Kapal penjelajah Jepang Isuzu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Japanese cruiser Isuzu 1944.jpg
Isuzu setelah dimodifikasi di Mitsubishi, Yokohama pada tahun 1944
Sejarah
Kekaisaran Jepang
Nama Isuzu
Dipesan 1920 (Tahun Fiskal) (Rencana “Armada 8-6” tahun 1918)
Pembangun Uraga Dock Company
Pasang lunas 10 Agustus 1920
Diluncurkan 29 Oktober 1921
Mulai berlayar 15 Agustus 1923[1]
Dicoret 20 Juni 1945
Nasib Tenggelam pada 7 April 1945 oleh kapal selam USN di lepas pantai Sumbawa, Laut Jawa (07°38′S 118°09′E / 7.633°S 118.150°E / -7.633; 118.150)
Ciri-ciri umum
Kelas dan jenis Kapal penjelajah kelas-Nagara
Berat benaman 5.570 ton panjang (5.659 t) (normal)
Panjang
  • 162,1 m (531 ft 10 in) (keseluruhan)
  • 158,6 m (520 ft 4 in) (garis air)
Lebar 14,2 m (46 ft 7 in)
Sarat air 4,8 m (15 ft 9 in)
Tenaga 90.000 shp (67.000 kW)
Pendorong
  • Turbin bergir Gihon dengan 4 poros
  • 12 pendidih Kampon
Kecepatan 36 knot (41 mph; 67 km/h)
Jangkauan 6.000 nmi (11.000 km) pada 14 kn (26 km/h)
Awak kapal 450 orang
Senjata

Inisial:

Final

Pelindung
  • Sabuk: 60 mm (2,4 in)
  • Geladak: 30 mm (1,2 in)
  • Pesawat yang
    diangkut
    1 x pesawat apung
    Fasilitas penerbangan 1 x Katapel pesawat terbang

    Isuzu (五十鈴) adalah sebuah kapal penjelajah ringan milik Angkatan Laut Kekaisaran Jepang. Ia merupakan kapal kedua dari kelas Nagara. Namanya diambil dari Sungai Isuzu di dekat Kuil Ise di daerah Chūbu. Ia mulai dibuat pada tahun 1920 dan selesai dibuat pada tahun 1921. Ia pernah dikomando oleh dua orang berpengaruh besar bagi Angkatan Laut Kekaisaran Jepang dalam kurun waktu 1920-1930, yaitu Isoroku Yamamoto dan Tamon Yamaguchi.

    Desain[sunting | sunting sumber]

    Desain dari Isuzu secara umum hampir sama dengan kelas Kuma dengan sedikit perubahan. Ia memiliki panjang 162 meter, berat 5.570 ton, dan mampu melaju dengan kecepatan maksimum 36 knot. Ia dilengkapi dengan 14 cm single mount gun, 8 cm high angle gun, 533mm torpedo tubes sebanyak 8 buah, dan 48 naval mines. Ia juga dilengkapi dengan katapel pesawat terbang.

    Masa dinas[sunting | sunting sumber]

    Kariernya dimulai sejak tahun 1923. Saat itu ia terlibat dalam Perang Sino-Japan. Ia berpatroli di Sungai Yangtze. Kala Perang Pasifik meletus, ia terlibat dalam Invasi Hong Kong. Setelah itu kurun awal tahun 1942 ia berpatroli di kawasan Hindia Belanda.

    Pada September 1942, ia dan Kinu mengantar transport tentara ke Kepulauan Solomon dari Batavia. Ia kemudian terlibat dalam berbagai pertempuran seperti Pengeboman Lapangan Udara Henderson, Pertempuran Kepulauan Santa Cruz, dan Pertempuran Laut Guadalkanal kedua. Pada pertempuran ini Isuzu mengalami kerusakan ringan akibat pemboman dari SBD Dauntless. Kemudian ia balik ke Yokosuka untuk diperbaiki total. Ia kemudian dimodifikasi dengan mengganti beberapa 14 cm turretnya dengan meriam laut 12.7 cm. Ia juga dipasang Radar udara tipe 21, 25 mm AA gun, serta Type 93 13.2 mm quadruple machine gun.

    Meski perbaikan dan modifikasi belum selesai, ia kembali terjun ke medan perang. Ia menuju Truk dengan suplai dan tentara tambahan pada 21 Juni 1943. Kemudian ia mengantar tentara ke berbagai lokasi seperti Nauru, Shanghai dan Kavieng. Pada tanggak 20 November 1943, Amerika meluncurkan Operasi Galvanik untuk merebut kembali Pulau Galvanik. Saat itu Isuzu diserang SBD Dauntless dan TBF Avenger dari USS Yorktown[nb 1] dan USS Lexington[nb 2]. Akibat serangan itu, ia harus diperbaiki kembali.

    Saat Isuzu berada di Jepang untuk perbaikan, ia dikonversi menjadi kapal penjelajah anti-pesawat (AA Cruiser). Semua turet 14 cm yang tersisa dilepas dan diganti dengan tambahan meriam 12.7 cm. Type 96 25 mm AA gun meningkat menjadi 50 barrel. Type 13 air radar, type 21 air radar, dan type 22 surface radar ditambahkan. Sonar dan Peledak kedalaman turut ditambahkan. Katapulnya pun turut dihilangkan. Ia siap bertempur kembali pada tanggal 14 September 1944.

    Setelah itu, ia terlibat dalam Pertempuran Teluk Leyte sebagai bagian dari armada Ozawa. Armada tersebut bagian dari armada umpan. Pada Pertempuran Tanjung Engano pada 25-26 Oktober 1944 mereka diserang oleh TBM-1C VT-21 dan VT-51 dari USS Belleau Wood dan USS San Jacinto. Akibat serangan itu Chitose tenggelam dan Isuzu menyelamatkan 480 kru yang selamat. Pada hari yang sama, Chiyoda juga tenggelam dan karena menyelamatkan kru dari Chiyoda, Isuzu terkena serangan dari armada AS. Isuzu kemudian kembali ke Okinawa dua hari kemudian. Pada tanggal 19 November 1944 ia ditorpedo oleh USS Hake dan dibawa ke Singapura untuk perbaikan darurat.

    Ia menuju Surabaya untuk perbaikan total. Setelah selesai diperbaiki pada tanggal 4 April 1945, ia kemudian kembali ditugaskan berpatroli di Hindia Belanda dan mengirim tentara dari Kupang ke Pulau Sumbawa. Setelah selesai menurunkan tentara di Bima, ia kembali berlayar pada tanggal 6 April 1945. Keesokan harinya di tempat yang berjarak 97 km barat laut Bima di pagi hari.

    Isuzu ditorpedo oleh USS Gabilan. Ia mengalami kerusakan berat. Saat krunya melakukan perbaikan darurat, ia ditorpedo lagi oleh USS Charr sebanyak dua kali. Ia akhirnya tenggelam bersama dengan 190 krunya. 450 kru beserta kaptennya selamat. Tragisnya, beberapa jam kemudian Yamato beserta kapal pengawalnya tenggelam dalam operasi Ten-go.[2]

    Catatan[sunting | sunting sumber]

    1. ^ Bukan USS Yorktown yang tenggelam saat Pertempuran Midway
    2. ^ Bukan USS Lexington yang tenggelam saat Pertempuran Laut Koral

    Kutipan[sunting | sunting sumber]

    1. ^ Lacroix, Japanese Cruisers, hal. 794.
    2. ^ [1] CombinedFleet.com: Isuzu Tabular Record of Movement;

    Referensi[sunting | sunting sumber]

    • Brown, David (1990). Warship Losses of World War Two. Naval Institute Press. ISBN 1-55750-914-X. 
    • Boyd, David (2002). The Japanese Submarine Force and World War II. Naval Institute Press. ISBN 1-55750-015-0. 
    • D'Albas, Andrieu (1965). Death of a Navy: Japanese Naval Action in World War II. Devin-Adair Pub. ISBN 0-8159-5302-X. 
    • Dull, Paul S. (1978). A Battle History of the Imperial Japanese Navy, 1941-1945. Naval Institute Press. ISBN 0-87021-097-1. 
    • Gardner, Robert (1985). Conway's All the World's Fighting Ships, 1906–1921. Conway Marine Press. ISBN 0-85177-245-5. 
    • Jentsura, Hansgeorg (1976). Warships of the Imperial Japanese Navy, 1869-1945. Annapolis, MD: Naval Institute Press. ISBN 0-87021-893-X. 
    • Lacroix, Eric; Linton Wells (1997). Japanese Cruisers of the Pacific War. Naval Institute Press. ISBN 0-87021-311-3. 
    • Stille, Mark (2012). Imperial Japanese Navy Light Cruisers 1941-45. Osprey. ISBN 1-84908-562-5. 
    • Whitley, M.J. (1995). Cruisers of World War Two: An International Encyclopedia. Naval Institute Press. ISBN 1-55750-141-6. 
    • Cressman, Robert (2005). The Official Chronology of the U.S. Navy in World War II. Naval Institute Press. ISBN 1-55750-149-1. 

    Pranala luar[sunting | sunting sumber]