smith 2012, hlm. 98–103.
  42. ^ D'Este 2003, hlm. 223.
  43. ^ Hitchcock 2018, hlm. 14.
  44. ^ Smith 2012, hlm. 115.
  45. ^ Hitchcock 2018, hlm. 15.
  46. ^ Smith 2012, hlm. 120–121.
  47. ^ a b Smith 2012, hlm. 129–130.
  48. ^ Smith 2012, hlm. 138–144.
  49. ^ Smith 2012, hlm. 141, 149.
  50. ^ Smith 2012, hlm. 127–128.
  51. ^ Irish, Kerry. "Dwight Eisenhower and Douglas MacArthur in the Philippines: There Must Be a Day of Reckoning", Journal of Military History, April 2010, Vol. 74, Issue 2, pp. 439–73.
  52. ^ a b Ambrose 1983, hlm. 94.
  53. ^ Smith 2012, hlm. 140–141.
  54. ^ a b Hitchcock 2018, hlm. 15–16.
  55. ^ Smith 2012, hlm. 153.
  56. ^ Smith 2012, hlm. 157–159.
  57. ^ Hilkert, David E. (2004). Chiefs of the Army Reserve: Biographical Sketches of the United States Army Reserve's Senior Officers. Fort McPherson, GA: Office of Army Reserve History, United States Army Reserve Command. hlm. 108 – via Yumpu.com. 
  58. ^ Hilkert, hlm. 108.
  59. ^ a b c Hilkert, hlm. 109.
  60. ^ "Nation's Chief Pays Last Rite to Friend". The Salt Lake Tribune. Salt Lake City, UT. Chicago Tribune Service. June 19, 1954. hlm. 4 – via Newspapers.com. 
  61. ^ Smith 2012, hlm. 155–156.
  62. ^ Korda 2007, hlm. 239–243.
  63. ^ Smith 2012, hlm. 167–170.
  64. ^ a b "Two Stars on Schedule". Time. 1942-04-13. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 14, 2010. Diakses tanggal June 29, 2011. 
  65. ^ Smith 2012, hlm. 176, 183.
  66. ^ Smith 2012, hlm. 180–181, 194.
  67. ^ Smith 2012, hlm. 185–187.
  68. ^ Hitchcock 2018, hlm. 16–18.
  69. ^ Smith 2012, hlm. 192–193.
  70. ^ Smith 2012, hlm. 193–197.
  71. ^ Smith 2012, hlm. 198–200.
  72. ^ Smith 2012, hlm. 205–208.
  73. ^ a b Hitchcock 2018, hlm. 18–19.
  74. ^ Hitchcock 2018, hlm. 21.
  75. ^ a b Smith 2012, hlm. 184–185.
  76. ^ Smith 2012, hlm. 256.
  77. ^ Smith 2012, hlm. 214–215, 221.
  78. ^ Smith 2012, hlm. 220–222.
  79. ^ Smith 2012, hlm. 222.
  80. ^ Smith 2012, hlm. 224–226.
  81. ^ Smith 2012, hlm. 232–233.
  82. ^ Smith 2012, hlm. 235–237.
  83. ^ Smith 2012, hlm. 237–239.
  84. ^ Hitchcock 2018, hlm. 20.
  85. ^ Smith 2012, hlm. 251.
  86. ^ Smith 2012, hlm. 251–252.
  87. ^ Smith 2012, hlm. 276–278.
  88. ^ Smith 2012, hlm. 243–244.
  89. ^ Smith 2012, hlm. 237.
  90. ^ Smith 2012, hlm. 245–246, 251.
  91. ^ Smith 2012, hlm. 254–259.
  92. ^ Smith 2012, hlm. 261–263.
  93. ^ Smith 2012, hlm. 263–265.
  94. ^ Kennedy 1999, hlm. 583–584.
  95. ^ Smith 2012, hlm. 268–269.
  96. ^ Smith 2012, hlm. 280–281.
  97. ^ Ambrose 1983, hlm. 250, 298.
  98. ^ Smith 2012, hlm. 284–289.
  99. ^ Kennedy 1999, hlm. 594–598.
  100. ^ Smith 2012, hlm. 294, 299.
  101. ^ Smith 2012, hlm. 296–297.
  102. ^ Smith 2012, hlm. 303.
  103. ^ Ambrose 1983, hlm. 275–276.
  104. ^ Smith 2012, hlm. 311–317.
  105. ^ Smith 2012, hlm. 319–321.
  106. ^ Smith 2012, hlm. 321–322.
  107. ^ Smith 2012, hlm. 379.
  108. ^ Ambrose 1983, hlm. 280–281.
  109. ^ Smith 2012, hlm. 322–323, 331.
  110. ^ Smith 2012, hlm. 324–325, 347.
  111. ^ Smith 2012, hlm. 345–346.
  112. ^ Smith 2012, hlm. 335.
  113. ^ Smith 2012, hlm. 331–333, 349.
  114. ^ Smith 2012, hlm. 334–335.
  115. ^ Ambrose 1983, hlm. 286–288.
  116. ^ Smith 2012, hlm. 351–352.
  117. ^ Smith 2012, hlm. 359–362.
  118. ^ Smith 2012, hlm. 355–358.
  119. ^ Smith 2012, hlm. 365–368.
  120. ^ Smith 2012, hlm. 379–382.
  121. ^ Smith 2012, hlm. 382–383.
  122. ^ Smith 2012, hlm. 375.
  123. ^ Ambrose 1983, hlm. 340–354.
  124. ^ Smith 2012, hlm. 387–390.
  125. ^ Smith 2012, hlm. 396–397.
  126. ^ Smith 2012, hlm. 397–399.
  127. ^ Smith 2012, hlm. 399–405.
  128. ^ Smith 2012, hlm. 408.
  129. ^ Grier, Peter (March 2012). "The Highest Ranking" (PDF). Air Force Magazine. 
  130. ^ Ambrose 1983, hlm. 375–380.
  131. ^ Hitchcock 2018, hlm. 23–24.
  132. ^ Smith 2012, hlm. 416–417.
  133. ^ Smith 2012, hlm. 423–426.
  134. ^ Smith 2012, hlm. 423–424.
  135. ^ Smith 2012, hlm. 418–420.
  136. ^ Smith 2012, hlm. 430–431.
  137. ^ Smith 2012, hlm. 437–438.
  138. ^ a b Ambrose 1983, hlm. 421–425.
  139. ^ Smith 2012, hlm. 453–455.
  140. ^ Zink, Harold (1957). The United States in Germany, 1944–1955
  141. ^ Zink, Harold (1947). American Military Government in Germany, pp. 39–86
  142. ^ Goedde, Petra. "From Villains to Victims: Fraternization and the Feminization of Germany, 1945–1947", Diplomatic History, Winter 1999, Vol. 23, Issue 1, pp. 1–19
  143. ^ Tent, James F. (1982), Mission on the Rhine: Reeducation and Denazification in American-Occupied Germany
  144. ^ Hitchcock 2018, hlm. 29–31.
  145. ^ Smith 2012, hlm. 449–450.
  146. ^ Hitchcock 2018, hlm. 31.
  147. ^ a b Ambrose 1983, hlm. 432–452.
  148. ^ Smith 2012, hlm. 461–462.
  149. ^ Hitchcock 2018, hlm. 31–33.
  150. ^ Hitchcock 2018, hlm. 35–37.
  151. ^ Ambrose 1983, hlm. 479–483.
  152. ^ Hitchcock 2018, hlm. 41–42.
  153. ^ Hitchcock 2018, hlm. 47–49.
  154. ^ Ambrose 1983, hlm. 502–511.
  155. ^ Hitchcock 2018, hlm. 52–53.
  156. ^ Hitchcock 2018, hlm. 34.
  157. ^ Pusey 1956, hlm. 10.
  158. ^ Patterson 1996, hlm. 259–261.
  159. ^ Smith 2012, hlm. 761–762.
  160. ^ Smith 2012, hlm. 291–292.
  161. ^ Morelock, Jerry D. (January 2014). "Eisenhower Under Fire, 1944-45". HistoryNet.com. Tysons, VA: Historynet LLC. Diakses tanggal June 9, 2020. 
  162. ^ Lewis, Adrian R.Omaha Beach: A Flawed VictoryUniversity of North Carolina, 2001, p. 119
  163. ^ Atkinson, Rick,An Army At Dawn New York: Holt and Company, 2002, p.282.
  164. ^ Bradley, Omar Nelson and Clay Blair. A General's Life: An Autobiography New York: Simon and Schuster, 1983, p. 154.
  165. ^ Godson. Susan H, Viking of Assault: Admiral John Leslie Hall, Jr., and Amphibious Warfare University Press of America, 1982, p. 122.
  166. ^ Vanaman, Arthur W., Commandant (February 25, 1949). The Industrial College of the Armed Forces, 25th Anniversary, 1924-1949. Washington, DC: Industrial College of the Armed Forces. hlm. 31 – via Internet Archive. 
  167. ^ "Military Biography, Dwight David Eisenhower". Kansas Heritage.org. Lawrence, KS: Kansas Heritage Group. Diakses tanggal February 11, 2021. 
  168. ^ Prince Bernhard of the Netherlands in an interview with H.G. Meijer, published in "Het Vliegerkruis", Amsterdam 1997, ISBN 9067073474. p. 92.
  169. ^ "The Arms of Dwight D. Eisenhower". American Heraldry Society. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 2, 2015. 
  170. ^ "USA and Foreign Decorations of Dwight D. Eisenhower". Dwight D. Eisenhower Presidential Library, Museum, and Boyhood Home. October 29, 2019. Diakses tanggal October 31, 2020. 
  171. ^ "Questions to the Chancellor" (PDF). Austrian Parliament. 2012. hlm. 194. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal October 22, 2012. Diakses tanggal September 30, 2012. 
  172. ^ Official Register of Commissioned Officers of the United States Army, 1964. pg. 155.

Karya dikutip[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan militer
Didahului oleh:
May. Jend. James E. Chaney
Komandan Jenderal Angkatan Darat AS Eropa
1942–1943
Diteruskan oleh:
Lt. Jend. Frank M. Andrews
Didahului oleh:
Jend. Jacob L. Devers
Komandan Jenderal Angkatan Darat AS
1944–1945
Diteruskan oleh:
Jend. Joseph T. McNarney
Jabatan baru Gubernur Militer Zona Pendudukan AS di Jerman
1945
Diteruskan oleh:
Jend. George S. Patton
Didahului oleh:
Jend. George Marshall
Kepala Staf Angkatan Darat Amerika Serikat
1945–1948
Diteruskan oleh:
Jend. Omar Bradley
Jabatan baru Panglima Tertinggi Sekutu Eropa (NATO)
1949–1952
Diteruskan oleh:
Jend. Matthew Ridgway

Templat:Dwight D. Eisenhower Templat:US Army Chiefs of Staff