Kampanye militer Qin terhadap suku-suku Yue

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kampanye militer Qin terhadap suku-suku Yue
Qin Empire in the south of Yangtze River (210 BC).png
Tanggal221 - 214 SM
LokasiTiongkok Selatan dan Vietnam utara
Hasil Kemenangan Qin, Pembentukan Vietnam Selatan, Tentara Qin dan Baiyue mengalami luka serius.
Pihak terlibat
Kekaisaran Qin Suku-suku Yue (Termasuk Xiqiao, Luoyue, Vietnam Selatan)
Tokoh dan pemimpin
Pertempuran pertama:
Tú Suī  
Zhào Tuó
Shǐ Lù
Pertempuran kedua:
Rèn Xiāo
Zhào Tuó
Pertempuran ketiga:
Zhào Tuó
Pertempuran pertama:
Yì Xū Sòng  
Jié Jùn
Pertempuran kedua:
Jié Jùn
Pertempuran ketiga:
Shǔ Pàn  
Kekuatan
Pertempuran pertama: 50.000 orang
Pertempuran kedua: 30.000 orang
Pertempuran ketiga: tidak diketahui
Tidak Diketahui
Korban
Diperkirakan 300.000 orang tewas Tidak diketahui

Kampanye militer Qin terhadap suku-suku Yue adalah kampanye militer di bawah kekuasaan Kaisar Qin Shi Huang (dari Dinasti Qin), yang menginginkan sumber daya milik suku Baiyue dengan mengirim lima ekspedisi militer berturut-turut antara tahun 221 hingga 214 SM.

Perdagangan yang merupakan sumber kekayaan penting bagi suku Yue di pesisir Tiongkok, di selatan Sungai Yangtze menarik perhatian Kaisar Qin Shi Huang sehingga ia melakukan serangkaian kampanye militer untuk menaklukkannya. Karena tertarik oleh iklimnya yang sedang, ladangnya yang subur, rute perdagangan maritim, dan keamanan yang relatif dari faksi-faksi yang bertikai dari barat dan barat laut, kekayaan dan akses ke produk tropis yang melimpah dari Asia Tenggara memotivasi sang Kaisar Pertama untuk mengutus pasukannya dengan maksud menaklukkan kerajaan Yue.[1][2] Kaisar menghendaki sumber daya milik Baiyue dan mengirim ekspedisi militer terhadap wilayah mereka antara tahun 221 dan 214 SM.[3][4][5][6] Kaisar Qin Shi Huang membutuhkan lima perjalanan militer berturut-turut sebelum akhirnya menaklukkan Yue pada tahun 214 SM.[7]

Kaisar Qin Shi Huang dari dinasti Qin mengirim pasukan militer melawan Baiyue pada 214 SM.

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Setelah Qin Shi Huang mengalahkan negara Chu pada tahun 223 SM, dinasti Qin yang baru lahir pada tahun 221 SM melakukan kampanye militer melawan Baiyue di Lingnan untuk menaklukkan wilayah yang sekarang menjadi China selatan dan Vietnam utara.[8] Sang Kaisar memerintahkan lima ratus ribu orang pasukannya untuk maju ke selatan untuk menaklukkan dan merebut wilayah Yue ke dalam kekaisaran Qin.[9][10] Termotivasi oleh lahan yang luas di kawasan itu dan produk-produk eksotisnya yang berharga, Kaisar Qin Shi Huang mengamankan perbatasannya ke utara dengan sebagian kecil pasukannya, dan mengirim sebagian besarnya ke selatan untuk merebut lahan dan hasil-hasilnya ketika mencoba untuk menaklukkan suku-suku Yue dari provinsi selatan.[2][7][8][11][12][13] Ouyue di Zhejiang selatan dan Minyue di provinsi Fujian segera menjadi pengikut kekaisaran Qin.[14] Sayangnya pasukan Qin mendapat perlawanan sengit dari Nanyue di Guangdong dan Guangxi.[15] Pada waktu itu, Tiongkok selatan dikenal karena tanahnya yang luas dan subur, kaya akan tanaman padi, gading gajah, tanduk badak, bulu kingfisher, gading, mutiara, produksi batu giok, dan rute perdagangan maritim dengan Asia Tenggara.[2][7][16][17][18][19] Sebelum peristiwa yang menyebabkan dominasi Qin atas Tiongkok, Baiyue telah menguasai sebagian besar Sichuan di barat daya. Tentara Qin tidak terbiasa dengan medan hutan, mampu dikalahkan dan hampir binasa oleh taktik perang gerilya suku Yue selatan, komandan Qin tewas dan menanggung korban lebih dari 10.000 orang.[2][12][15][20] Terlepas dari motivasi ini, pemerintah kekaisaran pusat mulai mempromosikan serangkaian kebijakan untuk mengasimilasi suku Yue melalui sinifikasi.[21]

Daerah di mana Kanal Lingqu mengalir, terhubung dengan Sungai Xiangjiang di timur dan Sungai Lijiang di barat
Kanal Lingqu

Kanal Lingqu[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran Qin berhasil membangun Kanal Lingqu di selatan, yang mereka gunakan untuk memasok dan memperkuat pasukan mereka selama serangan kedua ke selatan.[19] Saluran Linqu menghubungkan hulu Sungai Xiang di cekungan Yangzi dengan Sungai Li yang mengalir ke lembah Sungai Barat. Qin telah memperpanjang pembangunan kanal menuju pantai selatan untuk mendapat keuntungan dari perdagangan maritim internasional yang datang dari Nanhai dan Samudra Hindia.[22] Nanhai merupakan daya tarik strategis bagi Qin karena memberikan pembukaan luar biasa untuk perdagangan maritim dengan Asia Tenggara, anak benua India, Timur Dekat, dan Mediterania Romawi Eropa.[22] Kanal tersebut memfasilitasi transportasi pasokan militer kepada pasukan Qin dan tahanan ke wilayah Lingnan untuk mengamankan dan memperluas perbatasan Qin.[23][24]

Wilayah Dinasti Qin di selatan Sungai Yangtze sekitar tahun 210 SM.

Kemenangan Qin atas suku Yue[sunting | sunting sumber]

Dengan persenjataannya yang ulung dan organisasi militer tentara Qin yang disiplin, pasukan Qin pada akhirnya menang atas suku Yue.[15] Sejak 214 SM, Guangdong, Guangxi, dan Vietnam utara ditaklukkan dan dianeksasi ke dalam kekaisaran Qin.[15] Dari pencapaian ini, tentara Qin menaklukkan wilayah pesisir di sekitar Guangzhou dan merebut area Fuzhou dan Guilin. Wilayah yang dianeksasi dibagi dan diatur menjadi tiga prefektur baru kerajaan Qin, Nanhai, Guilin, dan Xiang.[19][25] Dibagi menjadi empat wilayah, masing-masing dengan gubernur dan garnisun militer sendiri, wilayah pesisir ini menjadi pusat aktivitas bisnis maritim Tiongkok dan perdagangan luar negeri.[18] Selama waktu ini, Guangdong adalah kawasan hutan semitropis yang sangat primitif terdiri dari hutan-hutan, belantara, dan rawa-rawa yang dihuni oleh gajah dan buaya.[15] Gencatan perang dengan Yue di Lingnan, Qin Shi Huang memulai upaya sinicize ("men-tionghoa-kan") penduduk asli. Setengah juta orang dipindahkan dari Tiongkok utara ke selatan untuk memfasilitasi pengendalian dan asimilasi kolonial.[19] Dia menggunakan warga sipil dan menghukum penjahat sebagai alat kolonial ke wilayah Yue dengan mendirikan berbagai komunitas pertanian sebagai pos terdepan kolonial. Dia memberlakukan sinifikasi dengan memasukkan pemukim Tionghoa Han untuk menggantikan, melemahkan, dan akhirnya menghilangkan budaya Yue asli dan mencegah kesadaran nasionalisme etnis Yue yang berpotensi mengarah pada keinginan untuk merdeka.[26] Selain mempromosikan imigrasi, Qin Shi Huang memaksakan penggunaan naskah tulisan Tionghoa Han sebagai bahasa baru dan sistem penulisan yang menggantikan sistem penulisan proto-Yue pribumi.[27] Untuk melaksanakan kontrol yang lebih besar lagi untuk menyucikan dan menggusur suku-suku asli Yue, Qin Shi Huang memaksa ribuan pemukim imigran Tionghoa Han, banyak dari mereka yang divonis penjara dan diasingkan dari Tiongkok utara untuk menetap di wilayah Qin yang baru dianeksasi tersebut.[15][28][29][30][31][32][33] Meskipun kaisar Qin menang melawan kerajaan Yue, dominasi Tiongkok berlangsung singkat dan runtuhnya dinasti Qin menyebabkan suku Yue mendapatkan kembali kemerdekaannya.[34]

Kaisar Zhao Tou, pendiri Kerajaan Nanyue

Nanyue[sunting | sunting sumber]

Setelah runtuhnya dinasti Qin, Zhao Tuo mengambil kendali Guangzhou dan memperluas wilayahnya di selatan Sungai Merah sebagai salah satu target utama dinasti Qin adalah mengamankan pelabuhan pesisir yang penting untuk perdagangan.[35] Pada 208 SM, jenderal Tiongkok Qin yang membelot, Zhao Tuo, mencapai Cổ Loa Citadel, ibu kota negara bagian Âu Lạc.[36] Di sana, ia mengalahkan An Dương Vương dan mendirikan kerajaan Nanyue pada tahun yang sama.[37][38][39] Setelah perebutan Zhao terhadap Au Lac, Zhao memecahnya menjadi dua prefektur, Giao Chi dan Jiuzhen.[35][40] Pada akhir Dinasti Qin, banyak pemberontakan petani yang dipimpin Zhao Tuo untuk mengklaim kemerdekaan dari kekaisaran dan menyatakan dirinya sebagai kaisar Nanyue pada 207 SM. Zhao memimpin para petani untuk bangkit melawan Kaisar Qinshi yang dibenci.[41] Dengan perubahan dinasti, perang, dan invasi asing, Tionghoa Han yang tinggal di Tiongkok Tengah terpaksa menyebar ke wilayah asing dan barbar selatan. Untuk waktu yang lama, bagian selatan Tiongkok kontemporer dan Vietnam Utara dianggap sebagai wilayah barbar, karena dihuni oleh banyak minoritas non-Tionghoa.[42][43][44] Zhao membuka Guangxi dan Tiongkok selatan untuk imigrasi ratusan ribu Tionghoa Han dan kerajaan Nanyue didirikan setelah runtuhnya dinasti Qin pada tahun 204 SM.[2] Zhao mendirikan ibu kotanya di Panyu (Guangzhou modern) dan membagi kerajaannya menjadi tujuh provinsi, yang dikelola oleh campuran penguasa Tionghoa Han dan Yue feodal.[2] Pada puncaknya, Nanyue adalah yang terkuat dari negara Yue, dengan Zhao menyatakan dirinya sebagai kaisar dan mendapat kesetiaan dari para raja tetangga.[45] Selama kekuasaan Han Wudi pada 111 SM, dinasti Han yang kuat melancarkan sebuah ekspedisi untuk merebut Nanyue. Lima tentara yang dipimpin oleh jenderal Han Lu Bode disambut dua utusan Nanyue di perbatasan Giao Chi; kedua orang itu menyampaikan penerimaan Nanyue atas aneksasi dinasti Han dan memberikan kepada tentara penyerbu tersebut 100 ternak, 1000 anggur, dan bukti ketundukan untuk takluk ke dalam kekaisaran Han.[35][40]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Stein, Stephen K. (2017). The Sea in World History [2 volumes]: Exploration, Travel, and Trade. Greenwood Press. hlm. 61. ISBN 978-1440835506. 
  2. ^ a b c d e f Howard, Michael C. (2012). Transnationalism in Ancient and Medieval Societies: The Role of Cross-Border Trade and Travel. McFarland Publishing. hlm. 61. ISBN 978-0786468034. 
  3. ^ Holcombe 2001.
  4. ^ Gernet 1996.
  5. ^ Stuart-Fox, Martin (2003). A Short History of China and Southeast Asia: Tribute, Trade and Influence. Allen & Unwin (dipublikasikan tanggal November 1, 2003). hlm. 24-25. 
  6. ^ Hutcheon, Robin (1996). China–Yellow. Chinese University Press. hlm. 4. ISBN 978-962-201-725-2. 
  7. ^ a b c Stein, Stephen K. (2017). The Sea in World History [2 volumes]: Exploration, Travel, and Trade. Greenwood Press. hlm. 60. ISBN 978-1440835506. 
  8. ^ a b Holcombe, Charles (2001). The Genesis of East Asia: 221 B.C. - A.D. 907. University of Hawaii Press (dipublikasikan tanggal May 1, 2001). hlm. 147. ISBN 978-0824824655. 
  9. ^ Him, Mark Lai; Hsu, Madeline (2004). Becoming Chinese American: A History of Communities and Institutions. AltaMira Press (dipublikasikan tanggal May 4, 2004). hlm. 4. ISBN 978-0759104587. 
  10. ^ Kiernan, Ben (2017). A History of Vietnam, 211 BC to 2000 AD. Oxford University Press. hlm. 64. ISBN 978-0195160765. 
  11. ^ Kiernan, Ben (2017). A History of Vietnam, 211 BC to 2000 AD. Oxford University Press. hlm. 61. ISBN 978-0195160765. 
  12. ^ a b Stevenson, John; Guy, John (1997). Vietnamese Ceramics: A Separate Tradition. Art Media Resources (dipublikasikan tanggal August 1, 1997). hlm. 101. ISBN 978-1878529220. 
  13. ^ Huang, Pingwen. "Sinification of the Zhuang People, Culture, And Their Language" (PDF). SEALS. XII: 90–92. 
  14. ^ Him, Mark Lai; Hsu, Madeline (2004). Becoming Chinese American: A History of Communities and Institutions. AltaMira Press (dipublikasikan tanggal May 4, 2004). hlm. 4–5. ISBN 978-0759104587. 
  15. ^ a b c d e f Him, Mark Lai; Hsu, Madeline (2004). Becoming Chinese American: A History of Communities and Institutions. AltaMira Press (dipublikasikan tanggal May 4, 2004). hlm. 5. ISBN 978-0759104587. 
  16. ^ Kiernan, Ben (2017). A History of Vietnam, 211 BC to 2000 AD. Oxford University Press. hlm. 60. ISBN 978-0195160765. 
  17. ^ Hoang, Anh Tuan (2007). Silk for Silver: Dutch-Vietnamese relations, 1637-1700. Brill Academic Publishing. hlm. 12. ISBN 978-9004156012. 
  18. ^ a b K. Stein, Stephen (2017). The Sea in World History: Exploration, Travel, and Trade. ABC-CLIO. hlm. 60. ISBN 978-1440835506. 
  19. ^ a b c d Ring, Trudy; Watson, Noelle; Schellinger, Paul (1996). Asia and Oceania: International Dictionary of Historic Places (edisi ke-1st). Routledge (dipublikasikan tanggal January 1, 1996). hlm. 302. ISBN 978-1884964046. 
  20. ^ Kiernan, Ben (2017). A History of Vietnam, 211 BC to 2000 AD. Oxford University Press. hlm. 64. ISBN 978-0195160765. 
  21. ^ Huang, Pingwen. "Sinification of the Zhuang People, Culture, And Their Language" (PDF). SEALS. XII: 90–92. 
  22. ^ a b Goscha, Christopher (2016). The Penguin History of Modern Vietnam: A History. Allen Lane. ISBN 978-1846143106. 
  23. ^ Chu, David K. Y. (2003). Guangdong: Survey of a Province Undergoing Rapid Change. Coronet Books. hlm. 466. ISBN 978-9622016132. 
  24. ^ Wang, Fang (2016). Geo-Architecture and Landscape in China’s Geographic and Historic Context. Springer. hlm. 236. ISBN 978-9811004810. 
  25. ^ Kiernan, Ben (2017). A History of Vietnam, 211 BC to 2000 AD. Oxford University Press. hlm. 64. ISBN 978-0195160765. 
  26. ^ Huang, Pingwen. "Sinification of the Zhuang People, Culture, And Their Language" (PDF). SEALS. XII: 91–92. 
  27. ^ Huang, Pingwen. "Sinification of the Zhuang People, Culture, And Their Language" (PDF). SEALS. XII: 91–92. 
  28. ^ Ramsey, S. Robert (1989). The Languages of China. Princeton University Press. hlm. 31. ISBN 978-0691014685. 
  29. ^ Gelber, Harry (2007). The Dragon and the Foreign Devils: China and the World, 1100 BC to the Present. Bloomsbury Press. ISBN 978-0747577959. 
  30. ^ Bowman, John Stewart (2000). Columbia Chronologies of Asian History and Culture. Columbia University Press. hlm. 8. ISBN 9780231110044. 
  31. ^ Rodzinski, Witold (2009). A History of China. Pergamon Press. hlm. 24. ISBN 9780080260600. 
  32. ^ Evans, Grant; Hutton, Christopher; Eng, Kuah Khun (2000). Where China Meets Southeast Asia: Social and Cultural Change in the Border Region (edisi ke-1st). Palgrave Macmillan. hlm. 36. ISBN 978-1349631001. 
  33. ^ Kiernan, Ben (2017). A History of Vietnam, 211 BC to 2000 AD. Oxford University Press. hlm. 66. ISBN 978-0195160765. 
  34. ^ Stuart-Fox, Martin (2003). A Short History of China and Southeast Asia: Tribute, Trade and Influence. Allen & Unwin (dipublikasikan tanggal November 1, 2003). hlm. 24–25. 
  35. ^ a b c Miksic, John Norman; Yian, Goh Geok (2016). Ancient Southeast Asia. Routledge (dipublikasikan tanggal October 27, 2016). hlm. 156. ISBN 978-0415735544. 
  36. ^ Ray, Nick (2010), "Co Loa Citadel", Vietnam, Lonely Planet, ISBN 9781742203898  .
  37. ^ Đại Việt sử ký toàn thư (Complete Annals of Đại Việt)
  38. ^ Suryadinata, Leo (1997). Ethnic Chinese As Southeast Asians. Institute of Southeast Asian Studies. hlm. 268. 
  39. ^ Chua, Amy (2003). World On Fire. Knopf Doubleday Publishing. hlm. 33. ISBN 978-0385721868. 
  40. ^ a b Womack, Brantly (2006). China and Vietnam: The Politics of Asymmetry. Cambridge University Press (dipublikasikan tanggal December 13, 2006). hlm. 100. ISBN 978-0521853200. 
  41. ^ Huang, Pingwen. "Sinification of the Zhuang People, Culture, And Their Language" (PDF). SEALS. XII: 92. 
  42. ^ Stuurman, Siep (2017). The Invention of Humanity: Equality and Cultural Difference in World History. Harvard University Press. ISBN 978-0674971967. 
  43. ^ Zhang, Baohui (2015). Revolutions as Organizational Change: The Communist Party and Peasant Communities in South China, 1926–1934 (dipublikasikan tanggal December 16, 2015). hlm. 75. 
  44. ^ Wang, William S.Y.; Sun, Chaofen (2015). The Oxford Handbook of Chinese Linguistics. Oxford University Press (dipublikasikan tanggal March 12, 2015). hlm. 173. ISBN 978-0199856336. 
  45. ^ Huang, Pingwen. "Sinification of the Zhuang People, Culture, And Their Language" (PDF). SEALS. XII: 92.