Kampanye militer Burma

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kampanye Burma
Bagian dari Perang Pasifik
Burma topo en.jpg
Geografi Burma
TanggalJanuari 1942 – Juli 1945
LokasiBurma
Hasil Kemenangan sekutu
Pihak terlibat

Kampanye Burma adalah serangkaian pertempuran yang terjadi di koloni Britania di Burma, teater Perang Dunia II Asia Tenggara, yang melibatkan pasukan Kerajaan Britania bersama Republik Tiongkok dan dukungan dari Amerika Serikat, melawan pasukan Kekaisaran Jepang, Thailand, dan unit kolaborator seperti Tentara Kemerdekaan Burma yang mempelopori serangan awal terhadap pasukan Britania, serta Tentara Nasional India. Kekuatan pasukan Kerajaan Britania memuncak dengan jumlah sekitar 1.000.000 pasukan darat dan udara, yang berasal terutama dari Kemaharajaan Britania, dengan pasukan Angkatan Darat Britania (setara dengan 8 divisi infanteri reguler dan 6 resimen tank),[1] 100.000 pasukan kolonial Afrika Timur dan Barat, dan sejumlah kecil pasukan darat dan udara dari beberapa Dominion dan Koloni lainnya.

Karakteristik geografis wilayah ini berarti bahwa unsur seperti cuaca, penyakit, dan medan memiliki pengaruh besar pada operasi. Kurangnya infrastruktur transportasi menekankan pada teknik militer (zeni) dan transportasi udara untuk memindahkan dan memasok pasukan, serta kemampuan SAR. Kampanye Burma juga dianggap kompleks secara politik sebab Britania, Amerika Serikat, dan Cina memiliki prioritas strategis yang berbeda-beda.

Iklim daerah didominasi oleh musim hujan musiman, yang menyebabkan kampanye yang efektif hanya mungkin dilakukan selama setengah tahun. Hal ini bersama dengan faktor-faktor lain seperti kelaparan dan kekacauan di Kemaharajaan Britania dan prioritas yang diberikan oleh Sekutu untuk mengalahkan Nazi Jerman memperpanjang kampanye dan membaginya menjadi empat fase: invasi Jepang yang menyebabkan pengusiran pasukan Britania, India, dan Cina pada tahun 1942, upaya Sekutu yang gagal untuk melancarkan serangan ke Burma dari akhir 1942 hingga awal 1944, invasi Jepang 1944 ke India yang akhirnya gagal setelah pertempuran Imphal dan Kohima, dan akhirnya serangan Sekutu yang berhasil berhasil merebut kembali Burma dari akhir 1944 hingga pertengahan 1945.

Penaklukan Jepang atas Burma[sunting | sunting sumber]

Tujuan Jepang di Burma awalnya terbatas pada perebutan Rangoon (sekarang dikenal sebagai "Yangon"), ibukota dan pelabuhan utama. Ini akan menutup jalur suplai darat ke Cina dan memberikan benteng strategis untuk mempertahankan keuntungan Jepang di Malaya Britania dan Hindia Belanda. Tentara Kelima Belas Jepang di bawah Letnan Jenderal Shōjirō Iida, yang awalnya hanya terdiri dari dua divisi infantri, pindah ke Thailand utara (yang telah menandatangani perjanjian persahabatan dengan Jepang), dan melancarkan serangan terhadap pegunungan berbalut hutan ke provinsi Tenasserim di Burma selatan (sekarang Wilayah Tanintharyi) pada Januari 1942.

Jepang berhasil menyerang Kawkareik Pass dan merebut pelabuhan Moulmein di mulut Sungai Salween setelah mengatasi perlawanan yang keras. Mereka kemudian maju ke utara, melewati posisi pertahanan Britania berturut-turut. Pasukan Divisi Infantri India ke-17 mencoba mundur ke Sungai Sittaung, tetapi pihak Jepang mencapai jembatan yang vital sebelum mereka melakukannya. Pada 22 Februari, jembatan itu dibongkar untuk mencegah penguasaannya, sebuah keputusan yang sangat kontroversial.

Kalahnya dua brigade Divisi India ke-17 berarti Rangoon tidak dapat dipertahankan. Jenderal Archibald Wavell, panglima tertinggi Komando Amerika-Britania-Belanda-Australia, tetap memerintahkan Rangoon dipertahankan karena ia mengharapkan bala bantuan besar datang dari Timur Tengah. Meskipun beberapa unit tiba, serangan balasan gagal dan komandan baru Angkatan Darat Burma (Jenderal Harold Alexander), memerintahkan kota itu untuk dievakuasi pada 7 Maret setelah pelabuhan dan kilang minyaknya hancur. Sisa-sisa Angkatan Darat Burma pecah ke utara, nyaris lolos dari pengepungan.

Di bagian timur depan, dalam Pertempuran Jalur Yunnan-Burma, Divisi ke-200 Tiongkok menahan Jepang untuk sementara waktu di sekitar Toungoo, tetapi setelah jatuh jalan itu terbuka untuk pasukan bermotor dari Divisi ke-56 Jepang untuk menghancurkan Tentara Keenam Tiongkok di timur di Negara Bagian Karenni dan maju ke utara melalui Negara Bagian Shan untuk merebut Lashio, mengalahkan garis pertahanan Sekutu dan memotong pasukan Cina dari Yunnan. Dengan runtuhnya seluruh garis pertahanan, hanya ada sedikit pilihan yang tersisa selain mundur ke India atau ke Yunnan.

Serangan Jepang ke perbatasan India[sunting | sunting sumber]

Setelah jatuhnya Rangoon pada bulan Maret 1942, Sekutu berusaha untuk membuat pertahanan di utara negara itu (Burma Atas), yang diperkuat oleh Pasukan Ekspedisi Tiongkok. Jepang juga diperkuat oleh dua divisi yang disediakan oleh perebutan Singapura dan mengalahkan Korps Burma dan pasukan Tiongkok. Sekutu juga dihadapkan dengan semakin banyaknya pemberontak Burma dan pemerintahan sipil yang mogok di daerah-daerah yang masih mereka kuasai. Dengan pasukan mereka terputus dari hampir semua sumber pasokan, para komandan Sekutu akhirnya memutuskan untuk mengevakuasi pasukan mereka dari Burma. Pada 16 April, di Burma, 7.000 tentara Britania dikepung oleh Divisi ke-33 Jepang selama Pertempuran Yenangyaung dan diselamatkan oleh Divisi ke-38 Tiongkok.[2]

Gerakan mundur tersebut dilakukan dalam keadaan yang sangat sulit. Para pengungsi yang kelaparan, orang-orang yang tersesat, dan orang-orang sakit dan terluka menyumbat jalan-jalan dan jalur-jalur primitif menuju India. Korps Burma berhasil mencapai Imphal, di Manipur di India, sesaat sebelum musim hujan pecah pada Mei 1942, setelah kehilangan sebagian besar peralatan dan transportasi mereka. Di sana, mereka mendapati diri mereka hidup di tempat terbuka di bawah hujan lebat dalam keadaan yang sangat tidak sehat. Pihak militer dan otoritas sipil di India sangat lamban menanggapi kebutuhan pasukan dan pengungsi sipil.

Karena kurangnya komunikasi, ketika Britania mundur dari Burma, hampir tidak ada orang Tiongkok yang tahu tentang gerakan mundur itu. Menyadari bahwa mereka tidak dapat menang tanpa dukungan Britania, beberapa Pasukan X yang dibuat oleh Chiang Kai-shek melakukan gerakan mundur tergesa-gesa dan tidak terorganisir ke India, di mana mereka ditempatkan di bawah komando Jenderal Amerika Joseph Stilwell. Setelah pulih mereka diperlengkapi kembali dan dilatih kembali oleh instruktur Amerika. Sisa pasukan Tiongkok mencoba kembali ke Yunnan melalui hutan pegunungan terpencil dan dari jumlah ini, setidaknya setengahnya mati.

Pasukan Thailand memasuki Burma[sunting | sunting sumber]

Sesuai dengan aliansi militer Thailand dengan Jepang yang ditandatangani pada 21 Desember 1941, pada 21 Maret Thailand dan Jepang juga sepakat bahwa Negara Bagian Kayah dan Negara Bagian Shan akan berada di bawah kendali Thailand. Sisa wilayah Burma yang lain akan berada di bawah kendali Jepang.

Unsur-unsur utama Tentara Phayap Thailand di bawah Jenderal JR Seriroengrit melintasi perbatasan ke Negara Bagian Shan pada 10 Mei 1942. Tiga divisi infanteri Thailand dan satu divisi kavaleri, dipelopori oleh kelompok pengintai lapis baja dan didukung oleh Angkatan Udara Kerajaan Thailand, melibatkan Divisi ke-93 Tiongkok yang mundur. Kengtung, tujuan utama, direbut pada 27 Mei. Pada tanggal 12 Juli, Jenderal Phin Choonhavan, yang akan menjadi gubernur militer Thailand di Negara Bagian Shan kemudian dalam perang memerintahkan Divisi ke-3 Tentara Phayap dari bagian selatan Negara Bagian Shan untuk menduduki Negara Bagian Kayah dan mengusir Divisi ke-55 Tiongkok dari Loikaw. Pasukan Tiongkok tidak dapat mundur karena rute ke Yunnan dikendalikan oleh pasukan Poros dan banyak tentara Tiongkok ditangkap. Thailand tetap mengendalikan Negara Bagian Shan hingga akhir perang. Pasukan mereka menderita kekurangan pasokan dan penyakit, tetapi tidak menjadi sasaran serangan Sekutu.

Kemunduran Sekutu, 1942-1943[sunting | sunting sumber]

Pasukan India memindahkan amunisi dalam kondisi yang sangat berlumpur saat dalam perjalanan menuju Tamu, 1943.

Jepang tidak memperbarui serangan mereka setelah musim hujan berakhir. Mereka menempatkan pemerintah Burma yang secara nominal independen di bawah Ba Maw, dan mereformasi Tentara Kemerdekaan Burma secara lebih teratur sebagai Tentara Nasional Burma di bawah Jenderal Aung San. Dalam praktiknya, baik pemerintah maupun tentara dikontrol secara ketat oleh otoritas Jepang.

Di pihak Sekutu, operasi di Burma selama sisa tahun 1942 dan 1943 merupakan studi tentang frustrasi militer. Britania hanya dapat mempertahankan tiga kampanye aktif, dan pelaksanaan serangan langsung di Timur Tengah dan Timur Jauh terbukti mustahil karena kurangnya sumber daya. Timur Tengah diberikan prioritas, lebih dekat dengan tanah air dan sesuai dengan kebijakan "German First" di London dan Washington.

Pembangunan Sekutu juga terhambat oleh keadaan India Timur yang tidak teratur pada saat itu. Ada protes kekerasan "Keluar dari India" di Bengal dan Bihar,[3] yang membutuhkan sejumlah besar pasukan Britania untuk dapat menekannya. Ada juga bencana kelaparan yang menghancurkan di Benggala, yang mungkin telah menyebabkan 3 juta kematian karena kelaparan, penyakit, dan paparan. Dalam kondisi kekacauan seperti itu, sulit untuk memperbaiki jalur komunikasi yang tidak memadai ke garis depan di Assam atau memanfaatkan industri lokal untuk keperluan perang. Upaya untuk meningkatkan pelatihan pasukan Sekutu memakan waktu dan di wilayah depan, moral yang buruk dan penyakit endemik digabungkan untuk mengurangi kekuatan dan efektivitas unit-unit pertempuran.

Meskipun demikian, Sekutu melancarkan dua operasi selama musim kemarau 1942–1943. Yang pertama adalah serangan kecil ke pesisir Provinsi Arakan di Burma. Tentara India Timur bermaksud untuk menduduki kembali semenanjung Mayu dan Pulau Akyab, yang memiliki lapangan terbang penting. Sebuah divisi bergerak maju ke Donbaik, hanya beberapa mil dari ujung semenanjung tetapi dihentikan oleh pasukan Jepang yang kecil namun kuat. Pada tahap perang ini, Sekutu kekurangan sarana dan kemampuan taktis untuk mengatasi bunker Jepang yang dibangun dengan kuat. Serangan Britania dan India yang berulang gagal dengan banyak korban. Bala bantuan Jepang tiba dari Burma Tengah dan menyeberangi sungai dan pegunungan yang telah dinyatakan Sekutu tidak dapat dilalui, untuk menyerang sayap kiri Sekutu yang terbuka dan menyerbu beberapa unit. Pasuka Britania yang kelelahan tidak dapat mempertahankan garis pertahanan apapun dan terpaksa meninggalkan banyak peralatan dan mundur hampir ke perbatasan India.

Tindakan kedua bersifat kontroversial. Di bawah komando Brigadir Orde Wingate, unit penetrasi jarak jauh yang dikenal sebagai Chindits menyusup melalui garis depan Jepang dan berbaris jauh ke Burma, dengan tujuan awal memotong jalur kereta api utara-selatan utama di Burma dalam sebuah operasi dengan nama sandi Operasi Longcloth. Sekitar 3.000 tentara memasuki Burma dalam banyak kolom. Mereka merusak komunikasi Jepang di Burma utara, memutus jalur kereta api selama mungkin dua minggu tetapi mereka menderita banyak korban. Meskipun hasilnya dipertanyakan, operasi tersebut digunakan untuk efek propaganda, terutama untuk bersikeras bahwa tentara Britania dan India dapat hidup, bergerak, dan bertempur seefektif Jepang di hutan, melakukan banyak hal untuk memulihkan moral di antara pasukan Sekutu.

Keseimbangan bergeser 1943–1944[sunting | sunting sumber]

Dari Desember 1943 hingga November 1944, keseimbangan strategis kampanye Burma bergeser secara meyakinkan. Peningkatan dalam kepemimpinan, pelatihan, dan logistik Sekutu, bersama dengan daya tembak yang lebih besar dan peningkatan superioritas udara Sekutu, memberi pasukan Sekutu kepercayaan diri yang sebelumnya tidak mereka miliki. Di Arakan, Korps India XV bertahan, dan kemudian pecah, serangan balasan Jepang, sementara invasi Jepang ke India mengakibatkan kerugian besar yang tak tertahankan dan pengusiran Jepang kembali ke seberang Sungai Chindwin.

Rencana Sekutu[sunting | sunting sumber]

Lord Louis Mountbatten, Panglima Tertinggi Sekutu, terlihat selama turnya di Front Arakan pada Februari 1944

Pada Agustus 1943, Sekutu membentuk Komando Asia Tenggara (SEAC), komando gabungan baru yang bertanggung jawab atas Teater Asia Tenggara, di bawah Laksamana Lord Louis Mountbatten. Pelatihan, perlengkapan, kesehatan, dan moral pasukan Sekutu di bawah Angkatan Darat Keempat Belas Inggris di bawah Letnan Jenderal William Slim meningkat, begitu pula dengan kapasitas jalur komunikasi di India Timur Laut. Inovasi adalah penggunaan pesawat secara ekstensif untuk mengangkut dan memasok pasukan.

SEAC harus mengakomodasi beberapa rencana saingan, banyak di antaranya harus dibatalkan karena kurangnya sumber daya. Pendaratan amfibi di Kepulauan Andaman (Operasi "Pigstick") dan di Arakan ditinggalkan ketika kapal pendarat yang ditugaskan ditarik kembali ke Eropa sebagai persiapan untuk Pendaratan Normandia.

Upaya besar dimaksudkan untuk dilakukan oleh pasukan China yang terlatih di Komando Area Tempur Utara (NCAC) di bawah Jenderal Joseph Stilwell, untuk menutupi pembangunan Jalan Ledo. Orde Wingate secara kontroversial memperoleh persetujuan untuk pasukan Chindit yang sangat diperluas, yang diberi tugas membantu Stilwell dengan mengganggu jalur pasokan Jepang ke front utara. Chiang Kai-shek juga setuju dengan keengganan untuk melancarkan serangan dari Yunnan.

Di bawah Angkatan Darat Keempat Belas Inggris, Korps XV India bersiap untuk memperbarui serangan di provinsi Arakan, sementara Korps IV meluncurkan serangan tentatif dari Imphal di tengah front panjang untuk mengalihkan perhatian Jepang dari serangan lainnya.

Rencana Jepang[sunting | sunting sumber]

Letnan Jenderal Kawabe, komandan Angkatan Darat Wilayah Burma Jepang

Kira-kira pada waktu yang sama SEAC didirikan, Jepang membentuk Angkatan Darat Wilayah Burma di bawah Letnan Jenderal Masakazu Kawabe, yang mengambil alih komando Angkatan Darat Kelima Belas dan Angkatan Darat Keduapuluh Delapan yang baru dibentuk.[butuh rujukan]

Komandan baru Angkatan Darat Kelima Belas, Letnan Jenderal Renya Mutaguchi ingin sekali melakukan serangan terhadap India. Angkatan Darat Wilayah Burma awalnya membatalkan ide ini, tetapi menemukan bahwa atasan mereka di Grup Tentara Ekspedisi Selatan HQ di Singapura tertarik pada hal itu. Ketika staf di Tentara Ekspedisi Selatan diyakinkan bahwa rencana itu pada dasarnya berisiko, mereka pada gilirannya menemukan bahwa Markas Umum Kekaisaran di Tokyo mendukung rencana Mutaguchi.[butuh rujukan]

Jepang dipengaruhi sampai tingkat yang tidak diketahui oleh Subhas Chandra Bose, komandan Tentara Nasional India (INA). Pasukan ini sebagian besar terdiri dari tentara India yang telah ditangkap di Malaya atau Singapura, dan orang India (Tamil) yang tinggal di Malaya. Atas dorongan Bose, kontingen substansial dari INA bergabung di Chalo Delhi ini ("Pawai di Delhi"). Baik Bose maupun Mutaguchi menekankan keuntungan yang akan diperoleh dengan serangan yang berhasil ke India. Dengan keraguan beberapa atasan dan bawahan Mutaguchi, Operasi U-Go diluncurkan.[4]

Front Selatan[sunting | sunting sumber]

Di Arakan, Korps XV India di bawah Letnan Jenderal Philip Christison memperbarui kemajuan di semenanjung Mayu. Deretan bukit curam menyalurkan kemajuan menjadi tiga serangan masing-masing oleh divisi India atau Afrika Barat. Divisi Infanteri India ke-5 merebut pelabuhan kecil Maungdaw pada 9 Januari 1944. Korps kemudian bersiap untuk merebut dua terowongan kereta api yang menghubungkan Maungdaw dengan lembah Kalapanzin tetapi Jepang menyerang lebih dulu. Kekuatan yang kuat dari Divisi ke-55 Jepang menyusup ke garis Sekutu untuk menyerang Divisi Infanteri India ke -7 dari belakang, menyerbu markas divisi.

Tidak seperti kejadian sebelumnya yang telah terjadi, pasukan Sekutu berdiri teguh melawan serangan itu dan perbekalan dijatuhkan kepada mereka dengan parasut. Dalam Pertempuran Kotak Admin dari tanggal 5 hingga 23 Februari, Jepang berkonsentrasi pada Wilayah Administratif Korps XV, dipertahankan terutama oleh pasukan komunikasi tetapi mereka tidak dapat menangani tank yang mendukung pihak bertahan, sementara pasukan dari Divisi India ke-5 menerobos Pass Ngakyedauk untuk membebaskan mereka dari kotak tersebut. Meskipun korban pertempuran kira-kira sama, hasilnya adalah kekalahan telak Jepang. Taktik penyusupan dan pengepungan mereka gagal membuat panik pasukan Sekutu dan karena Jepang tidak dapat menangkap pasokan musuh, mereka kelaparan.

Selama beberapa minggu berikutnya, serangan Korps XV berakhir saat Sekutu berkonsentrasi di Front Tengah. Setelah merebut terowongan kereta api, Korps XV berhenti selama musim hujan.

Hasil[sunting | sunting sumber]

Pasukan Afrika Timur di Burma, 1944. Pengalaman tentara Afrika selama perang akan merangsang perkembangan awal nasionalisme Afrika

Hasil militer dan politik dari kampanye Burma telah diperdebatkan oleh para sejarawan. Itu disarankan oleh beberapa sejarawan Amerika[siapa?] bahwa kampanye tersebut tidak banyak berkontribusi pada kekalahan Jepang kecuali untuk mengalihkan perhatian pasukan darat Jepang yang signifikan dari China atau Pasifik, meskipun pendapat ini bersifat partisan dan diperdebatkan dengan panas.[Menurut siapa?] Mereka berpendapat bahwa mempertahankan kendali Jepang atas Burma secara militer tidak relevan dengan nasib akhir Jepang. Secara umum, pemulihan Burma dianggap sebagai kemenangan Angkatan Darat India Britania dan mengakibatkan kekalahan terbesar yang diderita tentara Jepang hingga saat itu.[butuh rujukan]

Percobaan invasi Jepang ke India pada tahun 1944 diluncurkan dengan alasan yang tidak realistis karena setelah bencana Singapura dan hilangnya Burma pada tahun 1942, Britania terikat untuk mempertahankan India dengan segala cara. Invasi yang berhasil oleh pasukan Kekaisaran Jepang akan menjadi bencana. Operasi pertahanan di Kohima dan Imphal pada tahun 1944 sejak itu mengambil nilai simbolis yang sangat besar sebagai perputaran arus keuntungan Britania dalam perang di Timur.

Sejarawan Amerika Raymond Callahan menyimpulkan, "Kemenangan besar Slim ... membantu Britania, tidak seperti Prancis, Belanda, atau, kemudian, Amerika, meninggalkan Asia dengan bermartabat."[5]

Setelah perang berakhir, kombinasi dari agitasi pra-perang di antara penduduk Bamar untuk kemerdekaan dan kehancuran ekonomi Burma selama kampanye empat tahun membuat rezim sebelumnya tidak mungkin dilanjutkan. Dalam tiga tahun, Burma dan India merdeka.[butuh rujukan]

Tujuan Amerika di Burma adalah membantu rezim Nasionalis China. Selain dari pengangkutan udara "Hump", hal ini tidak membuahkan hasil sampai menjelang akhir perang sehingga mereka memberikan sedikit kontribusi terhadap kekalahan Jepang. Upaya ini juga telah dikritik sebagai tidak membuahkan hasil karena kepentingan pribadi dan korupsi rezim Chiang Kai-Shek.[butuh rujukan]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Martin Brayley, Mike Chappell. "The British Army 1939–45 (3): The Far East". Osprey Publishing. Page 6.
  2. ^ Slim 1956, hlm. 71–4.
  3. ^ Bayly and Harper (2005) Forgotten Armies: Britain's Asian Empire and the War with Japan (London: Penguin Books)pp.247–249
  4. ^ Allen, Burma: the Longest Campaign, pp. 157–170
  5. ^ Callahan, Raymond (1978). Burma 1942–1945: The Politics And Strategy of the Second World War. Davis-Poynter. ISBN 978-0-7067-0218-7. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]