Jalur kereta api Burma

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Jalur kereta api Burma, juga dikenal sebagai Jalur kereta api Maut, Jalur kereta api Siam-Burma, Jalur kereta api Thailand-Burma dan nama-nama serupa, adalah sebuah jalur kereta api sepanjang 415-kilometer (258 mi) antara Ban Pong, Thailand, dan Thanbyuzayat, Burma yang dibangun oleh Kekaisaran Jepang pada tahun 1943 untuk mendukung pasukannya dalam kampanye Burma Perang Dunia II. Jalur kereta api ini menyambungkan tautan rel antara Bangkok, Thailand, dan Rangoon, Burma (sekarang Yangon, Myanmar). Nama yang digunakan oleh Pemerintah Jepang adalah Thai–Men-Rensetsu-Tetsudou (泰緬連接鉄道), yang berarti Thailand-Myanmar-Link-Railway.

Jalur kereta api ini ditutup pada tahun 1947, tetapi bagian antara Nong Pla Duk dan Nam Tok dibuka kembali sepuluh tahun kemudian.

Antara 180.000 dan 250.000 buruh sipil Asia Tenggara (rōmusha) dan sekitar 61.000 tahanan perang Sekutu dipaksa menjadi buruh kerja paksa selama pembangunannya. Sekitar 90.000 buruh sipil dan lebih dari 12.000 tahanan Sekutu tewas.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Peta jalur kereta api Burma

Sebuah jalur kereta api antara Burma dan Thailand, melintasi Lintasan Tiga Pagoda dan mengikuti lembah sungai Kwhae Noi di Thailand telah disurvei oleh pemerintah Inggris Burma pada awal tahun 1885, tetapi jalur yang diusulkan - yang melalui jalur berbukit di hutan belantara dibagi oleh banyak sungai - dianggap terlalu sulit untuk dilakukan.[1]

Pada awal 1942, pasukan Jepang menyerbu Burma dan merebut koloni tersebut dari Inggris. Untuk memasok pasukan mereka di Burma, Jepang bergantung pada transportasi laut untuk membawa perbekalan dan pasukan ke Burma di sekitar semenanjung Melayu dan melalui Selat Malaka dan Laut Andaman. Rute ini rentan diserang oleh kapal selam Sekutu, terutama setelah kekalahan Jepang di Pertempuran Midway pada Juni 1942. Untuk menghindari perjalanan laut berbahaya sejauh 2000-mil (3200 km) memutari semenanjung Melayu, jalur kereta api dari Bangkok ke Rangoon tampaknya merupakan alternatif yang layak.[2] Jepang memulai proyek ini pada Juni 1942.[3]

Proyek ini bertujuan untuk menghubungkan Ban Pong di Thailand dengan Thanbyuzayat di Burma yang terhubung dengan kereta api yang ada di kedua tempat. Rutenya adalah melalui Lintasan Tiga Pagoda di perbatasan Thailand dan Burma. 69 mil (111 km) dari jalur kereta api berada di Burma dan sisanya 189 mil (304 km) berada di Thailand. Pergerakan tawanan perang ke utara dari Penjara Changi di Singapura dan kamp-kamp penjara lainnya di Asia Tenggara dimulai pada Mei 1942. Setelah pekerjaan awal untuk lapangan terbang dan infrastruktur, pembangunan kereta api dimulai di Burma pada 15 September 1942 dan di Thailand pada November. Tanggal penyelesaian yang diproyeksikan adalah Desember 1943.[4] Sebagian besar bahan konstruksi, termasuk rel dan bantalan rel, dibawa dari cabang-cabang jaringan dari jalur kereta api negara-negara Federasi Melayu dan berbagai jaringan rel Hindia Belanda yang dibongkar.

Salah satu dari banyak jembatan yang dibangun oleh rōmusha dan tawanan perang di kereta api

Seperti yang dikatakan seorang insinyur Amerika setelah melihat proyek tersebut, "Yang menjadikan ini suatu prestasi teknik adalah akumulasi dari beberapa faktor. Total panjang, jumlah jembatan - lebih dari 600, termasuk enam hingga delapan jembatan dengan bentang panjang - jumlah total orang yang terlibat (seperempat juta), waktu yang sangat singkat di mana mereka berhasil mencapai itu, dan dalam kondisi ekstrim yang mereka alami. Mereka memiliki sedikit transportasi untuk mendapatkan barang-barang dari dan menuju pekerja, mereka hampir tidak punya obat-obatan, mereka tidak bisa mendapatkan makanan apalagi bahan-bahan pembangunan, mereka tidak memiliki alat untuk bekerja kecuali untuk hal-hal dasar seperti sekop dan palu, dan mereka bekerja di kondisi yang sangat sulit - di hutan yang panas dan lembab. Semua itu membuat jalur kereta api ini prestasi luar biasa."[5]

Jalur ini ditutup pada tahun 1947, tetapi bagian antara Nong Pla Duk dan Nam Tok dibuka kembali sepuluh tahun kemudian pada tahun 1957.  

Pada 16 Januari 1946, Inggris memerintahkan tawanan perang Jepang untuk memindahkan empat kilometer rel antara Nikki dan Sonkrai.[6] Sambungan rel kereta api antara Thailand dan Burma harus dipisahkan lagi untuk melindungi kepentingan Inggris di Singapura.[6] Setelah itu, bagian kereta api Burma dipindahkan secara berurutan, rel dikumpulkan di Mawlamyaing, dan bantalan rel dibuang ke hutan.[6] Pemerintah Inggris menjual kereta api dan barang-barang terkait kepada pemerintah Thailand dengan harga 50 juta baht.[7]

Pekerja[sunting | sunting sumber]

Jepang[sunting | sunting sumber]

Tentara Jepang, 12.000 di antaranya, termasuk 800 warga Korea dipekerjakan di kereta api sebagai insinyur, penjaga, dan pengawas POW dan buruh rōmusha. Meskipun kondisi kerja jauh lebih baik bagi Jepang daripada POW dan pekerja rōmusha, sekitar 1.000 (delapan persen) dari mereka meninggal selama konstruksi. Banyak yang mengingat tentara Jepang sebagai orang yang kejam dan acuh tak acuh terhadap nasib tawanan perang Sekutu dan rōmusha Asia. Banyak pria dalam angkatan kerja kereta menanggung beban untuk berperan sebagai pengawal yang kejam atau tidak peduli. Kekejaman ini bisa mengambil bentuk yang berbeda, dari kekerasan ekstrem dan penyiksaan hingga tindakan ringan berupa hukuman fisik, penghinaan, dan penelantaran.[8]

Buruh sipil[sunting | sunting sumber]

Jumlah pekerja Asia Tenggara yang direkrut atau dipaksa bekerja di jalur kereta api Burma diperkirakan lebih dari 180.000 buruh sipil Asia Tenggara (rōmusha). Orang Jawa, orang Tamil asal India, Burma, Tiongkok, Thailand, dan Asia Tenggara lainnya, yang secara paksa didaftarkan oleh Tentara Jepang Kekaisaran untuk bekerja di jalur kereta api, tewas dalam pembangunannya.[9][10] Selama tahap awal pembangunan jalur kereta api, orang Burma dan Thailand dipekerjakan di negara mereka masing-masing, tetapi pekerja Thailand, khususnya, kemungkinan besar melarikan diri dari proyek dan jumlah pekerja Burma yang direkrut tidak cukup. Burma menyambut baik invasi oleh Jepang untuk mengakhiri pemerintahan Inggris dan bekerja sama dengan Jepang dalam merekrut pekerja.[11][12]

Pada awal 1943, Jepang mengiklankan pekerja di Malaya, Singapura, dan Hindia Belanda, menjanjikan upah yang baik, kontrak pendek, dan perumahan untuk keluarga. Ketika itu gagal menarik pekerja yang cukup, mereka menggunakan metode yang lebih memaksa, mengumpulkan pekerja dan memaksa mereka, terutama di Malaya. Sebagian besar rōmusha yang bekerja di kereta api mungkin dipaksa, bukannya menjadi sukarelawan. Sekitar 90.000 orang Burma dan 75.000 orang Malaysia bekerja di jalur kereta api. Kebangsaan dan kelompok etnis lain yang bekerja di kereta api adalah Tamil, Tiongkok, Karen, Jawa, dan Tiongkok Singapura.[12] Dokumen lain menunjukkan bahwa lebih dari 100.000 orang Tamil Melayu dibawa ke proyek dan sekitar 60.000 orang tewas.[13][14]

Tahanan perang[sunting | sunting sumber]

Para tahanan perang pertama, 3.000 orang Australia, pergi ke Burma meninggalkan penjara Changi di Singapura pada tanggal 14 Mei 1942 dan berangkat melalui laut ke dekat Thanbyuzayat (သံဖြူဇရပ် dalam bahasa Burma, dalam bahasa Inggris 'Penampungan Timah'), ujung utara jalur kereta api. Mereka bekerja di lapangan terbang dan infrastruktur lainnya pada awalnya sebelum memulai pembangunan kereta api pada Oktober 1942. Tahanan perang pertama yang bekerja di Thailand, 3.000 tentara Inggris, meninggalkan Changi dengan kereta api pada Juni 1942 ke Ban Pong, terminal selatan jalur kereta api.[15] Semakin banyak tawanan perang yang diimpor dari Singapura dan Hindia Belanda saat konstruksi dibangun. Kamp-kamp konstruksi yang menampung sedikitnya 1.000 pekerja masing-masing didirikan setiap 5–10 mil (8–17) km dari rute. Pekerja dipindahkan ke atas dan ke bawah jalur kereta api sesuai kebutuhan.

Kondisi selama konstruksi[sunting | sunting sumber]

Potret POW "Dusty" Rhodes; sketsa tiga menit karya Ashley George Old yang dilukis di Thailand pada tahun 1944

Para tawanan perang "mendapati diri mereka di bawah sistem sosial yang keras, hukuman, fanatik, dan sering kali mematikan."[16] Kondisi hidup dan bekerja di jalur kereta api Burma sering digambarkan sebagai "mengerikan", dengan penganiayaan, penyakit, dan kelaparan. Perkiraan jumlah pekerja sipil dan POW yang meninggal selama konstruksi sangat bervariasi, tetapi angka Pemerintah Australia menunjukkan bahwa dari 330.000 orang yang bekerja di jalur tersebut (termasuk 250.000 pekerja Asia dan 61.000 POW Sekutu) sekitar 90.000 buruh dan sekitar 16.000 Sekutu tahanan meninggal.[11][17]

Kehidupan di kamp-kamp POW tercatat oleh para seniman seperti Jack Bridger Chalker, Philip Meninsky, John Mennie, Ashley George Old, dan Ronald Searle. Rambut manusia sering digunakan untuk sikat, jus tanaman dan darah untuk cat, dan kertas toilet sebagai "kanvas". Beberapa karya mereka digunakan sebagai bukti dalam persidangan para penjahat perang Jepang. Banyak yang sekarang dipegang oleh Peringatan Perang Australia, Perpustakaan Negara Bagian Victoria, dan Museum Perang Kekaisaran di London.

Salah satu cerita yang paling awal dan paling dihormati adalah mantan POW John Coast's Railroad of Death, pertama kali diterbitkan pada tahun 1946 dan diterbitkan ulang dalam edisi baru pada tahun 2014.[18] Karya Coast terkenal karena detailnya tentang kebrutalan beberapa penjaga Jepang dan Korea serta kemanusiaan orang lain. Ini juga menggambarkan kondisi hidup dan kerja yang dialami oleh tawanan perang, bersama-sama dengan budaya kota-kota dan pedesaan Thailand yang menjadi rumah banyak tawanan perang setelah meninggalkan Singapura dengan para pekerja yang dikirim ke kereta api. Coast juga merinci persahabatan, hiburan, dan humor tawanan perang dalam menghadapi kesulitan.[18]

Dalam bukunya Last Man Out, H. Robert Charles, seorang yang selamat dari pasukan marinir Amerika yang tenggelam di USS Houston, menulis secara mendalam tentang seorang dokter Belanda, Henri Hekking, seorang rekan POW yang mungkin menyelamatkan nyawa banyak orang yang bekerja di kereta api. Dalam kata pengantar untuk buku Charles, James D. Hornfischer meringkas: "Dr. Henri Hekking adalah menara kekuatan psikologis dan emosional, hampir perdukunan dalam kekuatannya untuk menemukan dan mengimprovisasi obat-obatan dari penjara liar hutan". Hekking meninggal pada tahun 1994. Charles meninggal pada Desember 2009.

Setelah jalur kereta api selesai, tawanan perang masih memiliki hampir dua tahun untuk bertahan hidup sebelum pembebasan. Selama waktu ini, sebagian besar tawanan perang dipindahkan ke rumah sakit dan kamp relokasi di mana mereka dapat tersedia untuk kru pemeliharaan atau dikirim ke Jepang untuk mengurangi kekurangan tenaga kerja di sana. Di kamp-kamp ini hiburan berkembang sebagai bagian penting dari rehabilitasi mereka. Teater dari bambu dan atap (daun palem) dibangun, diatur, pencahayaan, kostum dan tata rias dirancang, dan berbagai hiburan diproduksi yang mencakup ruang musik, variety show, kabaret, drama, dan komedi musikal — bahkan pantomim. Kegiatan ini melibatkan banyak tawanan perang sebagai aktor, penyanyi, musisi, perancang, teknisi, dan peniru wanita.

Pembangunan jalur kereta api Burma dianggap sebagai kejahatan perang yang dilakukan oleh Jepang di Asia. Hiroshi Abe, seorang letnan pertama yang mengawasi pembangunan kereta api di Sonkrai di mana 1.400 tahanan Inggris dari 1.600 meninggal karena kolera dan penyakit lainnya dalam tiga bulan dijatuhi hukuman mati, kemudian diringankan menjadi 15 tahun penjara, sebagai kelas B/C penjahat perang. Setelah selesainya kereta api, sebagian besar tawanan perang kemudian diangkut ke Jepang. Mereka yang tersisa untuk mempertahankan saluran masih menderita karena kondisi kehidupan yang mengerikan serta meningkatnya serangan udara Sekutu.

Pengadilan kejahatan perang[sunting | sunting sumber]

Pada akhir Perang Dunia II, 111 pejabat militer Jepang diadili karena kejahatan perang karena kebrutalan mereka selama pembangunan kereta api. Tiga puluh dua dari mereka dijatuhi hukuman mati.[19] Tidak ada kompensasi atau reparasi yang diberikan kepada para korban di Asia Tenggara.[10]

Lintasan Hellfire[sunting | sunting sumber]

Lintasan Hellfire di Perbukitan Tenasserim adalah bagian yang paling sulit dibangun: jalur membelah tebing terbesar di sepanjang jalur kereta api Burma yang berada di daerah terpencil dan para pekerja tidak memiliki peralatan konstruksi yang layak selama pembangunan. Tahanan perang Australia, Inggris, Belanda dan Sekutu lainnya, bersama dengan pekerja Tiongkok, Melayu, dan Tamil, diminta oleh Jepang untuk menyelesaikan pembelahan tebing. Enam puluh sembilan orang dipukuli sampai mati oleh penjaga Jepang dalam dua belas minggu yang dibutuhkan untuk membangun pembelahan tebing, dan banyak lagi yang meninggal karena kolera, disentri, kelaparan, dan kelelahan.[20][21]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ MacArthur 2005, hlm. 43.
  2. ^ Daws 1994, hlm. 183–184.
  3. ^ roll-of-honour.org.uk
  4. ^ MacArthur 2005, hlm. 43–48.
  5. ^ "The Bridges of the Thai Burma Railway". Public Broadcasting System. Diakses tanggal 8 January 2015. 
  6. ^ a b c Tsukamoto, Kazuya (1981-11-01). "メクロンの永久橋-実録-戦場にかける橋-塚本和也-鉄道ファン1981年11月号". Google Docs p18. 
  7. ^ "The Bridge Over The River Kwae". Myonlinetour. Diakses tanggal 2018-06-12. 
  8. ^ "The Enemy: Treatment of prisoners". The Thai-Burma Railway & Hellfire Pass. Diakses tanggal 9 January 2015. 
  9. ^ Kaur, Minderjeet (9 July 2016). "Stories of Death Railway heroes to be kept alive". FMT News. 
  10. ^ a b Boggett, David (22 November 2015). "Cast into oblivion: Malayan Tamils of the Death Railway". FMT News: Letters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 March 2016. Diakses tanggal 9 August 2016. 
  11. ^ a b MacPherson, Neil. "Death Railway Movements". Diakses tanggal 6 January 2015. 
  12. ^ a b "The Workers: Rōmusha recruitment". The Thai-Burma Railway & Hellfire Pass. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 September 2015. Diakses tanggal 6 January 2015. 
  13. ^ Gamba, C. The National Union of Plantation workers. hlm. 13. [kutipan diperlukan]
  14. ^ விசயகுமார், க. (ed.). சாயம் மரண ரயில் (dalam bahasa Tamil). hlm. 4. [kutipan diperlukan]
  15. ^ FEPOW community. "Departure". Death Railway. Diakses tanggal 10 January 2014. 
  16. ^ La Forte 1994, hlm. xxxiv.
  17. ^ 1973–, McLachlan, Grant, (2012). Sparrow: a chronicle of defiance (edisi ke-First). Havelock North, New Zealand: Klaut. hlm. 653. ISBN 9780473226237. OCLC 863631696. 
  18. ^ a b Coast, Noszlopy & Nash 2014.
  19. ^ "After the War: War crimes trials". The Thai-Burma Railway & Hellfire Pass. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2013. Diakses tanggal 6 January 2015. 
  20. ^ Wigmore 1957, hlm. 568.
  21. ^ "Railway of Death: Images of the construction of the Burma–Thailand Railway 1942–1943". ANZAC Day Commemoration Committee of Queensland. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 September 2010. Diakses tanggal 31 August 2010.