Jean Grey

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jean Grey
JeanGrey.png
Jean Grey sebagai Phoenix, di sampul House of X #2 (Agustus 2019), karya Alan Davis
Informasi publikasi
PenerbitMarvel Comics
Penampilan pertamaThe X-Men #1 (September 1963)
Dibuat olehStan Lee (Penulis)
Jack Kirby (Ilustrasi)
Informasi dalam cerita
Alter egoJean Grey
SpesiesManusia mutan
Afiliasi timX-Men
X-Factor
X-Force
Hellfire Club
Nama alias terkenalJean Grey-Summers, Marvel Girl, Phoenix, Dark Phoenix, White Phoenix of the Crown & Redd Dayspring
Kemampuan
  • Telepati
  • Telekinesis
  • Saat bertindak sebagai avatar untuk Phoenix Force, kekuatan Jean sendiri diperkuat, termasuk manipulasi materi pada tingkat atom, membuat dan memanipulasi api kosmik, teleportasi, dan keabadian.

Jean Grey adalah karakter fiksi yang muncul dalam buku komik Amerika yang diterbitkan oleh Marvel Comics. Karakter tersebut dikenal dengan alias Marvel Girl, Phoenix, dan Dark Phoenix. Dibuat oleh penulis Stan Lee dan artis Jack Kirby, karakter tersebut pertama kali muncul di The X-Men #1 (September 1963).

Jean adalah anggota subspesies manusia yang dikenal sebagai mutan, yang dilahirkan dengan kemampuan manusia super. Dia dilahirkan dengan kekuatan telepati dan telekinetik. Kekuatannya pertama kali terwujud ketika dia melihat teman masa kecilnya ditabrak mobil.

Dia adalah sosok yang peduli dan memelihara, tetapi dia juga harus berurusan dengan menjadi mutan tingkat Omega dan manifestasi fisik dari kekuatan kosmik Phoenix. Jean mengalami transformasi menjadi Phoenix dalam alur cerita X-Men ”The Dark Phoenix Saga”.

Dia telah menghadapi kematian berkali-kali dalam sejarah serial ini. Kematian pertamanya adalah dengan kedoknya sebagai Marvel Girl, ketika dia meninggal dan “dilahirkan kembali” sebagai Phoenix di “The Dark Phoenix Saga”. Transformasi ini menyebabkan kematiannya yang kedua. kematiannya, yang merupakan bunuh diri, meskipun bukan yang terakhir baginya.

Dia adalah tokoh penting dalam kehidupan karakter Marvel Universe lainnya, kebanyakan X-Men, termasuk suaminya Cyclops, mentornya dan sosok ayahnya Charles Xavier, minat cintanya yang tak terbalas Wolverine, sahabatnya dan sosok seperti saudara perempuan Storm, dan anak genetiknya Rachel Summers, Cable, Stryfe dan X-Man.

Famke Janssen berperan sebagai Jean Grey dewasa dalam film X-Men (2000), X2 (2003), X-Men: The Last Stand (2006), The Wolverine (2013), X-Men: Days of Future Past (2014). Sementara Sophie Turner memerankan Jean remaja dan dewasa muda dalam X-Men: Apocalypse (2016) dan X-Men: Dark Phoenix (2019).

Karakter ini hadir untuk sebagian besar sejarah X-Men, dan dia ditampilkan dalam ketiga serial animasi X-Men dan beberapa video game. Dia adalah karakter yang dapat dimainkan di X-Men Legends (2004), X-Men Legends II: Rise of Apocalypse (2005), Marvel Ultimate Alliance 2 (2009), Marvel vs Capcom 3: Fate of Two Worlds (2011), Marvel Heroes(2013), dan Lego Marvel Super Heroes (2013), Marvel Ultimate Alliance 3 (2019) dan muncul sebagai karakter yang tidak dapat dimainkan di Marvel: Ultimate Alliance pertama.

Pada tahun 2006, IGN memberi peringkat pada Jean Grey ke-6 dalam daftar 25 X-Men teratas mereka dari empat puluh tahun terakhir,[1] dan pada tahun 2011, IGN menempatkannya ke-13 dalam "100 Pahlawan Buku Komik Teratas".[2] Persona Dark Phoenix miliknya menduduki peringkat ke-9 dalam daftar "100 Penjahat Buku Komik Terbaik Sepanjang Masa" IGN, peringkat tertinggi untuk karakter wanita.[3]

Riwayat Publikasi[sunting | sunting sumber]

Dibuat oleh Stan Lee dan Jack Kirby, Jean Grey pertama kali muncul sebagai Marvel Girl di The X-Men #1 (September 1963). Satu-satunya anggota wanita tim asli, Marvel Girl adalah bagian reguler dari tim melalui publikasi seri. Awalnya memiliki kemampuan telekinesis, karakter tersebut kemudian diberikan kekuatan telepati,[4] yang akan digunakan kembali bertahun-tahun kemudian sebagai kemampuan mutan yang ditekan.[5]

Di bawah kepenulisan Chris Claremont dan karya seni Dave Cockrum pertama dan kemudian John Byrne pada akhir 1970-an, Jean Grey mengalami transformasi signifikan dari anggota terlemah X-Men,[6] menjadi yang paling kuat.

Komik pertama yang dilihat Claremont di Marvel setelah datang ke sana pada tahun 1969 adalah edisi X-Men pertama yang ditulis oleh Neal Adams (edisi 56), setelah itu ia menjadi terpikat pada Jean Grey. Tapi ketika dia mulai menulis X-Men di edisi 94, edisi pertama setelah pembentukan tim baru di Giant-Size X-Men 1, Len Wein sudah memastikan bahwa dia akan meninggalkan tim.

Karya seni sudah selesai, dan sudah terlambat untuk berubah. Tapi dia berjanji pada dirinya sendiri bahwa dia akan membawanya kembali sesegera mungkin, yang dia lakukan di edisi 97 ketika dia menjadi satu-satunya penulis judul itu. Claremont juga memutuskan untuk meningkatkan kekuatannya secara signifikan.[7]

Alur cerita di mana Jean Grey meninggal sebagai Marvel Girl dan dilahirkan kembali sebagai Phoenix (Uncanny X-Men #101–108, 1976–1977) secara surut dijuluki oleh penggemar “The Phoenix Saga”, dan alur cerita tentang kehancuran dan kematiannya yang akhirnya sebagai Dark Phoenix (Uncanny X-Men #129–138, 1980) disebut sebagai ”The Dark Phoenix Saga“. Alur cerita ini adalah salah satu yang paling terkenal dan banyak direferensikan dalam komik superhero Amerika arus utama, dan secara luas dianggap klasik, termasuk pengorbanan bunuh diri Jean Grey.[8][9][10]

Ketika sampul perdagangan pertama “The Dark Phoenix Saga” diterbitkan pada tahun 1984, Marvel juga menerbitkan edisi khusus 48 halaman berjudul Phoenix: The Untold Story. Itu berisi versi asli Uncanny X-Men #137, halaman pembuka asli untuk Uncanny X-Men #138, dan transkrip diskusi meja bundar antara Shooter, Claremont, Byrne, editor Jim Salicrup dan Louise Jones, dan inker Terry Austin tentang penciptaan persona Phoenix baru, perkembangan cerita, dan apa yang menyebabkan perubahan akhirnya, dan rencana Claremont dan Byrne untuk Jean Grey seandainya dia selamat.[11]

Claremont mengungkapkan bahwa motivasinya dan Cockrum untuk transformasi Jean Grey menjadi Phoenix adalah untuk menciptakan “pahlawan kosmik wanita pertama”. Keduanya berharap, seperti Thor yang telah diintegrasikan ke dalam jajaran Avengers, Phoenix juga akan menjadi anggota X-Men yang efektif dan sangat kuat.

Namun, baik Salicrup dan Byrne memiliki perasaan yang kuat terhadap seberapa kuat Phoenix telah tumbuh, merasa bahwa dia terlalu fokus pada buku. Byrne bekerja dengan Claremont untuk secara efektif menghapus Phoenix dari alur cerita, awalnya dengan menghapus kekuatannya.

Namun, keputusan Byrne untuk meminta Dark Phoenix menghancurkan sistem planet berpenghuni di Uncanny X-Men #135, ditambah dengan akhir yang direncanakan untuk alur cerita, membuat khawatir Pemimpin Redaksi Jim Shooter, yang merasa bahwa membiarkan Jean hidup di akhir cerita sama-sama tidak dapat diterima secara moral (mengingat bahwa dia sekarang adalah “pembunuh massal”) dan juga akhir yang tidak memuaskan dari sudut pandang penceritaan.

Biografi karakter fiksi[sunting | sunting sumber]

Jean Elaine Grey adalah putri bungsu dari Profesor John Grey dan Elaine Grey. Dia dan kakak perempuannya, Sara, dibesarkan di sebuah rumah pertanian dekat Bard College di Annandale-on-Hudson, New York, tempat ayahnya mengajar Sejarah. Jean berusia sepuluh tahun ketika kekuatan telepati mutannya pertama kali terwujud setelah merasakan emosi temannya yang meninggal. Orang tuanya membawanya untuk dirawat oleh Charles Xavier. Sementara Xavier merawatnya, Jean membantunya menyempurnakan mesin Cerebro miliknya. Ketika Xavier memperkenalkan Jean muda ke alam astral, sebagian pikirannya bermanifestasi sebagai burung pemangsa Phoenix dan menyentuh pikiran Scott Summers di panti asuhan. Kemudian, Xavier menempatkan perisai psikis dibenaknya untuk mencegahnya menggunakan kekuatan telepatinya sampai dia cukup dewasa untuk mengendalikannya. Sebagai gantinya Xavier membantu Jean mengembangkan kemampuan telekinetiknya, Jean menjadi anggota pendiri tim mutan X-Men sebagai Marvel Girl.

Setelah misi di luar angkasa, Jean diamati oleh Phoenix Force yang melihat potensinya yang tidak terbatas. Pada momen ini Jean memiliki penglihatan sebagai Phoenix tetapi penglihatan itu memudar dari ingatannya. Dia segera jatuh cinta dengan sesama murid Scott Summers, Cyclops, dan kemudian mengembangkan daya tarik yang kuat terhadap salah satu rekrutmen baru tim, Wolverine.

Setelah Jean dan X-Men mengalahkan ilmuwan Stephen Lang dan robot Sentinel di stasiun luar angkasanya, para pahlawan melarikan diri kembali ke Bumi dengan pesawat ulang-alik melalui badai radiasi matahari yang mematikan. Sekarat karena keracunan radiasi, Jean diselamatkan oleh entitas kosmik yang dikenal sebagai Phoenix Force yang menciptakan tubuh duplikat lengkap dengan ingatan dan kepribadiannya, menyerap sebagian dari kesadarannya dan memasukannya ke dalam kepompong di dasar Teluk Jamaika dalam keadaan koma untuk disembuhkan.

Selama berbulan-bulan Phoenix percaya dirinya sebagai Jean asli dan menyelamatkan alam semesta dengan menyembuhkan Kristal M'Kraan. Manipulasi mental dari Mastermind menyebabkan Phoenix menjadi gila dan menjadi Dark Phoenix. Pada akhirnya, bagian dari kesadaran Jean di dalam Dark Phoenix muncul kembali, menyebabkan dia bunuh diri. Bagian dari kesadaran Jean Grey ini kemudian melakukan perjalanan ke alam baka untuk menemui manifestasi Kematian. Kematian menjelaskan Kekuatan Phoenix kepada Jean, yang sekarang mengenakan kostum Phoenix, sebelum bagian dari kesadarannya dan sisa energi Phoenix ini dikirim ke tubuh asli Jean di dalam kepompong, di mana ia menolaknya, tanpa sengaja menghidupkan tiruannya yang tak bernyawa, Madelyne Pryor.

Setelah ditemukan dalam kepompongnya oleh Avengers dan dibangunkan oleh Fantastic Four. Jean muncul tanpa ingatan atas tindakan Phoenix/Dark Phoenix. Tapi dengan bantuan Avengers dan Fantastic Four, dia ingat apa yang terjadi. Jean dengan X-Men asli lainnya kemudian membentuk tim baru, X-Factor. Madelyne Pryor kemudian meninggal dalam konfrontasi dengan Jean Grey di mana Jean menyerap kepribadian dan ingatan Madelyne dan Phoenix dari percikan energi Phoenix. Saat bertarung dengan seorang Celestial di dunia asing, Jean mengusir percikan energi dan kepribadian yang diserapnya menjaga kesan samar dari ingatan mereka.

Akhirnya ia bergabung kembali dengan X-Men, Jean dan Scott akhirnya menikah dan untuk sementara diteleportasi ke masa depan yang memungkinkan mereka membantu membesarkan Nathan Summers. Kemudian, Scott tampaknya mengorbankan dirinya untuk menghentikan Apocalypse untuk mendapatkan kekuatan The Twelve. Apocalypse menggunakan tubuh Scott sebagai inang sampai esensinya dikeluarkan dari tubuhnya oleh Jean. Namun, pengaruh Apocalypse terhadap Scott menyebabkan hubungannya dengan Jean renggang.

Saat dalam misi untuk menghentikan Stranger yang mencoba menghancurkan alam semesta, Jean menggunakan Phoenix Force untuk mendapatkan saran dari makhluk kosmik yang dikenal sebagai Eternity. Kemudian, Jean mengambil posisi sebagai kepala sekolah Institut Xavier dan didatangi kembali oleh Phoenix Force. Setelah serangan terhadap X-Men oleh seorang mutan yang meniru Magneto bernama Xorn (yang sebelumnya menjadi guru di institut), Jean dan Wolverine terjebak di stasiun luar angkasa yang meluncur ke matahari. Melihat tidak ada harapan untuk bertahan hidup dan ingin menyelamatkan rekan setimnya dari penderitaan lebih lanjut, Wolverine tampaknya membunuh Jean, melepaskan Kesadaran Phoenix dan membangkitkannya. Kembali ke Bumi, Jean dengan kekuatan Phoenix menentang Magneto palsu dan terbunuh oleh stroke skala planet yang disebabkan oleh denyut listrik elektromagnetik yang mematikan.

Setelah dibunuh oleh Magneto palsu, Jean menetas dari Telur Phoenix di masa depan. Sublime bakteri hidup menular yang jahat berusaha menggunakan kekuatan Phoenix Jean untuk mengendalikan semua ciptaannya. Namun, Jean mengingat misinya dan menghancurkan realitas masa depan. Jean naik ke White Hot Room sebagai White Phoenix of the Crown dan menciptakan masa depan baru dengan mendorong Scott untuk tinggal bersama Emma Frost dan melanjutkan Institut Xavier.

Kemudian, kelompok Shi'ar menggunakan teknologi canggih mereka untuk memaksa Phoenix Force keluar dari White Hot Room dan menghancurkannya dengan 'Event Horizon'. Bingung dan menjadi gila, Phoenix terbang ke Bumi dan dengan paksa membangkitkan Jean Grey. Jean akhirnya bergabung dengan Phoenix Force, sekali lagi menjadi White Phoenix, dan kembali ke White Hot Room untuk menemukan pecahan Phoenix Force yang hilang.

Kekuatan dan kemampuan[sunting | sunting sumber]

Jean Grey adalah mutan tingkat Omega, dan pada potensi yang tertinggi dan juga terkuatnya sepenuhnya setelah bergabung dengan Phoenix Force dan juga mampu mengalahkan bahkan Galactus.[12]

Empati[sunting | sunting sumber]

Jean adalah empati yang kuat, karena dia bisa merasakan dan memanipulasi emosi orang lain, seperti yang ditunjukkan saat kekuatannya pertama kali muncul saat dia merasakan temannya Annie Richardson perlahan sekarat. Jean juga bisa menghubungkan pikiran orang dengan perasaan orang lain dan membuat mereka merasakan sakit yang mereka derita.[13]

Telepati[sunting | sunting sumber]

Sebagai seorang mutan, Jean mempu membaca, mempengaruhi, mengontrol, dan berkomunikasi melalui pikiran orang lain. Jean bahkan tak hanya bisa bertelepati dengan manusia, ia dapat mempengaruhi hewan dengan IQ yang tinggi seperti anjing, lumba-lumba dan gagak. Jean juga bisa mengidentifikasi kekuatan seorang mutan dengan telepatinya. Jean kemudian dinyatakan sebagai telepatis Level Omega.[14]

Telekinesis[sunting | sunting sumber]

Jean memiliki kemampuan telekinetik tingkat tinggi yang memungkinkannya untuk melayang secara mental dan dengan cepat mengerakkan segala macam benda hidup dan mati. Dia dapat menggunakan kemampuan telekinetiknya pada dirinya sendiri atau orang lain untuk mensimulasikan kekuatan terbang atau melayang, merangsang molekul untuk meningkatkan gesekan, menciptakan medan kekuatan pelindung dari energi psikokinetik, atau memproyeksikan energi telekinetiknya sebagai kekuatan gegar otak murni. Batas luar kekuatan telekinetiknya tidak pernah ditetapkan dengan jelas, meskipun dia mampu mengangkat sekitar lima puluh ton puing dengan beberapa tekanan.

Penyerapan Energi Psikis[sunting | sunting sumber]

Jean yang lebih muda yang telah dibawa dari masa lalu ke masa kini oleh Hank McCoy tua akhirnya menemukan penggunaan kekuatannya yang sama sekali baru dan terpisah dari Phoenix Force. Marvel Girl remaja mengetahui bahwa dia memiliki kemampuan untuk memanfaatkan energi psikis di sekitarnya dan menyalurkannya menjadi ledakan kekuatan yang kuat, yang merupakan kombinasi dari telepati dan telekinesisnya.[15] Potensinya sedemikian rupa sehingga dia bisa menandingi dan mengalahkan orang-orang seperti Gladiator, hakim Shi'ar, dengan relatif mudah. Saat menggunakan kemampuan ini, seluruh tubuh Jean bersinar dengan energi psikis merah muda, menutupi bentuk manusianya.

Phoenix Force[sunting | sunting sumber]

Hubungan antara Jean Gray dan Phoenix Force (dan sifat kekuatan yang dia miliki) digambarkan dalam berbagai cara sepanjang sejarah karakter. Dalam alur cerita awal Phoenix menjadi manifestasi dari potensi sejati Jean, kekuatan ini dianggap miliknya, sebagai bagian dari keinginan Claremont dan Byrne untuk menciptakan "superheroine kosmik pertama".

Namun, karena retcon Phoenix sebagai entitas terpisah dari Jean Grey, penggambaran kekuatan ini bervariasi; ini termasuk Jean menjadi salah satu dari banyak tuan rumah ke Phoenix dan "meminjam" "kekuatan Phoenix" selama ini,[16] menjadi tuan rumah yang unik bagi Phoenix, dan menjadi satu dengan Phoenix. Ia kemudian digambarkan sebagai satu-satunya yang dapat memegang gelar "Phoenix Putih dari Mahkota" di antara banyak host Phoenix di masa lalu, sekarang, dan masa depan.

Selama bertahun-tahun, kemampuan Jean saat terikat dengan Phoenix Force telah berfluktuasi, tetapi Women of Marvel: Celebrating Seven Decades Handbook telah merinci kemampuan Jean sebagai Phoenix:

Saat diberdayakan oleh Phoenix Force, Grey memiliki kontrol telekinetik total materi pada tingkat molekuler, memungkinkannya untuk memanipulasi struktur atom pada skala universal. Dia dapat menghasilkan segala bentuk energi dalam jumlah yang tampaknya tidak terbatas, serta menyerap energi dari sumber sebesar supernova atau bahkan mengubah bentuk fisiknya menjadi energi murni dan kembali lagi. Dia juga bisa eksis di hampir semua lingkungan tanpa membahayakan dan menciptakan lengkungan ruang/waktu untuk melakukan perjalanan melalui hyperspace atau melintasi aliran waktu, dan kemampuan telepatinya juga sangat ditingkatkan. Saat menggunakan kekuatannya, Phoenix Force akan memanifestasikan dirinya di sekitar Grey dalam bentuk burung api kosmik, ukuran burung bervariasi dengan jumlah energi yang dia gunakan. Api ini bahkan dapat bermanifestasi dalam situasi yang tampaknya mustahil, seperti ruang hampa udara atau di bawah air. Api ini tampaknya tidak memerlukan oksigen untuk membakar, dan membakar begitu hebat sehingga materi dikonsumsi tanpa produk sampingan seperti abu. Api kosmik adalah tanda baca literal untuk tujuan Phoenix untuk "membakar apa yang tidak berfungsi", serta digambarkan sebagai "membakar kebohongan dan penipuan". Kekuatan Phoenix juga dapat membangkitkan orang mati dalam beberapa kondisi, dan menyerap kekuatan hidup dari makhluk hidup lain untuk memperkuat kekuatannya sendiri.[17]

Kemampuan lain-lain[sunting | sunting sumber]

Jean Grey adalah pilot terlatih dan mahir dalam pertarungan tangan kosong tak bersenjata. Dia juga memiliki beberapa tingkat kemampuan mengajar, pengalaman sebagai model fashion, dan pelatihan di bidang psikologi.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ George, Hilary Goldstein & Richard (2006-05-15). "The Top 25 X-Men". IGN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-21. 
  2. ^ "Jean Grey - #13 Top Comic Book Heroes - IGN". www.ign.com. Diakses tanggal 2022-01-21. 
  3. ^ "Dark Phoenix is number 9 - IGN". web.archive.org. 2013-07-13. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-07-13. Diakses tanggal 2022-01-21. 
  4. ^ Roy Thomas (w), George Tuska (p), John Tartaglione (i). "X-Men" X-Men #43 (April 1968), Marvel Comics
  5. ^ Chris Claremont (w), John Buscema (p), Klaus Janson (i). "Phoenix" Bizarre Adventures #27 (July 1981), Marvel Comics
  6. ^ Chris Claremont (w), Dave Cockrum (p), Bob Layton (i). "Phoenix Unleashed!" The X-Men #105 (June 1977), Marvel Comics
  7. ^ American Comic Book Chronicles: The 1970s
  8. ^ Graupman, Michael (July 12, 2012). "Assemble, true believers: Legendary X-Men comic book writer Chris Claremont emerges at Dragon's Lair". CultureMap Austin. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 July 2012. Diakses tanggal 30 July 2011. 
  9. ^ Rahan, Kaleon (July 13, 2012). "Showdown Supreme". The Star. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 21, 2013. Diakses tanggal July 30, 2011. 
  10. ^ Whittaker, Richard (July 14, 2012). "Chris Claremont: Dead Should Mean Dead—'X-Men' mastermind talks the Phoenix and the flame". The Austin Chronicle. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 July 2012. Diakses tanggal 30 July 2011. 
  11. ^ "Dark Phoenix: The Director's Cut". Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2017. Diakses tanggal 29 September 2017. 
  12. ^ Dennis Hopeless (w), RB Silva (p). "Generations: The Phoenix" Generations #2 (August 9, 2017), Marvel Comics
  13. ^ Tom Taylor (w), Roge Antonio (p). "Hating the Machine" X-Men Red #11 (December 12, 2018), Marvel Comics
  14. ^ Jonathan Hickman (w), Pepe Larazz (a). House of X #1 (July 2019), Marvel Comics
  15. ^ Brian Michael Bendis (w), Sara Pichelli, David Marquez (p). "The Trial of Jean Grey" Guardians of the Galaxy v3, #11 (March 2014), Marvel Comics
  16. ^ Louise Simonson (w), Rich Buckler (p), Al Milgrom (i). "Judgment War, Part 7; Finale: Judgement Day!" X-Factor #50 (January 1990), Marvel Comics
  17. ^ Christiansen, Jeff; Sullivan, Mike (2010). Women of Marvel: Celebrating Seven Decades Handbook. ISBN 978-0-7851-4912-5.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]