KRI Klewang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Klewang solopos.jpg
Karier (ID) Bendera Indonesia
ProduksiNorth Sea Boats, Banyuwangi
Mulai dibuat 2005
Diluncurkan 2012
Status Tenggelam setelah terbakar di Lanal Banyuwangi, 28 September 2012

Penggantinya yaitu Klewang 2 akan diserahkan ditahun 2019

Karakteristik umum
Berat benaman 219 ton
Panjang 63 meter

62,53 meter (Klewang 2)

Lebar 16 meter
Draft1,2 meter
Tenaga penggerak4x MAN 1800 marine diesel engine @1.800 PK
Kecepatan 35 knot (maksimum)

30 knot (Klewang 2)

Jarak tempuh2000 nm (mil laut)
Awak kapal 29
PersenjataanMisil antikapal C-705
Meriam otomatis Type 730 (7 laras kaliber 30 mm[1])

KRI Klewang 625 merupakan kapal perang TNI AL buatan Indonesia, tipe Kapal Cepat Rudal (KCR) Trimaan (tiga lunas/trimaran)[2] ini dipersenjatai misil antikapal C-705 berdaya jelajah 120 km, juga dipersenjatai dengan meriam otomatis Type 730. Selain itu juga telah dilengkapi sistem Sewaco modern, dan diproyeksikan akan menjadi kekuatan pemukul TNI AL yang handal dan menakutkan di lautan, karena mampu menginduksi panas dan sulit dideteksi oleh radar lawan.

Spesifikasi[sunting | sunting sumber]

Kapal cepat dengan struktur utama terbuat dari konstruksi sandwich dengan lapisan kulit (face skin) dari komposit serat karbon (CFRP) yang lebih ringan daripada konstruksi metal ini memiliki panjang efektiv 60,7 meter serta digerakkan oleh empat unit mesin penggerak pokok. Kapal ini didesain sebagai kapal siluman (stealth) canggih yang dapat melaju dengan kecepatan tinggi serta mampu menembus ombak setinggi enam meter. Kapal ini diharapkan akan memperkuat jajaran Kapal Republik Indonesia (KRI) TNI AL yang sudah ada.

Spesifikasi dasar dari kapal antara lain:

  • Panjang keseluruhan (length overall) 63 meter
  • Panjang kapal di permukaan air (length on waterline) 61 meter, panjang total 63 meter.
  • Water draft 1,2 meter.
  • Beam overall 16 meter
  • Bobot 219 ton
  • Berat bobot mati: 53,1 GT
  • Kecepatan maksimum 35 knot
  • Jangkauan (range) 2000 nm (mill laut)
  • Mesin utama 4x MAN 1800 marine diesel engine nominal 1.800 PK [3]+ 4x waterjet MJP550.

Secara internal, kapal memiliki tiga dek. Akomodasi pasukan hingga dua puluh sembilan orang, termasuk tim pasukan khusus menggunakan 1 buah RHIB X2K 11 meter yang mampu mencapai kecepatan 50 knot.

Buatan Indonesia[sunting | sunting sumber]

KRI Klewang 625 layak menjadi kebanggaan rakyat Indonesia sebagai salah satu alutsista andalan yang berhasil diproduksi oleh industri pertahanan nasional. Pembuatan satu unit kapal berkode X3K dan berkelas Trimaran ini menghabiskan dana sekitar Rp114 miliar yang diambil dari Anggaran Belanja Modal (ABM) Devisa tahun anggaran 2009.

Keberhasilan pembangunan kapal perang canggih dan berbahan dasar komposit sandwich dengan serat karbon oleh putra putri Indonesia di galangan kapal dalam negeri PT Lundin Industry Invest, Banyuwangi, tidak saja merupakan sejarah bagi bangsa Indonesia, akan tetapi merupakan juga yang pertama untuk kelas trimaran dalam sejarah industri perkapalan perang dunia.

Kapal perang berkelas KCR dan berbentuk trimaran yang pertama[4] ini diharapkan akan menjadi titik awal pembangunan kapal sejenis yang akan mampu meningkatkan kemampuan TNI AL, sehingga menjadi salah satu kekuatan yang disegani di kawasan regional. Selain itu, juga diharapkan dapat meningkatkan kemampuan industri militer dalam negeri agar mendapatkan pengakuan internasional.

Insiden[sunting | sunting sumber]

Saat kapal ini bersandar di Lanal TNI AL Banyuwangi, tiba-tiba muncullah percikan api dan membakar kapal ini serta menenggelamkannya beberapa jam kemudian[5]. Insiden ini terjadi pada tanggal 28 September 2012 di sore hari. Peristiwa ini membuat miris para anggota TNI AL karena terjadi ketika kapal belum genap 1 bulan diresmikan. Insiden ini terjadi pada tahap uji coba akhir sebelum diserahterimakan ke TNI Al


Pengganti[sunting | sunting sumber]

Pengganti dari KRI Klewang akan diserahkan di tahun 2019 bersamaan dengan penyerahan X18 Tank Boat (Antasena) buatan PT Lundin. Klewang 2 akan mengadopsi RBS-15 Mk3 buatan Swedia sebanyak empat unit. Begitu pula dengan meriam serbagunanya juga menggunakan produk Bofors 40 Mk4 kaliber 40 mm.

[6]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Video[sunting | sunting sumber]