Yann Moñforzh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Yann Moñforzh
Rakyat Nantes memberi penghormatan kepada Yann
Rakyat Nantes memberi penghormatan kepada Yann
Adipati Bretagne
Memerintah 1341–1345
Pendahulu Yann III
Pengganti Yann IV
Lahir Hennebont
Mangkat Hennebont
Pasangan Johanna dari Flandria
Wangsa Wangsa Dreux
Ayah Arthur II dari Bretagne
Ibu Yolande de Dreux

Yann Moñforzh (Bahasa Perancis Jean de Montfort) (1295 – 16 September 1345, Château d'Hennebont), kadang disebut John IV, Adipati Bretagne,[a] dan Earl of Richmond yang keenam dari tahun 1341 sampai kematiannya. Ia adalah putra Arthur II dan istri keduanya, Yolande de Dreux. Ia memperebutkan warisannya atas wilayah adipati Bretagne dengan keponakannya, Jeanne de Penthièvre, yang memicu terjadinya Perang Suksesi Bretagne, yang berkembang menjadi bagian dari Perang Seratus Tahun di antara Inggris dan Perancis. Pelindung Yann di dalam upayanya adalah Raja Edward III dari Inggris.[1] Ia meninggal pada tahun 1345, 19 tahun sebelum berakhirnya perang, dan kemenangan putranya Yann IV atas Jeanne de Penthièvre dan suaminya, Charles de Blois.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Yann Moñforzh dilahirkan pada tahun 1295, putra tunggal Arthur II dan istrinya, Yolande. Pada tahun 1322 ia menjadi ahli waris ibundanya dan mendapat gelar Comte Montfort-l'Amaury,[2] dan pada tahun 1329 ia menikahi Johanna dari Flandria di Chartres. Johanna adalah putri Louis I, Comte Nevers, dan Jeanne dari Rethel. Mereka memiliki dua orang anak:[3]

Suksesi Adipati Yann III[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 30 April 1341, Yann III, meninggal tanpa keturunan laki-laki. Saudara tirinya, Yann Moñforzh, adalah calon suksesi, yang juga dituntut oleh Jeanne de Penthièvre,keponakan Yann III dan istri Charles de Blois, ia sendiri adalah keponakan Philippe VI, Raja Perancis. Raja tentu saja membela keponakannya.

Wilayah adipati Bretagne secara historis memiliki mode warisan "semi-Salian" yang jatuh ke tangan putra sulung kecuali tidak ada keturunan laki-laki secara langsung. Pada saat itu keturunan perempuan terdekat menjadi ahli waris gelar Adipati Wanita, dan suaminya akan menjadi Adipati dengan "hak representasi". Posisi Yann Moñforzh secara hukum didirikan pada kepercayaan bahwa seorang saudara (bahkan seorang saudara tiri) adalah ahli waris lebih dekat daripada keponakan penerima, dan bahwa bentuk warisan Salian diambil oleh Kerajaan Perancis harus diikuti. Argumen ini didasarkan pada kenyataan bahwa sejak tahun 1297 Bretagne telah menjadi Duché-pairie ("anggota dan bagian dari mahkota"), dan bahwa undang-undang wilayah kekuasaan kerajaan harus diterapkan.[6] Tantangan ke Hukum Salian oleh bangsa Franka secara historis telah ditolak untuk Kerajaan Perancis, yang memungkinkan Philippe V meraih takhta pada tahun 1316, dan Philippe VI yang paling baru. Ini membuat dukungan Edward III kepada Yann Moñforzh cukup ironis, bahwa argumen untuk Edward III untuk mendapatkan Kerajaan Perancis didasarkan pada filosofi lawan bahwa mahkota harus diserahkan kepada garis keturunan perempuan.

Sebuah perang sipil yang disebut Pertempuran Suksesi Breton kemudian dimulai dan berlangsung selama 23 tahun. Konflik ini juga disebut La guerre de deux Jeanne, yang nama Perancisnya diambil dari kedua nama adipati wanita yang berselisih: Jeanne de Penthièvre dan Jeanne de Flandria, istri Yann Moñforzh.

Tahap awal perang (1341)[sunting | sunting sumber]

Setelah pemakaman Yann III, Charles de Blois kembali ke istana Perancis dan Yann Moñforzh kembali ke wilayah Bretonnya di Guérande. Kemudian dihasut oleh istrinya (menurut tradisi), ia pergi dengan pasukan kecil ke Nantes di mana ia diterima dengan baik oleh penduduk yang bersumpah setia. Yann kemudian pergi ke Limoges di mana ia berhasil memperoleh kas negara. Yann kembali ke Nantes dan diakui sebagai Adipati pada bulan Mei 1341 oleh majelis yang terdiri dari beberapa anggota bangsawan kecil, namun dijauhi oleh vasal besar terkecuali Hervé VII, Comte Léon. Berkas kas negara itu, ia merekrut tentara bayaran yang mengizinkannya untuk tampil di dalam sebuah 'perjalanan besar di Bretagne' pada bulan Juni dan Juli (seperti yang digambarkan oleh Arthur de la Borderie) dan mengambil alih wilayah adipati tersebut. Yann mula-mula mendapatkan Rennes, kemudian Vannes dan wilayah-wilayah disekeliling Château de Suscinio, Auray, Hennebont, dan kemudian Quimperlé. Setelah gagal mengambil wilayah Rohan, ia menyerahkan Quimper dan Brest sebelum turun ke Carhaix, dan kemudian kembali ke utara dan merebut Saint-Brieuc, Lamballe, Jugon, Dinan, Dol-de-Bretagne, dan kembali ke Nantes melalui Ploërmel.

Selalu ditemani oleh Hervé VII dari Léon, Yann mendapatkan penyerahan, jika bukan dukungan, dari beberapa bangsawan besar yang memiliki beberapa benteng dan yang setia kepada Charles de Blois. Namun hal ini mungkin akan dibutuhkan untuk mendapatkan Josselin, atau dukungan dari para ulama tinggi dan lord yang memiliki kekuasaan lebih untuk mengendalikan wilayah Penthièvres dan Wangsa Rohan, yang mewakili sekitar dua pertiga Bretagne.[7] Yann juga pergi ke Inggris untuk bertemu dengan Edward III dari Inggris di Windsor, yang menjanjikannya bantuan militer dan menginvestasikannya dengan Penghargaan Richmond.[8]

Charles de Blois kemudian mengajukan banding ke Philippe VI, yang memanggil Yann Moñforzh ke istana sesi peers di Conflans pada bulan September 1341. Di dalam konteks ini dengan keputusan Conflans, wilayah adipati Bretagne dikatikan kepada Charles dari Blois. Philippe VI setuju untuk menerima l'hommage lige dari Charles of Blois mewakili istrinya, dan menyita wilayah-wilayah Perancis di Montfort-l'Amaury dari Yann Moñforzh, dan juga wilayah Vicomte Limoges yang dimilikinya lebih dulu.[9]

Pada bulan Oktober 1341, Charles dari Blois dan Jean II, Adipati Normandie (kemudian Raja Perancis), mengumpulkan tentara dan menyerang Bretagne. Mereka berhasil mengambil sejumlah benteng yang hilang, termasuk Nantes, yang dirilis pada tanggal 21 November 1341 setelah tiga minggu pengepungan. Yann Moñforzh ditangkap dan dipenjarakan di Louvre, Paris. Meskipun perubahan kamp Hervé VII dari Léon (karena kritik dari Yann mengenai penanganan dari pengepungan Nantes), Johanna, istri Yann Moñforzh, terus berjuang di dalam perangnya yang didukung oleh sekutu-sekutunya.[10]

Tahap berikutnya dari perang (1342–1345)[sunting | sunting sumber]

Setelah rehat musim dingin yang berakhir pada tanggal 15 April 1342, Charles dari Blois kembali bertarung dan memperoleh sebagian besar Bretagne pada sekitar bulan Mei dan September 1342. Raja Edward III dari Inggris memutuskan untuk campur tangan mewakili Wangsa Montfort. Charles dari Blois gagal mengambil Hennebont, yang dipertahankan oleh Johanna dari Flandria, dan Robert III dari Artois terluka parah mengepung Vannes sia-sia memimpin kontingen Inggris. Pada bulan Januari 1343, melalui Paus Klemens VI, gencatan senjata ditandatangani di Malestroit untuk membawa perdamaian dan pembebasan Yann Moñforzh. Yang kemudian dibebaskan pada bulan September 1343 dan pensiun ke Inggris pada tanggal 27 Maret 1345. Ia kembali berjuang dengan bantuan yang diberikan oleh Raja Edward III dari Inggris untuk mengakhiri gencatan senjata. Yann Moñforzh tidak berhasil menguasai Quimper, ia kemudian jatuh sakit dan meninggal di Hennebont pada tanggal 26 September 1345.

Makam Yann Moñforzh[sunting | sunting sumber]

Ia dimakamkan di dalam sebuah biara Dominikan Quimperlé[b] di mana makamnya, yang telah dihancurkan, ditemukan kembali pada bulan Desember 1883.[11] Jenazahnya kini berada di Gereja Sainte-Croix de Quimperlé.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Some historians do not designate him as John IV, but simply as John of Montfort, with his son being designated as "John IV". This is especially true of French sources, as the French King never recognized him as Duke of Brittany, but rather as a pretender.
  2. ^ Founded around 1254 by the Duchess Blanche of Champagne, and known in Breton as the Abbaty Guen.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Charles William Previté-Orton, The Shorter Cambridge Medieval History, (Cambridge University Press, 1978), 877.
  2. ^ Frédéric Morvan. La Chevalerie de Bretagne et la formation de l'armée ducale 1260–1341. Presses Universitaires de Rennes, Rennes, 2009, (ISBN 9782753508279) "Généalogie n°2: ducs de Bretagne de la maison de Dreux."
  3. ^ Michael Jones, The Creation of Brittany, (The Hambledon Press, 1988), 210.
  4. ^ Michael Jones, The Creation of Brittany, 123.
  5. ^ A. C. Chibnall, Sherington: Fiefs and Fields of a Buckinghamshire Village, (Cambridge University Press, 1965), 130.
  6. ^ Jean-Pierre Leguay & Hervé Martin. Fastes et malheurs de la Bretagne ducale 1213–1532. Ouest-France Université, Rennes (1982). (ISBN 285882309 X), p. 99.
  7. ^ Arthur de la Borderie. Histoire de la Bretagne. Reissue, Joseph Floch Mayenne (1975), third volume. p. 425–429.
  8. ^ Jean-Pierre Leguay & Hervé Martin, p.100
  9. ^ Arthur de la Borderie, p. 430–432.
  10. ^ Arthur de la Borderie, p. 441–449.
  11. ^ Théodore Hersart de La Villemarqué. «Le tombeau de Jean de Montfort» rapport du 27 November 1884 de la Société archéologique du Finistère, Tome IX 1884, pp. 278–297.
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Yolande, Ratu Skotlandia
Comte Montfort
1322–1345
Diteruskan oleh:
Yann V
Didahului oleh:
Yann III
Adipati Bretagne
dengan Janed Pentevr dan Charlez I sbg saingan

1341–1345
Bangsawan Inggris
Didahului oleh:
Yann III
Earl of Richmond
1341–1342
Diteruskan oleh:
John dari Gaunt