Kalla Group

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Kalla Group
Industri/jasa Otomotif, Finance, konstruksi, transportasi dan logistik, energi, serta pelestarian alam
Didirikan Makassar, Sulawesi Selatan, Indonesia (1952)
Pendiri Haji Kalla dan Hajjah Athirah Kalla
Kantor pusat Kantor Pusat di Makassar, Sulawesi Selatan, Indonesia
Situs web Situs Resmi

Kalla Group merupakan satu kelompok usaha yang terbesar di kawasan timur Indonesia dengan kendali usaha berpusat di Makassar, Sulawesi Selatan.

Dipimpin oleh Fatimah Kalla sebagai CEO, saat ini Kalla Group terlibat dalam delapan bidang usaha dengan 24 sub-unit bisnis.

Sejarah singkat[sunting | sunting sumber]

Sejarah Kalla Group bermula dari sewaktu Haji Kalla dan Hajjah Athirah Kalla menjalankan usaha di bidang tekstil di kota Watampone, Sulawesi Selatan[1]. Sukses di kota terbesar keempat di Sulawesi Selatan, Haji Kalla merambah berdagang ke Makassar pada 18 Oktober 1952. Bisnisnya terus berkembang, lima tahun kemudian merambah bisnis transportasi dan membeli mobil truk internasional untuk mengangkut hasil bumi dari Bone ke Makassar. Selain itu, mengoperasikan mobil penumpang jenis station wagon yang melayani trayek Makassar-Bone, dan diberi nama Cahaya Bone. Selanjutnya memberanikan diri mendirikan NV (Namlozee Venonchap) Hadji Kalla Trading Company, yang fokus menekuni bidang perdagangan dan logistik.

Haji Kalla menyerahkan tongkat kepemimpinan bisnisnya kepada Jusuf Kalla pada 1967, dan didirikanlah perusahaan kontraktor konstruksi Bumi Karsa. Pada 1969, memasuki bisnis otomotif dengan menjadi importir mobil merek Toyota. Mula-mula mengimpor mobil Toyota dengan semi knocked down, kemudian mobil dirakit di Makassar. Kemudian NV. Hadji Kalla menjadi agen traktor mini merek Kubota untuk keperluan pertanian. Pada 1980, NV. Hadji Kalla melebarkan sayap bisnis otomotif melalui PT. Makassar Raya Motor, menjadi dealer mobil Daihatsu dan dealer truk Nissan Diesel. Seiring dengan program mobil nasional maka perusahaan ikut menjadi dealer Timor dan kemudian menjadi KIA.

Di era 1990-an, perusahaan merambah ke bidang perdagangan dengan PT Bumi Sarana Utama yang bergerak sebagai dealer aspal curah, yang banyak mengerjakan proyek infrastruktur jalan dan bandara. Ekspansi tidak berhenti di sana. Di bidang properti, didirikan PT. Baruga Asrinusa Development, yang mengembangkan berbagai kawasan perumahan elit dengan berbagai fasilitas seperti perkantoran, malruko, pusat niaga, turisme agro, tempat rekreasi, sarana pendidikan, dan sarana keagamaan. Bukan hanya rumah mewah, rumah tipe kecil pun dikembangkan untuk membantu masyarakat menjangkau perumahan yang layak huni. Ada juga PT. Kalla Inti Karsa (KIK) yang menjangkau pengembangan pasar tradisional, sampai membangun Mal Ratu Indah, pusat perbelanjaan terbesar dan termegah di kawasan Indonesia Timur serta mengoperasikan Hotel Sahid Makassar.

Saat Jusuf Kalla diminta menjadi Menteri Perdagangan dan Perindustrian pada 1999, maka tampuk kepemimpinan dilimpahkan kepada Fatimah Kalla[2]. NV. Hadji Kalla telah berkembang menjadi perusahaan berskala nasional dan mempunyai misi untuk menjangkau kesuksesan di pasar global dan bertransformasi menjadi Kalla Group. Kini bisnisnya terus menggurita dari mulai sektor perdagangan otomotif konstruksi, properti, transportasi darat, laut dan udara, juga merambah ke sektor energi, dan perdagangan karbon, pembiayaan & logistik. Ekspansi yang luar biasa ini merupakan hasil dari kerja keras penuh ketekunan selama bertahun-tahun, dengan mengatasi berbagai kesulitan dan krisis ekonomi di negeri ini dilandasi keyakinan bahwa bekerja merupakan ibadah. Sebagai perusahaan swasta berskala nasional, Kalla Group memiliki semangat kedaerahan dan kebangsaan yang tidak perlu diragukan lagi. Kalla Group adalah salah satu perusahaan terbesar di kawasan timur Indonesia.

Kejadian penting[sunting | sunting sumber]

1950-an[sunting | sunting sumber]

Dari Watampone ke Makassar, Sulawesi Selatan, Haji Kalla dan Hajjah Athirah Kalla memulai bisnis mereka dalam perdagangan tekstil. Bisnis mereka kemudian meluas ke jasa logistik. NV. Hadji Kalla Trading Company didirikan pada tahun 1952.

1960-an[sunting | sunting sumber]

Bisnis berkembang dengan cepat dan perusahaan mengimpor mobil Toyota serta memperoleh pangsa pasar tertinggi untuk penjualan mobil Toyota dibandingkan dengan daerah lain di Indonesia. Berdiri juga PT. Bumi Karsa dalam memulai partisipasi di jasa konstruksi. Haji Kalla menyerahkan kepemimpinan bisnis kepada putranya, Jusuf Kalla, pada tahun 1967.

1970-an[sunting | sunting sumber]

Mendirikan PT. Makassar Raya Motor,guna memberikan pilihan mobil dari berbagai merek seperti Daihatsu dan memperluas jangkauan jasa ke propinsi Sulawesi Selatan, Tengah dan Tenggara.

1980-an[sunting | sunting sumber]

Perusahaan mendirikan Yayasan Kalla pada tahun 1984 untuk secara khusus melaksanakan kegiatan-kegiatan CSR. Juga mendirikan anak perusahaan lain untuk menyediakan pasokan aspal curah (melalui PT. Bumi Sarana utama) dan menyediakan berbagai mode transportasi dan jasa logistik melalui PT. Jelajah Laut Nusantara.

1990-an[sunting | sunting sumber]

Era ini menandai layanan yang lebih beragam dan luas dari sebelumnya, termasuk mendirikan PT. Baruga Asrinusa Development dan Sahid Makassar Persada dalam merespon kebutuhan rakyat akan kawasan pemukiman dan hotel besar di Makassar. Sementara itu, PT. Kalla Inti Karsa membangun Mal Ratu Indah, pusat perbelanjaan terbesar dan termegah di bagian timur Indonesia. Perusahaan juga mendirikan PT. Bumi Sarana Beton dan PT. Kalla Electrical System untuk menanggapi kebutuhan masyarakat akan ready mix dan beton serta trafo listrik. Fatimah Kalla menggantikan Jusuf Kalla pada tahun 1999.

2000-an[sunting | sunting sumber]

PT. Hadji Kalla mengalami transformasi dan menjadi Kalla Group serta terus berkomitmen untuk memberikan pelayanan terbaik kepada semua pelanggan. Kalla Group (melalui anak perusahaannya, PT. Poso Energi dan PT. Energi Malea) membangun dua pembangkit listrik tenaga air yang masing- masing terletak di Poso, Sulawesi Tengah dan di Malea, Tana Toraja, Sulawesi Selatan. Melalui PT. Trans Kalla Makassar, Kalla Group juga membangun Trans Studio Makassar, taman rekreasi keluarga terbesar di Indonesia. Pada tahun 2009, PT. Haka Sarana Investama menjadi holding company.

2010-an[sunting | sunting sumber]

Bertujuan untuk melayani semua pelanggan dengan cara yang lebih profesional, terpusat dan terintegrasi, sejak Januari 2010 Kalla Group memindahkan semua kegiatan operasional pusat ke Wisma Kalla. Kalla Group juga ingin lebih berpartisipasi lagi dalam pembangunan bangsa, untuk itu melalui PT. Bukaka Teknik memulai proyek konstruksi monorel di Makassar yang akan menghubungkan bandara Hasanuddin ke pusat kota Makassar. Kalla Group juga akan memulai perdagangan karbon di Indonesia, dengan demikian siap menginvestasikan lahan seluas dua juta hektar untuk hutan lindung melalui anak perusahaan PT. Hutan Amanah Lestari dan PT. Haka Sarana Investama.

Divisi usaha dan anak perusahaan[sunting | sunting sumber]

Otomotif[sunting | sunting sumber]

Keuangan[sunting | sunting sumber]

  • PT Amanah Finance

Konstruksi[sunting | sunting sumber]

  • PT Bumi Karsa
  • PT Bumi Sarana Utama
  • PT Bumi Sarana Beton

Properti dan Perhotelan[sunting | sunting sumber]

  • PT Kalla Inti Karsa
  • PT Baruga Asrinusa Development
  • PT Inti Karsa Persada
  • PT Haka Sarana Investama
  • PT Sahid Makassar Perkasa

Transportasi dan logistik[sunting | sunting sumber]

  • PT Bumi Lintas Tama
  • PT Bumi Logistik Utama

Energi[sunting | sunting sumber]

  • PT Poso Energy (PLTA Poso)
  • PT Malea Energy
  • PT Kalla Electrical System
  • PT Bumi Mineral Sulawesi

Agroindustri[sunting | sunting sumber]

  • PT Kalla Kakao Industri
  • PT Bunga Indah Malino

Sosial dan Pendidikan[sunting | sunting sumber]

  • Yayasan Kalla
  • Sekolah Islam Athirah

Tanggung jawab sosial[sunting | sunting sumber]

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Pendidikan formal[sunting | sunting sumber]

  • Sekolah Islam Athirah: PG, TK, SD, SMP, SMA
  • Beasiswa penuh SMP-SMA Athirah Boarding School (Berasrama) Bone untuk siswa dhuafa berprestasi
  • Beasiswa pelajar dan mahasiswa dhuafa berprestasi ke berbagai universitas
  • Bantuan penelitian
  • Peduli sekolah/madrasah marginal (SDM, sumber belajar, dsb.)
  • Kalla Award for Education

Pendidikan non-formal[sunting | sunting sumber]

  • Kursus keterampilan kerja untuk Dhuafa
  • Pendidikan kader ulama

Dakwah[sunting | sunting sumber]

Pendidikan syi'ar dan dakwah keagamaan[sunting | sunting sumber]

  • Bantuan panti asuhan dan pesantren
  • Santunan lebaran, anak yatim, kaum dhuafa dan rumah jompo
  • Pembangunan/renovasi sarana ibadah, pendidikan, dan sosial
  • Santunan/sumbangan kegiatan Ramadhan
  • Wakaf Al-Qur’an dan buku-buku agama
  • Kegiatan dakwah dan sosial
  • Bantuan ibnu sabil dan muallaf

Kemasyarakatan[sunting | sunting sumber]

Program:

  • Santunan untuk korban bencana alam
  • Santunan kesehatan untuk pensiunan: Kalla Group, ulama dan kaum dhuafa
  • Bantuan modal dan sarana usaha, serta pembinaan usaha kecil
  • Pasar murah

Lingkungan[sunting | sunting sumber]

Program:

  • Edukasi peduli lingkungan
  • Penghijauan perkotaan dan lahan kritis
  • Bekerja sama dengan pemerintah daerah dalam penyediaan sarana kebersihan dan keselamatan
  • Pengelolaan dan pengolahan sampah
  • Kalla Award for Environment

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Khairuddin, Fachrul. "60 Tahun Kalla Group: Mengenal Hadji Kalla dan Athirah". Kompasiana.
  2. ^ Khairuddin, Fachrul."Mengenal Fatimah Kalla, Direktur Utama Kalla Group". Kompasiana.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]