K.A.S. Eupen

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Eupen
Nama lengkapKönigliche Allgemeine Sportvereinigung Eupen
JulukanPandas
Berdiri9 Juli 1945 (1945-07-09) (76 tahun lalu)
StadionKehrwegstadion,
Eupen
(Kapasitas: 8,363)
PemilikAspire Zone Foundation
PresidenTariq Abdulaziz Al Naama
ManajerStefan Krämer
LigaDivisi Satu A Belgia
2020-2112
Situs webSitus web resmi klub
Kostum Kandang
Kostum Tandang

K.A.S. Eupen (kependekan dari Königliche Allgemeine Sportvereinigung Eupen atau disebut pula sebagai Eupen) adalah sebuah klub sepak bola profesional asal Belgia yang berlokasi di Eupen, Provinsi of Liège, yang saat ini berkompetisi di Divisi Satu A Belgia. Klub ini didirikan pada 9 Juli 1945 sebagai hasil penggabungan dari dua klub asal Eupen, Jugend Eupen dan FC Eupen 1920.[1]

Klub ini bermarkas di Kehrwegstadion sejak musim perdananya. Eupen merupakan klub Belgia pertama yang berasal di daerah komunias berbahasa Jerman di Belgia yang telah bermain di divisi teratas sepak bola Belgia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Yayasan dan tahun-tahun awal[sunting | sunting sumber]

K.A.S. Eupen dibentuk pada 9 Juli 1945 dari penggabungan Jugend Eupen dan FC Eupen 1920,[2] dan memainkan pertandingan resmi pertamanya pada 21 Juli selama turnamen meriah selama hari libur nasional.[3]

Beberapa minggu kemudian, klub akan memulai musim perdananya di Divisi II Provinsi Liège.[3] Sementara tribun pertama dibangun pada tahun 1947 dan penerangan dipasang pada tahun berikutnya, dan infrastruktur dengan demikian ditingkatkan, klub tidak dapat menghindari degradasi ke Divisi Regional II.[3] Di bawah kepemimpinan pemain-pelatih Roger Burgers, Eupen memenangkan gelar pertama dalam sejarahnya, yang kemudian diulang pada tahun berikutnya, memungkinkan klub untuk mencapai divisi nasional untuk pertama kalinya pada tahun 1951.[3]

Tugas klub di divisi nasional berumur pendek pada awalnya, tetapi klub mengamankan promosi lain pada akhir musim 1955-56. Tim tersebut kemudian dipimpin oleh Albert Bertrand.[3] Setelah turun lebih lanjut dua tahun kemudian, klub kembali dengan promosi sebelum musim 1961-1962 untuk menstabilkan di divisi yang lebih tinggi sampai 1969.[3]

Setelah tiba di klub pada tahun 1966, Hubert Van Dormael membawa tim ke posisi kedua di musim 1967-68 sebelum mengambil promosi pertama bersejarah ke Divisi Ketiga Belgia musim berikutnya, di depan LC Bastogne dan Herve FC di klasemen. Klub kemudian memutuskan untuk membangun stan baru pada tahun berikutnya.[3] Dalam prosesnya, Van Dormael memimpin tim meraih gelar Divisi Ketiga, yang berarti promosi pertamanya ke Divisi Kedua Belgia. Tim pemenang gelar menampilkan beberapa pemain paling ikonik dalam sejarah klub, termasuk Werner Pirard dan Karl Franssen, kapten simbol Günter Brüll, serta kiper Elmar Keutgen, calon walikota Kota Eupen dan anggota Parlemen Komunitas berbahasa Jerman.[2][3]

Lima Emas[sunting | sunting sumber]

Sebelum musim pertama mereka di kasta kedua sepak bola Belgia, Eupen dan manajer mereka Paul Brossel berambisi di luar musim: meskipun dianggap sebagai salah satu dari tiga kiper terbaik di Bundesliga oleh pers olahraga Jerman bersama dengan Sepp Maier dan Manfred Manglitz , [4] Gerhard Prokop ditandatangani dari Alemannia Aachen sebelum musim 1970-71.[4] Eupen kehilangan pertandingan kandang pertama mereka melawan FC Malinois tetapi memenangkan pertandingan berikutnya melawan Klub Berani Jean Nicolay, Bruxelles, mendapatkan kemenangan pertama mereka di tingkat kedua.[4]

Setelah bertahan musim pertama mereka di tingkat kedua, klub mencatat penandatanganan besar lainnya selama off-musim sebagai Philippe Garot tiba di Kehrweg. Beberapa minggu kemudian, pemain Jerman kedua, Helmut Graf, dikontrak dari Bonner SC.[4] Eupen bertahan di divisi kedua sekali lagi, finis di tempat kesepuluh pada musim 1971–72.[4] Pada akhir musim dan setelah enam tahun di klub, Hubert Van Dormael digantikan oleh Gerhard Prokop, yang mengambil alih pemerintahan sebagai pemain-pelatih. Tapi, kekurangan dana, klub terpaksa berpisah dengan beberapa pemain kunci di akhir musim, termasuk Philippe Garot.[4]

Paul Brossel sekali lagi memilih untuk merekrut pemain di Jerman di luar musim, dengan pencetak gol terbanyak Rot-Weiß Oberhausen Ulrich Kallius tiba di Eupen pada awal musim 1972-73.[4] Kallius akan tercatat dalam sejarah klub sebagai salah satu striker terbaik mereka,[a] mencetak 16 gol dalam 25 pertandingan musim itu.[5] Meskipun demikian, Eupen memiliki musim rata-rata, menyelesaikan hanya di tempat ketiga belas.

Masih dalam kesulitan keuangan mereka, klub sekali lagi dipaksa untuk menjual beberapa elemen terbaik mereka. Kallius dan Graf bergabung dengan Olympique Charleroi.[4] Untuk mengimbangi kepergian ini, Paul Brossel berhasil mengontrak striker Jerman lainnya: menggunakan uang yang diterima untuk penjualan Kallius, ia menandatangani Rainer Gebauer, seorang striker dari 1. FC Köln.[6] Musim 1973-74 juga menandai kembalinya Hubert Van Dormael, sebagai pelatih, dengan Prokop mendapatkan kembali statusnya sebagai pemain. Ini membuktikan perubahan positif, karena tim menduduki puncak klasemen liga di musim gugur. Sedikit kehabisan tenaga, Eupen tetap di jalur untuk promosi sebelum matchday terakhir musim ini melawan Lokeren. Sementara Eupen unggul 0-1 lima belas menit sebelum waktu penuh, Lokeren mencetak gol melalui tendangan penalti untuk menyamakan kedudukan, sebelum mencetak gol kedua di akhir pertandingan.[7] Ini berarti Lokeren melewati Eupen di klasemen, dan berarti mereka kehilangan promosi langsung.[4] Pandas kemudian beralih ke babak play-off untuk mendapatkan kesempatan memenangkan promosi bersejarah, tetapi moral hilang dan tim mencatat enam kekalahan dalam banyak pertandingan.[4]

Untuk kekecewaan olahraga ditambahkan masalah keuangan baru yang memaksa klub untuk sekali lagi menjual pemain terbaiknya: Gebauer pergi ke Charleroi, Taeter menandatangani kontrak dengan Winterslag dan Prokop dengan Aachen. Klub, bagaimanapun, terus mengembangkan infrastrukturnya, menciptakan dewan direksi pertama dan memasang pencahayaan baru di kandang sendiri.[4] Tim akan berjuang dari segi kinerja beberapa musim berikutnya, dan mengalami degradasi ke Divisi Ketiga pada akhir musim 1974-75.

Pasang surut[sunting | sunting sumber]

Dengan René Irgel sebagai manajer baru, Eupen memenangkan gelar pada musim berikutnya, memungkinkan mereka untuk kembali ke divisi dua. Namun, ini berumur pendek dan klub terdegradasi pada tahun berikutnya.[8]

Setelah beberapa musim di tingkat ketiga, klub memenangkan promosi lagi pada akhir musim 1980-81.[8] Selama periode ini, tiga perubahan besar terjadi di klub: klub memilih untuk memfokuskan kebijakan olahraganya pada pelatihan, [4] Kota Eupen membeli fasilitas klub untuk jangka waktu 30 tahun pada Mei 1979, dan klub mengubah nama menjadi Allgemeine Sportvereinigung Eupen.[4]

Dengan sebagian besar pemain muda, Claude Siemianow memenangkan klub gelar lain pada tahun 1984 pada hari terakhir musim, mengalahkan Spouwen 5-1, sementara saingan utama mereka untuk kejuaraan, Alken, dikalahkan 2-0 oleh Mol. Gelar ini memungkinkan Eupen untuk kembali ke divisi tiga. Pencetak gol terbanyak di liga untuk tahun kedua berturut-turut, Pierrot Thissen memainkan peran penting dalam kesuksesan ini.[4][9]

Berdiri di Kehrwegstadion, markas Eupen

Klub tetap di divisi ketiga sampai akhir musim 1987-88. Selama beberapa musim, Eupen bermain di Divisi IV Belgia. Bahkan dibutuhkan kembalinya legenda klub, Hubert Van Dormael, untuk menyelamatkan klub dari degradasi pada musim semi tahun 1989. Dari tahun 1992, penampilan meningkat. Pada tahun 1995, di bawah kepemimpinan Tony Fagot, Eupen menempati posisi kedua di liga dan sekali lagi mencapai divisi ketiga, kali ini melalui play-off promosi.[8][4] Di antara pemain kunci periode ini adalah kiper lokal, Frank Neumann dan Frank Mockel.[8]

Di balik layar, klub juga mulai pulih. Pada tahun 1993, sebuah kesepakatan dicapai antara klub dan kota untuk pembangunan stan all-seater baru, termasuk antara lain kafetaria dan bagian bisnis. Pada tanggal 26 Maret 1993, stand terasering yang lama dibongkar. Pada 2 Januari 1994, struktur baru diresmikan saat pertandingan persahabatan antara dua klub tetangga yang terkenal: Standard Liège dan 1. FC Köln.[4]

Kembali di divisi ketiga, klub merayakan ulang tahun kelima puluh pada kesempatan ini, memperoleh awalan "Royal" pada tanggal 28 September 1995.[8] Di lapangan, klub kembali ke puncak divisi di bawah pelatih kepala Claudy Chauveheid, yang tiba pada tahun 1996.[10] Selama periode ini, sebagian besar pemain muda dari wilayah tersebut mewakili tim utama, termasuk Marc Chauveheid, putra pelatih dan pencetak 90 gol selama karirnya di Eupen.[11] Terima kasih khususnya untuk hubungan ayah-anak ini, klub memenangkan gelar lain dan kembali ke divisi kedua untuk pertama kalinya sejak 1977. Anehnya, klub mendorong promosi ke Divisi Pertama, yang hampir mereka capai pada tahun 2002. –03 musim, sebelum akhirnya kalah di babak play-off.[8]

Setelah menjalankan ini, hasil Eupen memburuk, dan setelah kepergian Claudy Chauveheid, [12] klub jatuh ke dasar divisi kedua pada musim dingin 2008. Pada saat itu, investor Italia, diwakili oleh Antonino Imborgia, mengambil alih di Kehrweg.[13] Banyak pemain dari Italia dan Swiss, khususnya, direkrut ke klub tersebut.[13] Klub memulai musim semi dengan Danny Ost sebagai manajer dan berhasil menghindari degradasi ke tingkat ketiga.[8] Setelah ini, klub memulai musim 2009-10 dengan ambisi yang meningkat dan mendapati diri mereka berada di puncak divisi kedua beberapa putaran. Eupen akhirnya lolos untuk ketiga kalinya dalam sejarahnya ke babak play-off untuk promosi ke Liga Pro Belgia (setelah 1974 dan 2003).[8] Meskipun tidak dianggap favorit sebelum play-off, Eupen berhasil promosi bersejarah setelah kemenangan 2-1 atas Mons untuk menang di babak final. Promosi tersebut menandai pertama kalinya, sebuah klub dari Komunitas Belgia berbahasa Jerman mencapai tingkat teratas.[8][13]

Musim pertama di divisi pertama[sunting | sunting sumber]

Sepenuhnya diprofesionalkan, persyaratan yang ditetapkan oleh Divisi Pertama Belgia sebagai bagian dari pemberian lisensi yang diperlukan untuk dapat bermain di divisi teratas, terutama melibatkan modernisasi dan perluasan Kehrwegstadion.[12][14] Selama konstruksi, Eupen memainkan pertandingan kandang pertama mereka di Stayen di Sint-Truiden.[15] Awal mereka untuk hidup di tingkat atas sulit, dan tim menderita lima kekalahan dalam lima pertandingan. Danny Ost diberhentikan dan digantikan oleh Ezio Capuano. Dia hanya bertanggung jawab atas tim selama 19 hari sebelum mengundurkan diri dan digantikan oleh Albert Cartier. Di bawah manajer Prancis, tim secara bertahap meningkat. Untuk pertandingan kandang pertama mereka di stadion yang dibangun kembali, Eupen memenangkan pertandingan pertama mereka di level teratas dalam kemenangan 6-0 atas Sint-Truiden.[16] Klub dengan cepat mencatat hasil positif lainnya, tetapi akan berjuang melawan degradasi untuk sebagian besar musim 2010-11.

Pada matchday terakhir musim reguler, Eupen bermain tandang melawan kandidat degradasi lainnya, Mechelen, sementara Lierse, yang juga berjuang melawan degradasi, bermain tandang di Club Brugge. Sementara Eupen kalah dalam pertandingan mereka 2-0,[17] Lierse berhasil bermain imbang 0-0 untuk menghindari degradasi.[18] Eupen kemudian harus melalui play-off degradasi di mana mereka berhasil lolos ke babak final, sementara pesaing langsung Charleroi terdegradasi.[19] Eupen akan, bagaimanapun berjuang di babak final melawan tim dari divisi kedua, di mana Eupen selesai mati terakhir yang berarti degradasi dan kembali ke divisi kedua.

Kepemilikan Qatar[sunting | sunting sumber]

Pada Juni 2012, klub tersebut dibeli oleh pemerintah Qatar dan Aspire Zone Foundation, yang juga memiliki Paris Saint-Germain. Aspire Academy mengumumkan niat mereka menggunakan klub sebagai landasan peluncuran ke sepak bola Eropa untuk lulusan akademi dari Afrika, Amerika Selatan dan Asia.[20]

Eupen menempati posisi kedua di Divisi Kedua 2015–16, mendapatkan promosi ke papan atas sepak bola Belgia untuk kedua kalinya dalam sejarah mereka, bertahan di akhir musim untuk pertama kalinya.[8]

Musim 2017–18 dimulai dengan pergolakan besar dalam skuat; pencetak gol terbaik musim lalu, Onyekuru dan Sylla, menyerah. Hingga jeda musim dingin, AS Eupen tidak pernah melewati posisi ketiga dari posisi terakhir dan berada di dasar klasemen dari matchday 14 hingga 23 sebelum mereka mengalahkan runner-up, Charleroi, 1-0 di kandang. Sementara itu, pelatih kepala Jordi Condom diberhentikan pada 7 November 2017 dan digantikan oleh mantan pemain internasional Prancis Claude Makélélé. KV Mechelen menjadi pesaing degradasi utama mereka. Sebelum hari pertandingan terakhir, kedua tim sama-sama memiliki poin yang sama. Eupen memiliki selisih gol yang lebih buruk satu gol, tetapi mencetak lebih banyak gol, jadi jika kedua tim menang atau kalah pada saat yang sama, mereka harus mengubah selisih gol agar tetap unggul.

Pada hari terakhir kompetisi reguler Eupen bermain melawan Royal Excel Mouscron, sementara Mechelen bermain melawan Waasland-Beveren. Saat turun minum, skor masih 0-0 di kedua tempat. Pada menit ke-51, tuan rumah memimpin 1-0 di Mechelen dan meningkat menjadi 2-0 pada menit ke-59. Sekarang Eupen harus mencetak tiga gol untuk bertahan di liga. Pendatang baru musim dingin Yuta Toyokawa mencetak gol pertama pada menit ke-73 setelah tendangan bebas dari kapten Luis García, dengan gol lain tiga menit kemudian oleh García 2-0. Pada menit ke-79, Toyokawa dengan gol keduanya meningkatkan hasil menjadi 3-0, yang berarti Eupen "diselamatkan" pada saat itu. Karena tidak ada yang berubah dalam skor di Mechelen, dan Toyokawa bahkan mencetak gol lagi 4–0 pada menit ke-89, "keajaiban Kehrweg" sempurna dan Eupen bertahan di divisi pertama.

Pada musim 2018-19 , klub mencapai tempat ke-12 dalam tabel. Untuk pertama kalinya, Eupen tidak terlibat dalam pertarungan degradasi. Namun demikian, pada 14 Juni 2019, pemecatan Claude Makélélé diumumkan. Terlepas dari pernyataannya bahwa dia akan tersedia untuk klub sebagai duta untuk berbagai proyek, dia mengundurkan diri setelah sebulan dan pindah ke Chelsea sebagai mentor untuk pemain muda.

Pada 24 Juni 2019, Beñat San José diumumkan sebagai pelatih kepala baru dengan masa kontrak dua tahun. Stefan Krämer mengambil alih peran manajerial pada Juli 2021, tetapi diberhentikan pada Februari 2022 menyusul serangkaian hasil buruk.[21][22]

Gelar[sunting | sunting sumber]

Nasional[sunting | sunting sumber]

Runner-up (3): 2002–03, 2013–14, 2015–16
Juara (3): 1969–70, 1975–76, 2001–02
Juara (2): 1968–69, 1983–84
Runner-up (2): 1967–68, 1994–95

Regional[sunting | sunting sumber]

Juara(1): 1955–56

Pemain[sunting | sunting sumber]

Per 31 Agustus 2021. [23]

Skuat terkini[sunting | sunting sumber]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
5 DF Indonesia IDN Jordi Amat
6 DF Prancis FRA Benoît Poulain
7 FW Belgia BEL Julien Ngoy
8 MF Belgia BEL Stef Peeters
9 FW Bosnia dan Herzegovina BIH Smail Prevljak
11 FW Pantai Gading CIV Konan N'Dri
13 MF Mali MLI Sibiry Keita
14 MF Belgia BEL Jérôme Déom
15 DF Belgia BEL Gary Magnée
17 FW Guinea-Bissau GNB Carlos Embaló
18 MF Guinea GUI Amadou Keita
19 FW Portugal POR Leandro Rocha
20 MF Jamaika JAM Tyreek Magee
21 MF Maroko MAR Mohammed Amine Essahel
22 DF Pantai Gading CIV Emmanuel Agbadou
No. Pos. Negara Pemain
23 DF Maroko MAR Anas Nanah
24 DF Pantai Gading CIV Silas Gnaka
25 DF Ghana GHA Emmanuel Sowah Adjei
26 MF Belgia BEL Jens Cools
28 DF Belgia BEL Jonathan Heris
29 MF Ghana GHA Isaac Nuhu
30 GK Jerman GER Robin Himmelmann
31 GK Jerman GER Julian Renner
32 DF Jerman GER Andreas Beck
33 GK Ghana GHA Abdul Nurudeen
35 DF Belgia BEL Boris Lambert
39 MF Republik Demokratik Kongo COD Edo Kayembe
70 MF Kamerun CMR Pierre Akono
77 FW Pantai Gading CIV Mamadou Koné
99 GK Belgia BEL Tom Roufosse

Sedang dipinjamkan[sunting | sunting sumber]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
GK Belgia BEL Romain Matthys (di MVV)
DF Belgia BEL Simon Libert (di MVV)
No. Pos. Negara Pemain
MF Belgia BEL Marciano Aziz (di MVV)

Staf dan manajemen[sunting | sunting sumber]

Mulai 28 Juni 2021.

Struktur organisasi[sunting | sunting sumber]

Posisi Nama
Presiden Qatar Mishal bin Khalifa bin Nasser Al-Thani
Pemegang saham mayoritas Qatar Aspire Zone Foundation
Anggota dewan Qatar Mumtaz bin Humaid bin Abdul Aziz Al-Thani
Anggota dewan Qatar Saqr bin Abdullah bin Khalifa Al-Thani
Anggota dewan Qatar Mohamed bin Thamer bin Ahmed Al-Thani
Direktur Jenderal Qatar Abdul Aziz bin Nasser bin Rashid Al-Thani
Direktur Keuangan Qatar Sultan bin Tariq bin Khalid Al-Thani
Direktur olahraga Qatar Majeed bin Rani bin Razzaq Al-Thani

Staf teknis[sunting | sunting sumber]

Posisi Nama
Kepala pelatih Jerman Bernd Storck
Asisten pelatih Jerman Uli Müller
Asisten pelatih Jerman Franz Schulz
Pelatih kiper Jerman Dieter Hofmann
Pelatih kebugaran Jerman Florian Kuntz

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Club history". as-eupen.be. K.A.S. Eupen. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Juni 2017. Diakses tanggal 28 Juni 2017. 
  2. ^ a b O’Connell, Vincent (2017-11-18). ‘Road to Abandonment’: Belgium’s Approach to Eupen-Malmedy, 1925–1929. New York: Palgrave Macmillan US. hlm. 233–285. ISBN 978-1-137-59089-3. 
  3. ^ a b c d e f g h Thiel, Jens (2020-06-01). "Carlo Lejeune / Christoph Brüll / Peter M. Quadflieg (Hrsg.), Grenzerfahrungen. Eine Geschichte der Deutschsprachigen Gemeinschaft Belgiens. Bd. 4: Staatenwechsel, Identitätskonflikte, Kriegserfahrungen (1919–1945). Mit Karten v. Klaus-Dieter Klauser. Eupen, Grenz-Echo-Verlag 2019". Historische Zeitschrift. 310 (3): 781–782. doi:10.1515/hzhz-2020-1224. ISSN 2196-680X. 
  4. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p Thiel, Jens (2020-06-01). "Carlo Lejeune / Christoph Brüll / Peter M. Quadflieg (Hrsg.), Grenzerfahrungen. Eine Geschichte der Deutschsprachigen Gemeinschaft Belgiens. Bd. 4: Staatenwechsel, Identitätskonflikte, Kriegserfahrungen (1919–1945). Mit Karten v. Klaus-Dieter Klauser. Eupen, Grenz-Echo-Verlag 2019". Historische Zeitschrift. 310 (3): 781–782. doi:10.1515/hzhz-2020-1224. ISSN 2196-680X. 
  5. ^ Wie das fremde Kind mit Felix und Christlieb spielte. De Gruyter. 1957-12-31. hlm. 264–267. 
  6. ^ Hosford, Helga; Bluske, Margaret Keidel; Walther, Elizabeth Keidel (1983). "Das erste Jahr". Die Unterrichtspraxis / Teaching German. 16 (2): 325. doi:10.2307/3530156. ISSN 0042-062X. 
  7. ^ Schotte, Dietrich (2020). Plädoyer gegen die begriffliche Entgrenzung. Klostermann. hlm. 235–236. 
  8. ^ a b c d e f g h i j O’Connell, Vincent (2017-11-18). ‘Road to Abandonment’: Belgium’s Approach to Eupen-Malmedy, 1925–1929. New York: Palgrave Macmillan US. hlm. 233–285. ISBN 978-1-137-59089-3. 
  9. ^ Coulon, Anthony (2013). "Témoignage d'un ancien d'itep". Empan. 92 (4): 59. doi:10.3917/empa.092.0059. ISSN 1152-3336. 
  10. ^ Lambert, Robin (2016). How to translate celui de and celui qui. Presses universitaires de Paris Nanterre. hlm. 138–140. 
  11. ^ Mroz, Aurore; Duval, Marion (2018). "Parfaire sa prononciation française par le théâtre: la liaison, le "e" caduc et l'intonation sur le devant de la scène". The French Review. 91 (4): 146–163. doi:10.1353/tfr.2018.0244. ISSN 2329-7131. 
  12. ^ a b "François Bonneau Du Verdus to Thomas Hobbes, Monday, 21 December 1665 [hobbthOU0020686a2c]". Electronic Enlightenment Scholarly Edition of Correspondence. 2000. Diakses tanggal 2022-06-19. 
  13. ^ a b c Partouche, Didier (2010-04-01). "Un CR du Sudoc-PS. Sa « région » est la Biologie animale et végétale". Arabesques (58): 18–19. doi:10.35562/arabesques.2044. ISSN 2108-7016. 
  14. ^ Morrison, Dolores; Smith, June (2010-02). "Un dispositivo de gran interés: el cardioversor-desfibrilador portátil". Nursing (Ed. española). 28 (2): 26–28. doi:10.1016/s0212-5382(10)70346-0. ISSN 0212-5382. 
  15. ^ "Missive dienende voor relatie van het gepasseerde op den 18. september 1668. op de in-halinge van syne hoogheydt den heere prince van Orangie binnen Middelburgh". Dutch Pamphlets Online. Diakses tanggal 2022-06-19. 
  16. ^ "Jacques Henri Bernardin de Saint-Pierre to Louise Marie Victoire de Chastenay-Lanty [née Chastenay-Lanty], Tuesday, 16 October 1804 [sainjaVF0071739a1c]". Electronic Enlightenment Scholarly Edition of Correspondence. 2000. Diakses tanggal 2022-06-19. 
  17. ^ Dencher, Alexander (2021-12-31). "A noble business. Susanna d'Aumale and the French upholsterer Adrien Fievez dit de Malines at Kasteel Hardenbroek". Virtus | Journal of Nobility Studies. 28: 111–130. doi:10.21827/virtus.28.111-130. ISSN 1380-6130. 
  18. ^ 3 Le standard, le sub-standard et le non-standard. Peter Lang. 
  19. ^ Pion, Geoffrey (2011-07-11). "L'abstentionnisme électoral en Belgique : données individuelles et agrégées à Charleroi". L’Espace Politique (14). doi:10.4000/espacepolitique.2025. ISSN 1958-5500. 
  20. ^ KENNETH REXROTH, review, 'New York Times Book Review', March 1954. Routledge. 2013-11-05. hlm. 295–296. ISBN 978-1-315-00596-6. 
  21. ^ Kaesberg, P (1973-10-31). "Structure and synthesis of small viruses and their component parts. Progress report, February 16, 1972--February 16, 1973". 
  22. ^ "COVID-19 statistical report - 16 February 2022". 2022-02-16. 
  23. ^ "Squad List and numbers" (dalam bahasa Inggris). K.A.S. Eupen. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]