Jesus Trail

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Jesus Trail
Walking the Jesus Trail.JPG
Walking the Jesus Trail soon after Nazareth, on the stone to the left a Jesus Trail mark
Panjang65 km (40 mi)
LokasiNorthern Israel
PenggunaanHiking
Detail hiking
Tingkat kesulitanModerate to strenuous
PemandanganJalur utama: Nazaret, Sepphoris, Kana, Hattin, Arbel, Danau Galilea, Kapernaum, Tabgha, Mount of Beatitudes; Jalur pulang alternatif: Tiberias, Sungai Yordan, Mount Tabor, dan Mount Precipice.

Jesus Trail (Napak Tilas Yesus; Jalur Hiking Yesus) adalah sebuah rute hiking dan ziarah sepanjang 65 km (40 mi) di Galilea wilayah bangsa Israel mengikuti jejak rute yang mungkin pernah dijalani oleh Yesus, menghubungkan banyak situs dari kehidupan dan pelayanan-Nya. Bagian utama dari jalur ini dimulai di kota Nazaret dan melewati Tzippori, Cana (Kafr Kanna), Tanduk Hattin, Gunung Arbel Tebing, danau Galilea, Kapernaum, Tabgha, dan Bukit sabda bahagia.[1] alternatif kembali rute ini melewati Tiberias, Sungai Yordan, Gunung Tabor dan Gunung Jurang.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pemandangan Laut Galilea dari puncak Gunung Arbel
Kolam Tabgha
Kapernaum
Gunung Tabor

Jalur hiking itu dibuat pada tahun 2007 oleh dua penggemar hiking, Maoz Inon, pengusaha Yahudi Israel yang telah membangun hostel dan hotel di Israel,[3] dan David Landis, seorang Kristen Amerika Serikat yang merupakan spesialis hiking.[4] Penandaan jejak secara aktual terjadi pada tahun 2008. Saat ini jalur hiking itu dikelola dan dipromosikan sebagian besar oleh relawan, dan merupakan proyek non-profit (nirlaba).[5]

Jalur hiking ini bersifat umum dan gratis bagi siapa saja yang ingin mendaki dan berkemah di sepanjang jalannya. Jesus Trail ditandai dengan goresan cat tiga baris pada batu-batu di sepanjang jalan (putih, jingga, dan putih). Ketika bagian-bagian dari Napak Tilas Yesus ini bergabung dengan jalan lain (seperti Israel National Trail), tambahan lingkaran oranye ditambahkan sebelum penanda jalan. Semua marka jalan itu diselesaikan oleh Israel Trails Committee (ITC), organisasi publik yang bekerja dalam hubungannya dengan Masyarakat untuk Perlindungan Alam di Israel (Society for the Protection of Nature in Israel; SPNI).[6] Pemeliharaan dan pembersihan jalur itu dilakukan berkat upaya organisasi-organisasi internasional, nasional, dan lokal termasuk JNF-KKL (Dana Nasional Yahudi), Fauzi Azar Inn di Nazaret, sekolah-sekolah desa, dan relawan internasional.[7]

Referensi Alkitab untuk Yesus Trail didasarkan pada sebuah ayat dari Perjanjian Baru yaitu Injil Matius dimana awal pelayanan publik Yesus dicatat dimulai dari rumah-Nya di kota Nazaret, yang terletak di perbukitan Galilea, kemudian ke Kapernaum, desa nelayan di tepi danau Galilea, di mana Yesus dicatat mengumpulkan murid-murid pertama-Nya. Akun tersebut juga terkait dalam dua injil sinoptik Markus dan Lukas. Referensi dalam Injil Matius berbunyi: "Ia meninggalkan Nazaret dan diam di Kapernaum, di tepi danau, di daerah Zebulon dan Naftali." (Matius 4:13).

Menurut Injil, Kapernaum menjadi rumah markas bagi pelayanan Yesus: "Sesudah itu naiklah Yesus ke dalam perahu lalu menyeberang. Kemudian sampailah Ia ke kota-Nya sendiri [merujuk ke Kapernaum]." (Matius 9:1); juga: "Kemudian, sesudah lewat beberapa hari, waktu Yesus datang lagi ke Kapernaum, tersiarlah kabar, bahwa Ia ada di rumah." (Markus 2:1).

Pada Homepage resmi "Jesus Trail" Maoz Inon dan David Landis menjelaskan filosofi jalur hiking Yesus ini: "Kami berharap bahwa para wisatawan dari beragam agama dan latar belakang etnis akan mendapatkan pemahaman baru tentang kehidupan Yesus melalui orang-orang dan tanah yang membentuk-Nya dalam konteks sejarah sepanjang Jesus Trail. Hari ini, pertemuan di jalan masih berfungsi sebagai kesempatan untuk saling memberi dan menerima keramahan dengan beragam kelompok orang. Para wisatawan dapat mempraktikkan hidup sederhana dan perjalanan dengan bekal ringan, mendapatkan hikmat roh dari kata-kata Yesus di Markus 6:8-9: "Jangan membawa apa-apa dalam perjalanan mereka, kecuali tongkat, rotipun jangan, bekalpun jangan, uang dalam ikat pinggangpun jangan, boleh memakai alas kaki, tetapi jangan memakai dua baju."[8]

Jesus Trail dirancang dalam tradisi hiking trail ziarah di seluruh dunia, seperti Camino de Santiago de Compostela (Jalur Santo Yakobus (Way of St. James)) di Spanyol utara dan Saint Paul Trail di Turki. Praktek ziarah keagamaan yang dimulai pada abad pertengahan ini telah melihat kenaikan pesat dalam beberapa tahun terakhir, dengan hampir 200.000 pendaki per tahun on the Camino de Santiago di dekade pertama abad ke-21.[9]

Kelompok sasaran[sunting | sunting sumber]

Napak tilas ini ditujukan untuk orang-orang Kristen yang mencari rute ziarah yang memungkinkan untuk pengalaman yang lebih pribadi dari Galilea dan situs dari kehidupan Yesus, tetapi terintegrasi dengan situs-situs bersejarah dari era yang berbeda, situs-situs suci bagi agama-agama lain, situs alam, panorama mempesona dan hiking untuk mereka yang mencari tantangan fisik.[10] Gospel Train adalah jalur hiking serupa yang dibuka pada bulan November 2011 untuk menarik pariwisata Kristen ke Israel, yang menyumbang dua-pertiga dari semua pariwisata yang masuk.

Bagian Jalur[sunting | sunting sumber]

Tanda Jesus Trail 
Bukit sabda bahagia dan Laut Galilea
  • Hari 1: Nazaret ke Kana melalui Sepphoris
  • Hari ke-2: Kana ke Kibbutz Lavi
  • Hari 3: Kibbutz Lavi untuk Moshav Arbel
  • Hari ke-4: Moshav Arbel ke Kapernaum melalui Bukit sabda bahagia

Rincian dari empat bagian[sunting | sunting sumber]

  • Hari 1: Nazaret untuk Cana melalui Sepphoris – trail dimulai di pusat kota Nazaret di Church of the Annunciation, berjalan melalui Kota Tua dari Nazaret dan kemudian naik melalui tangga curam ke punggung bukit yang menghadap ke kota. Dari sana jalan keluar menjadi lahan pertanian terhadap luas digali dari kota kuno Tsippori (Sepphoris). Setelah melewati desa Arab Mash mahad jejak tiba di Kafr Kanna, situs tradisional dari kisah Perjanjian Baru dari Yesus mengubah air menjadi anggur.
  • Hari 2: Cana ke Kibbutz Lavi – Setelah meninggalkan Cana, jejak berjalan hampir seluruhnya di sepanjang hutan dan melalui alam dan bidang yang digeluti berakhir di pinggiran modern Yahudi pertanian komune (bahasa ibrani: kibbutz) dari Lavi, yang terletak di dekat bukit Tanduk Hattin.
  • Hari 3: Kibbutz Lavi untuk Moshav Arbel – kenaikan Ini berjalan dari bukit ke bukit, dari panorama di Tanduk Hattin, lalu Druze kuil Nabi syu'aib di Arbel Valley, melalui pemandangan mencolok historis padat landscape, untuk mengakhiri dekat koperasi pertanian Yahudi (bahasa ibrani: moshav) Arbel.
  • Hari 4: Moshav Arbel ke Kapernaum melalui Bukit sabda bahagia – Setelah naik Gunung Arbel ada menuruni tebing untuk keluar pada kecil pertanian yang subur dataran yang berdekatan dengan danau yang dikenal dengan danau Galilea (Kinneret). Kemudian jejak tiba di pantai utara danau untuk gereja Tabgha yang memperingati Perjanjian Baru kisah Yesus memberi makan orang banyak, kemudian ke gereja dan kebun di Bukit sabda bahagia, yang memperingati Khotbah di bukit, dan kemudian akhirnya tiba di kuno lakeside desa nelayan Kapernaum dengan luas dan reruntuhan gereja modern.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hiking Through Biblical Backcountry, New York Times
  2. ^ Society for the Protection of Nature in Israel (2010). 1:50,000 topographical map #3, "Lower Galilee" (Hebrew language map)
  3. ^ "Walking with Jesus in the Galilee". BBC. Diakses tanggal 2013-05-22. 
  4. ^ "CNS STORY: In northern Israel, walking from village to village, like Jesus". Catholicnews.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-04-08. Diakses tanggal 2012-02-03. 
  5. ^ Vered, Ronit (2011-09-09). "Five Stops in the Galilee - Haaretz Daily Newspaper | Israel News". Haaretz.com. Diakses tanggal 2012-02-03. 
  6. ^ "Israel's New Jesus Trail Takes Visitors Into Countryside". Washingtonpost.com. 2009-06-07. Diakses tanggal 2012-02-03. 
  7. ^ "Monday 9th November KKL-JNF Israel will mark International". Jerusalem Post. 2009-11-05. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-07-09. Diakses tanggal 2012-02-03. 
  8. ^ "Our Philosophy | Galilee, Israel". Jesus Trail. 2010-12-22. Diakses tanggal 2012-02-03. 
  9. ^ "Distribucion De Los Peregrinos". Archicompostela.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-01-19. Diakses tanggal 2012-02-03. 
  10. ^ Niemann, Julia (2011-09-09). "Trekking along the Jesus Trail in northern Israel - Haaretz Daily Newspaper | Israel News". Haaretz.com. Diakses tanggal 2012-02-03. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Dintaman, Anna & Landis, David (2013). Hiking the Jesus Trail and Other Biblical Walks in the Galilee (edisi ke-Second). Village to Village Press. 
  • Korb, Scott (2010). Life in Year One: What the World was Like in First-Century Palestine. Riverhead Books. 
  • Lewin, Dennis (2012). "The Jesus Trail: Hiking from Nazareth to the Sea of Galilee". Backpacker Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-04-08. 
  • Reed, Jonathan L. (2002). Archaeology and the Galilean Jesus: A Re-examination of the Evidence. Trinity Press International. 
  • Saar, Jacob (2012). Jesus Trail and Jerusalem. Eshkol Publishing. ISBN 9789659124954. 
  • Wright, N.T. (1999). The Way of the Lord: Christian Pilgrimage Today. Wm. B. Eerdmans Publishing Co. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]