Kaiserstuhl

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kaiserstuhl Totenkopf

Kaiserstuhl (secara harfiah: "Emperor's Chair") adalah bagian bukit di negara bagian Baden-Württemberg, Jerman.[1] Perbukitan ini mencapai ketinggian tertingginya yaitu sekitar 556,6 meter (1.826 kaki)[2]. Wilayah ini berasal dari letusan vulkanik dan terletak di barat daya negara bagian di wilayah Emmendingen dan Breisgau-Hochschwarzwald. Kaiserstuhl merupakan perbukitan alami bagian dari Dataran Tinggi Rhine. Kaiserstuhl mendapat namanya dari King Otto III, yang mengadakan sidang di Sasbach pada tanggal 22 Desember 994.[3] Setelah Hari Penghakiman ini, seluruh wilayah pegunungan disebut "Königsstuhl". Setelah Otto III dinobatkan sebagai kaisar pada bulan Mei 996 M, "Königsstuhl" menjadi "Kaiserstuhl". Nama "Kaiserstuhl" diabadikan sejak tahun 1304 M. Sejarawan berspekulasi bahwa istilah "Kaiserstuhl" tidak berasal sebelum abad ke-13.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Lokasi[sunting | sunting sumber]

Kaiserstuhl terletak di sebelah selatan kota Baden, tepatnya di distrik Breisgau-Hochschwarzwald. Namun, sebagian kecil di wilayah utara termasuk bagian kota Emmendingen. Kaiserstuhl terletak di Dataran Tinggi Rhine, sekitar 16 km barat laut kota Freiburg, tepat di tepi timur Sungai Rhine dan tidak jauh dari kota Dreisam. Perbukitan ini mencapai hingga 377 meter di atas permukaan sungai Rhine (179,5 m dpl) dari bendungan yang dekat dengan Burkheim. Paling luas, dari Michaelsberg dekat Riegel di timur laut, ke Fohrenberg, oleh Ihringen di barat daya, Kaiserstuhl berjarak sekitar 15 km. Lebar maksimalnya sekitar 12,5 km.

Nama-Nama Perbukitan[sunting | sunting sumber]

Perbukitan Kaiserstuhl adalah sebagai berikut (diurutkan berdasarkan ketinggian meter di atas permukaan laut):[4]

  • Tengkorak (556,6 m), 1,9 km timur Bickensohl; dengan menara telekomunikasi Vogtsburg 1 dan menara pengamatan Neunlinden
  • Acorn Peak (521,3 m), 2,8 km barat laut Bötzingen
  • Katharinenberg (492,4 m), 1,3 km tenggara Amoltern
  • Bisamberg (469,0 m), 1,2 km selatan Amoltern
  • Staffelberg (446,0 m), 1,5 km barat laut Schelingen
  • Badberg (432,7 m) (kawasan lindung), 1,5 km timur Oberbergen
  • Holzeck (431,9 m), 1,7 km timur laut Ihringen; dengan menara
  • Hochbuck (374,8 m), 900 m selatan Achkarren
  • Schlossberg (352,1 m), 500 m barat laut Achkarren; dengan reruntuhan Castle Höhingen
  • Boselberg (340,1 m), 500 m barat laut Wasenweiler
  • Büchsenberg (283,7 m), 1,3 km barat Achkarren
Kota dan Desa[sunting | sunting sumber]

Kota dan desa disekitar Kaiserstuhl meliputi:[5]

  • Bahlingen
  • Bötzingen
  • Breisach
  • Eichstetten
  • Endingen with Amoltern, Kiechlinsbergen and Königschaffhausen
  • Ihringen with Wasenweiler
  • Riegel am Kaiserstuhl
  • Sasbach with Jechtingen and Leiselheim
  • Vogtsburg with Achkarren, Bickensohl, Bischoffingen, Burkheim, Oberbergen, Oberrotweil and Schelingen
  • wyhl

Geologi[sunting | sunting sumber]

Munculnya gunung berapi Kaiserstuhl di Tertiary adalah puncak dan akhir aktivitas vulkanik di Oberrheingraben. Dimulai pada awal periode Cretaceous dan dapat dilihat di banyak tempat, saat ini sangat mengikis vulkanik. Kaiserstuhl adalah satu-satunya gunung berapi yang lebih besar dari saat ini di daerah Upper Rhine Graben. Secara geologis, Kaiserstuhl dapat dibagi menjadi dua bagian: bagian sedimen dan vulkanik. Karena kekhasan ini Kaiserstuhl telah diberi label salah satu geotop nasional yang paling penting (Penghargaan bahasa Jerman untuk geotop).[6]

Aktivitas vulkanik[sunting | sunting sumber]

Petrologi Kaisersuhl vulkanik adalah formasi batu alkali-karbonat. Batuan vulkanik dibuat sekitar 19 sampai 16 juta tahun yang lalu. Mencakup bagian dasar sedimen Kaiserstuhl Timur, yang ada di beberapa tempat terjadi perubahan komposisi mineralogi dasar. Kekuatan pendorong di balik proses metamorfosis kontak ini adalah kenaikan suhu.

Karena letusan alternatif aliran tephra dan lava dari beberapa ventilasi, sebuah stratovolcano kompleks terbentuk. Beberapa magma yang meningkat dipadatkan sebagai gangguan vulkanik di bawah permukaan - dan hari ini membentuk bagian sentral Kaiserstuhl. Munculnya magma phonolit kemudian masuk ke dasar sedimen Kaiserstuhl Timur. Sampai sekarang beberapa ratus meter gunung berapi asli telah terkikis.[4]

Iklim[sunting | sunting sumber]

Kaiserstuhl adalah salah satu daerah terpanas di Jerman. Musim dingin relatif ringan untuk daerah tersebut, dan musim panasnya hangat atau bahkan panas, dengan suhu rata-rata di atas 20 °C (68 °F) pada bulan Juli dan Agustus. Karena tanah vulkaniknya yang tertutup, itu adalah daerah penghasil anggur yang sangat bagus. Meskipun demikian, musim dingin tetap dingin dan kering, dan musim panas basah, dibandingkan dengan iklim Mediterania (yang sebaliknya memiliki puncak curah hujan selama musim dingin, yang dapat melihat beberapa hari embun beku, dan musim kemarau di musim panas). Suhu tahunan rata-rata adalah 9,9 °C (49,8 °F), dengan 50-60 hari dengan suhu maksimum di atas 25 °C (77 °F) serta 60-70 hari dengan suhu minimum di bawah 0 °C (32 °F). Ini menggambarkan ciri khusus dari Kaiserstuhl, yaitu dengan ditandai oleh iklimnya yang relatif ekstrem. Perbedaan rata-rata antara suhu rata-rata terendah dan tertinggi dalam satu tahun adalah berkisar 18,5 °C (65,3 °F). Curah hujan rata-rata di Kaiserstuhl sekitar 600-700 milimeter (24-28 inci), dengan sekitar 1.720 jam sinar matahari per tahun.[4]

Flora dan Fauna[sunting | sunting sumber]

Iklim Kaiserstuhl juga menjelaskan kekayaan flora dan fauna thermophile yang luas. Kaiserstuhl adalah salah satu tempat dengan anggrek-anggrek terbesar di Eropa, lebih dari 30 spesies telah terdaftar. Diantara tanaman merambat eceng gondok liar dan sepanjang bunga tanaman iris mekar. Selanjutnya kadal pasir (lacerta bilineata) dan mantis doa (Mantis religiosa) tinggal di sini, spesies yang terutama terjadi di daerah Mediterania. Pohon ek pubang (Quercus pubescens) adalah xerofit dan hanya ada di Eropa Selatan, tetapi juga mampu bertahan di Kaiserstuhl. spesies yang terutama terjadi di daerah Mediterania. Pohon ek pubang (Quercus pubescens) adalah xerofit dan hanya ada di Eropa Selatan, tetapi juga mampu bertahan di Kaiserstuhl.[4]

Resensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Kaiserstuhl – Weingut-Stigler.de". www.weingut-stigler.de (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-12-15. 
  2. ^ "BfN: Karten". www.bfn.de (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 2017-12-15. 
  3. ^ "SCHELINGEN aus der Vogelperspektive: Landschaften des Kaiserstuhl s, einem hohes Mittelgebirge im Südwesten von Baden-Württemberg". www.luftbildsuche.de (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 2017-12-15. 
  4. ^ a b c d Small, Dave. "Freiburg Germany | Tourist | Hotels Guide - The Kaiserstuhl Region". www.freiburg-home.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-12-15. 
  5. ^ "Der Kaiserstuhl | Kaiserstuhl Events". www.kaiserstuhl-events.de (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 2017-12-15. 
  6. ^ "Kaiserstuhl (Baden-W%C3%BCrttemberg) | Infospaze - Sharing Wisdom by Community". infospaze.com. Diakses tanggal 2017-12-15.