Kaidā (glif)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Contoh aksara logogram Kaidā
(Sasamori, 1893).
Contoh aksara Kaidā di Yonaguni.

Aksara Kaidā (カイダー字, Kaidā ji) atau Glif Kaidā, adalah sistem aksara piktogram yang pernah digunakan di Kepulauan Yaeyama yang terletak di barat daya Jepang. Kata kaidā merupakan istilah dari bahasa Yonaguni, dan hampir semua penelitian berfokus pada Pulau Yonaguni. Namun, ada bukti penggunaannya di pulau-pulau lain Yaeyama, terutama di Pulau Taketomi.[1] Aksara itu digunakan terutama untuk survei pajak, sehingga terkait erat dengan pajak pemungutan suara yang dikenakan di Yaeyama oleh Kerajaan Ryukyu di Kepulauan Okinawa, yang pada gilirannya didominasi oleh Domain Satsuma di Kyūshū selatan.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Sudō (1944) berhipotesis bahwa asal-usul kata kaidā adalah kariya (仮屋), yang berarti "kantor pemerintahan" di Domain Satsuma. Istilah ini dipinjam oleh Ryūkyū di Okinawa dan juga oleh birokrat Yaeyama (karja: dalam Bahasa Ishigaki Modern). Kata bahasa Jepang baku /j/ secara teratur sesuai dengan /d/ dalam bahasa Yonaguni, dan /r/ sering tidak diucapkan setelah vokal. Teori ini sejalan dengan bukti pada aksara Kaidā.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Segera setelah menaklukkan Ryūkyū, Domain Satsuma melakukan survei tanah di Okinawa pada tahun 1609 dan di Yaeyama pada tahun 1611. Dengan survei itu, Satsuma memutuskan jumlah upeti yang harus dibayarkan setiap tahun oleh Ryūkyū. Setelah itu, Ryūkyū memberlakukan pajak pemungutan suara di Yaeyama pada tahun 1640. Sebuah kuota tetap dialokasikan untuk setiap pulau dan kemudian dipecah menjadi setiap komunitas. Akhirnya, kuota ditetapkan untuk masing-masing penduduk pulau, disesuaikan hanya dengan usia dan jenis kelamin. Para pemimpin masyarakat diberitahu tentang kuota di kantor pemerintah di Ishigaki. Mereka memeriksa penghitungan menggunakan warazan (barazan dalam bahasa Yaeyama), metode penghitungan dan pencatatan angka berbasis jerami yang hampir mirip dengan sistem Quipu di Kerajaan Inkan. Setelah itu, kuota tiap rumah tangga dituliskan di atas piring kayu yang disebut itafuda atau hansatsu (板札). Di situlah aksara logogram Kaidā digunakan. Meskipun bahasa Jepang tertulis gaya sōrō memiliki status bahasa administratif, pulau-pulau terpencil harus bergantung pada piktogram untuk memberi tahu petani yang buta huruf. Menurut dokumen abad ke-19 yang dikutip oleh Yaeyama rekishi (1954), seorang pejabat bernama Ōhama Seiki merancang "ideograf yang sempurna" untuk itafuda pada awal abad ke-19 meskipun hal itu menunjukkan adanya ideograf yang "tidak sempurna" sebelumnya.[3] Sudo (1944) mencatat sejarah lisan tentang Yonaguni: 9 generasi yang lalu, seorang leluhur dari garis keturunan Kedagusuku bernama Mase mengajarkan aksara Kaidā dan warazan kepada publik. Sudo memperkirakan peristiwa itu terjadi pada paruh kedua abad ke-17.[2]

Menurut Ikema (1959), Kaidā glyphs dan warazan ternyata cukup akurat untuk mengoreksi survei resmi. Pajak pemungutan suara akhirnya dihapuskan pada tahun 1903. Pajak tersebut digunakan sampai diperkenalkannya sistem pendidikan dasar nasional yang dengan cepat menurunkan tingkat buta huruf selama Zaman Meiji.[4] Aksara ini sekarang digunakan di Yonaguni dan Taketomi untuk kesenian rakyat, kaos oblong, dan produk lainnya, lebih karena nilai keseniannya daripada fungsi sebagai sistem pencatatan.

Ciri-ciri[sunting | sunting sumber]

Aksara Kaidā terdiri dari:

  • barang kebutuhan pokok seperti beras, milet, kacang-kacangan, lembu jantan, domba, kambing, ikan, dan tekstil.
  • angka, atau satuan pokok seperti karung beras (俵), karung milet, cedok beras (斗), kotak beras (升), setengah karung beras.
  • simbol rumah tangga yang disebut sebagai dāhan.

Sedangkan untuk angka, sistem serupa yang disebut sebagai sūchūma dapat ditemukan di Okinawa dan Miyako, serta tampaknya berakar dari Bilangan Suzhou.[5]

Riwayat penelitian[sunting | sunting sumber]

Penulis non-Yaeyama pertama yang mengomentari aksara kaidā yaitu Gisuke Sasamori, yang meninggalkan salinan dari banyak teks kaidā singkat yang berjudul Nantō Tanken (南島探検, Eksplorasi Pulau Selatan), catatan kunjungannya pada tahun 1893 ke Prefektur Okinawa yang juga menyebutkan kerja paksa yang diterapkan kepada penduduk pulau oleh rezim. Yasusada Tashiro mengumpulkan berbagai sistem angka yang ditemukan di Okinawa dan Miyako, serta menyumbangkannya ke Museum Nasional Tokyo pada tahun 1887. Sebuah makalah bernama sūchūma oleh ahli studi Jepang dari Britania Raya yang bernama Basil Chamberlain (1898)[6] tampaknya didasarkan pada koleksi Tashiro.[5]

Pada tahun 1915, guru matematika bernama Kiichi Yamuro (矢袋喜一) memasukkan lebih banyak contoh aksara kaidā, barazan tali hitung yang diikat dan kata-kata bilangan lokal (bersama dengan terbitan ulang catatan Sasamori) dalam bukunya tentang Matematika dalam bahasa Ryukyu Kuno (琉球古来の数学). Meskipun Yamuro tidak mengunjungi Yonaguni sendirian, catatannya menunjukkan bahwa aksara kaidā masih digunakan sehari-hari pada tahun 1880-an. Antropolog bernama Tadao Kawamura, yang melakukan penelitian antropologis tentang kepulauan itu pada tahun 1930-an, mencatat bahwa "aksara itu masih digunakan sampai saat ini." Dia menunjukkan bagaimana aksara kaidā digunakan dalam pengiriman paket dan logistik.[7] Sudo (1944) menunjukkan cara transaksi ekonomi dicatat pada daun menggunakan aksara kaidā. Dia juga mengusulkan etimologi untuk kaidā.[2]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Uesedo Tōru 上勢頭亨 (1976). Taketomi-jima shi minwa min'yō hen 竹富島誌 民話・民俗篇 (dalam bahasa Japanese). 
  2. ^ a b c Sudō Toshiichi 須藤利一 (1982) [1944]. Nantō oboegaki 南島覺書 (dalam bahasa Japanese). 
  3. ^ Yaeyama rekishi henshū iinkai 八重山歴史編集委員会, ed. (1954). Yaeyama rekishi 八重山歴史 (dalam bahasa Japanese). 
  4. ^ Ikema Eizō 池間栄三 (1959). Yonaguni no rekishi 与那国の歴史 (dalam bahasa Japanese). 
  5. ^ a b Hagio Toshiaki 萩尾俊章 (2009). "Yonaguni no kaidā-ji o meguru ichi kōsatsu" 与那国島のカイダー字をめぐる一考察 [A consideration for the "Kaidaa-Ji" (Kaidaa character) in Yonaguni Island]. Dalam Okinawa kenritsu hakubutsukan bijutsukan 沖縄県立博物館・美術館 (Okinawa Prefectural Museum and Art Museum). Yonaguni-jima sōgō chōsa hōkokusho 与那国島総合調査報告書 [Survey Reports on Natural History, History and Culture of Yonagunijima Island] (PDF) (dalam bahasa Japanese). hlm. 49–64. Diakses tanggal 2020-08-15. 
  6. ^ Basil Hall Chamberlain (1898). "A Quinary System of Notation employed in Luchu on the Wooden Tallies termed Shō-Chū-Ma". The Journal of the Anthropological Institute of Great Britain and Ireland. London. 27: 383–395. 
  7. ^ Kawamura Tadao 河村只雄 (1999) [1939]. Nanpō bunka no tankyū 南方文化の探求 (dalam bahasa Japanese).