Kabupaten Pulau Taliabu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Koordinat: 1°56′53″S 124°23′14″E / 1.94806°S 124.38722°E / -1.94806; 124.38722

Kabupaten Pulau Taliabu
Kabupaten di Maluku Utara, Indonesia
LOGO KABUPATEN PULAU TALIABU.png
Lambang

Semboyan: Hemungsia Siadufu
82.08.00 MalukuUtara Taliabu.svg
Kabupaten Pulau Taliabu is located in Maluku dan Papua
Kabupaten Pulau Taliabu
Kabupaten Pulau Taliabu
Kabupaten Pulau Taliabu is located in Indonesia
Kabupaten Pulau Taliabu
Kabupaten Pulau Taliabu
Koordinat: 1°48′S 124°48′E / 1.8°S 124.8°E / -1.8; 124.8
Negara Indonesia
ProvinsiMaluku Utara
Dasar hukumUU No.6 tahun 2013
Hari jadi22 April 2013
Ibu kotaBobong
Pemerintahan
 • BupatiAliong Mus
 • Wakil BupatiRamli
Luas
 • Total1.469,00 km2 (567,18 sq mi)
Populasi
 • Total59.330 jiwa
 • Kepadatan40,39/km2 (104,6/sq mi)
Demografi
 • AgamaIslam 75,16%
Kristen 24,84%
- Protestan 18,98%
- Katolik 5,86%[3]
Zona waktuWIT (UTC+09:00)
Kode telepon+62 929
Kode Kemendagri82.08 Edit the value on Wikidata
Jumlah kecamatan9
Jumlah kelurahan71
Bandar udaraBandar Udara Bobong
Situs webhttp://taliabukab.go.id/

Kabupaten Pulau Taliabu adalah salah satu kabupaten di provinsi Maluku Utara, Indonesia. Pulau Taliabu merupakan hasil pemekaran dari Kabupaten Kepulauan Sula yang disahkan dalam sidang paripurna DPR RI pada 14 Desember 2012 di gedung DPR RI tentang Rancangan UU Daerah Otonomi Baru (DOB).[4] [5] Kabupaten ini berpenduduk 59.330 jiwa pada tahun 2019.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pembentukan Kabupaten Pulau Taliabu dimaksudkan untuk mendorong peningkatan pelayanan di bidang pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan, serta kemampuan dalam pemanfaatan potensi daerah untuk penyelenggaraan otonomi daerah, sehingga perlu perlu membentuk Undang-Undang tentang Pembentukan Kabupaten Pulau Taliabu di Provinsi Maluku Utara.

Dasar Hukum Undang-Undang ini adalah Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 Pasal 18, Pasal 18A, Pasal 18B, Pasal 20 dan Pasal 21; Undang-Undang Nomor 46 Tahun 1999; Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2003; Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004; Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004; Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2009; Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011; Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2011; dan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2012.

Dalam Undang-Undang ini diatur tentang: Pembentukan Kabupaten Pulau Taliabu yang merupakan pemekaran dari Kabupaten Kepulauan Sula terdiri atas 8 (delapan) kecamatan, yaitu Kecamatan Taliabu Barat, Kecamatan Taliabu Barat Laut, Kecamatan Lede, Kecamatan Taliabu Utara, Kecamatan Taliabu Timur, Kecamatan Taliabu Timur Selatan, Kecamatan Taliabu Selatan, dan Kecamatan Tabona. Kabupaten Pulau Taliabu memiliki luas wilayah keseluruhan ±1.469,93 km2 dengan jumlah penduduk ±56.135 jiwa pada tahun 2012 dan 71 (tujuh puluh satu) desa/kelurahan.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Wilayah Kabupaten Pulau Taliabu menempati sebuah pulau yang dikelilingi beberapa pulau kecil di wilayah Provinsi Maluku Utara dengan luas wilayah darat sebesar ±738,1 km². Secara geografis, kabupaten ini lebih mudah diakses melalui Luwuk atau Banggai Kepulauan (Sulawesi Tengah) dibanding dari ibukota Provinsi Maluku Utara (Ternate). Secara astronomis, terletak antara 1°34'39–2°04'24 Lintang Selatan dan 124°17'01–125°19'35 Bujur Timur serta berada di antara Pulau Halmahera dan Pulau Sulawesi.[2][6]

Penggunaan lahan[sunting | sunting sumber]

Pulau Taliabu pada awalnya merupakan kawasan yang didominasi oleh kawasan hutan primer, namun seiring dengan perkembangan usaha ekonomi daerah melalui pemanfaatan hutan, maka sebagian besar hutan yang mendominasi kawasan Pulau Taliabu adalah hutan sekunder. Hutan pimer hanya terdapat secara terbatas di bagian selatan Kecamatan Taliabu Utara, bagian utara Taliabu Selatan dan bagian barat Kecamatan Tabona. Sebagian besar kawasan pesisir merupakan kawasan pertanian lahan kering (perkebunan) dan beberapa areal merupakan lahan terbuka non-produktif. Lahan pertanian kering atau perkebunan didominasi oleh tanaman cengkeh, kelapa, dan kakao.[6]

Batas wilayah[sunting | sunting sumber]

Batas-batas wilayah Kabupaten Pulau Taliabu adalah sebagai berikut:

Utara Laut Maluku
Timur Selat Capalulu & Kabupaten Kepulauan Sula
Selatan Laut Banda
Barat Kabupaten Banggai Laut

Topografi[sunting | sunting sumber]

Terdapat perbedaan karakter topografi yang agak berbeda antara wilayah perbukitan dan wilayah pesisir. Bagian wilayah perbukitan (di tengah Pulau Taliabu) pada umumnya mempunyai topografi (ketinggian) yang relatif curam dengan susunan bukit-bukit dan gunung dan sebagian besar berada di 250 m sampai 1388 m di atas permukaan laut . Di bagian wilayah pesisir Pulau Taliabu ditemui adanya variasi topografi (ketinggian) dari 4 m sampai 20 m di atas permukaan laut dan ditemui adanya penggunaan-penggunaan mikro dan lembah-lembah yang “kontinyu” dan tidak terdapat topografi yang curam. Dengan demikian dari aspek topografi, pada prinsipnya, tidak ada faktor pembatas untuk pengembangan wilayah ini, namun dari segi pengembangan sanitasi faktor kemiringan dan ketinggian dari permukaan laut sangat berpengaruh terhadap opsi teknologi yang akan dikembangkan dalam pengembangan infrastruktur sanitasi.[6]

Hidrologi[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan data hidrologis yang diperoleh, terdapat 67 daerah aliran sungai (DAS) di wilayah Kabupaten Pulau Taliabu. Selain itu, berdasarkan hasil pengamatan di lapangan diketahui bahwa hampir seluruh sungai di pulau ini tidak kering sepanjang tahun alias selalu basah, bahkan sebagian menjadi ancaman bahaya banjir pada saat musim hujan datang.[6]

Iklim[sunting | sunting sumber]

Wilayah Kabupaten Pulau Taliabu beriklim tropis dengan tipe iklim hutan hujan tropis (Af). Suhu udara di wilayah Taliabu berkisar antara 21°–32 °C, tetapi cenderung lebih rendah untuk wilayah perbukitan dan pegunungan. Tingkat kelembapan nisbi di Pulau Taliabu berkisar antara 67%–79%. Curah hujan di wilayah kabupaten ini selalu tinggi hampir sepanjang tahun dengan curah hujan bulanan berada pada angka lebih dari 100 mm per bulan dan jumlah hari hujan lebih dari 130 hari hujan per tahun. Bulan terbasah terjadi di bulan Mei dengan jumlah curah hujan ≥200 mm per bulannya. Sementara itu, bulan dengan jumlah curah hujan terendah terjadi pada bulan September dengan jumlah curah hujan di bawah 70 mm per bulan.

Data iklim Taliabu, Maluku Utara, Indonesia
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rata-rata tertinggi °C (°F) 31.7
(89.1)
31.7
(89.1)
31.8
(89.2)
31.6
(88.9)
31.2
(88.2)
30.3
(86.5)
29.8
(85.6)
30.2
(86.4)
31.3
(88.3)
32.4
(90.3)
32.1
(89.8)
31.8
(89.2)
31.33
(88.38)
Rata-rata harian °C (°F) 26.9
(80.4)
26.8
(80.2)
27
(81)
27.2
(81)
27.1
(80.8)
26.9
(80.4)
26.4
(79.5)
26.4
(79.5)
26.8
(80.2)
27.9
(82.2)
27
(81)
27.2
(81)
26.97
(80.6)
Rata-rata terendah °C (°F) 24.7
(76.5)
24.6
(76.3)
24.4
(75.9)
24
(75)
23.8
(74.8)
22.6
(72.7)
23.6
(74.5)
23.7
(74.7)
24
(75)
24.2
(75.6)
24.3
(75.7)
24.5
(76.1)
24.03
(75.23)
Presipitasi mm (inci) 123
(4.84)
115
(4.53)
153
(6.02)
188
(7.4)
206
(8.11)
199
(7.83)
152
(5.98)
85
(3.35)
61
(2.4)
62
(2.44)
91
(3.58)
149
(5.87)
1.584
(62,35)
Rata-rata hari hujan 11 10 15 17 19 18 14 7 5 6 8 13 143
% kelembapan 70 73 75 78 79 78 76 74 71 69 67 68 73.2
Rata-rata sinar matahari bulanan 202 196 188 172 164 167 174 185 200 206 217 215 2.286
Sumber #1: Climate-Data.org[7] BMKG[8]
Sumber #2: Meteoblue[9]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Daftar Bupati[sunting | sunting sumber]

No Bupati Mulai Jabatan Akhir Jabatan Prd. Ket. Wakil Bupati
1
No image available.svg Arman Sangaji
22 April 2013
20 Januari 2015
1
[Ket. 1][10]
2
No image available.svg Sugeng Haryono
20 Januari 2015
17 Februari 2016
2
[Ket. 2][11]
3
No image available.svg Aliong Mus
S.T.
17 Februari 2016
26 September 2020
3
[12]
Ramli
-
No image available.svg Drs.
Maddaremmeng
M.Si.
26 September 2020
5 Desember 2020
[Ket. 3][13]
(3)
No image available.svg Aliong Mus
S.T.
6 Desember 2020
Petahana
Ramli
Catatan
  1. ^ Penjabat Bupati Pulau Taliabu
  2. ^ Penjabat Bupati Pulau Taliabu
  3. ^ Penjabat Sementara Bupati Pulau Taliabu


Dewan Perwakilan[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah komposisi anggota DPRD Kabupaten Pulau Taliabu dalam dua periode terakhir.[14][15]

Partai Politik Jumlah Kursi dalam Periode
2014-2019 2019-2024
  PKB 0 Kenaikan 1
  Gerindra 1 Kenaikan 2
  PDI-P 5 Penurunan 2
  Golkar 7 Penurunan 5
  NasDem 2 Steady 2
  Berkarya (baru) 2
  PKS 1 Steady 1
  PPP 0 Kenaikan 1
  PAN 1 Penurunan 0
  Hanura 1 Penurunan 0
  Demokrat 1 Kenaikan 3
  PBB 1 Penurunan 0
  PKPI 0 Kenaikan 1
Jumlah Anggota 20 Steady 20
Jumlah Partai 9 Kenaikan 10
Nomor Ketua Wakil Ketua Periode Keterangan
1 M. Nuh Hasi, S.Pd. Ridwan Soamole
Pardin Isa, S.Sos.
2014 – 2019

Daftar Kecamatan[sunting | sunting sumber]

Kode Wilayah Nama Kecamatan Ibu kota Jumlah Desa Daftar Desa
82.08.01 Taliabu Barat Bobong 13
82.08.02 Taliabu Barat Laut Nggele 5
82.08.03 Lede Lede 5
82.08.04 Taliabu Utara Gela 19
82.08.05 Taliabu Timur Samuya 4
82.08.06 Taliabu Timur Selatan Losseng 9
82.08.07 Taliabu Selatan Pancado 9
82.08.08 Tabona Tabona 7
Total 71

Demografi[sunting | sunting sumber]

Para siswa sedang bermain bola voli di salah satu sekolah di Taliabu

Penduduk Kabupaten Pulau Taliabu berdasarkan data Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil pada tahun 2019 sebanyak 59.330 jiwa. Jumlah tersebut lebih banyak dibandingkan dengan jumlah penduduk tahun 2018 sebesar 52.503 jiwa, penduduk Pulau Taliabu mengalami pertumbuhan sebesar 0,02 persen.[2][3]

Suku bangsa[sunting | sunting sumber]

Penduduk yang menetap di Pulau Taliabu terdiri dari penduduk asli Taliabu yang terdiri atas suku Mange, suku Kadai, suku Siboyo, dan suku Panto yang diklasifikasikan berdasarkan bahasa yang digunakan, wilayah menetap, serta orientasi mata pencaharian, dsb.[16] Sementara untuk penduduk pendatang yang berasal dari luar Pulau Taliabu, yaitu suku Buton, suku Ambon, suku Banggai, suku Bugis-Makassar, dan suku Jawa.

Kendati penduduk Taliabu terdiri dari berbagai suku dengan latar belakang budaya yang berbeda namun kehidupan sosial masyarakat tidak pernah mengalami kesenjangan sosial apalagi konflik sosial. Hal ini diayomi oleh kearifan lokal masyarakat Pulau Taliabu yang dikenal dengan Mangkalomu atau kumpul bersama untuk menyelesaikan berbagai permasalahan yang didasari dengan Dadi Sia Kito Mangkoyong yang artinya bersatu untuk maju. Filosofi kehidupan masyarakat yang damai ini dijadikan moto oleh pemerintah Kabupaten Pulau Taliabu dengan istilah Hamungsia Sia Tofu yang berarti Bersama dan Bersatu.[6]

Agama[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik kabupaten Pulau Taliabu tahun 2019 mencatat bahwa agama yang dianut oleh sebagian besar masyarakat di wilayah ini adalah Islam dengan persentase 75,16%. Kemudian, sebahagian lagi memeluk agama Kristen dengan persentasi 24,84%, dimana Protestan sebanyak 18,98% dan Katolik 5,86%. Dan sebagian kecil lagi memeluk agama Hindu atau juga aliran kepercayaan asli masyarakat Taliabu.[3]

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Terbatasnya transportasi dari dan ke Kabupaten Pulau Taliabu, Maluku Utara (Malut) khususnya transportasi udara, menjadi kendala bagi wisatawan yang akan berkunjung ke daerah itu.

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Pulau Taliabu sudah mulai mengembangkan sektor wisata. Objek wisata yang biasa dijumpai di wilayah ini adalah wisata alam dan wisata budaya. Untuk wisata alam sendiri, terdapat pelbagai tempat yang menawarkan pemandangan indah dan suasana yang menenangkan seperti Pulau Samada Besar, Pantai Bobong, Pantai Lede, Pulau Woyo, Pemandian Ratahaya, Pantai Punggawa, dsb. Sedangkan wisata budaya masyarakat setempat, terdapat beberapa desa adat seperti Desa Limbo dan desa-desa adat lain di Taliabu.[17][18]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ RI, Setjen DPR. "J.D.I.H. - Dewan Perwakilan Rakyat". www.dpr.go.id. Diakses tanggal 2020-08-18. 
  2. ^ a b c d "Kabupaten Pulau Taliabu Dalam Angka 2020". www.taliabukab.bps.go.id. Diakses tanggal 31 Mei 2020. 
  3. ^ a b c "Kabupaten Pulau Taliabu Dalam Angka 2019". www.taliabukab.bps.go.id. hlm. 110. Diakses tanggal 15 Januari 2021. 
  4. ^ Presiden SBY Setuju Taliabu jadi Kabupaten. www.suarapembaruan.com. diakses pada 30 Desember 2012
  5. ^ "Profil Singkat Kabupaten Pulau Taliabu"[pranala nonaktif permanen] Blog www.orangtaliabu.com diakses 16 Mei 2019
  6. ^ a b c d e "Profil Kabupaten Pulau Taliabu" (PDF). [pranala nonaktif permanen]
  7. ^ "Bobong, Maluku Utara, Indonesia". Climate-Data.org. Diakses tanggal 11 September 2020. 
  8. ^ "Curah Hujan Kabupaten Kepulauan Taliabu – ZOM 329" (PDF). BMKG. hlm. 62. Diakses tanggal 11 September 2021. 
  9. ^ "Bobong, Maluku Utara, Indonesia". Meteoblue. Diakses tanggal 11 September 2020. 
  10. ^ Mendagri Lantik Arman Sangaji Pj Bupati Taliabu, diakses 1 Januari 2021.
  11. ^ Malut Post, 21 Januari 2015, diakses 1 Januari 2021.
  12. ^ Gubernur Maluku Utara Minta Kepala Daerah Bekerja Cepat, diakses 1 Januari 2021.
  13. ^ Dilantik Gubernur, Pjs Bupati Pulau Taliabu Jabat Sampai 5 Desember, diakses 1 Januari 2021.
  14. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama bps
  15. ^ Perolehan Kursi DPRD Pulau Taliabu 2019-2024
  16. ^ "Orang Asli Taliabu" (PDF). 
  17. ^ "Tempat Wisata". 
  18. ^ "Tempat Wisata Taliabu". 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]