Kapal perusak Jepang Mutsuki

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Mutsuki.jpg
Mutsuki sedang berlayar
(Kekaisaran Jepang)
Nama: Mutsuki
Asal nama: Januari
Pembangun: Arsenal Angkatan Laut Sasebo
Nomor galangan: Perusak No. 19
Pasang lunas: 21 Mei 1924
Diluncurkan: 23 Juli 1925
Selesai: 25 Maret 1926
Ganti nama: Mutsuki, 1 Agustus 1928
Dicoret: 1 Oktober 1942
Nasib: Tenggelam oleh kapal pengebom Amerika, 25 Agustus 1942
Ciri-ciri umum
Kelas dan jenis: Kapal perusak kelas-Mutsuki
Berat benaman:
  • 1336 t (1315 ton panjang) (normal)
  • 1800 t (1772 ton panjang) (muat penuh)
Panjang:
  • 97,54 m (320 ft 0 in) (perpendikuler)
  • 102,4 m (335 ft 11 in) (keseluruhan)
  • Lebar: 9,16 m (30 ft 1 in)
    Sarat air: 2,96 m (9 ft 9 in)
    Tenaga: 38500 shp (28700 kW)
    Pendorong:
    Kecepatan: 37,25 knot (68,99 km/h; 42,87 mph)
    Jangkauan: 4000 nmi (7400 km; 4600 mi) pada 15 knot (28 km/h; 17 mph)
    Awak kapal: 150 orang
    Senjata:
    Catatan dinas
    Bagian dari: Divisi Perusak ke-30
    Operasi:

    Mutsuki (睦月, Januari) merupakan kapal pemimpin dari dua belas kapal perusak kelas Mutsuki, yang mulai digagas pembuatannya oleh Angkatan Laut Kekaisaran Jepang sejak berakhirnya Perang Dunia I. Pada waktu itu, para kapal kelas Mutsuki merupakan kapal perusak terdepan sepanjang tahun 1930-an. Namun, semenjak kelahiran Fubuki dan meletusnya Perang Dunia II, kelas Mutsuki menjadi ketinggalan zaman dan kuno.

    Latar belakang[sunting | sunting sumber]

    Pembangunan kapal perusak kelas Mutsuki disetujui sebagai bagian dari pembangunan kekuatan maritim Kekaisaran Jepang, setelah keluarnya Jepang dari Washington Naval Treaty efektif sejak tahun 1923. Beberapa pihak berpendapat bahwa Kapal perusak kelas Kamikaze dan kelas Mutsuki adalah ekstensi dari kelas Minekaze sebelumnya.[1] Mutsuki sendiri lahir di Sasabo Naval Arsenal pada tanggal 21 Mei 1924, diluncurkan pada 23 Juli 1925 dan bertugas pertama kali mulai 26 Maret 1926.

    Pada awalnya, ia tidak memiliki nama yang pasti dan hanya diberi nama “Perusak No. 19”, atau dalam bahasa Jepangnya "Iku". Namun, pada tanggal 1 Agustus 1928 ia akhirnya diberi nama Mutsuki.

    Pra Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

    Pada era 1930-an, Mutsuki berpartisipasi dalam perang antara Kekaisaran Jepang dengan Republik Rakyat Cina. Salah satunya adalah Insiden Shanghai pada tahun 1932, dan Perang Sino-Japanese Kedua dari tahun 1937-1941 yang merupakan perang terbesar Asia pada abad ke-20, dimana Kekaisaran Jepang harus menghadapi China yang dibantu oleh Uni Soviet dan Jerman dari arah barat, dan Amerika Serikat dari arah timur.

    Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

    Pada saat penyerangan ke Pearl Harbor, Mutsuki adalah bagian dari Divisi Kapal Perusak ke-30 dibawah Skadron Penjelajah-Perusak ke-6 yang merupakan bagian dari Armada Ke-4. Ia diberangkatkan dari Truk sebagai bagian dari pasukan invasi Pulau Wake.

    Pagi-pagi sekali pada tanggal 11 Desember 1941 (yang nantinya akan disebut sebagai Pertempuran Pulau Wake), pasukan penjaga garis perbatasan Amerika mendeteksi adanya upaya pendaratan perdana dari Pasukan Pendaratan Marinir Khusus (SNLF), yang dibayang-bayangi oleh sorotan lampu suar dari kapal penjelajah ringan Yuubari, Tenryuū, dan Tatsuta. Sementara kapal-kapal perusak pendukung terdiri dari Mutsuki beserta Yayoi, Hayate, Kisaragi, Oite, dan Asanagi. Mereka harus mengawal pendaratan dua kapal transportasi yang membawa 450 personil militer SNLF.

    Setelah kehilangan Kisaragi dan Hayate dalam pertempuran itu, pasukan Jepang mundur tanpa sempat mendarat. Ini adalah kekalahan pertama Jepang di Perang Dunia II. Mutsuki kembali beraksi pada 23 Desember dengan pasukan invasi Pulau Wake kedua, dan melaksanakan tugasnya dengan baik kali ini.

    Pada awal 1942, Mutsuki mengawal konvoi tentara dari Truk ke Guam, dan kemudian bergabing dalam operasi invasi di Kepulauan Solomon. Di sana ia ditugaskan untuk mengawal pendaratan pasukan Jepang selama jalannya Operation R, yaitu sebuah operasi untuk menduduki Rabaul, Irlandia Baru, dan Inggris Baru). Dan selama Operation SR (operasi pendudukan Lae dan Salamaua di Papua Nugini) pada bulan April tahun yang sama, ia juga mengawal pendaratan pasukan marinir di Kepulauan Admirality.

    Selama Pertempuran Laut Koral dari 7-8 Mei 1942, Mutsuki ditempatkan dalam armada pendaratan yang dibentuk untuk melaksanakan Operation Mo ke Port Moresby. Setelah operasi tersebut dibatalkan, Mutsuki ditempatkan di pangkalan Rabaul dengan tugasnya yang rutinnya yaitu mengawal pengiriman pasokan logistik di antara Truk, Rabaul, dan Palau sampai dipanggil pulang ke Jepang pada bulan Juli untuk menjalani perbaikan dan model ulang.[2]

    Mutsuki selesai diperbaiki di Arsenal Angkatan Laut Sasebo pada 12 Juli 1942 dan dimutasi ke armada Jepang ke-delapan dan ikut berpartisipasi dalam Penyerbuan Lapangan Udara Henderson pada tanggal 24 Agustus 1942.

    Nasib[sunting | sunting sumber]

    Selama Pertempuran Kepulauan Solomon Timur pada tanggal 25 Agustus 1942, Mutsuki tenggelam akibat serangan dari pesawat bomber USAAF B-17 Flying Fortress saat hendak membantu kapal transportasi Kinryu Maru yang terluka parah. Mutsuki terkena serangan bom secara langsung di kabin mesin, menewaskan 41 kru dan melukai 11 kru lainnya. Kemudian, Yayoi yang menampung kru Mutsuki yang selamat, termasuk kapten kapalnya, Letnan Komodor Kenji Hatano.[2] Mutsuki tenggelam di 40 mil (64 km) sebelah timur laut Pulau Santa Isabel 7°47′S 160°13′E / 7.783°S 160.217°E / -7.783; 160.217Koordinat: 7°47′S 160°13′E / 7.783°S 160.217°E / -7.783; 160.217[3]

    Mutsuki pun dicoret dari daftar angkatan laut pada tanggal 1 Oktober 1942.

    Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

    1. ^ Jones, Daniel H. (2003). "IJN Minekaze, Kamikaze and Mutsuki class Destroyers". Ship Modeler's Mailing List (SMML. 
    2. ^ a b Nevitt
    3. ^ Nishidah, Hiroshi (2002). "Mutsuki class 1st class destroyers". Materials of the Imperial Japanese Navy. 

    Referensi[sunting | sunting sumber]

    Pranala luar[sunting | sunting sumber]