István III dari Hongaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
István III
Segel István III
Segel István III
Raja Hongaria dan Kroasia
ditentang oleh László II (1162–63), dan István IV (1163–65)
Memerintah 1162–1172
hungary Juni 1162
Pendahulu Géza II
Pengganti Béla III
Lahir Musim panas tahun 1147
Mangkat 4 Maret 1172 (berusia 24–25)
Makam Esztergom
Pasangan Agnes dari Austria
Anak
  • Béla (mati muda)
  • Putra tidak diketahui namanya
Dynasty Wangsa Árpád
Ayah Géza II dari Hongaria
Ibu Euphrosyne dari Kiev
Agama Katolik Roma

István III (bahasa Hongaria: István, bahasa Kroasia: Stjepan, bahasa Slowakia: Štefan; musim panas 1147 – 4 Maret 1172) merupakan seorang Raja Hongaria dan Kroasia di antara tahun 1162 dan 1172. Ia dinobatkan sebagai raja pada awal bulan Juni 1162, tak lama setelah kematian ayahandanya, Géza II. Namun, kedua pamandanya, László dan István, yang telah bergabung dengan istana Kekaisaran Bizantium, menantang haknya atas mahkota tersebut. Hanya enam minggu setelah penobatannya, Kaisar Bizantium Manouel I Komnenos meluncurkan sebuah ekspedisi melawan Hongaria, yang memaksa para lord Hongaria untuk menerima pemerintahan László. István mencari perlindungan di Austria, namun kembali dan merebut Pressburg (sekarang Bratislava di Slowakia). László, yang meninggal pada tanggal 14 Januari 1163, digantikan oleh pamanda  István yang lebih muda dan senama, István IV, tanpa perlawanan, namun pemerintahannya tidak populer. István muda mengalahkan pamandanya pada tanggal 19 Juni 1163 dan mengusirnya dari Hongaria.

István IV berusaha merebut kembali takhtanya dengan dukungan Kaisar Manouel I, namun yang terakhir berdamai dengan István III. Ia setuju untuk mengirim adiknya, Béla, ke Konstantinopel dan membiarkan Bizantium merebut kadipaten Béla ini, yang termasuk Kroasia, Dalmasia dan Sirmium. Dalam upaya untuk merebut kembali wilayah-wilayah ini, István III melancarkan perang terhadap Kekaisaran Bizantium di antara tahun 1164 dan 1167, namun tidak dapat mengalahkan Bizantium.

Sejarawan menghubungkan penciptaan "UU Székesfehérvár", contoh pertama dari hak istimewa yang luas yang diberikan ke sebuah kota di Kerajaan Hongaria, kepadanya. Ia menyimpulkan sebuah konkordat dengan Tahta Suci pada tahun 1169, melepaskan kendali atas pengangkatan para uskup. Ia meninggal tanpa keturunan.

Masa kecil (1147-1162)[sunting | sunting sumber]

István adalah putra sulung Géza II dari Hongaria dan istrinya Euphrosyne dari Kiev.[1][2] Ia lahir di musim panas tahun 1147 ketika tentara salib Perancis berbaris melalui Hongaria menuju Tanah Suci.[1] Raja Louis VII dari Perancis mensponsori pembaptisannya.[2] Seorang wanita yang bernama Lady Margaret, menulis wasiat terakhirnya pada tahun 1152, menyebukan bahwa "Raja Géza memerintah bersama putranya, Adipati István " di tahun itu, menunjukkan bahwa Raja telah resmi mencalonkan putranya István sebagai ahli warisnya.[1][3] Namun, posisinya sebagai pengganti ayahandanya tetap tidak aman, terutama setelah kedua pamandanya, István dan László, meninggalkan Hongaria pada akhir tahun 1150-an.[1][4] Mereka akan tinggal di istana Kaisar Bizantium Manouel I Komnenos di Konstantinopel.[4][5] Géza II memberikan Dalmasia, Kroasia, dan Sirmium kepada putranya yang lebih muda, Béla sebagai apanase tak lama sebelum kematiannya.[4][3]

Bertakhta[sunting | sunting sumber]

Perjuangan atas takhta (1162-1164)[sunting | sunting sumber]

A bishop puts a crown on the head of a man sitting on the throne
István III dinobatkan menjadi raja (dari Kronik Pictum)
A man wearing a ducal hat sits on the throne speaks with an other man while a horseman is taking the crown
Pamanda István III, László II merampas takhta (dari Kronik Pictum)

Géza II meninggal pada tanggal 31 Mei 1162.[5][3] Lucasz, Uskup agung Esztergom, menobatkan István yang berusia15 tahun sebagai raja tanpa penundaan.[3][1] Mendengar kematian Géza II, Kaisar Manouel bergegas menuju Hongaria, karena ia "menempatkan nilai tinggi pada kekuasaan" negara tersebut, menurut sejarawan Bizantium Yohanes Kinnamos.[6][3] Sejarawan Bizantium lain, Akominatos, menulis bahwa Kaisar memutuskan untuk mendukung pamanda sang raja muda yang senama, István, untuk memperoleh takhta dengan harapan bahwa "ia mungkin akan menerima harta yang tak terbantahkan dan terjamin" dari Sirmium dan Zimony (sekarang Zemun di Serbia) dari anak didiknya.[7][3] Ketika mendukung tuntutan dari almarhum saudara Raja tersebut, Kaisar merujuk pada "hukum bangsa Hongaria" yang menetapkan bahwa mahkota tersebut harus lewat "selalu kepada orang-orang yang selamat dari saudara laki-laki", menurut Kinnamos.[1]

Kaisar Manouel mengirim tentara ke Hongaria yang maju sampai ke Haram (sekarang Ram, Serbia) di mana utusannya membuka negosiasi dengan baron Hongaria.[3] Disuap oleh Bizantium dan ketakutan akan diserang oleh Kaisar, para baron setuju untuk menerima László, yang lebih tua dari kedua pamanda raja tersebut, sebagai "calon kompromi".[5][3] Tentara István muda disalurkan ke Kapuvar.[3] Ia melarikan diri dari Hongaria dan mencari perlindungan di Austria enam bulan setelah penobatannya.[3] Uskup agung Lucasz adalah satu dari beberapa orang yang tetap setia kepada raja muda tersebut, menolak untuk memahkotai pamandanya.[1][8] Setelah Mikó, Uskup agung Kalocsa, menobatkan László, Uskup agung Lucasz bahkan mengucilkan perebut kekuasaan itu, yang menyatakan bahwa ia telah secara tidak sah merebut mahkota dari keponakannya.[1][3]

István III kembali dari Austria dan merebut Pressburg. Ia tidak dapat mengambil keuntungan dari kematian pamandanya pada tanggal 14 Januari 1163, karena László II digantikan oleh adiknya, István IV.[3][4] Namun dukungan István IV yang terbuka untuk kepentingan Kekaisaran Bizantium menyebabkan ketidakpuasan di kalangan para baron Hongaria.[4] István muda mengerahkan tentara para baron yang telah meninggalkan pamandanya dan menambahkannya dengan tentara bayaran Jerman.[3] István III mengalahkan pamandanya di Székesfehérvár pada tanggal 19 Juni 1163.[4][3] István yang lebih tua ditangkap, tapi István III membebaskannya atas saran Uskup agung Lucasz.[4][1] uskup agung, bersama dengan janda Ratu Euphrosyne, tetap menjadi penasihat utama raja muda tersebut selama masa pemeritahannya.[1] István IV yang dipecat pertama-tama melarikan diri ke Kekaisaran Romawi Suci, namun segera meninggalkannya untuk Kekaisaran Bizantium, di mana Kaisar Manouel kembali berjanji untuk mendukungnya.[5]

Peperangan dengan Kekaisaran Bizantium (1164-1167)[sunting | sunting sumber]

Kaisar Manouel mengirim tentara ke Hongaria untuk membantu István IV mendapatkan kembali takhta dari keponakannya.[5] István muda mencari bantuan dari Vladislav, Raja Bohemia, melawan pamandanya dan Bizantium, namun para baron Bohemia menolak untuk berperang.[5] Setelah itu István III mengirim utusan ke Kaisar Manouel, tapi "mereka berjanji tidak ada yang asli", menurut Kinnamos.[9][3] Kaisar melanjutkan kampanyenya, namun singkatnya, "menyadari bahwa tidak mungkin" anak didiknya "menguasai tanah Hongaria", dan membuka negosiasi dengan István III.[10][5] Menurut perjanjian damai mereka, Kaisar Manouel mengakui pemerintahan István muda, dan yang terakhir setuju untuk mengirim saudaranya, Béla, ke Konstantinopel.[11][12] István III juga berjanji bahwa ia akan mengijinkan orang-orang Bizantium mengendalikan kadipaten Béla.[3]

Ditinggalkan oleh Kaisar Manouel, István IV mendekati Friedrich I, Kaisar Romawi Suci.[3] Sekitar waktu yang sama, sekelompok baron dan uskup Hongaria mengirim surat kepada Kaisar Friedrich, yang menyatakan bahwa mereka bersedia untuk menerima suzerenitasnya.[3] István III juga mengirim utusannya ke Friedrich, yang memutuskan untuk tidak campur tangan, namun memerintahkan vasal-vasalnya—Raja Bohemia, Adipati Austria, dan Markgraf Stiria—untuk mengawasi situasi politik di Hongaria.[3] Puta Raja Vladislav, Sviatopluk, bahkan menikah dengan adinda István III, Odola.[5][3][1] Pertunangan István III dengan putri Iaroslav Osmomysl, Pangeran Halych, juga diatur pada sekitar saat ini.[3]

Pada tahun berikutnya István membatalkan janjinya dengan Kaisar Manouel I dan "merebut warisan Béla", menurut Kinnamos.[13][3] Piagam tahun 1164 dari Petrus, Uskup agung Spalato (sekarang Split, Kroasia) diberi tanggal yang berhubungan dengan pemerintahan István III dan ban, Ampud, menunjukkan bahwa setidaknya sebagian dari kadipaten Béla ini —Dalmasia Tengah—berada di bawah kendali István III di tahun itu.[3] Di sisi lain, pamanda István III yang digulingkan menyerang Sirmium di mana massa penduduk merayakan kepulangannya.[5][14] Didampingi oleh kekuatan Raja Vladislav dari Bohemia, dan pasukan tambahan dari Austria dan Halych, István III meluncurkan sebuah kampanye melawannya.[3] Kaisar Manouel I, yang hendak berbaris melawan Armenia Kilikia, kembali ke Danube dan menyerbu masuk Hongaria, maju sejauh Bács (sekarang Bach, Serbia).[3][14] Ia menghubungi Raja Vladislav dan membujuknya untuk menegosiasikan sebuah perjanjian damai dengan István III.[5] Ditinggalkan oleh sekutu terpentingnya, István III terpaksa meninggalkan Sirmium demi Kekaisaran Bizantium, namun hanya setelah Kaisar berjanji bahwa ia tidak akan pernah mendukung pamandanya.[5] Meskipun demikian, Kaisar Manouel membiarkan raja yang diturunkan takhta itu tinggal di Sirmium.[14]

A bearded man wearing a crown
Kaisar bizantium Manouel I Komnenos yang menyita sebagian besar kerajaan István III

Kami datang, anakku, bukan untuk berperang melawan bangsa Hongaria tapi mengembalikan tanahnya untuk Béla, saudaramu, bukan sesuatu yang telah kami singkirkan oleh kekuatan kami, namun yang kamu dan ayahandamu jauh sebelum dikabulkan. Juga untuk menyelamatkan dari bahaya pamandamu István yang memiliki hubungan pernikahan dengan raja kami. Jika sesuai dengan kehendakmu bahwa Béla seharusnya menjadi menantu kami, sesuatu yang sebelumnya kamu sepakati, mengapa kamu segera meninggalkan persahabatan dengan gagal menyerahkan tanah kepadanya? Jika kamu menentang pernikahan, dan hal lain yang tepat bagimu sehubungan dengan masalah itu, ketahuilah bahwa kami menjauhkan diri dari menghambatmu lebih lanjut.

— Surat Kaisar Manouel I tahun 1164 kepada István III

Singkatnya, István III menyerang Dalmasia, meskipun ia telah berjanji pada Vitale II Michiel, Doge Venesia, bahwa ia akan menarik diri dari kota-kota Dalmasia.[5] Setelah kedatangan István, warga Zadar mengusir gubernur Venesia dan menerima suzerenitasnya.[5][14] Ia kembali menyerbu Sirmium dan mengepung pamandanya di Zimony pada musim semi tahun 1165.[5] Kaisar Manouel memutuskan untuk menyerang balik, namun pemberontakan oleh sepupunya Andronikos I Komnenos mencegahnya berbaris ke Danube.[5] Namun demikian, Manouel I mengirim utusan kepada raja-raja yang sebelumnya mendukung István III, membujuk mereka untuk tetap netral dalam konflik tersebut.[3] Pamanda István III meninggal karena keracunan selama pengepungan Zimony, pada tanggal 11 April.[8] Benteng tersebut segera jatuh ke tangan István III.[3] Serangan balik Bizantium dimulai pada akhir Juni.[3] Sekelompok tentara di bawah komando Kaisar Manouel I mengepung Zimony dan merebutnya kembali; sekelompok tentara Bizantium lainnya menyerbu dan menduduki Bosnia dan Dalmasia.[3][14] Armada Venesia turun tangan di sisi Bizantium di Dalmasia, memaksa Zadar untuk kembali menerima pemerintahan Doge.[14][5] István III hanya bisa menyimpulkan perjanjian damai dengan Kaisar Manouel setelah ia meninggalkan Sirmium dan Dalmasia.[3][5]

[István] mengirim utusan ke Kaisar, orang-orang aristokrasi dan orang yang duduk di jabatan keuskupan, dan setuju untuk menyerahkan [Sirmium] lagi kepada bangsa Romawi, dan sebagai tambahan seluruh Dalmasia. Ketika mereka melihat Kaisar, mereka mengucapkan apa yang telah diperintahkan kepada mereka dan mengajukan petisi kepada Kaisar untuk meninggalkan kemurkaannya. Mula-mula ia menolak, dengan mengatakan, "Memang dapat diperkirakan, para utusan, jika seseorang menganggapnya layak untuk mengembalikan barang-barang yang sebelumnya ia curi. Kami memegang [Sirmium], kami telah mendapatkan [Zimony], kami telah menjadi tuan atas Dalmasia, kami adalah lord dari seluruh wilayah tersebut, dimana anda pemberi telah dirampas. Jadi apa ada di antara anda [Sirmium] lain? Apakah ada [Zimony] dan Dalmasia lain yang sekarang anda berikan kepada kami? ..." Jadi ia pertama-tama menjawab mereka, lalu ia berubah pikiran, ia berkata, "Tapi kalau begitu, supaya anda tahu bahwa kami ingin berdamai sebagai hadiah untuk anda, yang beragama Kristen, datanglah, dan bersumpah."

— Yohanes Kinnamos: Akte Yohanes dan Manouel Komnenos

Seorang tentara Hongaria di bawah komando Ispán Dénes menyerbu ke Sirmium sekali lagi pada musim semi tahun 1166.[3][5] Bangsa Hongaria memindahkan tentara Bizantium, dan menduduki seluruh provinsi dengan pengecualian Zimony.[3][12] Kaisar Manouel mengirim tiga tentara melawan Hongaria.[3] Tentara pertama, yang berada di bawah komando protostrator Alexios Axouch dan saudara István III, Béla, ditempatkan oleh Danube untuk mengalihkan perhatian dari pergerakan dua unit lainnya, yang menjarah Transilvania di bawah komando Leon Batatzes dan Yohanes Doukas.[3][5] Kampanye Bizantium menyebabkan kehancuran besar di wilayah timur Kerajaan Hongaria, memaksa István III untuk mengupayakan rekonsiliasi.[3] Atas permintaan, Heinrich Jasomirgott, Adipati Austria, yang istrinya adalah keponakan Kaisar Manouel, memediasi gencatan senjata.[3][5] Pada akhir tahun, István menikah dengan putri Adipati Agnes.[3] Sekitar waktu yang sama, tentara Hongaria menyerbu Dalmasia dan menangkap Nikephoros Chalouphes, gubernur Bizantium di provinsi tersebut.[3][14] István mengkonfirmasi wilayah di Biograd na Moru dan hak istimewa Sebenico pada tahun 1166 dan 1167, masing-masing, membuktikan bahwa kedua kota menerima suzerenitasnya setelah kampanye.[3]

Kaisar Manouel mengirim pasukan ke Sirmium dan mengirim armadanya ke Zimony setelah Paskah tahun 1167.[3] Bangsa Hongaria mengumpulkan pasukan mereka, dan merekrut tidak sedikit pasukan sekutu sebagai tentara bayaran, terutama tentara Jerman, menurut Choniates.[17][3] Rahewin yang kontemporer menulis bahwa István III "memperjuangkan kaisar bangsa Yunani" karena ia telah menerima dan membantu saudaranya, Béla.[18][3] Menurut Rahewin dan Heinrich dari Mügeln, István mendapat dukungan dari ayah mertuanya, Adipati Heinrich Jasomirgott.[3] Namun, tentara Bizantium yang dipimpin oleh Andronikos Kontostephanos memusnahkan bangsa Hongaria, yang berada di bawah komando Ispán Dénes, dalam pertempuran yang menentukan yang berlangsung di dekat Zimony pada tanggal 8 Juli.[3][5] Kinnamos menulis bahwa "perang melawan bangsa Hongaria" disimpulkan di medan perang.[19][5] Menurut Heinrich dari Mügeln, István menandatangani sebuah perjanjian damai untuk menyerahkan kadipaten yang telah diwariskan oleh ayahanda mereka kepada saudaranya, Béla.[3] Ia juga datang untuk berdamai dengan Doge Vitale Michiel, memberikan keponakannya, Maria, untuk putra Doge, Nikolas, pada tanggal 17 Desember 1167, menurut Sejarah Doge Venesia pada awal abad ke-13 .[5][3]

Tahun-tahun kemudian (1167-1172)[sunting | sunting sumber]

Ada bukti yang menunjukkan bahwa István menyita pendapatan Gereja untuk membiayai perangnya dengan Kekaisaran Bizantium.[1][3] Korespondensi Thomas Becket dan John dari Salisbury mengungkapkan bahwa prinsip-prinsip Reformasi Gregorian tidak sepenuhnya diperkenalkan di Hongaria "karena tidakan tirani yang tak terkendali oleh para sekuler terhadap lembaga kerasulan" pada akhir tahun 1160-an.[3] István memindahkan Prodanus, Uskup Zagreb dari keuskupannya tanpa berkonsultasi dengan takhta Suci.[3] Paus Aleksander III mengutus utusannya Kardinal Manfredi ke Hongaria pada tahun 1169, yang membahas masalah yang diperdebatkan dengan raja, ibu ratu, dan para uskup.[3] Perundingan tersebut diakhiri dengan sebuah kesepakatan yang melarang raja bertindak sewenang-wenang memecat atau merelokasi para uskup atau menyita harta benda mereka.[3] Paus mendukung István terhadap Uskup agung Lucasz dari Esztergom ketika Uskup agung berusaha menghalangi konsekrasi anak didik Raja, András, Uskup-terpilih Győr, karena pemilihannya yang tidak bersifat kanonik.[1][3]

Ksatria Templar menetap di Hongaria selama masa pemerintahan István.[1] Menurut sejarawan Ferenc Makk dan Pál Engel, István III memberikan hak-hak istimewa kepada pemukim Walonia Székesfehérvár, termasuk pembebasan bea masuk mereka di seluruh kerajaan.[2][20][4] Pada abad ke-13, hak istimewa yang sama, yang disebut "UU Székesfehérvár", diberikan ke kota-kota tambahan, berkontribusi pada perkembangan mereka.[20]

István meninggal pada tanggal 4 Maret 1172.[3][1] Arnold dari Lübeck, yang berada di Hongaria saat itu, menulis bahwa tersebar rumor di Hongaria mengenai kematian mendadak raja yang berusia 25 tahun itu disebabkan oleh keracunan.[3] István dimakamkan di Esztergom.[1]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Perjodohan István dengan putri Iaroslav Osmomysl dari Halych dibatalkan pada tahun 1166.[1][3] Ia menikahi Agnes dari Austria pada akhir tahun.[1] Dari pernikahan ini seorang putra, Béla, lahir pada tahun 1167, namun anak tersebut meninggal di tahun yang sama.[1][3] Agnes hidup kebih lama dari suaminya dan sedang hamil pada saat kematiannya.[1] Ayahandanya, yang tinggal di Hongaria ketika István III meninggal, menjemput Agnes kembali ke Austria.[3] Agnes melahirkan putra kedua, tapi nasibnya tidak diketahui.[22] Ia kemudian menikah dengan Hermann, Adipati Kärnten.[22]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t Kristó & Makk 1996.
  2. ^ a b c Makk 1994.
  3. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af ag ah ai aj ak al am an ao ap aq ar as at au av aw ax ay az ba bb bc bd be Makk 1989.
  4. ^ a b c d e f g h Engel 2001.
  5. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w Stephenson 2000.
  6. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (5.1), p. 154.
  7. ^ O City of Byzantium, Annals of Niketas Choniates (4.127) , p. 72.
  8. ^ a b Bartl et al. 2002.
  9. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (5.5), p. 162.
  10. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (5.5), p. 163.
  11. ^ Treadgold 1997.
  12. ^ a b Fine 1991.
  13. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (5.5), p. 164.
  14. ^ a b c d e f g Curta 2006.
  15. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (5.6), p. 165.
  16. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (5.16), p. 186.
  17. ^ O City of Byzantium, Annals of Niketas Choniates (4.153) , p. 86.
  18. ^ The Deeds of Frederick Barbarossa (Appendix), p. 337.
  19. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (5.8), p. 205.
  20. ^ a b Kubinyi 1994.
  21. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 190, Appendices 2–3.
  22. ^ a b Bodri 2003.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

  • Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (Translated by Charles M. Brand) (1976). Columbia University Press. ISBN 0-231-04080-6.
  • O City of Byzantium, Annals of Niketas Choniatēs (Translated by Harry J. Magoulias) (1984). Wayne State University Press. ISBN 978-0-8143-1764-8.
  • The Deeds of Frederick Barbarossa by Otto of Freising and his Continuator, Rahewin (Translated and annotated with an introduction by Charles Christopher Mierow with the collaboration of Richard Emery) (2004). Columbia University Press. ISBN 0-231-13419-3.

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

  • Bartl, Július; Čičaj, Viliam; Kohútova, Mária; Letz, Róbert; Segeš, Vladimír; Škvarna, Dušan (2002). Slovak History: Chronology & Lexicon. Bolchazy-Carducci Publishers, Slovenské Pedegogické Nakladatel'stvo. ISBN 0-86516-444-4. 
  • Bodri, Ferenc (2003). Lukács érsek és kora [Archbishop Lucas and his Times] (dalam bahasa Hungaria). Kossuth Kiadó. ISBN 963-09-4474-X. 
  • Curta, Florin (2006). Southeastern Europe in the Middle Ages, 500–1250. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-89452-4. 
  • Engel, Pál (2001). The Realm of St Stephen: A History of Medieval Hungary, 895–1526. I.B. Tauris Publishers. ISBN 1-86064-061-3. 
  • Fine, John V. A (1991). The Early Medieval Balkans: A Critical Survey from the Sixth to the Late Twelfth century. The University of Michigan Press. ISBN 0-472-08149-7. 
  • Kristó, Gyula; Makk, Ferenc (1996). Az Árpád-ház uralkodói [Rulers of the House of Árpád] (dalam bahasa Hungaria). I.P.C. Könyvek. ISBN 963-7930-97-3. 
  • Kubinyi, András (1994). "székesfehérvári jog [Székesfehérvár laws]". Di Kristó, Gyula; Engel, Pál; Makk, Ferenc. Korai magyar történeti lexikon (9–14. század) [Encyclopedia of the Early Hungarian History (9th–14th centuries)] (dalam bahasa Hungaria). Akadémiai Kiadó. p. 628-629. ISBN 963-05-6722-9. 
  • Makk, Ferenc (1989). The Árpáds and the Comneni: Political Relations between Hungary and Byzantium in the 12th century (Translated by György Novák). Akadémiai Kiadó. ISBN 963-05-5268-X. 
  • Makk, Ferenc (1994). "III. István". Di Kristó, Gyula; Engel, Pál; Makk, Ferenc. Korai magyar történeti lexikon (9–14. század) [Encyclopedia of the Early Hungarian History (9th–14th centuries)] (dalam bahasa Hungaria). Akadémiai Kiadó. p. 293. ISBN 963-05-6722-9. 
  • Stephenson, Paul (2000). Byzantium's Balkan Frontier: A Political Study of the Northern Balkans, 900–1204. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-02756-4. 
  • Treadgold, Warren (1997). A History of the Byzantine State and Society. Stanford University Press. ISBN 0-8047-2630-2. 
István III dari Hongaria
Lahir: 1147 Wafat: 4 Maret 1172
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Géza II
Raja Hongaria dan Kroasia
1162–1172
bersama dengan László II (1162-1163)
István IV (1163-1165) (sbg pesaing)
Diteruskan oleh:
Béla III