Kane Tanaka

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Kane Tanaka
A black and white photo of a young woman, sitting, wearing a striped kimono and a jacket and a traditional hairstyle.
Tanaka pada tahun 1923 saat usianya 20 tahun
Nama asal田中カ子
LahirKane Ota
(1903-01-02)2 Januari 1903
Meninggal19 April 2022 (119 tahun, 107 hari)
PekerjaanPemilik toko
Dikenal atas
  • Orang tertua yang masih hidup
    (sejak 22 Juli 2018)
  • Orang Jepang tertua yang pernah ada
  • Orang tertua ketiga yang pernah ada
Suami/istri
Hideo Tanaka
(m. 1922; wafat 1993)
Anak5

Kane Tanaka (田中カ子, Tanaka Kane) (née Ota; lahir 2 Januari 1903 - 19 April 2022) adalah seorang supercentenarian asal Jepang. Pada usia 119,[1] ia dinobatkan sebagai orang tertua yang masih hidup di dunia, terhitung sejak kematian Chiyo Miyako pada 22 Juli 2018. Tanaka juga orang tertua kedua yang pernah ada (di belakang Jeanne Calment) dan orang tertua di Jepang.[2][3]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Kane Tanaka, née Ota, lahir pada 2 Januari 1903 di desa Wajiro (sekarang bagian dari Higashi-ku, Fukuoka), di selatan pulau Kyushu,[4] putri ketiga dan anak ketujuh dari orang tuanya, Kumayoshi dan Kuma Ota.[5][6] Kane lahir prematur dan terus disokong dengan ASI.[7] Masa kanak-kanak Kane merupakan tahun-tahun terakhir Meiji, yang berakhir ketika dia berusia sembilan tahun, pada tahun 1912.[8] Kane menikahi sepupunya Hideo Tanaka pada tahun 1922, mereka memiliki dua putra dan dua putri.[9] Pasangan itu juga mengadopsi putri ketiga selama pernikahan mereka, putri kedua dari saudara perempuan Hideo.[10][5] Putri sulung Kane meninggal tak lama setelah lahir dan putri keduanya meninggal pada usia satu tahun pada tahun 1947, sementara putri angkatnya meninggal pada tahun 1945 saat usianya 23 tahun karena penyakit yang tidak ditentukan.[6][8][11] Pasangan ini kemudian bekerja di toko yang menjual mie shiruko dan udon.[12][13] Suami Kane melakukan wajib militer sebagai tentara dan berlangsung dari tahun 1937 hingga 1939; salah satu putranya ditangkap menjelang akhir Perang Dunia II, lalu ditahan di Siberia sebelum dibebaskan dan kembali ke rumah pada tahun 1947.[11]

Setelah Perang Dunia II, pasangan itu lantas bekerja di toko, dengan Kane masuk Kristen di bawah pengaruh pendeta yang ditempatkan oleh militer Amerika Serikat.[6][14] Pensiun dari pekerjaan di toko saat usianya 63, lantas Kane pergi ke Amerika Serikat pada 1970-an untuk mengunjungi kerabatnya di California dan Colorado.[4][15] Suaminya meninggal pada tahun 1993 pada usia 90, setelah 71 tahun menikah.[6] Kane telah tinggal di panti jompo di Higashi-ku, Fukuoka sejak September 2018, dan dilaporkan masih dalam keadaan sehat di hari ulang tahunnya yang ke-118.[1][16] Dia sesekali memainkan Othello dan berjalan-jalan di lorong fasilitas. Hobinya termasuk kaligrafi dan memecahkan masalah aritmatika.[16] Dia memiliki lima cucu dan delapan cicit.[11]

Kesehatan dan umur panjang[sunting | sunting sumber]

Tanaka memiliki beberapa penyakit utama, dan terinfeksi demam paratipus dengan putri angkatnya pada usia 35 tahun.[17] Dia menjalani operasi kanker pankreas pada usia 45 tahun.[17] Baru-baru ini, Kane didiagnosis menderita kanker kolorektal dan menjalani operasi ketika dia berusia 103 tahun.[4] Hidup dan umur panjangnya dicatat oleh putra keduanya dan istrinya empat tahun kemudian ketika mereka menerbitkan sebuah buku berjudul: In Good and Bad Times, 107 Years Old.[6] Pada usia 114, dia diwawancarai oleh KBC pada September 2017.[18] Kane mengatakan dia ingin hidup sampai usia 120, memuji imannya kepada Tuhan, keluarga, tidur, harapan, makan makanan enak, dan berlatih matematika untuk umur panjangnya.[4][19][20][21][22] Tanaka juga seharusnya memegang obor Olimpiade di Olimpiade Musim Panas 2020, meskipun dia menarik diri darinya karena kekhawatiran tentang peningkatan kasus COVID-19 di Jepang.[23]

Pada 9 Maret 2019, Tanaka secara resmi diberikan gelar "Orang Tertua di Dunia" dan "Perempuan Tertua di Dunia" oleh Guinness World Records, yang memverifikasi klaim umur panjangnya.[12] Pada 19 September 2020, ia memecahkan rekor orang Jepang dengan umur terpanjang, serta orang tertua ketiga di dunia, setelah melampaui usia Nabi Tajima 117 tahun, 260 hari.[2] Umur panjang Kane sejak itu berkontribusi pada umur maksimum untuk perdebatan manusia. Usianya telah dibandingkan dengan Jeanne Calment dengan jarak 115 hingga 125 tahun berspekulasi sebagai kemungkinan rentang umur maksimum.[24]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "World's oldest woman celebrates 118th birthday". NHK World-Japan. 2 January 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 January 2021. Diakses tanggal 21 January 2021. 
  2. ^ a b "117-year-old granny sets new record as Japan's oldest ever person". Kyodo News+. Diakses tanggal 21 September 2020. 
  3. ^ McCurry, Justin (21 September 2020). "Woman, 117, marks becoming Japan's oldest ever person with cola and boardgames". The Guardian. ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 21 September 2020. 
  4. ^ a b c d Kashiwagi, Toshihiro (27 July 2018). 国内最高齢115歳、入所者励ます「頑張りんしゃい」 [At 115, the oldest man in Japan advises citizens to "try hard"]. Asahi Shimbun (dalam bahasa Jepang). Diakses tanggal 10 November 2018. 
  5. ^ a b Senda, Masakazu (9 March 2019). "World's oldest person confirmed as 116-year-old Kane Tanaka from Japan". Guinness World Records. Diakses tanggal 11 March 2019. 
  6. ^ a b c d e "最高齢田中さん117歳に 戦争、病越え5時代生きる". The Nikkei (dalam bahasa Jepang). 2 January 2020. Diakses tanggal 21 October 2020. 
  7. ^ Hoda, Masashi (27 July 2018). 田中カ子さん115歳「-死ぬ気全然せんです」Perlu langganan berbayar [Japan's oldest woman, Kanako Tanaka, at 115: "I do not feel like dying at all"]. Mainichi Shimbun (dalam bahasa Jepang). Diakses tanggal 10 November 2018. 
  8. ^ a b "明治から生きる116歳描く夢 令和も「長生きしたい」". The Asahi Shimbun (dalam bahasa Jepang). 30 April 2019. Diakses tanggal 21 October 2020. 
  9. ^ "5つ目の元号を迎える"歴史の生き証人"世界最高齢116歳田中カ子さん、願うのは「みんなが幸せな時代」". Sports Hochi (dalam bahasa Jepang). 26 March 2019. Diakses tanggal 22 October 2020. 
  10. ^ Wharton, Jane (2 January 2020). "The oldest person alive is celebrating her 117th birthday today by sucking into a bowl of strawberries and cream". Metro. Diakses tanggal 7 September 2020. 
  11. ^ a b c Tokyo, Richard Lloyd Parry. "Number of Japanese centenarians surges to record 80,000". The Times. ISSN 0140-0460. Diakses tanggal 18 September 2020. 
  12. ^ a b Masakazu Senda (9 March 2019). "福岡在住の田中カ子さんが、116歳66日で世界最高齢としてギネス世界記録に認定" (dalam bahasa Jepang). Guinness World Records. Diakses tanggal 16 January 2021. 
  13. ^ "45歳ですい臓がん、103歳で大腸がんを克服! 世界最長寿・田中力子さん116歳". Daily Shincho (dalam bahasa Jepang). Diakses tanggal 16 January 2021. 
  14. ^ Naoko Sakamoto (21 September 2020). "国内の歴代最高齢 117歳の田中カ子さん 記憶に焼きつく祈る姿". Christian Press (dalam bahasa Jepang). Diakses tanggal 12 November 2020. 
  15. ^ McIntosh, Linda (6 June 2016). "San Marcos couple celebrate aunt's 113th year". The San Diego Union-Tribune. Diakses tanggal 6 August 2018. 
  16. ^ a b "Japan's oldest person Chiyo Miyako dies at 117". The Japan Times. Kyodo. 27 July 2018. Diakses tanggal 26 July 2018. 
  17. ^ a b Hanada (2010). Honto "In Good and Bad Times, 107 Years Old". Azusa College. ISBN 978-4-87035-380-0. 
  18. ^ "元気に長生きする秘けつ" [The secret to a healthy long life] (dalam bahasa Jepang). KBC. 19 September 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 August 2018. Diakses tanggal 10 August 2018. 
  19. ^ Brennan, David (27 July 2018). "Who is the World's oldest Person? Chiyo Miyako Dies At 117, Passing Title To Kane Tanaka". Newsweek. Diakses tanggal 27 July 2018. 
  20. ^ Karimi, Faith (27 December 2020). "5 things the week ahead". CNN. Diakses tanggal 29 December 2020. 
  21. ^ "A Japanese Woman Kane Tanaka Is The Worlds Oldest Person". HOPCLEAR. 14 September 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-08. Diakses tanggal 2021-11-14. 
  22. ^ "San Marcos couple celebrate aunt's 113th year". San Diego Union-Tribune. 6 May 2016. 
  23. ^ "Tokyo Olympics: World's oldest person pulls out of torch relay" (dalam bahasa Inggris). BBC News. 6 May 2021. Diakses tanggal 13 July 2021. 
  24. ^ Sergey Young (2021). Breaking the "Sound Barrier" of Lifespan. The Science and Technology of Growing Young: An Insider's Guide to the Breakthroughs that Will Dramatically Extend Our Lifespan . . . and What You Can Do Right Now. BenBella Books. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]