Lompat ke isi

Idiom: Perbedaan antara revisi

7 bita ditambahkan ,  8 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
k (Bot: Migrasi 41 pranala interwiki, karena telah disediakan oleh Wikidata pada item d:Q184511)
Tidak ada ringkasan suntingan
 
Dalam ekspresi bahasa Inggris untuk menendang ember, pendengar hanya mengetahui makna tendangan dan ember tidak akan mampu untuk menyimpulkan arti sebenarnya ungkapan itu: mati. Meskipun ungkapan idiomatik dapat, pada kenyataannya, sebenarnya mengacu menendang ember, penutur asli bahasa Inggris jarang menggunakannya sehingga. Kasus-kasus seperti ini adalah "idiom buram".
 
Terjemahan harfiah (oleh kata-kata) idiom buram tidak akan menyampaikan makna yang sama dalam bahasa lain - ekspresi analog di Polandia kopnąć w kalendarz ("untuk menendang kalender"), dengan "kalender" terlepas dari makna biasa, seperti "ember" dalam frasa bahasa Inggris. Dalam Bulgaria ungkapan analog terdekat adalah da ritnesh kambanata ("да ритнеш камбаната", "untuk menendang bel"); dalam bahasa Belanda, het loodje leggen ("untuk meletakkan sepotong timah"); dalam bahasa Finlandia, potkaista tyhjää ("untuk tendangan apa-apa ", atau lebih harfiah" untuk menendang tidak adanya sesuatu "); dalam bahasa Prancis, palungan des pissenlits nominal la racine (" makan dandelion oleh root "); dalam bahasa Spanyol, estirar la pata (untuk meregangkan kaki); dalam bahasa Jerman, den Löffel abgeben ("untuk memberikan sendok jauh") atau in Gras beißen ("untuk menggigit rumput"); di Latvia, nolikt karoti ("untuk meletakkan sendok ke bawah"); dalam bahasa Portugis, bater sebagai Botas ("untuk mengalahkan sepatu"); di Denmark, di stille træskoene ("untuk melepas bakiak"); di Swedia, trilla av pinnen ("untuk jatuh tongkat"), dan dalam bahasa Yunani, τινάζω τα πέταλα (" mengguncang-sepatu kuda "). Di Brazil, ekspresi "untuk menendang ember" (chutar o balde) memiliki arti yang sama sekali berbeda (untuk menyerah pada tugas yang sulit, karena orang datang ke akhir kesabaran mereka bisa menendang ember di frustrasi).
 
Beberapa idiom, dalam kontras, adalah "idiom transparan" [6]: banyak makna mereka tidak mendapatkan melalui jika mereka diambil (atau diterjemahkan) secara harfiah. Misalnya, "berbaring kartu satu di atas meja" makna untuk mengungkapkan niat yang sebelumnya tidak diketahui, atau untuk mengungkapkan rahasia. Transparansi adalah masalah derajat, "membocorkan rahasia" dan "meninggalkan batu unturned" tidak sepenuhnya ditafsirkan secara harfiah, tetapi hanya melibatkan sedikit memperluas metafora.
 
Kategori lain dari idiom adalah sebuah kata memiliki beberapa arti, kadang-kadang bersamaan, kadang-kadang dilihat dari konteks penggunaannya. Ini terlihat dalam bahasa (kebanyakan un-infleksi) Inggris di polysemes, penggunaan umum dari kata yang sama untuk suatu kegiatan, bagi mereka yang terlibat di dalamnya, untuk produk yang digunakan, untuk tempat atau waktu dari suatu kegiatan, dan kadang-kadang untuk kata kerja.
 
Idiom cenderung membingungkan mereka yang tidak terbiasa dengan mereka, siswa dari sebuah bahasa baru harus mempelajari ungkapan idiom sebagai kosa kata. Banyak kata-kata bahasa alami memiliki asal idiomatik, namun berasimilasi, sehingga kehilangan indra kiasan mereka, misalnya, dalam bahasa Portugis, istilah "pedang de Coração" (berarti "untuk mengetahui dengan hati", dengan arti yang sama seperti dalam bahasa Inggris), adalah disingkat menjadi "saber de cor", dan, kemudian, dengan "decorar" kata kerja, yang berarti "menghafal".
 
Budaya relatif
Idiom umumnya metafora sehari-hari [kutipan diperlukan]-istilah yang memerlukan beberapa pengetahuan dasar, informasi, atau pengalaman, untuk menggunakan hanya dalam budaya, di mana pihak percakapan harus memiliki referensi budaya umum. Oleh karena itu, idiom tidak dianggap bagian dari bahasa, tetapi bagian dari budaya. Sebagai budaya biasanya terlokalisir, idiom seringkali tidak berguna di luar konteks lokal mereka, bagaimanapun, idiom beberapa dapat lebih universal daripada yang lain, dapat dengan mudah diterjemahkan, dan makna metaforis dapat disimpulkan.
 
Seperti yang didefinisikan oleh Kamus College Internasional Baru Webster, idiom adalah ungkapan tidak mudah dianalisis dari konstruksi gramatikal atau dari makna dari bagian-bagian komponennya. Ini adalah bagian dari bentuk khas atau konstruksi suatu bahasa tertentu yang memiliki bentuk tertentu atau gaya hadir hanya dalam bahasa itu [mengutip kutipan ini]. Random House Webster Dictionary Sekolah tampaknya setuju dengan definisi ini, bahkan mengembangkannya lebih lanjut, menyatakan bahwa idiom merupakan ungkapan yang maknanya tidak dapat diprediksi dari aturan-aturan tata bahasa bahasa biasa atau dari makna biasa elemen-elemen penyusunnya [mengutip kutipan ini]. Tidak seperti banyak aspek lain dari bahasa, idiom tidak mudah berubah dengan berjalannya waktu . Idiom beberapa keuntungan dan kehilangan bantuan dalam budaya populer, tetapi mereka jarang memiliki pergeseran yang sebenarnya dalam konstruksi mereka. Orang juga memiliki kecenderungan alami untuk lebih dari membesar-besarkan apa yang mereka maksudkan kadang-kadang, juga melahirkan idiom baru dengan kecelakaan.
 
Ekspresi idiomatik Banyak didasarkan pada metafora konseptual seperti "waktu sebagai substansi", "waktu sebagai jalan", "cinta sebagai perang", dan "naik lebih", metafora adalah penting, bukan idiom tersebut. Misalnya, "menghabiskan waktu", "pertempuran jenis kelamin", dan "kembali pada hari" adalah idiom dan metafora berdasarkan penting. Ini "metafora yang mendalam" dan hubungan mereka dengan kognisi manusia dibahas oleh George Lakoff dan Mark Johnson dalam Metafora Kita Hidup Dengan (1980).
 
Dalam bentuk seperti "keuntungan yang naik", metafora adalah dibawa oleh "naik" itu sendiri. Ungkapan "keuntungan yang up" bukanlah sebuah idiom, apa pun yang terukur dapat menggantikan "keuntungan": "kejahatan sudah habis", "kepuasan up", "keluhan yang sampai" dan sebagainya. Idiom penting umumnya melibatkan preposisi, misalnya "Dari" dan "berubah menjadi".
Demikian pula, karakter Cina banyak konstruksi idiomatik, karena makna mereka sering tidak dapat dilacak pada arti (pictographic) literal dari radikal mereka. Karena karakter yang terdiri dari basis yang kecil dari beberapa 214 radikal, artinya mereka telah berkumpul mengikuti mode interpretasi yang berbeda - dari pictographic ke metaforis kepada mereka yang telah kehilangan makna aslinya.
Pengguna anonim