Kalium bromida

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kalium bromida
Kalium bromida
Kalium bromida
Penanda
Model 3D (JSmol)
ChEBI
ChEMBL
ChemSpider
ECHA InfoCard 100.028.937
Nomor RTECS TS7650000
UNII
Sifat
KBr
Massa molar 119.002 g/mol
Penampilan padatan putih
Bau tak berbau
Densitas 2.74 g/cm3
Titik lebur 734 °C (1353 °F; 1007 K)
Titik didih 1435 °C (2615 °F; 1708 K)
535 g/L (0 °C)
678 g/L (25 °C)
1020 g/L (100 °C)
Kelarutan sangat agak larut dalam dietil eter
Kelarutan dalam gliserol 217 g/L
Kelarutan dalam etanol 47.6 g/L (80 °C)
−49.1·10−6 cm3/mol
Indeks bias (nD) 1.559
Struktur
Natrium klorida
oktahedral
10.41 D (gas)
Farmakologi
Kode ATCvet QN03AX91
Bahaya
Piktogram GHS The exclamation-mark pictogram in the Globally Harmonized System of Classification and Labelling of Chemicals (GHS)
Keterangan bahaya GHS Warning
H319
P280, P305+351+338, P337+313
Dosis atau konsentrasi letal (LD, LC):
3070 mg/kg (oral, tikus)[1]
Senyawa terkait
Anion lain
Kalium fluorida
Kalium klorida
Kalium iodida
Kalium astatida
Kation lainnya
Litium bromida
Natrium bromida
Rubidium bromida
Cesium bromida
Fransium bromida
Kecuali dinyatakan lain, data di atas berlaku pada temperatur dan tekanan standar (25 °C [77 °F], 100 kPa).
N verifikasi (apa ini YaYN ?)
Sangkalan dan referensi

Kalium bromida (KBr) adalah suatu garam, yang banyak digunakan sebagai antikonvulsan dan obat penenang pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, dengan penggunaan over-the-counter berlanjut sampai tahun 1975 di Amerika Serikat. Aksi obat tersebut dikarenakan adanya ion bromida (natrium bromida sama efektifnya). Kalium bromida digunakan sebagai obat hewan, sebagai obat anti-epilepsi untuk anjing.

Dalam kondisi standar, kalium bromida adalah bubuk kristal putih. Senyawa ini mudah larut dalam air; Senyawa ini tidak larut dalam asetonitril. Dalam larutan berair encer, kalium bromida memiliki rasa manis, pada konsentrasi yang lebih tinggi rasanya pahit, dan rasanya asin saat konsentrasinya semakin tinggi. Efek ini terutama disebabkan oleh sifat ion kalium-natrium bromida yang rasanya asin pada konsentrasi apapun. Dalam konsentrasi tinggi, kalium bromida sangat mengganggu selaput lambung, menyebabkan mual dan terkadang muntah (efek khas dari semua garam kalium yang larut).

Sifat kimia[sunting | sunting sumber]

Kalium bromida, garam ionik yang khas, terdisosiasi sepenuhnya dan mendekati pH 7 dalam larutan berair. Senyawa ini berfungsi sebagai sumber ion bromida. Reaksi ini penting untuk pembuatan perak bromida untuk film fotografi:

KBr(aq) + AgNO3(aq) → AgBr(s) + KNO3(aq)

Larutan bromida Br juga membentuk kompleks ketika direaksikan dengan beberapa halida logam seperti tembaga(II) bromida:

2 KBr(aq) + CuBr2(aq) → K2[CuBr4](aq)

Preparasi[sunting | sunting sumber]

Metode tradisional untuk pembuatan KBr adalah reaksi kalium karbonat dengan besi(III,III, II) bromida, Fe3Br8, dibuat dengan memberi perlakuan pada besi bekas di bawah air dengan kelebihan brom.:[2]

4 K2CO3 + Fe3Br8 → 8 KBr + Fe3O4 + 4 CO2

Aplikasi[sunting | sunting sumber]

Medis dan kedokteran hewan[sunting | sunting sumber]

Sifat antikonvulsan kalium bromida pertama kali dicatat oleh Sir Charles Locock pada pertemuan Royal Medical and Chirurgical Society London pada tahun 1857. Bromida dapat dianggap sebagai obat efektif pertama untuk epilepsi. Pada saat itu, umumnya diduga bahwa epilepsi disebabkan oleh masturbasi.[3] Locock mencatat bahwa bromida menenangkan kegembiraan seksual dan menganggap senyawa ini bertanggung jawab atas keberhasilannya dalam mengobati kejang. Pada paruh kedua abad ke-19, kalium bromida digunakan untuk menenangkan gangguan kejang dan saraf pada skala yang sangat besar, dengan penggunaan pada satu rumah sakit sebanyak beberapa ton per tahun (dosis untuk orang tertentu menjadi beberapa gram per hari).[3]

Tidak ada obat epilepsi yang lebih baik sampai fenobarbital pada tahun 1912. Seringkali dikatakan bahwa British Army menggunakan bromida pada para tentaranya untuk menghilangkan gairah seksual—tapi itu mungkin tidak benar seperti melakukannya. Juga akan mengurangi kewaspadaan dalam pertempuran dan ada cerita serupa tentang sejumlah zat lainnya.[4]

Senyawa bromida, terutama natrium bromida, tetap merupakan obat penenang dan obat sakit kepala yang over-the-counter (seperti formulasi asli Bromo-Seltzer) di Amerika Serikat sampai tahun 1975, ketika bromida dilarang di seluruh kandungan obat penghilang rasa sakit, karena toksisitas kronisnya.[5] Waktu paruh bromida yang sangat lama di dalam tubuh membuatnya sulit untuk tanpa efek samping (lihat di bawah). Penggunaan medis bromida di Amerika Serikat dihentikan pada saat ini, karena banyak obat penenang yang lebih baik dan lebih pendek waktu paruhnya.

Kalium bromida digunakan dalam pengobatan hewan untuk mengobati epilepsi pada anjing, baik sebagai pengobatan lini pertama atau sebagai tambahan bagi fenobarbital, bila kejang tidak terkontrol bila dengan fenobarbital saja. Penggunaan bromida pada kucing terbatas karena mengandung risiko besar menyebabkan radang paru-paru (pneumonitis) di dalamnya. Penggunaan bromida sebagai obat medis untuk hewan berarti bahwa laboratorium diagnostik medis kedokteran hewan dapat digunakan sebagai rutinitas untuk mengukur tingkat serum bromida berdasarkan perintah dokter hewan, sedangkan laboratorium diagnostik medis manusia di Amerika Serikat tidak mengukur bromida sebagai uji rutinitas.

Optika[sunting | sunting sumber]

Pegangan transmisi sederhana untuk spektroskopi inframerah dengan pelet KBr 13 mm.

Kalium bromida bersifat transparan dari panjang gelombang ultraviolet hingga gelombang panjang inframerah (0.25-25 µm) dan tidak memiliki garis absorpsi optis yang signifikan pada rentang transmisinya yang tinggi.

Senyawa ini digunakan secara luas sebagai jendela optik inframerah dan komponen untuk spektroskopi umum karena jangkauan spektrumnya yang lebar. Dalam spektroskopi inframerah, sampel dianalisis dengan menggerus sampel dengan bubuk kalium bromida dan menekan bubuk ke dalam cakram. Sebagai alternatif, sampel dapat dianalisis sebagai film cair (sebagai larutan, atau dalam mull dengan Nujol) antara dua cakram kalium bromida yang dipoles.[6]

Karena kelarutan dan keadaan higroskopisnya yang tinggi senyawa ini harus disimpan dalam lingkungan yang kering. Indeks bias senyawa ini adalah sekitar 1.55 pada 1.0 µm.

Fotografi[sunting | sunting sumber]

Selain pembuatan perak bromida, kalium bromida digunakan sebagai penghambat pada pengembangan formula fotografi hitam putih. Penambahan senyawa ini meningkatkan diferensiasi antara kristal terbuka dan tidak terpisahkan dari halida perak, dan dengan demikian mengurangi timbulnya kabut.[7]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "ChemIDplus — Potassium bromide". chem.sis.nlm.nih.gov. 
  2. ^ "Potassium bromide". The Titi Tudorancea Bulletin. 
  3. ^ a b Goodman; Gilman (1970). "chapter 10: Hypnotics and Sedatives". The Biological Basis of Therapeutics (edisi ke-4th). London: MacMillan. hlm. 121–2. 
  4. ^ Mikkelson, Barbara (2 August 2007). "The Saltpeter Principle". Snopes.com. 
  5. ^ Adams, Samuel Hopkins (1905). The Great American Fraud. 
  6. ^ Reusch, W. "Infrared Spectroscopy". VirtualText of Organic Chemistry. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-10-27. Diakses tanggal 18 December 2007. 
  7. ^ Anchell, Stephen; Troop, Bill (1998). The Film Developing Cookbook. Boston: Focal Press. hlm. 28. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]