Kalimat efektif

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Kalimat efektif adalah kalimat yang disusun berdasarkan kaidah-kaidah yang berlaku, seperti unsur-unsur penting yang harus dimiliki setiap kalimat (subjek dan predikat); memperhatikan ejaan yang disempurnakan; serta cara memilih kata (diksi) yang tepat dalam kalimat. Kalimat yang memenuhi kaidah-kaidah tersebut jelas akan mudah dipahami oleh pembaca atau pendengar. Kalimat efektif memiliki struktur kata yang benar, ketepatan pemilihan kata, koherensi antarbagian yang logis, dan ejaan yang benar.

Kalimat efektif menurut para ahli[sunting | sunting sumber]

  • Menurut JS Badudu (1983), kalimat efektif adalah kalimat yang baik karena apa yang dipikirkan atau dirasakan oleh si pembaca (si penulis dalam bahasa tulis) dapat diterima dan dipahami oleh pendengar (pembaca dalam bahasa tulis) sama benar dengan dimana kita berjumpa, apa yang dipikirkan atau dirasakan oleh si penutur atau si penulis.[1]
  • Menurut Arifin dan Tasai (1993), kalimat efektif adalah kalimat yang memiliki kemampuan untuk menimbulkan kembali gagasan-gagasan pada pikiran pendengar atas penulis.[2]
  • Menurut Widjono (2007), kalimat efektif adalah kalimat yang singkat, padat, jelas, lengkap, dan dapat menyampaikan informasi secara tepat.[3]

Syarat-syarat kalimat efektif[sunting | sunting sumber]

Kalimat efektif harus memenuhi empat syarat berikut.

  1. Sesuai kaidah bahasa Indonesia yang berlaku.
  2. Minimal terdiri atas subjek dan predikat.
  3. Tidak bertele-tele.
  4. Tidak ambigu.[4]

Ciri-ciri kalimat efektif[sunting | sunting sumber]

Kalimat efektif memiliki ciri-ciri sebagai berikut.

  1. Kesepadanan: keseimbangan antara gagasan dengan struktur bahasa yang digunakan.
  2. Keparalelan: kesamaan bentuk yang digunakan dalam kalimat tersebut.
  3. Kehematan: menghindari penggunaan kata, frase, atau bentuk lain yang tidak perlu.
  4. Kepaduan: kepaduan pernyataan dalam kalimat tersebut sehingga informasi yang disampaikan tidak terpecah-pecah.
  5. Kelogisan: ide yang ada dalam kalimat dapat diterima oleh akal dan sesuai dengan ejaan bahasa Indonesia yang berlaku.
  6. Kecermatan: tidak menimbulkan pengertian ganda dan tepat dalam pilihan kata.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bagus Putrayasa, Prof.Dr.Ida (2014). Kalimat Efektif (Diksi, Struktur, dan Logika) Edisi Revisi. Bandung: Refika Aditama. hlm. 1. ISBN 9786027-948259. 
  2. ^ Zaenal., Arifin, E. (2006). Cermat berbahasa Indonesia untuk perguruan tinggi. Akademika Pressindo. ISBN 979-8035-51-8. OCLC 298451634. 
  3. ^ Hs., Widjono (2007). Bahasa Indonesia : mata kuliah pengembangan kepribadian di perguruan tinggi. Grasindo. ISBN 979-759-821-7. OCLC 233522773. 
  4. ^ "Apa Itu Kalimat Efektif: Pengertian, Ciri, Syarat, dan Contoh Kalimat Efektif". Xerpihan. Diakses tanggal 2021-08-24. 
  5. ^ Parto, Parto (2017-07-04). "KALIMAT EFEKTIF DAN PENGAJARANNYA DI SMP/MTs PADA ERA GLOBAL". FKIP e-PROCEEDING (dalam bahasa Inggris): 245–256. ISSN 2527-5917.