Kapal induk Jepang Ryūjō

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Japanese aircraft carrier Ryūjō underway on 6 September 1934.jpg
Ryūjō sedang mengebut pada bulan September 1934
Tentang kelas
Operator: Angkatan Laut Kekaisaran Jepang
Didahului oleh:Kaga
Digantikan oleh:Sōryū
Dibangun:1929–1931
Bertugas:1931–1942
Selesai:1
Hilang:1
Karier (Kekaisaran Jepang)
Nama: Ryūjō
Pembangun: Mitsubishi
Pasang lunas: 26 November 1929
Diluncurkan: 2 April 1931
Mulai berlayar: 9 Mei 1933
Dicoret: 10 November 1942
Nasib: Tenggelam dalam Pertempuran Kepulauan Solomon Timur, 24 Agustus 1942
Ciri-ciri umum (saat jadi)
Jenis: Kapal induk ringan
Berat benaman:
  • 8000 t (7900 ton panjang) (standar)
  • 10150 t (9990 ton panjang) (normal)
Panjang: 179,9 meter (590 ft 3 in) (keseluruhan)
Lebar: 20,32 meter (66 ft 8 in)
Daya muat: 5,56 meter (18 ft 3 in)
Tenaga: 65000 shp (48000 kW)
Pendorong:
Kecepatan: 29 knot (54 km/h; 33 mph)
Jangkauan: 10000 nmi (19000 km; 12000 mi) pada 14 knot (26 km/h; 16 mph)
Awak kapal: 600 orang
Senjata:
Pesawat yang
diangkut:
48 pesawat
Fasilitas penerbangan: 6 × Kabel penahan laju
Ciri-ciri umum (1936)
Berat benaman:
  • 10600 t (10400 ton panjang) (standar)
  • 12732 t (12531 ton panjang) (normal)
Lebar: 20,78 meter (68 ft 2 in)
Daya muat: 7,08 meter (23 ft 3 in)
Awak kapal: 934 orang
Senjata:

Ryūjō (龍驤, Kuda Naga) adalah sebuah kapal induk ringan milik Angkatan Laut Kekaisaran Jepang yang dibuat pada tanggal 2 April 1931 di Yokohama, dan baru resmi bertugas pada 9 Mei 1933.

Setelah terjadinya Insiden Tomozuru dan Insiden Armada ke-4 di pertengahan dekade 1930-an, Ryūjō banyak mendapatkan modernisasi untuk membuatnya lebih layak menjadi kapal induk.

Konstruksi[sunting | sunting sumber]

Kelas Ryūjō hanya memiliki Ryūjō sebagai satu-satunya anggota. Hal ini disebabkan karena pada awalnya ia dibangun untuk mengeksploitasi celah aturan yang ditetapkan oleh Washington Naval Treaty (1923) bahwa kapal induk yang memiliki berat benaman 10.000 ton, tidak akan dianggap sebagai 'kapal induk'. Namun, ketika Ryūjō sudah hampir selesai dibangun, London Naval Treaty (1930) menutup celah tersebut sehingga dunia hanya mentolerir selesainya Ryūjō dan tidak memperbolehkan Jepang membangun adik-adiknya lagi. Dan karenanya, Ryūjō dikategorikan sebagai kapal induk ringan.

Sebelum Perang Dunia 2 dimulai, Ryūjō banyak terlibat dalam serangkaian uji coba taktik dive bombing serta terlibat dalam Perang Tiongkok-Jepang Kedua untuk membantu pengawalan pendaratan tentara Jepang di China pada tahun 1937 sampai dengan 1938. Pada saat itu, pesawat-pesawatnya banyak melakukan konfrontasi udara dengan pesawat-pesawat China di Kanton, Shanghai dan Nanking. Mulai Desember 1939 sampai dengan November 1940, Ryūjō mendapatkan modernisasi sekaligus menjadi kapal pelatihan dan menjadi kapal bendera untuk Divisi Induk ke-3. Namun, enam bulan sebelum PD2 di front Pasifik dimulai, Ryūjō dipindahkan ke Divisi Induk ke-4 dan menjadi kapal bendera.[1]

Masa tugas[sunting | sunting sumber]

Pada saat keenam kapal induk Jepang menyerang Pearl Harbor tanggal 8 Desember 1942, Ryūjō dikirim ke Asia Tenggara untuk menginvasi Filipina. Lalu pada tahun 1942, ia melanjutkan misinya ke Semenanjung Malaya pada Januari 1942 dan berlanjut ke Singapura, Sumatera, Saigon, dan Batavia pada Februari 1942. Pada bulan Maret 1942, Ryūjō ikut mengirim pesawat-pesawatnya pada Pertempuran Laut Jawa Kedua untuk mengejar destroyer USS Pope dan juga melakukan bombardir pada pelabuhan Semarang. Setelah berhasil menguasai Hindia Belanda, Ryūjō dikirim ke Singapura untuk mempersiapkan Serangan Samudra Hindia.

Mei 1942, kapal induk ringan Junyou bergabung bersama Ryūjō dalam Divisi Induk ke-4 untuk menjadi inti dari Pasukan Induk Serbu ke-2 dan ambil bagian dalam Operasi AL/MI di Kepulauan Aleut. Ryūjō yang pada saat itu menjadi spesialis pengebom tukik, kehilangan salah satu pesawat tempur 'Zero' nya di Pulau Akutan. Pesawat yang nantinya akan dinamakan 'Akutan Zero' oleh Amerika ini kelak akan menjadi barang bukti yang ampuh untuk Amerika bisa melakukan penelitian dan pengembangan pesawat-pesawat generasi baru yang memanfaatkan kelemahan desain pesawat-pesawat tempur Jepang.[2]

Ryūjō dipindahkan ke Divisi Induk ke-2 pada saat selesainya Pertempuran Midway,[1] dan kemudian kembali dipindahkan ke Divisi Induk ke-1 bersama dengan Shoukaku dan Zuikaku lalu berangkat ke Pangkalan Truk pada 16 Agustus 1942. Delapan hari kemudian, ia disatukan bersama dengan kapal penjelajah berat Tone dan dua kapal perusak untuk melakukan pengecekan apakah Lapangan Udara Henderson bisa diserang atau tidak jika terbukti tidak ada kapal induk Amerika yang terlihat.[3] Pada saat itu, Ryūjō membawa 24 pesawat tempur 'Zero' dan 9 pesawat pengebom tukik 'Suisei'.[4]

Nasib[sunting | sunting sumber]

Dalam Pertempuran Kepulauan Solomon Timur, ia melakukan penyerangan udara kecil sebanyak dua kali dengan melepaskan 6 pembom tukik dan 15 pesawat tempur. Namun, karena adanya peringatan dari 4 pesawat tempur 'Wildcat' Amerika di Henderson, proses pemboman itu hanya berdampak kecil. Bahkan kapal induk USS Enterprise yang ternyata ada kejauhan ikut bereaksi dengan mengirim 31 pesawat pembom tukik Douglas SBD 'Dauntless' dan 8 pesawat pembom torpedo 'Avenger' untuk menyerang Ryūjō. Tiga bom serta satu torpedo cukup untuk mengakhiri perjalanan hidup kapal induk ringan ini di tempat itu. Kapal perusak Amatsukaze kemudian menyelamatkan kru kapalnya. Ryūjō tenggelam di 06°10′S 160°50′E / 6.167°S 160.833°E / -6.167; 160.833Koordinat: 06°10′S 160°50′E / 6.167°S 160.833°E / -6.167; 160.833 pada 17:55 dan kehilangan 7 opsir dan 113 anak buah kapal.[1]

Empat belas pesawat yang diluncurkan Ryūjō untuk penyerangan pun kembali tak lama setelah kapal itu tenggelam. Mereka berputar-putar di atasnya sampai terpaksa untuk mendarat di atas air. Namun, hanya tujuh pilot yang diselamatkan.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Tully & Casse
  2. ^ Brown 2009, pp. 147–48
  3. ^ Lundstrom, p. 109
  4. ^ Lundstrom, pp. 92–94
  5. ^ Dull, Paul S., "A Battle History of the Imperial Japanese Navy (1941-1945)", Naval Institute Press, Annapolis, Maryland, 1978, ISBN 0-87021-097-1, p. 201

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Brown, David (1977). Aircraft Carriers. World War 2 Fact Files. New York: Arco Publishing. ISBN 0-668-04164-1. 
  • Brown, J. D. (2009). Carrier Operations in World War II. Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. ISBN 978-1-59114-108-2. 
  • Campbell, John (1985). Naval Weapons of World War Two. Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. ISBN 0-87021-459-4. 
  • Chesneau, Roger, ed. (1980). Conway's All the World's Fighting Ships 1922–1946. Greenwich, UK: Conway Maritime Press. ISBN 0-85177-146-7. 
  • Hata, Ikuhiko; Izawa, Yasuho & Shores, Christopher (2011). Japanese Naval Air Force Fighter Units and Their Aces 1932–1945. London: Grub Street. ISBN 978-1-906502-84-3. 
  • Jentschura, Hansgeorg; Jung, Dieter & Mickel, Peter (1977). Warships of the Imperial Japanese Navy, 1869–1945. Annapolis, Maryland: United States Naval Institute. ISBN 0-87021-893-X. 
  • Lundstrom, John B. (1994). The First Team and the Guadalcanal Campaign. Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. ISBN 1-59114-472-8. 
  • Parshall, Jonathan & Tully, Anthony (2005). Shattered Sword: The Untold Story of the Battle of Midway. Dulles, Virginia: Potomac Books. ISBN 1-57488-923-0. 
  • Parshall, Jonathan; Tully, Anthony P. & Casse, Gilbert. "Ryujo". Kido Butai. Combinedfleet.com. Diakses tanggal 16 June 2013. 
  • Peattie, Mark (2001). Sunburst: The Rise of Japanese Naval Air Power 1909–1941. Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. ISBN 1-55750-432-6. 
  • Preston, Antony (2002). The World's Worst Warships. London: Conway Maritime Press. ISBN 0-85177-754-6. 
  • Shores, Christopher; Cull, Brian & Izawa, Yasuho (1992). Bloody Shambles. I: The Drift to War to the Fall of Singapore. London: Grub Street. ISBN 0-948817-50-X. 
  • Shores, Christopher; Cull, Brian & Izawa, Yasuho (1993). Bloody Shambles. II: The Defence of Sumatra to the Fall of Burma. London: Grub Street. ISBN 0-948817-67-4. 
  • Silverstone, Paul H. (1984). Directory of the World's Capital Ships. New York: Hippocrene Books. ISBN 0-88254-979-0. 
  • Stille, Mark (2007). USN Carriers vs IJN Carriers: The Pacific 1942. Duel. 6. Oxford, UK: Osprey Publishing. ISBN 978-1-84603-248-6. 
  • Tully, Anthony P. & Casse, Gilbert (March 2012). "IJN Ryujo: Tabular Record of Movement". Kido Butai. Combinedfleet.com. Diakses tanggal 16 June 2013. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]