Sang Nila Utama: Perbedaan revisi

Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
1.373 bita dihapus ,  8 tahun yang lalu
merapikan
(merapikan)
[[ms:'''Sang Nila Utama''' tokoh legenda pendiri [[Singapura]] {{rapikan}}.
Menurut legenda, Sang Nila Utama, yang juga dikenal sebagai Sri Tri Buana, adalah seorang pangeran dari Palembang yang mendirikan Singapura kuno. Menurut Sejarah Malaya, Pangeran memerintah pulau 1299-1347.
 
== Biografi ==
== Pendiri Dari Temasek (Singapura) ==
Dalam [[Sulalatus Salatin]], Sang Nila Utama disebutkan sebagai putra pasangan [[Sang Sapurba]] dengan Wan Sundaria (anak dari Demang Lebar Daun, penguasa [[Palembang]]).<ref>Raffles, T. S., (1821), ''Malay annals'' (trans. John Leyden), Longman, Hurst, Rees, Orme, and Brown</ref>
 
=== Pendirian Singapura ===
Sang Nila Utama adalah seorang pangeran dari Palembang, yang kemudian ibukota kerajaan Sriwijaya. Ingin menemukan tempat yang cocok untuk sebuah kota baru, ia memutuskan untuk mengunjungi pulau-pulau lepas pantai Sumatera Selatan Palembang. Dia berlayar di beberapa kapal. Dia dan anak buahnya tiba di Kepulauan Riau dan disambut oleh ratu. Beberapa hari kemudian, Sang Nila Utama pergi ke sebuah pulau terdekat dalam perjalanan berburu.
SementaraDalam berburu,perjalanan iapergi melihatberburu seekorpada rusasuatu danpulau mulaidi mengejarnya.lepas Diapantai datangSumatera, keSang sebuahNila batuUtama yangmelihat sangatseekor besarrusa dan memutuskanmengejarnya, untukkemudian mendakinya.mendaki Ketikasebuah batu besar, diaketika mencapai puncak, ia memandang ke seberang laut dan melihat pulau lain dengan pantai berpasir yang memiliki penampilan selembar kain putih. Ia diberitahu salah satu menterinya bahwa itu adalah pulau Temasek.
 
Kemudian ketika mendarat pulau tersebut. Tiba-tiba, ia melihat seekor binatang aneh dengan tubuh merah, kepala hitam dan putih payudara. Itu adalah hewan yang tampan dan bergerak dengan kecepatan tinggi seperti menghilang ke hutan. Dia bertanya menteri kepala binatang apa itu, dan diberitahu bahwa ini mungkin adalah seekor singa. Ia senang dan percaya menjadi pertanda baik, kemudian memutuskan untuk membangun kota baru di Temasek. Kota ini diberi nama ''Singapura'' yang berarti ''Kota Singa''.
Sementara berburu, ia melihat seekor rusa dan mulai mengejarnya. Dia datang ke sebuah batu yang sangat besar dan memutuskan untuk mendakinya. Ketika dia mencapai puncak, ia memandang ke seberang laut dan melihat pulau lain dengan pantai berpasir yang memiliki penampilan selembar kain putih.
 
== Rujukan ==
Meminta salah satu menterinya apa tanah itu, ia diberitahu bahwa itu adalah pulau Temasek. Ia kemudian memutuskan untuk mengunjungi Temasek. Namun, ketika kapalnya ke laut, badai besar meledak dan kapal itu melemparkan tentang dalam gelombang besar. Kapal itu mulai mengambil dalam air.
{{reflist}}
 
[[ms:Sang Nila Utama]]
Untuk mencegah dari tenggelam, anak buahnya melemparkan semua hal berat di atas kapal ke laut untuk meringankan kapal. Tapi tetap air terus memasuki kapal dan Sang Nila Utama, atas saran dari petugas kapal, melemparkan mahkota yang berat ke laut. Saat itu, badai mereda dan ia mencapai Temasek dengan aman.
 
Dia mendarat di mulut Singapore River saat ini dan pergi ke pedalaman untuk berburu binatang liar. Tiba-tiba, ia melihat seekor binatang aneh dengan tubuh merah, kepala hitam dan putih payudara. Itu adalah hewan yang tampan dan bergerak dengan kecepatan tinggi seperti menghilang ke hutan.
 
Dia bertanya menteri kepala binatang apa itu, dan diberitahu bahwa ini mungkin adalah seekor singa. Namun, studi terbaru dari Singapura menunjukkan bahwa singa tidak pernah tinggal di sana (bahkan tidak singa Asia), dan binatang yang dilihat oleh Sang Nila Utama kemungkinan besar harimau, kemungkinan besar Harimau Malaya. [1] [2] Ia senang dengan karena ia percaya menjadi pertanda baik - tanda nasib baik datang jalannya. Jadi, ia memutuskan untuk membangun kota baru di Temasek. Dia dan anak buahnya tinggal di pulau itu dan mendirikan sebuah kota.
 
Dia bernama kota "Singapura". "Singa" berarti singa dan "pura" berarti kota. Nama demikian berarti Kota Singa. Sang Nila Utama memerintah Singapura selama 48 tahun dan dimakamkan di Bukit Larangan (sekarang-hari Fort Canning Hill).
3.995

suntingan

Menu navigasi