István II dari Hongaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
István II
István II digambarkan di dalam Kronik bangsa Hongaria, János Thuróczy
István II digambarkan di dalam Kronik bangsa Hongaria, János Thuróczy
Raja Hongaria dan Kroasia
Memerintah 1116–1131
hungary skt. 1105
1116
Pendahulu Kálmán
Pengganti Béla II
Lahir 1101
Mangkat 1131 (berusia 29–30)
Makam Katedral Várad (Oradea, Rumania)
Pasangan putri Robert I dari Capua
Dynasty Wangsa Árpád
Ayah Kálmán
Ibu Felicia dari Sisilia
Agama Katolik Roma

István II (bahasa Hongaria: II István; bahasa Kroasia: Stjepan II; bahasa Slowakia: Štefan II; 1101 – awal 1131), merupakan Raja Hongaria dan Kroasia yang bertakhta dari tahun 1116 sampai 1131. Ayahandanya, Raja Kálmán, memahkotainya semasa bocah, sehingga menyangkal mahkota pamandanya Álmos. Pada tahun pertama pemerintahannya, Venesia menduduki Dalmasia dan István tidak pernah mengembalikan pemerintahannya di provinsi tersebut. Pemerintahannya ditandai oleh peperangan yang sering terjadi dengan negara-negara tetangga.

Kehidupan awal (sampai 1116)[sunting | sunting sumber]

István dan saudara kembarnya, László, adalah putra-putra raja Hongaria Kálmán dan istrinya Felicia dari Sisilia.[1][2] Menurut Kronik Piktum, mereka lahir "... pada tahun Tuhan kita 1101."[3][4] István dinamakan seperti raja perama Hongaria, yang dikanonisasi pada tahun 1083, menyiratkan bahwa ia adalah ahli waris ayahandanya sejak lahir.[5] Sebuah dokumen yang ditulis di Zadar pada sekitar tahun 1105 M menyebutkan "István, raja kita yang paling terkenal" bersama dengan Kálmán, membuktikan bahwa yang terakhir memiliki putra yang berusia empat tahun yang dinobatkan sebagai raja.[6][7][8]

Álmos and Béla are blinded
Álmos and his son, Béla dibutakan atas perintah Kálmán (dari Kronik Piktum)
Coloman had Álmos seized
Kálmán memenjarakan Álmos sebelum kematiannya (dari Kronik Piktum)

Pada saat penobatan István, Kálmán telah menunjukkan niatnya untuk menjamin suksesi bagi putranya.[8] Saudara Kálmán yang ambisius, Álmos  — yang telah memberontak melawan raja pada tahun 1098  — menentang rencana ini dan meninggalkan Hongaria.[9][8] Ia pertama-tama meminta bantuan Heinrich V, Kaisar Romawi Suci, diikuti oleh sebuah pembelaan kepada Adipati Bolesław III.[9][10] Ketika semua usahanya berakhir dengan kegagalan, Álmos menyerah pada Kálmán dan kembali ke Hongaria, [11] meskipun ia melakukan beberapa usaha gagal untuk menurunkan Kálmán di dekade berikutnya.[9][12] Untuk mengakhiri ancaman yang ditunjukkan pada rangkaian suksesi István ini, Kálmán membutakan Álmos dan putranya yang masih bocah, Béla.[13][14]

Ketika ia jatuh sakit parah pada awal tahun 1116, Kálmán juga memenjarakan saudaranya.[15][14] Kronik Piktum menceritakan bahwa raja yang sekarat "memerintahkan putranya dan orang-orang kepercayaannya" menyerang Rus Kiev untuk membalas dendam atas kegagalan Kálmán dalam pengepungan 1099 di Peremyshl (Przemyśl), Polandia.[16] [15] Kálmán meninggal pada tanggal 3 Februari 1116.[9]

Bertakhta[sunting | sunting sumber]

Peperangan dan konflik internal (1116–1127)[sunting | sunting sumber]

Stephen's coronation
István dinobatkan sebagai raja pada bulan Februari 1116 (dari Kronik Piktum)

István dinobatkan sebagai raja di Székesfehérvár dalam waktu tiga puluh hari setelah kematian ayahandanya.[17] Suksesinya yang damai menunjukkan keefektifan tindakan yang dilakukan Kálmán untuk mencegah Álmos merebut takhta. [18][19] Atas saran dewan penasihatnya, István memulai sebuah pertemuan dengan Vladislav I dari Bohemia, untuk memperbaiki hubungan negara-negara tersebut, yang telah memburuk pada dekade sebelumnya.[20][21] Kedua raja bertemu di sungai Olšava, yang menandai perbatasan wilayah mereka.[21] Namun kurangnya kepercayaan bersama menghambat pembukaan perundingan, yang menimbulkan konflik bersenjata yang meningkat menjadi sebuah pertempuran pada tanggal 13 Mei.[21] Di medan perang, pasukan István mengalami kekalahan serius.[9] Cosmas dari Praha yang kontemporer menyalahkan penasihat raja muda atas kegagalan tersebut, namun kemudian kronik Hongaria  — yang seluruhnya diselesaikan di bawah raja-raja keturunan Álmos  — menulis bahwa raja bertindak tanpa berkonsultasi dengan penasihatnya "... karena sifatnya yang tidak sabar".[22][23]

Bangsa Hongaria sangat luar biasa dalam energi, perkasa dan kuat, dan sangat kuat dalam senjata militer — cukup untuk bertarung dengan raja tanah-tanah manapun. Setelah kematian raja mereka, Kálmán, pangeran-pangeran mereka dikirim ke Adipati Vladislav untuk memperbarui dan memastikan dengan raja baru tersebut, yang bernama István, perdamaian dan persahabatan kuno mereka. ... Vladislav pergi ke Sungai Olšava, yang memisahkan wilayah Hongaria dan Moravia. Segera, bangsa Hongaria yang tak terhitung banyaknya seperti pasir atau tetesan hujan, menutupi seluruh permukaan tanah di lapangan Lučsko, seperti belalang. ... Namun seperti yang tertulis dalam tulisan suci, "Celakalah negeri yang rajanya seorang bocah." Pangeran-pangeran mereka melalui kebanggaan bawahan mereka sendiri, tersesat dari kata-kata damai sang adipati dan mengirim balasan lebih banyak untuk menimbulkan perselisihan daripada membawa ciuman damai.

— Cosmas dari Praha: The Chronicle of the Czechs[24]

Doge Ordelaffo Falier, yang telah menaklukkan sebuah pulau di Teluk Kvarner pada tahun terakhir pemerintahan Kálmán,[25] kembali ke Dalmasia di kepala armada Venesia pada bulan Mei 1116.[26] Pad tanggal 15 Juli, ia menaklukkan tentara Hongaria yang telah tiba untuk membebaskan Zadar.[26] Setelah itu seluruh kota  — termasuk Biograd na Moru, Šibenik, Split, dan Trogir  — menyerah ke Venesia, mengakhiri suzerenitas István II di sepanjang garis pantai Laut Adriatik.[9][27] Namun baik pada tahun 1117 atau 1118, tentara Hongaria mampu mengalahkan bangsa Venesia, di mana Ordelaffo Falier sendiri meninggal dalam pertempuran di dekat Zadar, memungkinkan Biograd na Moru, Split, dan Trogir bergabung kembali dengan kedaulatan raja Hongaria.[25] Namun Doge baru, Domenico Michiel, menyerang dan menaklukkan kemali seluruh Dalmasia.[21] Gencatan senjata selama lima tahun disimpulkan pada tahun 1117 atau 1118, mensahkan Status quo: perebutan Dalmasia oleh Venesia.[21]

Bořivoj II's tomb
Makam Borivoj II dari Bohemia — ia berperang melawan Hongaria, namun meninggal di dalam pengasingan di istana István II

Pasukan István melancarkan serangan penjarahan ke Austria pada tahun 1118, memprovokasi serangan balik oleh Luitpold III dari Austria, kemudian pada tahun yang sama.[21][28] Borivoj II dari Bohemia, mendukung Luitpold dan menjarah wilayah barat laut Kerajaan Hongaria.[21][29] Meskipun demikian, ketika Vladislaus I memecat saudaranya Bořivoj pada tahun 1120, Bořivoj melarikan diri ke Hongaria dan menetap di istana István.[29]

István menikahi putri Robert I dari Capua, pada awal tahun 1120-an.[30] Sejarahwan Paul Stephenson menulis bahwa aliansi pernikahan István dengan Norman di Italia selatan "... pastilah sebagian ditujukan terhadap bangsa Venesia."[31] Pangeran-pangeran Norman di Capua adalah pendukung setia Paus selama Kontroversi Penobatan, menunjukkan bahwa pernikahannya juga melanjutkan kebijakan luar negeri ayahandanya yang pro-Kepausan.[30] Menurut Włodzimierz Dworzaczek, István pada tahun 1121 menikahi Adelhaid, putri Heinrich, burkgraf Regensburg.[32][33]

Sepupu István dan putri pamandanya Álmos, Adléta, yang suaminya Soběslav yang diusir dari Moravia, tiba di Hongaria pada awal tahun 1123.[34] Menurut Cosmas dari Praha, István "dengan hormat menerimanya ... mengakuinya sebagai kerabatnya",[35] yang menyiratkan bahwa hubungannya dengan pamandanya ramah pada sekitar waktu itu.[34] Pada tahun yang sama, raja muda tersebut meluncurkan sebuah ekspedisi militer melawan Kepangeranan Volhynia untuk membantu pangeran yang diusir, Iaroslav Sviatopolchich, mendapatkan kembali takhtanya.[30] Meskipun Sviatopolchich terbunuh pada awal pengepungan bekas kursinya, Volodymyr-Volynskyi,[30] István memutuskan untuk melanjutkan perang.[36] Namun menurut Kronik Piktum, komandannya mengancam untuk memecatnya jika ia melanjutkan agresi tersebut, memaksa István untuk mengangkat pengepungan tersebut dan kembali ke Hongaria.[37][38]

Cosma, dari garis Paznan, berdiri di hadapan Raja dan berkata: "Lord, apa yang sedang Ada lakukan? Jika dengan kematian banyak tentara Anda, Anda mengambil benteng, siapa yang akan menunjuk Anda sebagai lordnya? Jika Anda memilih salah stu di antara bangsawan Anda, ia tidak akan tinggal di sini atau apakah Anda ingin meninggalkan kerajaan Anda dan diri Anda sendiri untuk memiliki kadipaten? Kami para baron tidak akan menyerbu kastil. Jika Anda ingin menyerbunya, Anda dapat melakukannya sendiri. Kami akan kembali ke Hongaria dan kami akan memilih raja kami sendiri." Kemudian atas perintah para bangsawann para pemberita mengumumkan di seluruh kemah bahwa bangsa Hongaria harus secepat mungkin kembali ke Hongaria. Ketika sang Raja melihat dirinya sendiri benar-benar kehilangan bantuan rakyatnya, ia kembali ke Hongaria.

Stephen's seal
Seal of Stephen II

Memanfaatkan keuntungan dari tidak adanya armada Venesia dari Laut Adriatik karena ekspedisi angkatan laut di Levant, István menyerang Dalmasia pada paruh pertama tahun 1124.[30] Piagamnya yang mensahkan pembebasan Split dan Trogir pada bulan Juli 1124 aalah bukti bahwa daerah pusat Dalmasia kembali ke pemerintahannya.[40][31] Namun setelah kembalinya armada Venesia, kota-kota Dalmasia sekali lagi menyerah, satu demi satu.[31] Menurut Historia Ducum Veneticorum, anya warga kota Biograd na Moru "... berani melawan Doge dan tentaranya ...", akan tetapi "... kota mereka diratakan sampai ke fondasinya."[31]

Menurut Kronik Piktum, Álmos yang buta, "... takut mati di tangan Raja István ...",[41] melarikan diri ke Kekaisaran Bizantium.[42][43] Banyak partisannya mengikutinya, dan Kaisar Ioannes II Komnenos menempatkan mereka di sebuah kota di Makedonia.[44] Sejarahwan Bizantium Ioannes Kinnamos menegaskan bahwa kaisar memandang Álmos "... dengan baik dan menerimanya dengan keramahan."[45] Ia menambahkan bahwa István "mengirim utusan-utusannya ke kaisar dan menuntut agar ...[Álmos]... diusir dari"[46] Kakaisaran Bizantium, namun permintaannya ditolak.[44][47] Sumber tersebut tidak menentukan tanggal kapan Álmos melarikan diri, namun kemungkinan terjadi pada sekitar tahun 1125.[44] Sejarahwan Ferenc Makk menulis bahwa Álmos terpaksa melarikan diri dari Hongaria karena ia telah memanfaatkan kegagalan István di Volhynia dan Dalmasia, dan bersekongkol melawan István.[43]

István bertemu dengan Adipati Bohemia, Sobeslav  — yang istrinya adalah Adelhaid  — pada bulan Oktober 1126.[40][48] Pertemuan kedua raja tersebut mengakhiri permusuhan antara kedua negara mereka.[40] Pada sekitar tahun yang sama, István juga menyimpulkan sebuah kesepakatan dengan Uskup Agung Konrad I dari Salzburg.[40][48]

Tahun-tahun terakhir (1127–1131)[sunting | sunting sumber]

Menurut kronikus Bizantium Niketas Choniates, warga kota Bizantium Braničevo "menyerang dan menjarah bangsa Hongaria yang datang ke Kekaisaran Bizantium "untuk berdagang, melakukan kejahatan terburuk terhadap mereka."[47][49] Sebagai pembalasan, István memutuskan untuk berperang melawan Kekaisaran Bizantium.[50] Kronik Piktum menceritakan bahwa István yang tidak memiliki keturunan "... jadi memerintahkan suksesi takhta bahwa setelah kematiannya putri saudarinya, Zsófia, yang bernama Saul, harus memerintah."[51][52] Kronik tidak menentukan tanggal kejadian ini, namun Ferenc Makk mengatakan bahwa István kemungkinan besar menyatakan Saul sebagai ahli warisnya pada paruh pertama tahun 1127, sebelum menyerbu Kekaisaran Bizantium.[51]

István menyerang kekaisaran di musim panas.[53] Pasukannya mengambil Belgrade, Braničevo dan Niš, serta menjarah wilayah sekitar Serdica (Sofia, Bulgaria) dan Philippopolis (Plovdiv, Bulgaria), sebelum kembali ke Hongaria.[53][54] Sebagai tanggapan, Kaisar Ioannes II berbaris melawan Hongaria pada tahun 1128, di mana ia mengalahkan pasukan kerajaan dalam sebuah perempuran di Haram, dan "mengambil Frangochorion, tanah terkaya di Hongaria" (sekarang di Serbia).[55] István tidak dapat berpartisipasi dalam pertempuran karena "ia kebetulan sakit dan sedang dalam pemulihan di tengah-tengah tanahnya",[56] menurut Ioannes Kinnamos.[55] Kronik Piktum mengatakan bahwa penyakitnya sangat serius sehingga "semuanya mengharapkan kematiannya."[55][57] Kronik tersebut menambahkan bahwa "pengkhianat" melangkah sejauh memilih dua raja, "Comte Bors dan Ivan".[58][55][59] Setelah sembuh dari sakitnya, István mengeksekusi Ivan dan mengusir Bors dari kerajaannya.[59]

Ioannes Kinnamos menulis tentang kampanye kedua oleh István melawan Kekaisaran Bizantium.[60] Pasukan Hongaria, yang didukung oleh bala bantuan Ceko di bawah komando Adipati Vaclav dan Olomouc, membawa Braničevo melalui badai dan menghancurkan bentengnya.[61] Kaisar Ioannes II Komnenos terpaksa mundur dan menuntut perdamaian.[62] Sejarahwan Ferenc Makk menulis bahwa perjanjian damai yang dihasilkan ditandatangani pada bulan Oktober 1129.[62]

Pergi ke Branitshevo untuk kedua kalinya, [Kaisar Ioannes] buru-buru membangunnya kembali. Sejak beberapa waktu berlalu dalam tugas tersebut, tentara, yang menderita cuaca musim dingin dan kurangnya kebutuhan, sangat tertekan. Ketika ia mengetahui hal ini, raja Hongaria memutuskan untuk menyeberangi sungai Donau secepat mungkin dan menyerang mereka secara mendadak. Bagaimanapun, di tanah Hongaria terdapat seorang wanita asal Latin, yang kaya dan perbedaan lainnya. Di kirim ke kaisar, ia mengungkapkan apa yang direncanakan. Karena ia tidak dapat melibatkan mereka dengan kekuatan yang setara, karena seperti yang dinyatakan bahwa tentaranya telah diatasi oleh penyakit dan kurangnya kebutuhan, ia memperkuat kota jika mungkin dan mengundurkan diri.

— Ioannes Kinnamos: Akta Ioannes dan Manouel Komnenos[63]

Selama bertahun-tahun, István pecaya bahwa sepupunya, Béla, telah meninggal dunia setelah dibutakan atas perintah ayahanda István.[59][41] Setelah mengetahui pada sekitar tahun 1129, bahwa Béla masih hidup, raja "... sangat bersuka cita ...",[41] menurut Kronik Piktum.[59] Ia bahkan memberi Béla kota Tolna dan mengatur pernikahan Béla denga Ilona, Ratu Hongaria.[62][64]

Kronik Piktum menceritakan bahwa István menunjukkan sikap pilih kasih terang-terangan terhadap "Coman", yang dikenal sebagai Pecheneg atau Cuman oleh para sejarahwan, yang telah tiba di Hongaria pada tahun 1120-an.[65][59][66] Pada tahun-tahun terakhirnya, ia bahkan menoleransi kejahatan yang mereka lakukan terhadap rakyatnya, menyebabkan pemberontakan.[65] Sebelum kematiannya, István "... menyingkirkan negara kerajaannya dan mengambil kebiasaan seorang biarawan ...".[67][68] Ia meninggal karena Disentri pada musim semi tahun 1131.[66] Tidak ada sumber yang mencatat tanggal pastinya, namun sebagian besar biografinya menulis bahwa ia meninggal pada tanggal 1 Maret.[69] Ia dimakamkan di Katedral Várad (Oradea, Rumania).[68]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Menurut Kronik Piktum, István tidak "berminat untuk memiliki istri yang sah tapi memiliki Selir dan Pelacur".[73][36] Namun para penasehatnya, "berduka bahwa kerajaan itu dalam keadaan menyedihkan dan Raja tanpa ahli waris",[74] membujuknya untuk menikah.[36] Mereka memilih putri mendiang Robert I dari Capua sebagai istri raja mereka,[36] meskipun namanya tidak tercatat.[75] István meninggal tanpa keturunan.[64]

Pohon keluarga berikut menyajikan leluhur István dan beberapa kerabatnya yang dsebutkan dalam artikel tersebut.[75]

 
 
Zsófia*
 
 
Géza I
 
Szünadéné tdk bernama*
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Felicia dari Sisilia
 
 
Kálmán
 
Evfimija Vladimirovna
 
 
 
 
 
Álmos
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Zsófia
 
Stephen II
 
Putri Robert I dari Capua
 
Ladislaus
 
 
Béla II dari Hongaria
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Saul
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Raja-raja Hongaria
 

*Entah istri pertama atau kedua Géza adalah ibunda anak-anaknya tidak pasti.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kristó & Makk 1996, hlmn. 149, Appendix 2.
  2. ^ Font 2001, hlm. 78.
  3. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 146.104), p. 132.
  4. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 149.
  5. ^ Font 2001, hlmn. 25, 78–79.
  6. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 150.
  7. ^ Font 2001, hlm. 79.
  8. ^ a b c Makk 1989, hlm. 14.
  9. ^ a b c d e f Bartl et al. 2002, hlm. 28.
  10. ^ Makk 1989, hlmn. 14–15.
  11. ^ Makk 1989, hlm. 15.
  12. ^ Engel 2001, hlm. 35.
  13. ^ Kontler 1999, hlmn. 65–66.
  14. ^ a b Makk 1989, hlmn. 15–16.
  15. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 148.
  16. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 151.107), p. 133.
  17. ^ Makk 1989, hlm. 18.
  18. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 151.
  19. ^ Font 2001, hlm. 83.
  20. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 152.
  21. ^ a b c d e f g Makk 1989, hlm. 19.
  22. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 153.109), p. 134.
  23. ^ Kristó & Makk 1996, hlmn. 152–153.
  24. ^ Cosmas of Prague: The Chronicle of the Czechs (3.42.), pp. 230–231.
  25. ^ a b Makk 1989, hlm. 17.
  26. ^ a b Stephenson 2000, hlm. 203.
  27. ^ Fine 1991, hlm. 289.
  28. ^ Kristó & Makk 1996, hlmn. 153–154.
  29. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 153.
  30. ^ a b c d e Makk 1989, hlm. 20.
  31. ^ a b c d Stephenson 2000, hlm. 204.
  32. ^ Włodzimierz Dworzaczek: Genealogia. Warszawa 1959. Table 84.
  33. ^ Wincenty Swoboda: Stefan II. In: Słownik Starożytności Słowiańskich. Vol. 8. Part 2. 1996, p. 575.
  34. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 154.
  35. ^ Cosmas of Prague: The Chronicle of the Czechs (3.51.), p. 238.
  36. ^ a b c d Kristó & Makk 1996, hlm. 155.
  37. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 156.
  38. ^ Engel 2001, hlm. 49.
  39. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 155.110–111), p. 134.
  40. ^ a b c d Makk 1989, hlm. 21.
  41. ^ a b c The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 157.112), p. 135.
  42. ^ Kristó & Makk 1996, hlmn. 156–157.
  43. ^ a b Makk 1989, hlm. 23.
  44. ^ a b c Makk 1989, hlm. 22.
  45. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (1.4), p. 17.
  46. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (1.4), pp. 17–18.
  47. ^ a b Fine 1991, hlm. 234.
  48. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 157.
  49. ^ O City of Byzantium, Annals of Niketas Choniates (1.17) , p. 11.
  50. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 158.
  51. ^ a b Makk 1989, hlm. 24.
  52. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 158.112), p. 135.
  53. ^ a b Treadgold 1997, hlm. 631.
  54. ^ Fine 1991, hlmn. 234–235.
  55. ^ a b c d Makk 1989, hlm. 25.
  56. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (1.4), p. 18.
  57. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 158.112–113), p. 135.
  58. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 158.113), p. 135.
  59. ^ a b c d e Kristó & Makk 1996, hlm. 159.
  60. ^ Stephenson 2000, hlm. 208.
  61. ^ Makk 1989, hlmn. 26–27.
  62. ^ a b c Makk 1989, hlm. 27.
  63. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (1.5), p. 19.
  64. ^ a b Engel 2001, hlm. 50.
  65. ^ a b Spinei 2003, hlm. 253.
  66. ^ a b Makk 1989, hlm. 29.
  67. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 159.113), p. 135.
  68. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 160.
  69. ^ Makk 1989, hlm. 135.
  70. ^ Kristó & Makk 1996, hlmn. Appendices 1–2.
  71. ^ Wiszewski 2010, hlmn. 29–30, 60, 376.
  72. ^ Norwich 1992, hlmn. 332–333.
  73. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 154.109–110), p. 134.
  74. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 154.110), p. 134.
  75. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. Appendix 2.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

  • Cosmas of Prague: The Chronicle of the Czechs (Translated with an introduction and notes by Lisa Wolverton) (2009). The Catholic University of America Press. ISBN 978-0-8132-1570-9.
  • Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (Translated by Charles M. Brand) (1976). Columbia University Press. ISBN 0-231-04080-6.
  • O City of Byzantium, Annals of Niketas Choniatēs (Translated by Harry J. Magoulias) (1984). Wayne State University Press. ISBN 978-0-8143-1764-8.
  • The Hungarian Illuminated Chronicle: Chronica de Gestis Hungarorum (Edited by Dezső Dercsényi) (1970). Corvina, Taplinger Publishing. ISBN 0-8008-4015-1.

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

  • Bartl, Július; Čičaj, Viliam; Kohútova, Mária; Letz, Róbert; Segeš, Vladimír; Škvarna, Dušan (2002). Slovak History: Chronology & Lexicon. Bolchazy-Carducci Publishers, Slovenské Pedegogické Nakladatel'stvo. ISBN 0-86516-444-4. 
  • Engel, Pál (2001). The Realm of St Stephen: A History of Medieval Hungary, 895–1526. I.B. Tauris Publishers. ISBN 1-86064-061-3. 
  • Fine, John V. A (1991). The Early Medieval Balkans: A Critical Survey from the Sixth to the Late Twelfth century. The University of Michigan Press. ISBN 0-472-08149-7. 
  • Font, Márta (2001). Koloman the Learned, King of Hungary (Supervised by Gyula Kristó, Translated by Monika Miklán). Márta Font (supported by the Publication Commission of the Faculty of Humanities of the University of Pécs). ISBN 963-482-521-4. 
  • Kontler, László (1999). Millennium in Central Europe: A History of Hungary. Atlantisz Publishing House. ISBN 963-9165-37-9. 
  • Kristó, Gyula; Makk, Ferenc (1996). Az Árpád-ház uralkodói [=Rulers of the House of Árpád] (dalam Hungarian). I.P.C. Könyvek. ISBN 963-7930-97-3. 
  • Makk, Ferenc (1989). The Árpáds and the Comneni: Political Relations between Hungary and Byzantium in the 12th century (Translated by György Novák). Akadémiai Kiadó. ISBN 963-05-5268-X. 
  • Norwich, John Julius (1992). The Normans in Sicily. Penguin Books. ISBN 978-0-14-015212-8. 
  • Spinei, Victor (2003). The Great Migrations in the East and South East of Europe from the Ninth to the Thirteenth Century (Translated by Dana Badulescu). ISBN 973-85894-5-2. 
  • Stephenson, Paul (2000). Byzantium's Balkan Frontier: A Political Study of the Northern Balkans, 900–1204. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-02756-4. 
  • Treadgold, Warren (1997). A History of the Byzantine State and Society. Stanford University Press. ISBN 0-8047-2630-2. 
  • Wiszewski, Przemysław (2010). Domus Bolezlai: Values and Social Identity in Dynastic Traditions of Medieval Poland (c. 966–1138). Brill. ISBN 978-90-04-18142-7. 
István II dari Hongaria
Lahir: 1101 Wafat: Maret 1131
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Kálmán
Raja Hongaria dan Kroasia
1116–1131
Diteruskan oleh:
Béla II